22 Weeks – Baby’s Movements and The Gender

Kontrol minggu ke-22 kemarin tanggal 31 September, soalnya tanggal 1 nya hari Minggu dan dokter nya gak praktek. Mo nunggu tanggal 2 hari senen nya udah gak sabar heheee 😀

Alhamdulillah hasilnya baik semua. USG seperti biasa liat kepala nya, tulang belakang, tangan, kaki baby. Terakhir dokter nya bilang ayo kita liat yang diantara kaki nya… Kayaknya cewek nih anaknya. Alhamdulillah 😀

Huaaaah seru nih bakal bisa didandanin macem2 😉 Terus kayanya bakal jadi anak yang manja ke bapaknya gitu deh. Soalnya suami saya pengen banget anak cewek, secara ponakan nya tiga tiga nya cewek dan lucu.

Besoknya saya sempet kepikir selamat datang drama remaja 😀 huahahaaa gak tau kenapa saya mikirnya kalo anak cewek tuh bakalan lebih drama deh masa remaja nya dibanding anak cowok. Terutama dalam hubungan dengan ibu nya 😛 Mungkin karena hubungan saya dengan ibu juga naik turun ya heheee 😉 Ya Alhamdulillah hubungan saya sama ibu semakin membaik sih ya, seiring bertambahnya umur. Semakin saling mengerti satu sama lain. Alhamdulillah juga naik turun nya juga gak kayak roller coaster banget kok, alias gak terlalu parah sampe kayak sinetron yang sampe nangis2 bentak2an gitu. hahaaa 😀 Masiiiiih sih kadang keceplosan ngomong ketus, eh terus abis itu nyeselllll banget 😥

Saya sering mikir jangan2 saya jadi kaku karena ibu saya sering bilang kalo dulu saya tuh gak diinginkan deh. Jadi ibu saya kan nikahnya sama si ayah tuh dijodohin gitu deh, hihiii 😀 Eh sebulan setelah nikah, ternyata udah hamil aja. Makanya ibu saya bilang bener2 belum siap dan gak pengen hamil sebenernya. Malah sempet menyesali kondisi kehamilan nya dan bawannya nangis melulu. Akhirnya sih sayang juga, apalagi setelah lahir ternyata anaknya lucu 😛 Sayangnya saya tumbuh jadi balita yang cengeng gitu, kata ibu sih mungkin karena pas hamil ibu saya kerjaannya nangis mulu dan gak ikhlas menerima kehamilan nya, jadi aja anak nya juga kebawa2 sifat itu. Saya sampe sebel sendiri deh, tante2 dan kakak2 sepupu saya sering banget bilang, kamu tuh waktu kecil cengeng bangettt, kita2 sampe sebel. Gak nyangka gede nya asik ya. Huaaaah saya juga sebel dong, orang udah gak inget kan, kalo bisa sih ya pengen nya juga dulu gak gitu kaliiiiiiii 😛 Saya mulai berani tuh pas masuk TK deh, malah kata ibu saya pas TK itu aja cuman 3 hari pertama dianter ke sekolah, abis itu pergi pulang sendiri bareng temen. Emang sih TK nya cuman jarak beberapa rumah gitu dan di dalem komplek rumah. Itu juga ga pake nangis2 dan mogok di hari pertama sekolah, langsung mau masuk kelas dan belajar 😀 Makanya akhirnya saya masuk SD umur 5 tahun karena setelah saya sekolah 1 tahun di situ, eh TK nya tutup karena yang punya pindah ke luar kota hahaaa..

