Ternyata I Fu Mie!

Kali ini pengen cerita gak penting aaah.
Emang post2 sebelumnya cerita penting? Eeerrrr
Tadi malem saya mimpi masak2 heboh banget. Sampe 6 kompor dipake buat masak sendiri. Letak 6 kompor itu berjauhan lagi. 2 di ujung dapur sisi kanan, 2 di sisi kiri dan 2 lagi di tengah. Jadi saya masak beberapa dish sekaligus, pake ke-6 kompor tersebut sambil bolak balik karena letak kompor2 itu berjauhan. Dohh kayanya gara2 abis nonton masterchef Indonesia deh. Terlalu menghayati sampe kebawa mimpi 😛
Anyway lanjut cerita mimpi ya. Seinget saya sih itu saya masak2 heboh gitu bukan buat acara apa2, tapi cuman buat makan saya dan suami. Suami saya ada di dapur itu juga, ngeliatin saya masak sambil berdiri doang. Aneh juga sih, soalnya dia suka masak2 biasanya. Saya gak inget jelas masakan apa aja yg saya bikin di mimpi itu. Yang jelas setelah makanan2 nya hampir jadi, ternyata saya gagal masak nasi nya dong. *doeng!!* Abisan saya masak nasi nya ga pake rice cooker sih, tapi dimasak tradisional pake panci gede gitu. Saya kaget pas buka tutup panci itu, ternyata nasi nya gosong dan entah kenapa tinggal dikit sodara2! Ga tau deh nasi nya ilang ke mana. Saya panik. Suami apalagi. Dia sebel banget kalo belum puas makan trus nasi nya abis aja gitu. Ini pernah kejadian beneran loh 😛
Dalem mimpi itu saya sempet nyalahin suami, kenapa ga bantuin liatin nasi nya. Padahal dia berdiri deket situ. Gue kan sibuk ngurusin lauk pauk, jadi nasi kelupaan. Akhirnya kalo ga salah suami mo masakin nasi deh, atau gimana saya lupa. Yang jelas saya bawa aja makanan2 yang udah jadi ke meja di ruang tengah. Tetiba ada 2 orang temen nya suami yg dateng. Kayanya mereka emang dateng buat makan deh. Bingung deh tuh gimana ini nasi nya kagak adaaa?!
Alhamdulillah dalam keadaan panik gitu saya terbangun dari tidur! Fiuuuuuh! *lap iler*
Nah setelah kebangun itu kan saya lega ya, tapi sambil masih tidur2an jadi kebayang2 makanan apa sih yg tadi dimasak di mimpi? Kayanya ada gado2 atau pecel gitu deh. Trus kok jadi kebayang timun gitu. Timun nya diiris panjang2 gitu, ada kuah nya. Jadi kepikir, makanan apa ya itu? Gak inget euy, cuman kebayang timun nya doang.
Keinget lagi biasanya ada sayur lainnya juga. Sebenernya saya ga terlalu suka, tapi biasanya saya makan2 aja gitu. Kuah nya enak sih. Eh terus keliatan ada sisa2 mi nya gitu deh. Kuah nya kentel gurih. Nah lho, makanan apa tuh namanya? Kenapa jadi tetiba kebayang2? Trus keinget lagi kalo rasanya tuh enak dan saya sukaaa. Tapi ga inget namanya apa dan bentuk nya keseluruhan kayak gimana. Teruuuuus mikir dan ngebayangin lagi.
Akhirnya inget! Itu makanan ya g sering saya makan pas di bogor dulu. Di warung capcay pinggir jalan juga banyak. Bentuk nya tuh mi yang masih keras gitu lho, disiram pake kuah kentel panasss + sayuran. Ada timun nya itu yang bikin seger. Kuah nya gurih enaaaak. Aiih jadi kepengen. Mana pagi tadi pas bangun itu masih hujan lagi. Yummm.
Eh tapi masih gak inget, nama makanan nya apa siiiih? Kok bisa gak inget namanya. Mentang2 udah lama gak makan itu. Sambil nongkrong di wc masih aja inget2 nama makanan nya. Inget nya biasa ada menu fuyunghai juga kalo makan di tempat yg sama. Lama juga lho usaha saya mengingat2 itu. Apa yaaa, apa yaaa, mie apa namanya? Lo mie bukan. Bakmi apalagi, jelas bukan. Mie apa dooong? Sampe kepikir nyari di google, tapi keyword nya apa? Masa’ pake keyword makanan cina berupa mie keras dengan kuah kental dan sayuran. Panjang amat keyword nya huahahaa
Selesai buang aer kecil tiba2 langsung tring! Muncul tiba2 nama i fu mie. Iyaaaaa! Ternyata namanya i fu mie! Huaaahahahaaaa ribet amat ye.
Pengen makan i fu mie! Belum kesampean sampe sekaranggggg! Huaaaaaaah

