Selamat Jalan Syamil

Syamil ini anak temen saya. Umurnya baru 1 tahun. Tadi malam Syamil kembali ke pangkuan Allah SWT.
Kemarin, Jumat 21 April ’13
18.08 Ibu nya Syamil, temen saya sms ngasih kabar kalo Syamil sedang dirawat di RS. Mulai masuk RS tadi siang. Syamil panas tinggi dan sempet step.
Saya nyesel banget ga langsung ngebaca sms dari temen saya ini 😥 soalnya hp ketinggalan di kamar saya di atas.
Saya biasanya ga suka ninggalin hp kayak gitu lho, cuman kemaren pas turun lemes aja gitu dan kelaperan jadi pengen cepet-cepet aja, sampe hp ketinggalan. Saya emang lagi ngurangin naik turun tangga sih di rumah, jadi saya ga langsung ambil hp saya ke atas. Siang nya pas suami saya pulang, udah saya mintain tolong ambilin hp di kamar atas, eh yang diambil malah hp samsung. Hp itu kan cuma buat internetan dan ga banyak yang tau nomor nya. Abis itu suami saya pergi lagi deh ke kampus buat ngajar sampe malem. Jam 10 kurang pas pulang, baru deh dia ke kamar atas lagi. Nah saat itu pas banget masuk ke-2 dari temen saya.

22.06 Temen saya sms lagi, isi nya cuma “Syamil la meninggal ci”
Saya beneran kaget banget denger berita ini. Beneran saya gak nyangka. Saya nyesel banget udah lalai ngejaga silaturahmi dengan temen saya ini. Kita paling cuma komunikasi lewat fb aja. Saya selalu berniat mampir ke rumah temen saya ini, terus main main sama Syamil. Selalu berniat, tapi ga pernah kesampean. Ga pernah nyangka akhirnya begini 😥
Saya emang beberapa hari terakhir liat status temen saya ini di fb soal anak nya yang lagi demam, tapi saya pikir demam biasa aja, apalagi ga dirawat di RS jadi saya ga kepikir buat cepet ceet jenguk. Terakhir ketemu Syamil sekitar akhir tahun lalu di pernikahan salah satu temen kita.

Saya belum tau persis akhirnya sakit penyebab Syamil meninggal apakah DBD atau apa. Saya belum sempet ngobrol banyak ke temen saya, karena tadi malem begitu dia sms langsung saya telfon tapi ga diangkat. Tentunya sedang dalam keadaan sangat berduka dan repot mengurus jenazah ga sempet ngangkat telfon.
Saya kepikir untuk langsung nyusul ke RS atau ke rumah nya tadi malem, tapi suami dan ayah saya melarang karena sudah jam 10. Akhirnya tadi pagi saya dan suami ke rumah nya, cuma ada tetangga yang lagi nungguin rumah, ngasih tau kalo temen saya dan suami udah bawa Syamil ke kampung suami nya tadi malem. Syamil akan dimakamkan di sana. Ga terlalu jauh sih, mungkin perjalanan nya sekitar 2 jam lebih ke sana, tapi saya ga tau persis kampung nya di mana.
Saya belum bisa ketemu ibu nya Syamil buat ngasih support, cuma bisa bantu doa aja. Semoga keluarga besar diberi ketabahan dan kekuatan oleh Allah SWT, dan ikhlas atas kepulangan Syamil. InsyaAllah Syamil udah tenang di sana.
Alfatihah yuk buat Syamil.

Saya denger dari abang angkat saya, hari kamis kemarin juga anak temen nya, umur 7 tahun baru aja meninggal. Anak tersebut juga demam tinggi (ga tau udah berapa hari) terus siang itu step. Langsung dibawa ke RS, masuk UGD terus jam 3 sore meninggal.

Iklan

Nyasar Membawa Hikmah

Hari ini saya mengalami hal yang jarang saya alami, oleh karena itu pantas rasanya bila ditulis di blog ini.

Membaca kalimat pembuka di atas tentunya (mungkin) membuat orang penasaran, apakah yang telah saya alami hari ini?

Baiklah akan saya ceritakan.

Hari ini adalah hari nyasar seharian.

Hari ini saya bangun pagi kesiangan, itu pun terbangun karena dipanggil oleh teman kost.

Teman tersebut minta ditemani ke Bandara Soetta, menemui seorang teman yang akan menjemput suami nya di bandara.

Saya yang baru bangun tidur dan terbangunnya juga terpaksa, sewajarnya enggan untuk pergi, dan memutuskan kembali tidur.

Ternyata kembali tidur setelah terbangun di pagi (menjelang siang) hari tidak mudah. Akhirnya saya malah melakukan aktivitas-aktivitas tidak penting seperti meng-eksis-kan diri di social network.