Lah ini kenapa jadi ngelantur jauh banget gini ya ceritanya. Niatnya mo ceritain si baby malah ibu nya ceritain masa kecil nya sendiri 😛

Balik lagi ke si baby, Alhamdulillah bulan ini tuh gerakannya makin makin kerasa banget. Sampe-sampe perut saya kadang keliatan miring sebelah. Hahaaa kadang saya bingung nih anak lagi ngapain sih, kok nyempil2 di satu sisi rahim gitu, sementara sisi lain nya kosong. Huahahaaa.. Beda ama minggu2 sebelumnya kan, yang saya ngerasain nya cuma kayak sedikit tekanan dari dalem gitu, sekitar 2 minggu-an kemaren kerasa nya tuh beneran udah kayak tendangan gitu. Malah kadang saya ngerasa jangan2 ini kepala nya si baby yang nyundul yah, abis gede gitu gelombang nya 😀

Semoga baby sehat2 terus yah, sampe seterusnyaa 😀

 

 

 

 

Iklan

Binar-Binar

Saya abis baca tulisannya Mba Ira (ikrib) di sini nih, soal pernikahan. Saya ga kenal langsung maupun di socmed sih, cuma suka baca blog nya dan sekali-sekali (jarang banget, biasa baca baca doang hahaaa) ngasih komen. Ya kalo dibandingin sama saya sih jauh lah ya bedanya, dese udah 5 tahun pernikahan, saya masih baru hampir 2 tahun (beberapa bulan lagi) 😀 Trus kenapa saya nulis ginian? Bukan dalam rangka ulang tahun pernikahan tentunya, tapi saya keinget sesuatu pas baca poin nomor 3 di tulisan tersebut.
Saya inget nih, beberapa bulan sebelum menikah, temen saya pernah bilang bahwa dia gak liat binar-binar cinta (duileh bahasanya! Huahahahaaaa. Ini saya aja sih yang nulis pake istilah ‘binar2’ gitu, biar dramatis. Lagian saya juga lupa persisnya waktu itu temen saya pake istilah apa) diantara saya dan pasangan. Awalnya waktu itu temen saya cerita tentang temen nya yang lain (sebut aja si A). Katanya si A ini sama pacarnya keliatan banget saling sayang. Kalo lagi ngomong tuh keliatan banget ada binar-binar gitu dari mata mereka berdua. Nah saya lupa waktu itu saya yang nanya atau nggak, yang jelas temen saya bilang kalo dia gak ngeliat itu di saya dan pasangan.
Ya saya sih nyantai aja ya nanggepin nya. Saya bilang kalo saya dan pasangan emang bukan tipe yang romantis gitu. Terus temen saya bilang kalo dia gak ngeliat dari sikap romantis apa nggak nya, tapi dari sorot mata orang itu ke pasangannya, dari cara mereka saling ngomong. Ya saya sih terus terang gak terlalu ngerti ya. Saya gak pernah tuh merhatiin pasangan lain sampe kayak begitu, hahahaaa. Jadi saya gak ngeh sebenernya apa yang dimaksud sama temen saya. Mungkin saya gak sensitif aja sama hal yang begitu.
Akhirnya waktu itu temen saya ini berusaha ‘menenangkan’ saya dengan bilang, gapapa, mungkin lu ama pasangan udah kelamaan pacaran dan udah mo nikah juga. Makanya keliatan nya kalian biasa aja. Ya mungkin juga.
Terkait tulisan nya Ira yang saya link di atas, di poin nomor 3 disebut mengenai cinta yang dewasa. Saya jadi kepikiran, jangan-jangan itu juga yang dimaksud sama temen saya dulu. Sejujurnya emang sih makin lama pacaran, apalagi ketika udah memutuskan menikah, perasaan nya udah gak se-dramatis waktu awal pacaran dulu. Tetep beda lah. Soalnya udah banyak logika yang dipake, udah banyak pertimbangan ini itu dan diskusi ini itu. Kalo awal pacaran kan mikir nya masih naksir-naksiran, cicintaan dsb. Ya tentunya beda di tiap pasangan ya, tapi kalo saya sih ngerasanya gitu, hahaaa. Makanya mungkin temen saya ngerasa gak ngeliat binar2 itu di mata saya dan pasangan. Bukan karena kami gak lagi saling sayang, tapi karena udah dewasa aja.
Ya tapi sejujurnya sih saya belum berani bilang kami pasangan dewasa sih, saya nya masih suka egois, suami masih suka cuek, masih sering berantem karena hal ga penting dan masih banyak lagi deh. Masih jauh dari bener-bener saling memahami. Ya pelan-pelan saling belajar aja. Semoga sampe seterusnya kita berdua gak pernah nyerah buat saling belajar. Termasuk belajar mensyukuri hal-hal kecil yang sebenernya biasa banget, tapi kalo diinget-inget jadi berasa berarti 🙂
Salah satunya panggilan sayang. Saya dan suami tuh sejak lama pacaran gak pernah punya panggilan sayang lho, hahaaa.. Panggilan ‘resmi’ saya ke suami tuh Abang, dan dia ke saya manggil nama aja. Tapii kita suka tetiba manggil yang aja ke satu sama lain. Bukan karena sengaja dalam rangka romantis2a atau gimana, tapi suka kesebut aja dalam percakapan biasa. Nah saya baru menyadari kalo kebiasaan itu kebawa sampe sekarang. Kayak “udah tidur yang?” atau “yang tolong ambilin br* aku di kamar atas, malas naik ke atas lagi” trus dijawab “oke, yang mana yang?” “yang warna item” huahahaaa..
Nah soal aku aku itu sebenernya dulu jaman pacaran kita haramkan lho, jadi saling saya kalo nyebut diri sendiri harus nyebut nama, sementara dia nyebutnya abang. Cumaaan makin lama, apalagi udah nikah gini kok ya malah kelepasan saling nyebut diri sendiri aku. Duuh kalo anak udah lahir ngar harus diubah nih, nyebut nya harus mama papa dong, cuman sekarang kita belum terbiasa! Hahaaa ya abis aneh aja gitu rasanya. Apalagi anaknya belum lahir kan 😀
Demikianlah postingan ngalor ngidul kali ini. Judul nya juga gak nyambung deh ih, huahahaaa ya gitu deh, bingung mengakhiri tulisan ini giman :p

