22 Weeks – Baby’s Movements and The Gender

Kontrol minggu ke-22 kemarin tanggal 31 September, soalnya tanggal 1 nya hari Minggu dan dokter nya gak praktek. Mo nunggu tanggal 2 hari senen nya udah gak sabar heheee 😀

Alhamdulillah hasilnya baik semua. USG seperti biasa liat kepala nya, tulang belakang, tangan, kaki baby. Terakhir dokter nya bilang ayo kita liat yang diantara kaki nya… Kayaknya cewek nih anaknya. Alhamdulillah 😀

Huaaaah seru nih bakal bisa didandanin macem2 😉 Terus kayanya bakal jadi anak yang manja ke bapaknya gitu deh. Soalnya suami saya pengen banget anak cewek, secara ponakan nya tiga tiga nya cewek dan lucu.

Besoknya saya sempet kepikir selamat datang drama remaja 😀 huahahaaa gak tau kenapa saya mikirnya kalo anak cewek tuh bakalan lebih drama deh masa remaja nya dibanding anak cowok. Terutama dalam hubungan dengan ibu nya 😛 Mungkin karena hubungan saya dengan ibu juga naik turun ya heheee 😉 Ya Alhamdulillah hubungan saya sama ibu semakin membaik sih ya, seiring bertambahnya umur. Semakin saling mengerti satu sama lain. Alhamdulillah juga naik turun nya juga gak kayak roller coaster banget kok, alias gak terlalu parah sampe kayak sinetron yang sampe nangis2 bentak2an gitu. hahaaa 😀 Masiiiiih sih kadang keceplosan ngomong ketus, eh terus abis itu nyeselllll banget 😥

Saya sering mikir jangan2 saya jadi kaku karena ibu saya sering bilang kalo dulu saya tuh gak diinginkan deh. Jadi ibu saya kan nikahnya sama si ayah tuh dijodohin gitu deh, hihiii 😀 Eh sebulan setelah nikah, ternyata udah hamil aja. Makanya ibu saya bilang bener2 belum siap dan gak pengen hamil sebenernya. Malah sempet menyesali kondisi kehamilan nya dan bawannya nangis melulu. Akhirnya sih sayang juga, apalagi setelah lahir ternyata anaknya lucu 😛 Sayangnya saya tumbuh jadi balita yang cengeng gitu, kata ibu sih mungkin karena pas hamil ibu saya kerjaannya nangis mulu dan gak ikhlas menerima kehamilan nya, jadi aja anak nya juga kebawa2 sifat itu. Saya sampe sebel sendiri deh, tante2 dan kakak2 sepupu saya sering banget bilang, kamu tuh waktu kecil cengeng bangettt, kita2 sampe sebel. Gak nyangka gede nya asik ya. Huaaaah saya juga sebel dong, orang udah gak inget kan, kalo bisa sih ya pengen nya juga dulu gak gitu kaliiiiiiii 😛 Saya mulai berani tuh pas masuk TK deh, malah kata ibu saya pas TK itu aja cuman 3 hari pertama dianter ke sekolah, abis itu pergi pulang sendiri bareng temen. Emang sih TK nya cuman jarak beberapa rumah gitu dan di dalem komplek rumah. Itu juga ga pake nangis2 dan mogok di hari pertama sekolah, langsung mau masuk kelas dan belajar 😀 Makanya akhirnya saya masuk SD umur 5 tahun karena setelah saya sekolah 1 tahun di situ, eh TK nya tutup karena yang punya pindah ke luar kota hahaaa..

Lah ini kenapa jadi ngelantur jauh banget gini ya ceritanya. Niatnya mo ceritain si baby malah ibu nya ceritain masa kecil nya sendiri 😛

Balik lagi ke si baby, Alhamdulillah bulan ini tuh gerakannya makin makin kerasa banget. Sampe-sampe perut saya kadang keliatan miring sebelah. Hahaaa kadang saya bingung nih anak lagi ngapain sih, kok nyempil2 di satu sisi rahim gitu, sementara sisi lain nya kosong. Huahahaaa.. Beda ama minggu2 sebelumnya kan, yang saya ngerasain nya cuma kayak sedikit tekanan dari dalem gitu, sekitar 2 minggu-an kemaren kerasa nya tuh beneran udah kayak tendangan gitu. Malah kadang saya ngerasa jangan2 ini kepala nya si baby yang nyundul yah, abis gede gitu gelombang nya 😀