Hari hampir benar-benar siang ketika saya menyadari bahwa saya belum melakukan hal berarti apapun hari ini. Saya melihat teman yang tadi memanggil saya, yang tadi minta ditemani ke bandara (sebut saja namanya A). Si A sedang berdiri di depan kamar nya, bersiap pergi.

Entah darimana keinginan saya untuk ikut pergi muncul. Saya memanggil A dan menyatakan bahwa saya akan ikut menemaninya ke bandara. Padahal saya belum mandi.

Singkat cerita kami pergi bertiga. A, seorang teman (selanjutnya kita panggil W) dan saya. A yang mengendarai mobilnya.

Perjalanan berlangsung biasa saja. Kami tidak mengalami kemacetan yang berarti di Bogor yang memang setiap hari juga macet. Memasuki tol jagorawi dan beberapa gerbang tol lain, jalanan ramai lancar, tapi tidak macet. Kemacetan justru terjadi di arah sebaliknya. Arah menuju bogor.

Kekuatiran mulai timbul pada diri teman saya, si A. Tiba-tiba dia menyatakan keengganan untuk melanjutkan perjalanan. “Gue gak siap mental nih buat lanjut”, katanya. Kami akhirnya memutuskan untuk tidak meneruskan perjalanan. Hal tersebut dilakukan mengingat kemacetan yang mungkin kami alami di depan, mengingat betapa jauhnya Bandara Soetta dari Bogor, dan mempertimbangkan bahwa sebenarnya tujuan si A bertemu teman di bandara adalah untuk meminjam buku. Masalahnya buku tersebut sebenarnya bisa diperoleh di Cibinong, yang lebih dekat dari Bogor dibandingkan bandara.

Kami langsung memutuskan untuk tidak jadi ke bandara. Kami harus kembali ke bogor. Tentunya kami harus keluar dari jalan tol. Tidak mungkin  U turn di jalan tol kan.

Kami langsung keluar tol melalui pintu tol terdekat. Kami telah berhasil keluar tol. Masalah selanjutnya adalah kami tidak tau jalan pulang ke bogor dari daerah tersebut. Perjalanan Bogor-Jakarta (sesekali) selama ini selalu kami lakukan dengan transportsi umum, atau bersama orang yang tau jalan. Kami belum pernah benar-benar sendiri mengendarai kendaraan di Jakarta.

Kami mendadak sadar bahwa telah tersesat. Hal pertama yang harus kami lakukan selanjutnya adalah menemukan jalan tol yang bisa mengantarkan kami ke bogor.

Perjalanan mencari jalan tol cukup sulit. Beberapa belokan dan lampu merah telah dilewati, akhirnya kami membelokkan mobil ke Grand Indonesia (GI) Shopping Town.

Ternyata mampir ke GI tidak ada salahnya. Di GI A menyadari bahwa dirinya dan W adalah pengguna smart phone, dan saya tidak. Baik, bukan itu poin nya.

W menggunakan smart phone miliknya untuk memandu kami ke bogor, menggunakan fasilitas google map. Perjalanan yang seru karena disertai nyasar akibat salah melihat peta, jalan yang ternyata tidak boleh dilalui dan sebagainya.

Beberapa kali kami melakukan balik arah dan berputar sangat jauh akibat salah belok. Bersyukur akhirnya kami menemukan tol yang berhasil membawa kami kembali ke arah tol jagorawi. Bertiga langsung berteriak ketika akhirnya melihat tulisan petunjuk arah ke Bogor.

Hari ini kami lewati dengan kepanikan namun tetap tertawa untuk menenangkan diri.Nyasar yang membawa hikmah dan pengalaman lucu.

Thanks to W and her smart phone, to A and Mumun (name of A’s car) and google map.

Nikah Kok Saling Tuduh

Percakapan melalui telepon:

Saya: Halo

Teman A: Halo, ibu Suci ya?

Saya: Iya.. (dengan suara pelan dan takut2, karena yang menelpon adalah nomor tak dikenal)

Teman A: Lagi di mana?

Saya: DI Bogor, ini siapa ya?

Teman A: Ini A’, inget gak punya temen yang namanya A’?

Saya: A’? Ooo A!!! Oy!!! Apa kabar?

Teman A: Baik… eh pulang lah ke jambi, nyesel deh kalo gak pulang ke jambi minggu ini

Saya: Kenapa emangnya? Kau mo merit ya?

Teman A: Iya, ini si B mo merit minggu ini

Saya: HAH???!!! (Shocked) Astaghfirullah..

Teman A: Iya bener.. hehehe.. Kok Astaghfirullah sih? Kayak denger berita duka aja!