Iklan

Cantik tapi…

Saya mengalami percakapan sederhana tapi lucu sama ponakan kemarin. Kita lagi main ayunan di TK sebelah rumah saya. Sore hari kan anak2 TK udah pada bubar, jadi kita bisa numpang main deh *tante pelit* *modal gratisan* 😀 Saya lagi ngomongin soal Dora, trus ponakan saya si An (2 tahun) nimpalin.

Saya: “Dora cantik…”
An: “Ani juga cantiiiiik, tapi ndut”

Huahahaaaa saya pengen ngakak tapi gak enak. Buset dah nih anak baru 2 tahun kok ya bisa-bisanya udah merasa dirinya gendut ya. Penggunaan kata ‘tapi’ nya itu lho, berarti kan maksudnya dia ‘ndut’ itu berlawanan dengan sifat ‘cantik’ nya.

Anak ini sebenernya gak terlalu gendut kok, sesuai lah untuk anak umur 2 tahun. Sayangnya sodara2, terutama tante-om nya dia, termasuk saya (jadi nyesel. Toyor kepala sendiri) suka becanda dengan bilang dia ndut. Malahan pas umur 1 tahun-an sering dibilang sumo. Ya abis dari kecil anak nya emang chubby dan gempal gitu, sementaraaaaa 2 sepupunya yang lain itu pada kurus2. Jadi ya gitu deh, perbandingan. Buat lucu-lucuan aja sebenernya, kan masih kecil ini anak nya. Tapiiii saya jadi kuatir gara2 dia ngomong gitu. Merasa bersalah suka ikutan bilang dia ndut.

Duh jangan sampe ponakan saya jadi insecure dengan bentuk tubuh nya.

Langsung deh saya timpali dengan kalimat positif, saya bilang gapapa…ndut itu kan bagus, lucuu.