Semoga baby sehat2 terus yah, sampe seterusnyaa 😀

 

 

 

 

Iklan

18 Weeks – Kontraksi (?)

Yeaay akhirnya cerita soal kehamilan lagi. Ya abis sayang kan kalo label pregnancy di blog ini dibiarin kosong (alasan yang sangat logis) 😀

Seperti biasa post mengenai pregnancy di blog ini ditulisnya setelah kontrol ke obsgyn nya ya. Kontrol nya sebulan sekali, makanya post nya jgua 4 minggu sekali. Seharusnya. Berhubung saya ibu pemalas (Pemalas kok bangga, amit-amit) jadi post nya juga gak tepat sebulan sekali, bisa jadi udah lewat 1 bulan baru ditulis kayak yang ini 😀

Kontrol 18 minggu ini pas tanggal 1 Agustus malam. Iya setelah sore nya Datuk saya meninggal itu. Tadinya sih mau nunda keesokan hari aja kontrolnya, tapi karena bulan sebelumnya juga kontrol di tanggal 1, ya udah deh bulan ini juga tanggal 1 aja. Lagian jenazah Datuk juga baru akan dimakamkan keesokan hari nya selepas sholat Jumat. Seperti biasa, kalo udah jadwal nya kontrol tuh suka gak sabar dan deg-degan sendiri. Excited gak jelas gitu deh, makanya males nunda-nunda.

Sebelum masuk ke ruangan dokternya seperti biasa ditimbang berat badan dan diukur tensi. Berat saya Alhamdulillah udah naik jadi 44 kg. Bulan kemaren kan sempet kuatir karena berat badan kok malah turun bukan nya naik. Saya sempet salah itung gitu deh, perasaan bulan ini harusnya 16 minggu, ternyata menurut USG dan catatan dokternya udah 18 minggu. Wow! Ga berasa deh, saya kayak kehilangan waktu 2 minggu gitu *lebay* 😀

Saya tanya ke dokternya, kok 18 minggu belum kerasa gerakan bayi nya ya. Kata si bunda (iya beliau menyebut dirinya gitu, jadi saya ikutan manggil gitu deh heheee) gapapa, paling 2 minggu lagi udah kerasa. Anak pertama emang suka gitu. Saya browsong di google juga katanya kalo hamil pertama tuh ibu nya suka gak nyadar gerakan bayi nya heheee

Emang beneran lho saya tuh ga nyadar, jadi pagi hari tanggal 1 itu, pas lagi tiduran saya ngerasain kayak ada 2 sundulan kecil dari dalem. di perut bagian bawah. Lebih tepatnya bukan sundulan sih ya, kayak gelembung udara gitu aja sih, halus banget. Saya sempet kepikir jangan2 ini yang namanya baby’s movements. Abis itu gak kerasa lagi sih, cuman 2 kali itu doang. Saya pikir ga mungkin lah, paling juga belum kerasa. Makanya malem nya pas ke dokter saya tanyain soal hal itu. Nah besoknya saya jadi rajin ngeraba perut *norak* 😀 Ternyata emang beberapa kali kerasa gitu, pelan banget sih kayak diteken pake jari aja gitu. Lucu deh.

Saya juga sempet mengalami beberapa kali kontraksi (?) sekitar minggu ke-16 dan 17 gitu. Awalnya saya pikir kram perut biasa, tapi beda sih rasanya, kayak ketarik dan sakitnya sampe pinggang dan pinggul belakang. Sekitar 1 menit terus ilang sendiri. Pas saya bilang ke dokter mengenai keluhan itu ternyata katanya itu kontraksi. Saya kaget banget dong ya. Berasa serem amat pake kontraksi segala. Kata dokternya sih mungkin kecapekan. Saya bilang jangan2 karena waktu itu seminggu saya tiap hari bikin kue kering, niat banget setengah hari duduk nyetak2 kue gitu hehee.. Eh dokternya malah becandain katanya “itu karena bikin kue gak kasih bunda sih hehee” 😀

Kontraksi nya kalo gak salah kejadian sekitar 3 kali deh. Yang saya inget tuh kejadian pertama pagi2 pas saya pindah posisi dari duduk ke berdiri. Saya sampe harus duduk lagi terus nyender dan ngatur napas. Berikutnya beberapa hari setelah itu, malem2 pas mau tidur. Seperti biasa ga langsung tidur, tapi baca2 dulu sambil duduk nyender ke kepala ranjang kan. Tiba2 pas saya pindah posisi duduk langsung kerasa sakit.

