Sweet Moments

Kalo lagi jalan atau nyetir sendirian tuh saya sering banget merhatiin orang orang yang ada di sekitar. Tentunya kalo pas nyetir itu merhatiin orang-orang nya pas lagi berenti ya. Kalo lagi jalan mah ya konsentrasi ke jalanan dong πŸ˜€

Waktu itu saya lagi nyetir ke bandara buat jemput ayah saya yang dateng dari Bandung. Lokasi bandara sini gak jauh sih dari rumah, cuman sekitar 15 menit lah. Secara kota ini juga kota kecil, tapiiii selama perjalanan itu entah kenapa ada beberapa momen yang saya liat, dan menurut saya sih perlu dicatet di sini. Gak penting sih, cuman daripada gak update blog gak ada salah nya kan πŸ˜‰ ini diaaa:

Waktu lagi berenti di lampu merah, saya ngeliat anak cewek (SMP atau SMA gitu) lagi duduk sendirian di pinggir jalan, di bawah pohon. Tuh anak masih pake seragam sekolah, kayanya sih baru pulang. Emang waktu itu jam pulang sekolah sih, dak di deket situ ada sekolahan, cuman dia duduk nya gak persis d i depan sekolah nya, tapi rada jauh gitu. Ekspresi nya sih biasa aja, kayak orang ngelamun, tapi sambil liat liat ke jalan juga. Nah gak berapa lama tiba tiba tuh anak senyum (yang saya pikir) ke arah saya. Ya heran dong ya, perasaan saya gak kenal deh sama nih anak. Kenapa tiba-tiba dia senyumin saya πŸ˜› Tiba-tiba dateng anak cowok (kayaknya sih seumur) yang naik motor dari arah samping saya, trus langsung belok ke tempat si cewek itu duduk. Lha saya baru nyadar ternyata yang tadi disenyumin itu bukan saya, tapi ya si cowok itu. Hahaaa πŸ˜† Saya juga baru nyadar kalo kaca mobil saya kan ditutup, dan kalo dari jarak yang lumayan jauh gitu kayaknya dia gak bisa liat saya di dalem mobil deh. Menurut saya sih ekspresi anak cewek itu pas senyum lucu aja, sweet banget gitu.

Saya langsung ngelanjutin perjalanan setelah lampu merah nya jadi ijo. Gak jauh dari situ, gak sengaja saya ngeliat anak cewek yang masih SD gitu, lagi dibonceng ibu nya naik motor. Dia meluk ibu nya dari belakang dengan erat banget, sambil nyenderin badan dan kepalanya ke punggung ibunya. Sambil merem lagi. Lucu tapi serem juga, jangan-jangan tuh anak ketiduran lagi, bisa-bisa jatoh.

Pas belok ke bandara, mau ambil tiket parkir di mesin di deket gerbang depan, saya liat bapak bapak muda, lagi gendong anak nya yang masih balita, berusaha nenangin tuh anak yang lagi nangis nangis. Itu bapak sendirian aja, gak tau deh ibu nya (si anak) lagi kemana.

Ya gitu deh. Berasa gak penting banget deh nih tulisan :mrgreen:

Happy Anniversary With WordPress.com

Sebenernya ada postingan cerita akhir tahun kemaren yang udah lama kesimpen di draft tapi belum juga diupload karena belum masukin foto nya! Hahahaaa alasan apa itu?! Parah nih bener bener bukan blogger sejati 😦

Eh tiba tiba pas tadi log in ke blog, dapet ucapan Happy Anniversary with WordPress.com gitu, katanya selamat udah 5 tahun bersama! Hah?! Jadi udah 5 tahun nih saya join wordpress? Buset dah tulisan nya dikit amat hahaa πŸ˜† Ketauan banget deh ini punya blog tapi jarang ditulisin πŸ˜›

Kalo baca baca blog sendiri, liat liat tulisan beberapa tahun ke belakang, rasanya nyesel sendiri, kenapa tulisan nya dikit banget iniiiih?! Banyak banget deh cerita yang udah terlewatkan begitu saja. Gak mau niat atau bikin resolusi buat rajin nge blog juga sih, soalnya takut gak kesampean heheheeee… ya gitu aja sih sebenernya, pengen mengungkapkan penyesalan ceritanya, karena udah lama punya blog tapi jarang diupdate :mrgreen:

Oh ya turut berduka cita buat keluarga Uwak tukang bangunan yang kerja di sebelah rumah yang meninggal kemaren πŸ˜₯ Semoga keluarga yang ditinggalkan diberi kekuatan dan ketabahan oleh Allah SWT. Semoga beliau yang pergi juga diterima di sisi Allah SWT dengan baik dan diamuni dosa dosa nya. Amin..