20130721-021307 PM.jpg

20130721-021944 PM.jpg

20130721-022011 PM.jpg

20130721-022124 PM.jpg

Buku Agenda Ramadhan

Seneng deh sekarang kalo tarawih ga perlu jalan jauh. Ngesot dari pintu belakang rumah juga sampe. Literally, kalo emang kurang kerjaan sampe niat ngesot ya. Kalo saya sih jalan aja lah, ngotor-ngotorin mukena aja pake ngesot segala. Sebenernya dari tahun kemaren (atau 2 tahun lalu? Lupa) tarawih nya udah bisa di mushalla belakang rumah ini. Ga rame sih yang sholat di sini, paling beberapa tetangga deket sama sodara. Mushalla ini bagian dari sekolah yang ada di sebelah rumah persis sebenernya.
Seperti biasa kalo ada anak-anak yang ikut sholat tuh suasana sholat tarawih suka jadi meriah ya. Saat ini yang ikut tarawih ponakan-ponakan saya yang udah pada SD. Mereka pada bawa buku Agenda Ramadhan gitu. Sibuk nyatetin ceramah ustad, kadang kalo ketinggalan nyatet nya, ngeliat buku temen nya 😀 trus minta tanda tangan selesai tarawih. Hihiiii lucu deh jadi inget jaman dulu. Kalo gak salah Agenda Ramadhan ini bertahan sampe SMP deh, apa SMA ya, lupa. Ngeliat anak-anak ini excited ngisi Agenda Ramadhan nya, jadi kepengen cerita.
Jaman SD dulu inget deh, saya tuh lelet kalo disuruh nulis. Terutama pas ceramah gitu kan ngomong nya cepet ya, bukan kayak guru SD yang nge-dikte rada pelan dan suka diulang gitu. Kalo ceramah mah boro-boro. Emang sih sebenernya yang disuruh catet kan inti ceramah nya aja ya, bukan semua omongan juga dicatet hahaa 😀 tapi ya tetep aja, antara males dan manja, jadi lambat aja gitu nulisnya dan sering ketinggalan. Nah, saya tuh jaman itu kalo tarawih ikut sama kakak2 sepupu yang tinggal di sebelah rumah. Waktu itu masih pada kuliah dan belum pada nikah kan. Mereka ngeliat saya nulis nya lelet dan acakadut gitu, trus kayanya kesulitannn banget kan nyatet ceramahnya, jadi dengan sukarela nawarin diri buat bantuin saya nyatet. Hahahaa tentu aja saya seneng banget. Mereka biasanya nyatet nya di kertas selembar gitu, trus ntar dirumah, saya tinggal nyalin catetannya ke buku agenda saya 😉 dasarr kecil2 udah cheating ya. Jangan ditiru! :p
Satu lagi nih cheating yang saya dan kakak2 sepupu lakukan, biasanya kalo minta tanda tangan imam gitu kan rame ya anak2 ngumpul. Sampe ngantri lumayan lama. Nah, kakak2 sepupu saya tuh biasanya males nungguin saya minta tanda tangan. Udah keburu malem aja katanya. Mana kita juga biasanya pergi naik mobil sama Datuk (kakek) saya, soalnya mesjid nya lumayan jauh, ga bisa jalan kaki. Ya udah akhirnya sih biasanya saya gak minta tanda tangan imam nya. Terus siapa dong yang tanda tangan di agenda saya? Datuk saya. Hahaaa! Itu atas saran kakak2 sepupu saya lho, dan Datuk saya juga mau aja :p abisan biasanya beres sholat itu Datuk saya langsung ke mobil dan nungguin kita di parkiran. Nah kalo harus nunggu saya dulu minta tanda tangan imam, kan jadi lama nunggu nya. Lagian biasanya jam balik itu rame banget, kadang parkir juga dapetnya paralel, jadi harus cepet2 keluarin mobil duluan. Datuk saya bilangnya gapapa Datuk yang tanda tangan, kan Datuk juga kadang jadi imam kok di langgar deket rumah :))))
Seru deh ngomongin Agenda Ramadhan ini. Tahun-tahun berikutnya kalo ga salah sih kakak2 sepupu saya udah pada nikah deh, trus jadi males sholat di mesjid yang jauh itu, jadinya di musholla deket rumah aja. Biasanya bareng ibu dan adek saya. Nah di musholla kecil yang rame itu, saya dapet temen2 baru. Seru deh, kadang begitu dateng saya udah disiapin tempat sholat sama mereka 😀 kita beneran cuma kenal karena tarawih bareng itu lho. Selesai sholat ya pulang ke rumah masing2, dan ga tau di mana. Ga tau juga mereka pada sekolah di mana, lupa. Selepas Ramadhan ga pernah ketemu2, tapi pas Ramadhan taun depan, sholat tarawih bareng lagi, ngobrol seru lagi pas jeda sholat. Namanya anak2 ya, kayanya asik2 aja gitu. Padahal sebelumnya ga pernah kenal, karena sholat tarawih di musholla yang sama jadi temen deh. Nah di musholla ini sih ga ada ceramah nya, jadi kita ga sibuk nyatet ceramah. Saya juga lupa ngisi agenda jadinya gimana, mungkin nyatet ceramah yang ada di tv aja. Minta tanda tangan tetep ya, jadi bareng2 ngantri ngadep imam abis selesai sholat. Seru deh. Sayangnya ya itu, kita temenan nya cuma di musholla pas sholat tarawih doang, selebihnya ga ketemu2an lagi. Beberapa tahun berikutnya udah pada gede, ada yang ga pernah sholat di situ lagi jadi ga ketemu lagi. Terus udah males atau gengsi buat negor duluan, jadi paling ketemu cuma senyum aja.