Alhamdulillah sih setelah kontrol itu sampe sekarang ga pernah kerasa kontraksi kayak gitu lagi. Paling nyeri dikit di satu sisi perut bawah dikit kalo pindah posisi secara tiba-tiba. Itu juga gak selalu. Fiuuh..

Selamat Datang Kamu!

Selamat datang, kamu! 😉 *lirik-lirik ke perut* *kalo punya penglihatan x-ray enak kali ya, bisa selalu liat ke dalem rahim sendiri, buat memastikan kondisi yang di dalem baik-baik aja, heheee*

Awal Cerita

Cerita bermula saat saya ke Surabaya bulan April kemaren. Saya masih inget tuh tanggal 17 April pagi ada setitik merah gitu deh di (maaf) celdal. Saya pikir rada aneh sih soalnya kan belum masuk jadwal haid saya waktu itu. Siang nya pas saya liat lagi gak ada, gitu juga besokan nya. Jadi cuma sekali itu doang ada noda merah nya. Sebelumnya saya sempet baca-baca nih di forum TTC gitu, katanya itu tanda terjadinya pembuahan. Tentunya saya gak berani berharap lebih ya, takut kecewa kalo ternyata bukan gitu hehehee 😀

Gejala kehamilan yang biasa saya denger gak saya rasain lho, bahkan saya ngerasain gejala mau haid kayak biasa, mulai dari betis pegel pegel sampe PD sakit. PD sakit sih sama ya gejala haid juga gejala hamil. Suatu malem saya kebangun karena pipis (oh ya, saya ngerasain jadi sering pipis sih) terus dalem perut rasanya kayak ada yang bergejolak gitu, gimana sih bilangnya saya juga bingung hehee yang jelas waktu itu saya mikir yah udah deh ini pasti bakal haid nih. Suatu malem lainnya saya sampe nangis gitu diem-diem sampe akhirnya ketiduran *drama!*, karena betis saya pegel banget. Saya nangis nya bukan karena kesakitan betis pegel, tapi lebih karena sedih, betis pegel banget ini kan pertanda mau dapet haid 😦 Eh ternyata sampe udah tau hamil pun emang betis saya masih sering pegel yah, terutama di minggu2 awal banget 😀

Tanda Plus

Saya udah (sok) lupa tuh sama ‘tanda merah’ yang saya tulis di atas itu ya, cuman tetep aja kepikiran, namanya juga kepengen hehee.. Apalagi akhirnya saya telat dapet haid sampe awal Mei, padahal biasanya tuh jadwal saya akhir bulan. Tadinya udah sepakat sama suami kalo gak usah tes sampe pertengahan bulan, soalnya takut kecewa, siapa tau cuman jadwal nya mundur aja kan 😀 Sayangnya saya kepikiran :mrgreen: meskipun udah usaha gak mikirin, tetep ajaaaa.  Akhirnya saya coba deh beli test pack sendiri tuh pas tanggal 3 Mei, abis malem nya saya gak bisa tidurrrr *lebay* sibuk browsing2 soal gejala kehamilan dll, dan saya dapet ilham kalo sebaiknya tes aja. Soalnya saya nemu tulisan yang bilang: bisa jadi setelah telat seminggu atau lebih terus dapet (dikira) haid, padahal ternyata abortus alami gitu. Huaaaa panik dong yah saya, apalagi sekitar 2 minggu sebelumnya saya sempet minum antibiotik dan di-rontgen gigi!