Selamat Jalan Syamil

Syamil ini anak temen saya. Umurnya baru 1 tahun. Tadi malam Syamil kembali ke pangkuan Allah SWT.
Kemarin, Jumat 21 April ’13
18.08 Ibu nya Syamil, temen saya sms ngasih kabar kalo Syamil sedang dirawat di RS. Mulai masuk RS tadi siang. Syamil panas tinggi dan sempet step.
Saya nyesel banget ga langsung ngebaca sms dari temen saya ini 😥 soalnya hp ketinggalan di kamar saya di atas.
Saya biasanya ga suka ninggalin hp kayak gitu lho, cuman kemaren pas turun lemes aja gitu dan kelaperan jadi pengen cepet-cepet aja, sampe hp ketinggalan. Saya emang lagi ngurangin naik turun tangga sih di rumah, jadi saya ga langsung ambil hp saya ke atas. Siang nya pas suami saya pulang, udah saya mintain tolong ambilin hp di kamar atas, eh yang diambil malah hp samsung. Hp itu kan cuma buat internetan dan ga banyak yang tau nomor nya. Abis itu suami saya pergi lagi deh ke kampus buat ngajar sampe malem. Jam 10 kurang pas pulang, baru deh dia ke kamar atas lagi. Nah saat itu pas banget masuk ke-2 dari temen saya.

22.06 Temen saya sms lagi, isi nya cuma “Syamil la meninggal ci”
Saya beneran kaget banget denger berita ini. Beneran saya gak nyangka. Saya nyesel banget udah lalai ngejaga silaturahmi dengan temen saya ini. Kita paling cuma komunikasi lewat fb aja. Saya selalu berniat mampir ke rumah temen saya ini, terus main main sama Syamil. Selalu berniat, tapi ga pernah kesampean. Ga pernah nyangka akhirnya begini 😥
Saya emang beberapa hari terakhir liat status temen saya ini di fb soal anak nya yang lagi demam, tapi saya pikir demam biasa aja, apalagi ga dirawat di RS jadi saya ga kepikir buat cepet ceet jenguk. Terakhir ketemu Syamil sekitar akhir tahun lalu di pernikahan salah satu temen kita.