Jadi di sebelah rumah saya ini sedang ada renovasi SD gitu. Bangunan kantor nya yang terdiri dari 2 lantai, mau ditambah 1 lantai lagi di atasnya. Kemaren siang salah satu tukang yang kerja di situ jatuh dari lantai atas itu. Satu jam di rumah sakit kemudian meninggal. Saya emang gak kenal langsung sama almarhum, tapi tetep ngerasa kaget dan sedih sih denger berita itu. Soalnya kan kejadian nya persis di sebelah rumah saya.

Ya emang resiko pekerjaan sebagai tukang bangunan gitu berat banget ya. Katanya sih bapak itu sebenernya gak bertugas di bagian atas, soalnya udah lumayan tua umurnya. Jadi yang kerja di bagian atas gedung itu yang masih muda muda. Nah gak tau kenapa kemaren itu beliau naik ke atas sendiri,tanpa disuruh sama mandor nya. Ya namanya ajal emang gak bisa ditolak sih ya.

Mendadak Curhat

Pernah gak sih mengalami hal-hal seperti ini:

– Lagi nyalon, capster nya ngajakin ngobrol trus berujung curhat?

-Lagi nunggu toko buka, salah satu pegawai nya ngajakin ngobrol terus curhat?

– Lagi makan di warung pinggir jalan, si empunya warung duduk deket kita, terus ngajakin ngobrol yang berlanjut curhat?

Saya beberapa kali mengalami hal itu πŸ™‚ Gak tau deh apa muka kite ada tulisan “terima curhat” gitu ye? :p

Sebenernya sih gak aneh-aneh banget juga, dan saya sih ya oke eoke aja deh selamaΒ  curhat nya gak terlalu pribadi banget hehee..

Kejadian pertama:

Udah lama sih, tapi saya masih inget, hehee… jadi waktu itu saya, adek saya dan temen saya nyalon di sebuah salon baru di mall. Well, sebenernya gak baru juga sih, kita aja yang belum pernah ke sana. Hehee.. salo lokal gitu sih, gak terlalu terkenal juga. Nah si capster yang melayani saya tuh laki-laki, umurnya mungkin gak jauh beda dari saya. Ya udah dia ngajak ngobrol itu, nanya2 saya kuliah di mana (waktu itu saya masih kuliah) dll gitu deh. Obrolan berlanjut dia nya curhat-curhat dikit gitu deh, saya gak terlalu inget isi curhatan nya apa karena gak penting udah lama kan ya kejadiannya.

Biasa aja sih ya sebenernya kalo lagi nyalon trus capster nya ngajak ngobrol sok akrab gitu. Cuman lucu nya, karena capster nya adek saya dan temen saya itu gak ngajak ngobrol mereka. Terus karena saya juga menanggapi obrolan si capster saya dengan (terlihat) antusias, adek saya dan temen saya sampe mengira saya kenal sama si capster itu :mrgreen: Ya abis saya kan gak enak yah kalo diajak ngobrol trus saya nya cuek-cuek aja gitu. Lagian waktu itu juga saya masih pake hp biasa yang gak ada layanan internet atau game asik, jadi bosen juga kan kalo diem-diem aja. Gitu πŸ˜€

Kejadian kedua:

Kejadian ini baru nih, sekitar seminggu yang lalu. Waktu itu saya dan temen saya (iya, temen yang sama dengan kejadian pertama, yang nyalon bareng itu πŸ˜€ ) mo belanja keperluan usaha kita di sebuah toko kertas dan alat kantor gitu deh. Sayang nya kita lupa bahwa toko itu tutup di tengah hari, karena itu jam istirahat semua karyawan nya. Berhubung kita udah sampe di toko itu dan males kalo balik lagi, ya udah kita memutuskan untuk nunggu aja di depan toko, sampe toko nya buka. Alhamdulillah sih di teras itu toko ada kursi-kursi jadi kita bisa duduk. Ya udah deh kita duduk di sono sambil ngedumel kenapa tuh toko pake tutup siang-siang segala sih ngobrol ngalor ngidul.

