Review Film Supernova : KPBJ

Ha! Udah bertahun-tahun ga nulis di blog, tetiba sok sok nulis review film :p

Ini menunjukkan betapa suka nya saya sama buku Supernova pertama dari Dee Lestari itu, dan betapa saya penasaran sama film nya.

Masuk ke teater nya telat beberapa menit, padahal udah diniatin banget jangan sampe telat huhuuu 😥 yah tapi dikiiiit banget kok. Kelewat adegan awal Ruben ketemu sama Dimas pertama kali.

Banyak yang bilang film ini terlihat memang digarap dengan mahal dan serius. Saya setuju nih. Emang keren banget sinematografinya. Acungin 4 jempol deh! Saking mahal nya jadi banyak scene yang dibuang sayang gitu kayaknya. Pemandangan laut yang diambil dari atas sampe diputer berkali2 *sok tau, allert* 😀

Sosok Diva menurut saya pas kok. Emang sih terkesan kaku dan cara ngomongnya ‘aneh’, tapi menurut saya sih justru itu yang bikin menarik. Anggap aja karakter nya si bintang jatuh slash supernova itu emang gitu 😉

Seneng banget deh pas denger puisi2 yang dulu (iya, saya pertama kali baca KPBJ tahun 2004, masih buku yang edisi cetak pertama itu) saya baca di buku, ada di film nya. Berasa terharu gitu 😀

Dongeng Ksatria, Putri dan Bintang Jatuh yang ditampilin dalam bentuk kartun berkesan banget buat saya. Dapet banget deh!

Ada sedikit yang bikin gemes nih di akhir2, pas Arwin nya mo ‘ngebebasin’ Rana, duh kayanya kalo saya yang jadi si Rana udah nangis guling2 dan sujud depan si Arwin nya deh *lebay mode: on*. Beneran deh, menurut saya kurang greget. Bikin gemesss mana adegan nya lumayan lama lagi.

Itu aja sih yang pengen saya tulis hehee..

Overall film nya keren banget, kalo disuruh nilai saya kasih poin 9/10 deh 😉

Wajib nonton baik yang udah baca novel nya maupun belum. Yang belum baca, abis nonton bakal penasaran deh pengen baca buku nya 😀

Sedikit cerita tentang baca buku supernova, buku KPBJ ini dijadikan sebagai contoh di mata kuliah Bahasa Indonesia oleh dosen saya waktu itu. Penasaran karena emang udah pernah denger sekilas juga tentang buku itu, saya pinjem deh buku nya ke bu dosen. Setelah baca jadi suka banget!

Buku ke-2, Akar, saya minjem juga (gak modal)! Minjem dari kakak sepupu. Dia punya edisi lama, yang ada simbol yang ternyata gak boleh dipake lagi itu loh. Beda sama KPBJ, pertama kali baca, saya malah gak suka sama cerita di buku ini. Bertahun2 kemudian saya malah beli sendiri buku itu, karena pengen baca lagi.

Buku ke-3 saya juga pinjem lagi! Duh gak modal kok bangga banget yah :p Kali ini minjem dari temen nya suami (waktu itu masih pacar) saya. Minjem nya sampe lamaaa banget ga dibalik-balikin. Ya abis mo balikin juga susah ketemunya, karena tinggal nya jauh (alasan!), wong pas minjem nya juga tuh buku dipaketin ke rumah (saya yang mo pinjem, eh yang punya buku malah kirimin ke saya 😀 ) Petir ini buku favorit saya. Keren banget lah ceritanya.

Buku ke-4 baru deh saya beli sendiri, hahaaa… Wuah ini buku paling tebel deh. Partikel ini favorit ke-2 saya setelah Petir. Baca nya lama, disayang-sayang biar ga cepet beres 😆

Nah lanjut deh di Gelombang yang baru terbit ini, sampe ikut2an PO dengan harapan bisa dapet tanda tangan penulisnya, yah ternyata gagal hahaaaa! Trus ternyata biar PO, tetep aja buku nya mulai dikirim di tanggal yang sama buku nya keluar di pasaran. Jadi nya nyampe rumah ya baru beberapa hari kemudian. Huaaa tau gitu mending beli di Gramed aja langsung huhuuu..

Ya gitu deh review film yang ga kayak review ini. Semoga bermanfaat 😉

 

Iklan

Malam Minggu Miko By Raditya Dika

Secara emang dari dulu suka sama buku buku nya Raditya Dika (dan selalu beli, kecuali yang Manusia Setengah Salmon -yang itu minjem sama temen), jadi karya-karya dia kayak stand up comedy nya juga saya suka. Sampe sekarang yang webisode Malam Minggu Miko ini. Saya suka, lucu!