Saya belum tau persis akhirnya sakit penyebab Syamil meninggal apakah DBD atau apa. Saya belum sempet ngobrol banyak ke temen saya, karena tadi malem begitu dia sms langsung saya telfon tapi ga diangkat. Tentunya sedang dalam keadaan sangat berduka dan repot mengurus jenazah ga sempet ngangkat telfon.
Saya kepikir untuk langsung nyusul ke RS atau ke rumah nya tadi malem, tapi suami dan ayah saya melarang karena sudah jam 10. Akhirnya tadi pagi saya dan suami ke rumah nya, cuma ada tetangga yang lagi nungguin rumah, ngasih tau kalo temen saya dan suami udah bawa Syamil ke kampung suami nya tadi malem. Syamil akan dimakamkan di sana. Ga terlalu jauh sih, mungkin perjalanan nya sekitar 2 jam lebih ke sana, tapi saya ga tau persis kampung nya di mana.
Saya belum bisa ketemu ibu nya Syamil buat ngasih support, cuma bisa bantu doa aja. Semoga keluarga besar diberi ketabahan dan kekuatan oleh Allah SWT, dan ikhlas atas kepulangan Syamil. InsyaAllah Syamil udah tenang di sana.
Alfatihah yuk buat Syamil.

Saya denger dari abang angkat saya, hari kamis kemarin juga anak temen nya, umur 7 tahun baru aja meninggal. Anak tersebut juga demam tinggi (ga tau udah berapa hari) terus siang itu step. Langsung dibawa ke RS, masuk UGD terus jam 3 sore meninggal.

Hadiah Terindah

Bulan ini saya tambah tua! Tepatnya tanggal 12 Mei kemaren. Ada (banyaaaak) kekhawatiran tentunya, umur udah 26 gini, apa yang udah saya kerjakan dan udah saya capai? Huaaaa kalo mikir kayak gitu rasanya pengen pingsan! *drama* Rasanya masih banyak kekurangan, masih jauuuuh dari ‘baik’. Ya gitu deh. Intinya ga usah dipikirin dulu, intinya mikir yang seneng seneng nya dulu aja :mrgreen:

Anyway postingan ini sebenernya udah saya rencanakan dari bulan kemaren lho *iya emang saya terkadang lebay*. Jadi saya ancang ancang bikin 2 tulisan dalam rangka ulang tahun ini. Bukan ditulis beneran lho, cuman dibayang-bayangin dalem hati aja kok. Jadi sebenernya ada satu hal yang bener-bener saya harapkan bisa terjadi di Bulan Mei ini, bulan ulang tahun saya. Nah waktu itu kan saya belum tau ya, hal yang harapkan itu bakal terjadi apa ngga. Jadi deh saya bikin 2 alternatif postingan, satu nya kalo harapan saya itu terjadi, dan satu nya lagi kalo harapan saya itu gak terjadi.

Hasilnya? Jadi deh postingan ini. Alhamdulillah harapan saya terkabul. Bener-bener bersyukur banget. Harapan nya apa? Ada di salah satu whist list saya yang ditulis di awal tahun 🙂 Harapan saya sekarang semoga bisa sehat terus dan semuanya lancar sampe nanti. Bantu Amin dong.. 😉

Oh ya pengen cerita juga selain hadiah terindah dari Allah SWT yang saya dapet di bulan ini, di hari ulang tahun ini juga dapet kado dari ibu, scarf (atau shawl? atau pashmina? itu lah namanya) dan foto di instagram dari adek saya. Lucu deh. Thanks a lot dears. Love you! :*

944655_10200667129955068_1566233049_n

Hadiah dari Ibu :*

400760_10200666488099022_1731302392_n

Hadiah dari adek saya 😀

Suami ngasih apa? Seperti biasa gak ngasih kado *Pftttttt..* eh ada deng, bukan dalam bentuk barang sih tapi mengabulkan permintaan saya, yang sebenernya saya udah minta dari awal bulan, tapi baru dilaksanakan kemarin karena dia pengen lebih berkesan kalo dilaksanakan di hari ulang tahun saya. How sweet. Makasih pak suami! :* Sebenernya sih tadinya mau dijadiin surprise, cuman karena saya paksa2 dari kemaren dan saya sempet sebel karena saya pikir dia gak mau ngerjain permintaan saya, akhirnya dia ngaku deh kalo niat nya ngelaksanain permintaan saya itu di hari ulang tahun saya. Yah jadi ga surprise lagi deh. Maaf yaa pak suami 😀