Saya: Oh iya ya, hehehe…Maksudnya Alhamdulillah 😀 Terus sekarang lagi di mana nih?

Teman A: Ini di rumah nya B

Saya: Ya udah saya mo ngomong sama si B deh

Teman B: Halo

Saya: B, beneran kau mo nikah minggu ni?

Teman B: Iya lah.. kenapa nggak, aku kan udah lulus kuliah, terus udah pns, kemaren tes pake ijazah sma.. ngapain lagi kalo gak nikah

Saya: Ooo iya iya bener (sok ngerti padahal bingung)

Teman B: Iya lah, ntar tinggal duduk2 aja di rumah, biar istri yang kerja

Saya: Lho? Bukannya kau udah pns?

Teman B: Bukan, calon istri nih yang pns

Saya: …

Teman B: Ucapin selamat lah, gak bisa dateng kan minggu ni?

Saya: Iya, selamat ya B

Teman B: Iya, ok, udah ya

Saya: Oke

Benar-benar kabar gembira yang mengejutkan. Saya HARUS menyebarluaskan kabar bahagia ini seluas-luasnya. HARUS kirim sms ke temen2 lain.

Sms saya:

Teman2 yang pada di jambi, dateng kan ke nikahannya B hari minggu ini? Mendingan kalian janjian aja datengnya biar seru..

Send to many…

Messages send…

Balasan sms tersebut ternyata datang lebih cepat dari yang saya duga.

Sms dari L:

Yang nikah tuh A cong (panggilan nista saya), bukan B.

Sms dari H:

Itu nikahan A sucong, bukan si B haha…

Sms dari L:

Acara hari minggu itu bukan acara si B, tapi si A. Demikian untuk dimaklumi.

Lho? Jadi sebenernya yang nikah siapa???

Dan menyebarlah kebingungan diantara teman2 seperjuangan kami; Sebenarnya yang mo nikah siapa? A atau B?

B sibuk melayani berbagai telpon dan sms dari teman2 yang mengkonfirmasi berita tersebut.

Hp saya kembali berdering tak lama kemudian, kali ini dari B.

Teman B: Halo, eh tadi becandaan cong, yang nikah tuh A bukan aku

Saya: Lho, tadi katanya kau yang mo nikah, tadi kan aku sendiri yang bilang

Teman B: Iya itu becanda, hehehe

Saya: HAH?! Ya ampun… aku udah kirim sms pemberitahuan ke semua temen2 termasuk ke dosen2 kita… (Sekalian aja gue kerjain nih anak :p )

Teman B: Ah yang bener udah sms ke dosen2?

Saya: (dengan intonasi pemain sinetron) Iyaaa aduh gimana nih B… Maaffffffffff bangetttttttttttt

Teman B: HAH yang bener? Aduh gimana nih???!!! Tanggung jawab dong!

Saya: Lho, aku kan gak tau, orang tadi kau sendiri yang bilang kalo kau mo nikah…

Teman B: Iya itu tadi si A becandain kau, aku cuma ikut aja…

Saya: Yaaah gimana dong… ya udah kalo dosen2 nanya kau, bilang aja aku yang salah

Teman B: Aduuuh gimana nih

Saya: Hehehe… Maap deh (Kena lo!)

Teman B: Ini temen2 udah pada sms n nelpon nih, mereka pikir aku yang mo nikah, gara2 sms kau nih…

Saya: Ya maap, aku kan gak tau…

Teman B panik

Teman B: Aduh ntar kalo dosen2 yang nanya gimana nih..

Saya: Yaaaa aduh aku sibuk nih, pergi dulu ya

Teman B: Lho… Oy oy ntar dulu!!!

Saya: Beeeep (Dan telepon pun terputus)


Ternyata Tuhan Berkehendak Lain

Yup. kalimat itu mungkin udah sering banget ya kita denger. Kalo orang ngasih nasihat ke kita, kalimat itu hampir selalu ada. Kise, memang, tapi kebenarannya, gak bisa ditawar.

Pernah nonton film CIN(T)A? Film indie karya sineas muda Indonesia yang sempet diputer di festival film di London tahun 2009 lalu. Film yang keren dengan dialog yang sedikit ‘provokatif’ menurut saya. Cerita cinta yang tidak biasa, karena sebenarnya mengangkat tema mengenai perbedaan agama. Di Indonesia.

Anyway, saya bukannya mau mereview film itu. Apalagi mengomentari. Itu bukan ranah saya. Untuk review, bisa tanya sendiri sama om google.