Imajinasi Anak Kecil

20130506-112305 AM.jpg

Ibu saya tuh seorang guru TK. Sering deh dia cerita yang lucu-lucu tentang anak anak murid nya. Yang namanya anak anak itu pemikiran nya masih benas merdeka yah, imajinasi nya masih luas. Buat orang dewasa yang pikirannya udah terpatok sama berbagai rules, jadi lucu aja kadang kalo ngomong sama anak kecil dan denger pemikiran nya yang (menurut kita) ajaib gitu 😀

1. Saat lomba mewarnai. Salah satu murid ibu saya (umur 4 tahun-an) mewarnai gambar kelopak bunga dengan warna Cokelat. Sebelum lomba padahal mereka udah latihan mewarnai, jadi dikasih tau kalo bunga itu warna nya merah, pink, ungu atau warna2 bunga ‘normal’ lainnya. Kalo daun nya warna hijau.
Ibu: kenapa ini bunga nya dikasih warna coklat?
Murid: iya kan ini bunga nya layu.
Ibu: *ga bisa ngomong lagi, cuma bisa senyam senyum*

Murid lain mewarnai kelopak bunga nya dengan warna yang beda-beda. Satu kelopak warnanya merah, sebelahnya warna pink, sebelahnya lain lagi.
Ibu: ini kok bunga nya warna warni gitu?
Murid: iya kan biar bagus bu.
Ibu: *bingung mau jawab apa*

2. Lokasi di kelas. Ibu saya ngasih tau ke murid2 nya kalo ada bapak dari salah satu murid (kelas lain) yang meninggal. Jadi besok anak2 ini diminta buat bawa beras, sebagai santunan dan belasungkawa gitu. Tiba2 ada anak yang nyeletuk:
Murid 1 : gak hpbisa bu, ibu saya gak boleh bawa beras
Ibu : masa’ gak boleh? Bilang aja kalo ibu guru yang suruh, buat sumbangan orang tua temen meninggal.
Murid 1 : gak boleh bu! Ibu saya marah kalo bawa beras! *nih anak tetep ngotot, ga tau kenapa, mungkin di rumah dia suka mainin beras dan ibu nya ngelarang*
ibu : ya udah kalo gak boleh bawa beras, bawa uang aja. Minta sama ibu nya buat sumbangan, terserah berapa.
Tiba tiba ada seorang murid lain yang nyeletuk:
Murid 2 : kalo bawa KUE boleh gak bu?
Ibu: uhmmm ga boleh sayang, kan ini ada yang meninggal, kalo mau sumbangan beras atau aung aja *sambil berusaha keras nahan ketawa*

3. Kalo ini saya sendiri yang mengalami, udah lama tapi masih keinget aja. Jadi dulu waktu SD – SMP tuh rambut saya konsisten model pendek se leher, lurus dan berponi se alis. Waktu itu saya pas SMP, ada saudara saya yang masih TK main ke rumah. Lagi duduk2 aja berdua, trus dia bilang:
Dedek: kak cici, kaka cici nih rambut nya kayak helm ya.
Saya: uhmmmm iya juga ya *empet. Jujur banget sih ni anak*