Begitulah. Intinya bersyukur banget atas hadiah terindah dari Allah SWT untuk keluarga (besar) kami, dan harapan nya semoga dilancarkan terus semuanya. Semoga juga bisa jadi istri yang lebih baik, lebih soleha 😀 lebih rajin (ketauan selama ini males :p ). Jadi anak yang lebih baik buat orang tua juga. Can i get an Amin? 😉

Little Drama Queen

“A person’s a person, no matter how small” – Dr. Seuss

Saya dan suami waktu itu ngajakin 2 orang ponakan (dari suami) yang masih umur 2 tahun makan malem. Gaya banget ya ngajakin makan malem padahal yang diajak masih bayik :p Sekitar 2 minggu yang lalu kita makan di KFC, yang ada mini playground nya. Lumayan bisa maen gratis (bayar makanan nya doang) *medit* :LOL:

Bener-bener deh itu para anak kecil maen sepuasnya. Sampe gak ‘sempet’ makan saking seneng nya maen. Ga peduli anak-anak lain yang maen di situ lebih gede-gede dan badan nya tentu lebih gede juga, tetep aja terobos sana sini dan seru banget maen nya!

Kita lama banget loh nongkrong di situ, udah beres makan, anak-anak masih semangat maen ga mau pulang, kita liatin aja, abis jarang-jarang juga kita bisa ngajak main ponakan kayak gini. Sampe-sampe mas mas waiter nya yang negor, bilang udah mau tutup. Trus ujung perosotan nya ditutup sama mas itu pake rak sepatu 😆 Rada malu-maluin yah hahaaa 😀 abis pas itu emang tinggal ponakan kita berdua yang maen, anak-anak lain udah pada bubar!

Awalnya ponakan kita yang namanya si An ga mau berenti maen, udah saya ajak pulang masih pengen main. Pas liat ujung perosotan nya ditutup dia marah lho, soalnya kan masih pengen main tapi itu perosotan nya udah ditutup. Ya udah saya diemin dulu, saya geser dikit deh itu rak sepatu yang ngehalangin perosotan nya, biar dia bisa main bentar sebelum beneran balik. Eh si An nya kayanya ngerasa ga enak juga ya, pas udah separo naik tangga menuju perosotan itu, tiba-tiba langsung turun lagi trus ngajakin balik. Hahaaa syukur Alhamdulillah, ga ada kejadian heboh maksa anak berenti maen :mrgreen:

Pulang dari situ kita ngobrol-ngobrol biasa aja di mobil, sambil sesekali godain para ponakan. Itu anak dua pada pinter ngomong dan cerewet deh. Waktu itu kita juga ngajakin 2 orang adek nya suami, yang umurnya gak jauh dari adek kandung saya. Jadi seru aja 😉 Nah si An ini kan bawa botol susu nya, biar kalo pengen nyusu bisa langsung minum gitu. Trus salah satu adek nyeletuk, “An minum susu nya di rumah aja lah ntar”. Eh beneran lho dia ga mau minum susu nya, sama sekali! Kita juga sempet godain si An, kita nanya-nanya “mau ke mana lagi nih?” Dia jawab “mau pulang ke rumah”. Suami iseng banget, malah ngajakin jalan lagi ke playground lain. Si An bilang “mau pulang, udah malem” pak suami yang iseng malah tambah jadi ngajakin main-main lagi, sambil nanya; “An anak siapa?” Biasanya dia bilang anak Muk (panggilan buat suami saya), kalo lagi pengen kita ajak main. Waktu itu dia jawab “Anak ayah” soalnya dia udah capek main sama kita kan, jadi pengen pulang 😀 Nah si suami dan adek-adek jadi ngeledekin dia, bilang kalo An matre nih, ngaku-ngaku anak Muk kalo pengen diajak jalan aja.