Hebatnya nih bakalan dijadiin serial beneran lho di Kompas TV. Senangnya kita masih bisa tetep nonton di Youtube seperti biasa, ya kalo gak kasian dong orang-orang kayak saya yang gak bisa dapet nonton Kompas TV di TV nya 🙂

Ini episode 1 dan 2 nya saya share di sini yaaa :mrgreen:

Episode Nissa

 

Episode Miranda

 

Modern Family

Telat banget kali ya ngomongin serial yang satu ini. Disaat orang-orang udah suka dari dulu, saya malah baru tau sekarang :p

Yup saya baru tau serial ini belakangan, trus langsung suka. Jadi mulai deh nonton dari awal season 1 nya. Sekarang aru selesai nonton sampe season 2, dan baru mau mulai nonton season 3 nya. Padahal mah sebenernya serial ini udah sampe season 4 kan ya 😀

Kalo kata saya sih banyak values yang bisa diambil dari film ini kok. Bukan sekedar lucu-lucuan aja. Kadang-kadang ceritanya bahkan sampe bikin saya nangis terharu lho, heheheeeu terutama kalo ceritanya tentang Claire dan anak-anak cewe remaja nya yang udah punya dunia sendiri itu. Saya jadi ngerasain, ternyata gini ya perasaan orang tua (terutama ibu) kalo anaknya udah terasa ‘jauh’ gitu, insecure.

Gak tau sih ya mungkin banyak kontroversi juga tentang pasangan Mitc & Cam yang ‘berbeda’ itu. Ya bukan dengan menonton (dan suka) serial ini berarti saya mendukung hal itu sih, apalagi dalam agama saya melarang. Buat saya sih nonton serial ini ya diambil positif nya aja, dan negatif nya dibuang 🙂

Berhubung saya baru selesai nonton sampe season 2, jadi kaget juga ternyata Lilly yang -cilik-imut-lucu-dan-biasanya-diem-aja- itu sebenernya sekarang udah Gede dan nakal! Huahahaaaa 😆


Okay then, brb nonton duluuu :mrgreen:

(Masih) Tentang Film Horor

Tanpa disangka dan diduga, masalah ini berbuntut panjang.

Ceritanya pak suami gak terima karena saya kagetin malem itu. Jadi dia niat bales dendam, dengan ngagetin saya lagi tentunya. Sayangnya sampe sekarang niat itu belum terlaksana dengan baik. “Duh Pak, nyerah aje napa?”

Jadilah sore itu pas saya lagi nonton tv sambil baca2 blog di ipad, suami diem2 ngagetin saya dari belakang. Sayangnya saya cuman teriak dikit doang, gak kaget yang heboh gitu. Ya jelas suami kecewa karena gak isa ikin saya kaget banget. Ya abis itu kan sore hari, lagian saya juga gak lagi nonton film horor. Makanya saya gak terlalu kaget.

Him: “Aturan tadi pura-pura kaget aja dong, jadi kan abang gak kecewa”

Me: “Ya maap heheheeeeu”

Berkat percakapan di atas, maka saya berniat pura2 kaget (kalo gak kaget beneran) kalo suami saya ngagetin. Kasian abisnya, mo bales dendam gak bisa2 :p

Suatu malem di mobil, suami ngagetin saya dengan bilang DAR! gitu. Ya jelas aja sih ya saya gak kaget karena kita duduk sebelahan, dan saya lagi gak ngelamun juga pas dikagetin itu. Nah tapi berhubung saya udah niat mo pura2 kaget biar suami senang ya refleks saya ngomong “Aduh kaet aku!” gitu. Eeh suami malah ngetawain saya, katanya keliatan banget sih pura2 kaget gitu. Heheheee gak bakat akting sepertinya 😀

Mungkin dalam rangka mencari simpati atau dukungan, akhirnya suami cerita ke ayah saya soal kejadian kaget mengagetkan itu. Seperti biasa si ayah tanggapan nya ketawa-ketawa doang. Abis itu malah tertarik, nanyain film apa horor sih yang kita tonton itu. Maap ya pak suami, bapak saya mah usilnya ngalah-ngalahin anak remaja. Jangan tertipu oleh penampilan nya yang berwibawa.

Kemarin sore si ayah pergi berdua sama ibu. Pulang nya si ayah bilang ke kita (saya dan suami);

Dad: “Tadi ayah liat DVD film horor di Disc Tara, kayaknya serem banget tuh film nya, bagus. Ayah pengen beli “

Me: *Ngakak* “huahahahaa mana DVD nya yah?”

Him: “Ayah ni ada2 aja. Percuma dibeli DVD nya, siapa juga yang mau nonton”

Dad: “Itu lah gak jadi dibeli, soalnya mahal, masa’ 1 film aja 120 ribu”

Him: “Iya mubazir tuh, ngapain beli DV film horor gitu, mending beli DVD karaoke, bisa nyanyi bareng”

Me: “Coba cari DVD bajakan nya yah”

Dad: “Ah kalo bajakan tuh gak bagus gambar dan sound nya, jadi gak seru ntar nonton nya. Nanti D (nama suami saya) gak takut lagi nonton nya kalo bajakan. Kalo DVD asli kan agus, takut ntar nonton nya heheheeee…” 😆

Yak. Terbukti saudara-saudara, ayah saya mau beli DVD film horor buat nakut-nakutin suami saya.