Menjelang tuh toko buka, tiba-tiba ada salah satu karyawan yang eluar dari pintu elakang, terus duduk deket kita. Ya udah kita tanya-tanya toko nya buka jam berapa (padahal kita udah tau sih buka nya jam berapa basa basi aja), dll. Eh berlanjut ngobrol dan dia mendadak curhat. Karyawan nya itu bapak-bapak, tapi belum tua banget lah, mungkin 30 tahun ke atas. Dia cerita kalo tadinya tuh dia gak tinggal di kota ini, tapi pindah ke sini setelah cerai dari istrinya. Ceritanya cukup panjang sih tapi saya ngerasa gak perlu diceritain di sini deh πŸ™‚

Kejadian ketiga.

Kejadian ini baru beberapa hari lalu. Ceritanya waktu itu saya dan suami lagi makan di warung pinggir jalan. Si ibu-ibu yang jualan duduk deket kita, terus ngobrol-ngobrol gitu deh. Kebetulan emang waktu itu pengunjungnya cumankita doang. Jadi si ibu nya ya gak terlalu sibuk sampe bisa ngobrol. Pas ada pembeli lain, dia ngelayanin pembeli itu terus lanjut lagi ngobrol ke kita. Anehnya dari hasil ngorol itu terungkap suatu misteri yang bikin saya penasaran beberapa hari sebelumnya. Ciee berasa misteri apaa gitu ya πŸ˜€

Jadi waktu itu saya masih di parkiran sebuah toko. Tiba-tiba saya ngeliat seorang wanita yang ngomel-ngomel dengan suara kenceng gitu. Kayaknya dia diusir satpa di bank yang ada di deket situ. Gak tau kenapa. Heran nya tangan kiri si perempuan itu tuh berdarah gitu. Rada serem juga ngeliatnya, darah nya banyak tapi dia terus aja jalan ngejauh dari itu bank, sambil ngedumel. Pas ada orang yang ngeliatin gitu, dia langsung ngebentak.

Nah dari ibu pemilik warung yang kita datengin itu, ternyata katanya si perempuan itu tuh rada ‘sakit’ gitu deh. Katanya dia emang suka melukai tangan nya sendiri pake pecahan botol yang dia ambil di jalanan. Buset dah serem amat ya! Sadis! Ya itu lah misteri yang akhirnya terungkap secara tidak sengaja. Setelah nya si ibu itu malah curhat tentang hidup nya dia, bersama suami nya yang ternyata susah juga karena dia gak disukai oleh keluarga suaminya, tapi sekaran sih udah baik katanya. Ya kita sih berusaha sopan aja dengan mendengarkan, tapi gak menanggapi secara berleihan juga. Rada bingung sebenernya karena waktu itu udah malem, kita mo pulang tapi si ibu sepertinya belum ada tanda-tanda akan mengakhiri curhatan nya heheheee… akhirnya saya dan suami saling ngasih kode buat bilang pamit duluan ke tuh ibu pemilik warung :mrgreen:

Pernah dicurhatin secara mendadak juga? Cerita dong πŸ˜‰

Lawakan Warkop

Nonton Pas Manteb Tadi Malem, bintang tamu nya salah satu nya Indro Warkop.

Diperdengarkan lah jokes nya warkop jaman dulu yang di radio, kali ini yang cerita Kasino (Alm) yang kurang lebih seperti ini:

“Waktu itu gue naik bus mo ke… (saya lupa ke mana katanya, hehe….) terus ada cewek naik, gak kebagian tempat duduk. ya udah gue tawarin, mau dipangku sama saya gak mba? Eh ternyata dia mau. Selama dia gue pangku terjadilah percakapan dua arah. Mba suster ya? Iya mas, kok tau? Soalnya bajunya bau obat sih. Terus tu cewek balik nanya, Mas nya montir ya? Kok tau? Iya soalnya dari tadi dongkraknya naik turun”

Hahaha…

Iya iya tau, nyebelin, jorok dan gak pantes kan buat sebagian orang.

Ya begitulah, dan biar bagaimanapun saya cinta WARKOP DKI. Sebelum DKI (ketika WARKOP masih formasi berlima) saya belum lahir, jadinya cuma tau yang DKI. Itu juga cuma nonton film2 nya, gak pernah denger siaran waktu di radio juga (Warkop awalnya dari radio, FYI).