Kita masih asik-asik becanda sambil ketewa-ketawa, beberapa menit kemudian baru sadar kalo si An udah dieeem aja. Padahal sebelumnya kan cerewet banget. Saya langsung ngelirik ke dia, ternyata muka nya udah cemberut banget. Mata nya udah berkaca-kaca gitu, trus posisi duduk nya juga kaku banget gak mau nyender. Saya coba ajak ngomong, dia diem aja dong! Bener-bener kayak orang gede ngambek gitu 😐 Kita semua usaha ngebujukin dia, tapi ga ada yang berhasil 😆 ditawarin minum susu tambah ga mau. Heran nya dia ga nangis, cuman diem dan cemberut, trus sempet ngegosok-gosok mata nya gitu, tanda nahan nangis. Kita antara kasian + sedih dan pengen ketawa liat nya. Drama queen deh nih anak. Tapi kita gak tau ya, kadang-kadang becandaan yang menurut orang lain biasa aja, tapi menurut kita bisa aja kan nyebelin banget dan bikin kesel banget. Biasanya kalo kita sebel sama becandaan orang kan kita suka diem aja kan ya. Gitu deh yang dilakuin si An. Doh padahal masih kecil juga 😀

Tau gak akhirnya gimana cara kita ngerayu dia? Dengan permen! Jadi saya akhirnya inget kalo ada stok permen di mobil. Langsung deh saya keluarin dan tawarin ke dia. Pertama nya sok sok ga mau gitu deh, masih ngambek kan. Akhirnya dia mau ambil juga, tapi masih tanpa senyum. Dia minta permen nya dua, satu buat bunda katanya. Ya udah saya tawarin uat ambil lagi satu, buat ayah nya. Ga lama setelah dapet permen dia mulai kalem, dan mau tiduran di pangkuan. Padahal sebelum nya, pas masih ngambek gitu gak mau banget lho.

Kejadian yang mirip terulang lagi malem minggu kemaren. Kita ngajakin 2 ponakan kecil imut itu jalan lagi. Formasi nya masih sama, saya, suami dan 2 orang adek nya suami serta 2 orang keponakan kecil nan drama 😀 Tempat makan nya beda lagi sih, kali ini ga ada playground nya, jadi cuma makan doang. Tentunya itu anak kecil 2 ga betah dong ya, lagian porsi makan mereka juga ga sebanyak kita-kita yang dewasa. Jadi setelah kenyang mereka kembali bikin ulah, bolak-balik minta cuci tangan (di wastafel) mulu lah, naik naik ke kursi lain lah, dan lain-lain tapi masih bisa ditorelil kok. Gak bikin heboh :mrgreen:

Pulang nya saya yang nyetir karena suami kecapekan, abis main sepeda pagi nya (it deserves another post, so i’ll keep the story). Selama di perjalanan, ponakan kita dua dua nya duduk di bangku depan, sebelah supir (i know ini bahaya, jangan ditiru ya). Separo perjalanan si Al (ponakan kita yang satu) pengen pindah duduk ke bangku belakang, akhirnya dipangku sama salah satu adek ipar. Tinggal si An yang duduk di bangku depan kan ya. Gak berapa lama kemudian dia juga pengen pindah ke belakang, tapi ga ada yang mau pangku in dia. Pas si An bilang “mau pindah ke belakang…” adek malah bilang “mau duduk di mana? penuh nih!” adek yang satu nyaut ” ya kamu pangku dong! Aku kan udah mangku Al nih” eh malah dibales “gak mau ah, An kan berat. An duduk di depan aja yaa..” ternyata si An nurut, dia diem aja dan tetep duduk di situ. Tanpa protes! Kebetulan saat itu kita lagi ngelewatin jalan yang parah banget jelek nya, sampe kegoncang-goncang gitu. Saya jadi serem dan kuatir liat si An yang duduk sendiri, tapi kan harus konsentrasi ke jalan jadi saya diem aja.