4. Ini juga saya alami sendiri, sekitar setahun lalu deh. Waktu itu sepupu saya yang masih Sd main ke rumah, trus tiba2 nanya yang aneh2:
Farel: kak cici, waktu SD dulu kaka cici CEWEK atau COWOK?
Saya: hah?! Ya cewek dong jelas. Kan kak cici cewek, kalo farel cowok.
Farel: kalo waktu TK kak cici CEWEK atau COWOK?
Saya: ya cewek laaaaaaah, emangnya bisa berubah2?! Aneh2 aja ah.
Farel: itu, yang di foto itu cowok! *nunjuk foto saya pas umur 1 tahun-an yang dipajang di dinding*
Saya: *ngakak sekaligus empet*

nb: itu foto di atas tuh foto saya yang dikira cowok 😥

5. Saya lagi main ke rumah mertua waktu itu, trus pas lagi ngobrol2 nih ada salah satu ponakan, umur 2,5 tahun-an lagi main main deket kita, duduk membelakangi saya. Tiba2 dia noleh ke saya sambil nanya “naik pesawat yo?” trus nunduk lagi mainin bobekanya. Persis kayak orang gede aja ngomong sama temen gitu. Saya jawab “iya naik pesawat” waktu itu emang saya lagi ngobrol soal rencana keberangkatan saya ke Surabaya besoknya. Trus si ponakan jawab lagi “nanti jatoh..” dengan tampang serius. Waktu itu emang abis kejadian pesawat Li*n yang mendarat di laut di Bali itu lho. Ternyata si Al ponakan saya ngikutin berita itu dan pas kita ngobrol2 soal mo berangkat ke surabaya itu dia denger dan kepikiran gitu, heheeee

We’re in a Rush

Saya dan suami entah kenapa terburu-buru melulu pas perjalanan berangkat dan pulang kemarin.
Awalnya 2 minggu yang lalu suami pergi duluan ke Surabaya buat kuliah, seperti biasa. Jadwal nya pesawat yang jam jam 6.30-an gitu lah kalo ga salah. Saya udah bangun jam 4.30 dan bangunin suami, cuman ybs malah males2an dan milih tiduran bentar lagi. Saya yang mata nya masih kriyep2 juga tiduran lagi. Saya pikir gapapa lah beberapa menit lagi. Beberapa menit kemudian saya kebangun, udah jam 5 kayanya, dan saya liat ternyata pak suami belum bangun juga -_- Sampe-sampe saya omelin baru deh dia berdiri. Nah pas suami keluar kamar tuh saya masih tidur-tiduran aja gitu, males2an heheeee soalnya saya pikir kan ada abang angkat saya tuh yang tinggal di rumah, palingan si abang itu yang anter pak suami ke bandara. Emang sih malem sebelumnya kita lupa bilang ke abang saya buat anterin suami, soalnya kayanya pas kita balik ke rumah malem2 tuh dia udah tidur, kamar nya udah ditutup. Kita pikir gapapa subuh aja bilang minta anter nya.