Pengennya sih, suatu hari bisa ketemu sama Indro Warkop dan foto bareng πŸ˜›

NB: Masih inget deh, waktu itu Kasino (Alm) pas masih dirawat di RS sempet tampil di sela-sela acara di RCTI, menyampaikan salam ‘RCTI OKE’ sambil minta doa dari pemirsa gitu. Sedih πŸ˜₯

Mengeluh Tanpa Membebani Orang Lain

Gimana caranya? Bukankah kalo kita mengeluhkan masalah kita ke orang lain, biasanya sedikit banyak akan membebani orang yang menerima keluhan kita tersebut?

Jawabanya, mengeluh lah dalam hati. Jangan mengeluhkan masalah kita ke orang lain.

Tentunya, sebagai mahluk sosial (menyalahkan kodrat), kita butuh orang lain untuk mendengarkan keluhan kita. Kalo ada orang lain yang mengetahui dan mendengar masalah kita tuh rasanya lebih lega gitu.

Masalahnya adalah kalo ungkapan keluh kesah kita itu membuat orang lain tidak nyaman. Apalagi kalo masalah yang kita punya itu sebenernya gak berkaitan sama orang yang jadi sasaran keluh kesah kita.

Jadi gini, saya tuh sering ngomong gini:

“Ih kamu mah enak bisa jalan2, aku gak punya waktu nih buat jalan2″ (Sebenernya saya mengeluh karena terlalu sibuk sampe2 gak bisa jalan2, tapi seolah2 menyalahkan orang lain yang bisa jalan2, seolah2 tuh orang kerjaannya jalan2 melulu).

Atau kalimat ini:

:Kalian sih enak punya waktu buat beli2 baju baru, aku tuh gak sempeeeet aja” (Modus operandi yang sama dengan kalimat pertama)

Contoh lain:

Me: “Abis ini kalian mo ke mana?”

Temen2: “Mo internetan aja”

Me: “Ya ampun enak banget sih kalian, bisa internetan”

Temen2: “…” (Internetan doan gitu lho)

Yaa buat saya sih, kalimat2 seperti itu gak nyaman didengar. Maksud hati sebenernya ingin mengeluh mengenai masalah sendiri, tapi jadinya seolah2 nyindir temen.

Mungkin buat sebagian orang sih, kalimat2 yang dilontarkan seperti itu biasa aja, gak mengganggu sama sekali, tinggal bilang “Derita lo!” udah cukup menyelesaikan masalah. Mungkin saya aja yang terlalu perasa sehingga merasa gak nyaman dengan kalimat2 seperti itu.

Seperti biasa, menyadari sesuatu dan berniat mengubahnya. Saya berniat gak akan ngomong2 begitu lagi. hehe..

(Mencari) Alasan untuk Tidak Memakai BB

“Minta PIN BB nya dong!”

Merasa kesal karena pertanyaan itu ditujukan pada anda? Selamat bergabung dengan komunitas pemakai BB. Bukan Bau Badan, tentunya, tapi Blackberry.

Para pemakai BB tentunya seneng kalo dimintai pin nya. Masalahnya, kalimat tanya tersebut akan terasa menohok bagi orang-orang nista yang tidak mampu mau membeli dan menggunakan teknologi mutakhir paling hot itu.

Okay, sekarang anda sudah bergabung bersama saya dalam satu misi, yaitu tidak menggunakan BB, setidaknya untuk saat ini. Kalo besok2 berubah pikiran, itu terserah anda.

Hal pertama yang harus dilakukan untuk menjalankan misi penting ini adalah mencari alasan untuk tidak menggunakan BB.

Sebagai pembelaan diri untuk tidak dibilang gaptek dan pelit, saya punya senjata satu kalimat yang (menurut saya) efektif banget; “Gak punya temen buat BBM-an”

Daripada saya harus BBMan sama adek saya yang sebenernya smsan biasa juga bisa, ketemu sering2 juga bisa.

Daripada saya harus BBMan sama Mak Tuo saya aja.

Daripada saya harus promosi diri lewat BM.

Mending saya gak usah pake BB.

“Add temen saya ya, PIN nya 123456abc anaknya asik kok, rajin menabung, pandai menjahit, pintar memasak, suka berteman”