Jadi gini. Mengenai peredaan keyakinan. Gak usah luas-luas, dalam satu keluarga aja. Misalnya, seorang ayah yang memiliki agama yang berbeda dengan istri dan anak-anaknya. Ketika beliau meninggal, bagaimana cara si anak (atau istri) nya mendoakan almarhum? Dengan cara yang bagaimana? Dengan cara berdoa dalam agama siapa? Bagaimana cara pemakamannya? Dengan cara agama sang ayah? Sementara si anak dan istrinya yang berbeda agama tidak mengerti caranya. Mungkin, keluarga almarhum yang beragama sama, yang akan mengurus pemakaman.

Beberapa pertanyaan tersebut terlintas dalam benak saya, ketika menghadiri pemakaman ayah seorang teman. Saya tidak mampu membayangkan apabila berada dalam posisi teman tersebut. Hanya bisa duduk diam di depan jenazah, bersama ibu, tapi tidak mengerti apa yang harus dilakukan. Tidak menangis (mungkin sudah), tidak berdoa (mungkin berdoa dalam hati). Sementara upacara pemakaman sudah disiapkan oleh keluarga ayah.

Saya tidak benar-benar mengerti isi hati teman tesebut, karena memang kami tidak ngobrol banyak saat itu. Tulisan ini hanya dari sudut pandang saya. Di pemakaman tersebut, saya bertemu dengan pacar teman tersebut, yang juga teman saya. Untungnya masih ada pacar, yang bisa setidaknya menemani. Sayangnya, sang pacar juga memiliki keyakinan yang berbeda dengan dirinya, dan dengan sang ayah. Ya. Agak sulit dimengerti, memang. Saya sempat berpikir, apakah kisah yang sama akan terulang kemudian? Akankah terjadi kembali kisah perbedaan keyakinan dalam keluarga?

Tnpa disangka, pertanyaan saya terjawab terlalu cepat, menurut saya. Yaitu seminggu kemudian. Pas satu minggu. Kepergian sang pacar yang tiba-tiba mengejutkan kami, teman-temannya. Tuhan telah berkehendak. Kun fayakun.

Duka Kedua Kami Bulan Ini

Merasa bersalah, karena mengadakan acara buka bersama teman-teman saat salah seorang teman diantara kami masih berduka.

Saat ini, kembali menyesal karena setelah acara itu, kembali terjadi duka. Masih berkaitan dengan teman yang sama. Dua orang yang dikasihinya pergi dalam waktu dua minggu berturut-turut. Minggu ini adalah duka kedua. Bedanya, kali ini benar2 duka untuk kami semua. Bukan hanya turut berduka cita bagi teman yang ditinggalkan tersebut, bukan pula turut berduka cita bagi keluarga yang ditinggalkan, tapi duka kami semua.

Teman, semoga amal ibadah mu selama hidup dapat di terima di sisi Nya. Semoga dosamu diampuni oleh Nya. Kami hanya bisa membantu dengan doa.

Mendapati Seorang Teman Lama

Seseorang yang telah dikenal bertahun lamanya. Hanya sebagai dua orang yang saling mengenal karena belajar di sekolah yang sama, awalnya. Kemudian menjadi teman karena kembali belajar di perguruan tinggi yang sama. Selanjutnya hanya menjadi dua orang yang saling mengenal kembali. Hanya saling kenal, dalam arti sebenarnya. Hanya saling kenal, tanpa kontak. Tanpa usaha untuk membangun silaturahmi itu sendiri.

Dua hari yang lalu, kembali bertemu dalam satu musibah yang menimpanya. Hal itu membuat saya sadar bahwa banyak hal yang tidak saya ketahui tentangnya. Bahwa mengenal seseorang selama bertahun-tahun, sempat menjadi teman selama beberapa lama, tidak menjamin kita mengenal orang tersebut sepenuhnya.

Menyadari, bahwa ternyata prasangka yang pernah terfikir adalah salah. Atau, tidak sepenuhnya benar. Bahwa ternyata semua yang terjadi ada penyebabnya. Terlambat memang, menyadari betapa buruknya saya sebagai seorang teman. Sebagai seseorang yang saling mengenal. Menyadari betapa buruknya dulu saya pernah bersikap padanya.

Ternyata quotes  Don’t judge a book by it’s cover tidak sesedarhana kalimatnya. Ternyata meskipun telah sangat lama mengetahui dan (merasa) memahami kalimat tersebut, saya belum menerapkannya dengan baik.

Calon Suaminya?

Teman 1: Aku mau mempersiapkan pernikahan aku nih…

Teman 2: Wah.. bagus! nanti aku bantuin pilih bunga-bunga sama souvenir nya ya…

Saya: Sip! aku bantuin pilih calon suami nya aja ya!

*Teman 1 langsung ngamuk2 ke saya