Saya yang udah ketiduran lagi trus kebangun lagi tiba-tiba sadar, ini pak suami kok lama banget mandi nya. Ya udah saya cek ke luar kamar, termyata dia baru beres mandi. Katanya dia lama karena dari tadi manggil2 abang angkat saya itu ke kamar nya, cuman ternyata dia gak ada di kamar! Lho?! Masa’ sih subuh2 gitu udah ke luar aja? Saya liat pintu rumah juga masih dikunci. Berarti dia emang ga tidur di rumah malem ini. Jadi saya deh yang harus anterin pak suami ke bandara. Langsung deh sholat subuh dan ganti baju. Ga pake mandi tentunya 😀 wong sebenernya saya males2an dan ga rencana mo nganter kan. Emang sih malemnya saya udah bilang ke pak suami, kalo ternyata si abang angkat saya itu ga bisa nganter suami ke bandara, ya udah biar saya yang nganter. Cumaaan saya ngomong gitu sekedar basa basi aja, dengan harapan abang saya pasti bisa lag nganterin. Ya abis males aja sih ya pagi2 buta udah kudu jalan gitu :mrgreen:
Akhirnya sekitar jam 5.30 kita berangkat ke bandara. Jam segitu kan padahal harusnya udah cek in ya. Ini kita malah baru jalan dari rumah :/ petugas Li*n bandara nya udah nelpon suami! 😀 panik dong kita yah, cuma saya pikir Jambi kan jarang macet dan segitu juga biasanya masih sepi. Keburu lah sampe bandara sekitar 15 menit. Eh eh ternyata pak suami mau jemput temen nya dulu! Tiket nya suami ada di temen nya itu katanya. Buset dahh, udah telat inih! Saya lho yang malah lebih panik kayanya. Ternyata lagi rumah temen nya suami ini cukup jauh dan berlawanan arah menuju bandara! Haduh beneran panik deh itu. Saya sih yang panik sambil ngonmel gitu, padahal kan bukan saya yang mo berangkat ya. Suami yang mau berangkat kok ya malah keep calm. Saya sih yakin sebenernya dia panik juga, tapi berhubung saya udah lebih heboh panik nya, ya dia diem aja biar ga tambah ribet hahahaaaa 😆
Alhamdulillah sih akhirnya kita sampe di bandara rada telat, tapi masih bisa. Oh ya pihak petugas Li*n nya sampe nelpon suami 2 kali lho! Tumben sih kita ditelponin gitu padahal belum cek in. Pas berangkat sih suami yang nyetir biar bisa lebih ngebut ya. Abis itu baru deh saya yang bawa mobil nya pulang. Nah suami abis itu cerita, ada salah 1 temen nya yang lain, si Pak M. Pak M ini udah ditelponin suami dari jam 5 lewat, hp nya ga aktif. Kirain dia udah berangkat duluan. Ternyata pas suami udah duduk dalem pesawat, eh tiba2 baru deh si Pak M nongol. Hahaaa ternyata ada yang lebih telat! Kirain pak suami udah paling telat deh 😀