Beberapa menit kemudian, kita menyadari kalo si An diem aja sejak melewati jalan jelek tadi. Bener-bener tanpa suara. Pas saya liat lagi ternyata dia lagi cemberut! Ngambel lagi ceritanya, gara-gara gak ada yang mau nerima dia buat duduk di belakang. Salah saru adek sampe capek usaha ngebujukin dia, tetep aja si An bergeming. Diem seribu bahasa! Muka nya tetep cemberut, sambil dua tangan nya dilipet di dada gitu. Tiap si adek nyoba ngajak ngomong, dia buang muka! Cuman nyeletuk pelan “buluk” (buruk, jelek) gitu doang sambil buang muka lagi, pas adek usah ngerayu. Sayang sekali saat itu lagi ga bawa permen, jadi ga bisa ngerayu pake permen deh 😐

Huahahaaa saya bener-bener nahan ketawa deh di situ. Scene nya jadi lucu karena yang ngambek anak kecil siih 😆

Gara-gara kejadian-kejadian itu deh saya jadi inget quote nya Dr. Seuss yang udah saya tulis di atas. Quotes yang pertama kali saya denger di acara Hitam Putih nya Deddy Corbuzier.

NB: Maaf ya kalo post ini rada panjang dan membosankan. Ga ada foto nya lagi 😀

Pekerjaan Impian

Haloooooo!
Jumpa lagi dengan saya di post suka-suka!
Kalo ditamya mengenai pekerjaan impian, yang bener-bener impian, tanpa mikirin gaji, skill, status sosial dan hal-hal semacam itu, kira-kira kalian bakal jawab apa?
Kalo saya sih punya daftar beberapa pekerjaan ‘impian’ yang kelihatannya enak dan bakal bikin bahagia ngejalanin nya. Tentunya hal-hal penting seperti yang ditulis di atas ga dipikirin (ini gimana kok hal penting nya malah gak dipikirin? Ya namanya juga post suka-suka yaa).
Beberapa pekerjaan ‘impian’ berikut alasan nya:

1. Penjaga rental DVD/ VCD original
Bisa nonton film gratis! Sambil jaga kan bisa idupin aja film2 yang kayanya menarik. Bisa nonton film baru, jadi sebelum pelanggan ada yang pinjem, bisa nonton duluan. Horeee!

2. Pramuniaga toko tas branded
Asiknya bisa tau dan megang berbagai model tas-tas yang baru. Ya biarpun (kemungkinan besar) tidak bisa memiliki, tapi setidaknya bisa menikmati lah. Toh saya juga bukan penggila branded kok. Lebih seneng punya yang murah (bukan KW juga, KW mah mahal) tapi banyak jadi bisa gonta ganti heheheeee 😆 kenapa tas, bukan sepatu atau pakean? Lebih suka aja 😉

3. Penjual buah di kedai pinggir jalan
Jualan nya di bawah pohon, biar gak panas (manja!). Bisa makan buah tiap hari, sehat kan! Saya tuh sering lupa aja atau males beli buah, nah kalo jualan buah sendiri kan ga bakal lupa atau males lagi, tiap hari liat buah-buahan di depan mata.

4. Barista
Suka aja ngeliat barista lagi bikin bikin. Sesekali coba ngeracik minuman baru. Slurrp

5. Penjahit
Pengen banget deh bisa jait. Mungkin suatu saat bakal kursus jait beneran deh ini. Asik kan bisa jait baju sendiri sesuai keinginan. Ga ribet bolak balik ke tukang jait kalo ukuran nya ga pas gitu.

6. Pengisi suara
Lucu aja gitu kayanya kalo jadi pengisi suara di film-film kartun. Seru bisa jadi macem-macem tokoh, heheheee

7. koki
Ini gimana sih, ga bisa masak tapi kok pengen jadi koki?! Pfffffft :mrgreen:

8. Tukang sol sepatu
Asik bisa baikin sepatu sendiri, hahahaa. Meskipun pekerjaan ini didominasi cowok ya, kalo cewek bisa tentunya jadi nilai plus tersendiri kan. Lagian kalo cewek yang ngerjain, kayanya nilai estetik nya lebih tinggi deh. Ga asal benerin aja gitu.

Apalagi yaa.. Sebenernya banyak deh, tapi makin lama makin berkurang. Imajinasi saya emang berkurang termakan usia deh. Ketutupan sama hal-hal logis. Perasaan dulu jaman kecil dan abege banyak banget deh pekerjaan impian nya, heheeeu 😆