Dad: “Beli aja lah gak DVD yang asli tuh? Besok lah ayah beli”

Me: ” Iya yah beli ajaaa” >> Istri durhaka

Him: “Gak usah lah yah, mubaziiiiiiir”

Setelah si ayah masuk ke kamar nya…

Him “Ci bilang deh ke ayah tuh jangan beli DVD film horor nya, ntar kalo dia jadi beli, abang dipaksa nonton kan gak enak mau nolak. Abang males nonton film horor, bukan takut, cuman ntar kebawa mimpi pula”

Suamiku, maafkan keluarga istri mu ini yaaaa *Kisses

Death at a Funeral

Udah pernah nonton film itu?

Ada versi British nya Tahun 2007, terus di remake versi American Tahun 2010.

Belum nonton yang versi Amrik sih, jadi elum bisa bandingin hehe…

Yang jelas suka banget nget nget sama yang versi British. Keren abis, lucu abis. Gila, Sarkastik.

Nonton deh

Suci dan Suci

Cerita waktu Ramadhan tahun ini, yang belum sempat di post… Enjoy it! 🙂

Sunday, September 06, 2009

9:21 PM

Sholat tarawih di mesjid di deket wisma tempat tinggal gw, sendirian. Secara gw belum lama tinggal di kota ini, jadi belum tau banget seluk beluknya, termasuk seluk beluk mesjid tempat gw sholat itu. Biasanya gw udah berwudhu dari rumah, tapi berhubung hari itu gw abis jalan langsung ke mesjid, jadi belum berwudhu.

“Tempat Wudhu Akhwat (Perempuan)” Sebenernya gw udah baca tulisan itu, tapi gak tau apakah gw emang gak konsen atau emang tulisannya jauh dari tempat yang dimaksud, jadi gw gak berhasil menemukan “Tempat Wudhu Akhwat” yang dimaksud.

Nekad, gw bertanya ke seorang cewek yang baru dateng. Syukurlah, cewek ini termasuk orang yang bersedia membagi sedikit ke ramahan dengan orang lain, alias tidak sombong dan rajin menabung (lho?!).

“Itu di sana mbak, bareng aja”

“Oh, iya”

Tentu aja, dengan senang hati gw ngikutin dia menuju tempat wudhu yang dimaksud. Sebelumnya gw udah liat pintu itu, tapi gw gak nyangka aja bahwa itu tempat wudhu nya. Bukan karena tempat itu terlalu jelek, bukan. Justru tempat itu terlalu bagus, dan dilihati dari luar melalui pandangan mata gw, pintu itu terlihat seperti pintu ruangan kantor, bukan pintu tempat wudhu. Gak tau ya, mungkin gw emang lebih sering melihat tempat wudhu yang terlihat seperti…tempat wudhu. Maaf kalo kalimat ini susah dimengerti. Maksud gw, bayangan tempat wudhu yang ada di otak gw itu gak sebagus tempat wudhu yang gw liat di mesjid ini.

Okay, stop talking about Tempat Wudhu. Sambil jalan gw dan cewek baik itu sempet ngobrol sedikit, ternyata dia fakultas Ekonomi Manajemen. Semester 1. Sampe di situ biasa aja. Muka cewek itu berubah pas gw bilang bahwa gw juga semester 1, tapi pasca.

“Wah hebat ya…” kata si cewek baik.

“Hebat apanya mbak? Ini aja saya pusing, baru masuk, gak ngerti apa-apa, saya aja gak tau kenapa saya bisa diterima di sini” Jawaban yang sangat ingin gw ucapkan, tapi urung, karena cewek itu terlihat baik, dan tulus.

“Ah gak kok, baru juga semester 1” Akhirnya tanggapan sok merendah + diplomatis inilah yang keluar dari mulut gw.

“Oh ya, nama saya Suci” Cewek itu memperkenalkan diri.

Saya kaget. Shock. Pengen pingsan (Maaf kalo terlalu berlebihan). Berapa banyak kah orang yang bernama Suci di dunia ini? Berapa banyak? Sebanyak itu kah? Sampai-sampai saya harus berkenalan dengan seseorang yang bernama sama dengan saya?

Subhanallah.. Betapa indahnya nama saya.

“Nama saya juga Suci mbak” sambil berusaha meahan diri untuk tidak pingsan, saya juga memperkenalkan diri.

“Ah yang bener mbak? Ya ampun kok bisa siiih?” Cewek baik hati itu juga gak percaya. Untung dia gak pingsan.

“Iya beneran. Hehe…”

Kami pun saling bertukar nama lengkap. Dia Suci ********, sementara saya Suci P*********.

Kemudian, kami berwudhu.

NB : Nama sengaja dirahasiakan, demi menjaga nama baik kami berdua.