Seminggu kemudian saya nyusulin pak suami ke Surabaya. Alhamdulillah gak telat sih, meskipun dengan jadwal penerbangan yang sama. Ga tau kenapa kalo berangkat sendiri saya lebih takut telat jadi lebih sigap gitu hehehee.

Kejadian hampir telat lagi nih pas kita mau naik kereta dari Surabaya ke Bandung. Jadwal kereta nya jam 7, eh taksi yang udah ditelpon ga dateng-dateng. Jam 6 lewat baru deh taksi dateng, trus kita ajakin si bapak supir nya buat buru-buru, soalnya takut macet kan ya. Jam segitu emang jnam nya macet. Lucu nya si bapak supir ini ngajakin berdoa aja biar ga telat, soalnya kalo macet kan ya mau gimana lagi. Bener sih kata si bapak. Eh trus dia malah curhat sepanjang perjalanan, cerita soal istri nya yang ninggalin dia sama 2 anak. Hiks ;'( emang bener di jalan macet, tapi Alhamdulillah ya sampe di stasiun masih jam 7 kurang, kereta belum dateng dan masih sempet Maghrib dulu di stasiun.

Satu lagi kejadian rush ke-3, pas mo balik lagi ke Jambi. Jadwal pesawat jam 11.40. Kita milih naik pr*majasa dari Bandung ke Cengkareng. Kita minta anter adek saya (yang kuliah di cimahi) ke loket prima*asa di Batununggal. Sebelumnya kita udah pesen buat berangkat yang jam 7 pagi. Nah seperti biasa saya bangun duluan, abis sholat subuh baru saya mandi, terus bangunin yang lain (suami dan adek saya). Berhubung kamar mandi cuman 1 jadi deh ngantri. Akhirnya baru beres jam 6.30. Sempet panik nih takutnya ga keburu buat berangkat jam 7. Kita nelpon lagi ke primjas nya, minta ganti ke jam 7.30 aja, perkiraan kita sih pas lah ntar perjalanan nya sekitar 3 jam, jadi sampe bandara jam 10.30. Ternyata Alhamdulillah jalan lancar dan jam 7 kurang kita udah sampe loket primjas, dan bisa naik bis yang jam 7. Ini sempet ada kejadian memalukan deh, jadi pak suami yang selalu kelaparan ngotot mo beli makanan dulu, padahal itu waktunya udah mepet, meskipun pak supir bis nya belum masuk ke bis. Ya udah saya ijinin deh asal celet2. Eh pas sampe pak supir nya masuk ke bis dan udah mau berangkat, pak suami belum nongol juga. Sampe2 petugas nya nanya ke saya dan nyuruh saya telpon suami biar cepet karena bis udah mo jalan. Duh saya malu dan gak enak bangettt sama penumpang lain. Ga lama suami nongol bawa… 2 pop mie. Ealah ternyata. Dasarrrr. Ya udah akhirnya bis jalan jam 7 lebih dikiiit, ga sampe lebih 5 menit kok.
Tak disangka tak diduga, kita kena macet di tol (ga tau tol mana, tapi daerah Bekasi)! Buset dah saya panik bangettt, mana masih jauh kan. Itu kalo ga salah udah jam 9an. Macet nya tuh beneran parah dan lamaaaaaa banget kita stuck di situ. Setelah lewat macet nya ternyata ada truk yang kebalik gitu deh di tol itu. Beneran deh perjalanan kali ini rasanya terlama! Saya aja dari yang panik sampe udah oasrah dan tidur! Hahaaaa 😆 aneh juga rasanya saya yang panikan ini bisa tidur dengan santai nya di bis.
Jadi kalo dideskripsikan tahapan nya nya panik, panik banget, ke toilet (untung di bis ada toilet), pasrah, ketiduran, kebangun, tidur lagi, ke toilet lagi, duduk tenang karena akhirnya udah deket juga.
FYI kita sampe di bandara tuh udah jam 11.30! 5 menit sebelum boarding! Alhamdulillah banget udah ada temen nya suami yang mo berangkat bareng, yang udah sampe duluan dan cek in in kita. Jadi dia udah stand by tuh di tempat bakal berenti bis sambil bawa troley nungguin kita. Hahaa thanks pak! Fiuuuuuuh Alhamdulillah lagi nih pesawat nya delay 1 jam, jadi kita bahkan masih sempet makan siang dulu. Tumben banget deh ini kita bersyukur karena pesawat delay 😆
Lucunya nih di bis ada ibu2 yang mau ke Gorontalo. Pesawatnya jam 1 sih, tapi dia udah beneran panik banget pas macet itu. Sampe bandara juga dia sampe bingung mo turun di terminal mana. Pas di 1A dia udah panik mo turun, eh pas udah turun trus baru sadar kalo ternyata dia harus turun di 1B. Pas turun di 1B bareng kita, dia sampe minta mo nebeng taro barang nya di troley kita dong. Hahaaaaa akhirnya ga jadi karena beda arah kan ya, dan ribet amat secara kita sebenernya lebih telat dari dia harusnya (waktu itu belum tau kalo pesawat kita delay).

Begitulah cerita terburu-buru nya kita. Eh setelah saya baca lagi tulisan ini, baru sadar kalo kl
Alimat pembuka nya salah deh. Di atas kan saya tulis entah kenapa kita terburu-buru melulu. Harusnya bukan entah kenapa, karena ternyata saya tau sebenernya alasan kita jadi terburu-buru. Ya gimana ga buru-buru aja kalo tiap mo pergi nyantai-nyantai melulu, bangun juga di jam-jam yang mepet, ga beberapa jam sebelumnya. 😀