Saya coba tes siang-siang, hasilnya Alhamdulillah dua garis (+). Reaksi pertama saya ketawa biarpun sambil gemeteran. Gak elit banget yah, orang mah biasanya nangis terharu kan ya. Saya ketawa kayak yang “tuh kaaaan bener kaaan!” gitu 😀 Nangis dikit setelah sujud syukur di kamar, soalnya panik. “Bener dikasih gini, beneran bisa jaga gak ya?! Soalnya saya udah beging ke Allah terus-terusan gini, setelah akhirnya dikasih gini, bisa beneran jaga gak nih?!” Abis itu baru deh telfon pak suami yang kebetulan emang udah dijalan mau pulang karena jam istirahat.

Reaksi pak suami datar banget deh, gak ada drama nya gitu. Pas saya liatin garis 2 di test pack dia bengong aja karena gak ngerti *jitak!*. Pas saya jelasin dia cuma bilang “oo positif, ya udah”. Nyebelin, cuma abis itu dia langsung heboh manggil ibu saya yang lagi di kamar di bawah, ngeliatin hasil nya. Terus langsung heboh ngajakin ke dokter. Lucunya ibu saya gak ngerti juga soal test pack itu, dan gak yakin sama hasilnya! 😆

USG Pertama dan Kedua

USG pertama… Gak keliatan apa-apa! Huahahahaa… Ibu saya yang emang gak percaya sama hasil test pack juga minta ke dokter nya buat saya tes urin lagi. Setelah hasil lab keluar baru deh dia rada percaya, tapi tetep panik karena di USG kan gak keliatan apa-apa yah. Heheee.. Dokter nya cuma bilang “belum keliatan nih, lagian kandung kemih nya kosong” Saya gak ngeh loh kalo mo USG itu harus nahan pipis. Dokter nya juga gak jelasin kan, pas browsing2 lagi baru tau deh. Jadi aja… pas USG kedua saya disuruh minum dulu, pas udah kebelet pipis baru disuruh balik lagi ke ruangan dokter buat USG 😛

Dokternya ngasih Duphaston sama Lapibion, trus minta saya balik 2 minggu kemudian. Dokternya sempet ceramah dikit, katanya “kalo mual-mual itu dinikmati aja, karena itu artinya bayi di dalem sedang tumbuh. Makan sedikit-sedikit aja tapi lebih sering”. Saya iya iya aja, tapi pas mo pulang sempet nyeletuk “saya gak mual-mual kok”, yang langsung dijawab ibu saya, “belum aja tuh!”  Beneran lho ternyata kata ibu saya, hahaaa… sampe rumah dan beberapa hari kemudian sih biasa aja emang, malah porsi makan saya bertambah! Suami saya sampe heran jadinya 😀 Nah setelah sekitar seminggu lebih deh ya, baru saya ngerasain mual sampe muntah. Alhamdulillah gak parah sih ya, seringnya kalo mual dateng saya masih bisa tahan tahan jangan sampe jackpot. Soalnya saya tuh dari dulu paling gak suka sama yang namanya muntah. Kalo sakit gitu juga saya paling takut kalo sampe muntah. Dihindari banget deh.

USG Kedua yang keliatan cuman kantong janin nya aja, janin di dalem nya belum keliatan dan detak jantung nya juga belum terdeteksi. Menurut dokter sih kalo dari ukuran kantong janin nya, usia kandungan saat itu 5-6 minggu. Saya sempet panik lho sebenernya, untung suami saya santai dan optimis aja. Dokternya minta saya balik lagi 2 minggu kemudian. Tetep dikasih resep yang sama kayak 2 minggu sebelumnya. Morning sickness lumayan nambah dari sebelumnya 😀

Kejadian kalo muntah pagi mungkin biasa aja kali ya, apalagi pas sikat gigi. Rada unik buat saya nih pas tengah malem. Waktu itu suami lagi ke luar kota pula (selama 2 minggu!). Tengah malem saya kebangun buat BAK, eh berbonus muntah aja gitu. Keluar lendir doang karena perut kosong kan tengah malem menjelang subuh gitu. Saya waktu itu emang bawa bekel nasi dan soto ke kamar. Ya udah saya makan deh tuh bekel dengan lahap. Beneran pas makan lahap aja lho, asik asik aja gitu. Sayangnya beberapa menit setelah makanan abis, pas saya wudhu buat sholat subuh eh keluar semua itu makanan. Beneran gak bisa ditahan lagi. Saya ngalamin jackpot tengah malem gini 2 kali.

Katanya kalo lagi hamil suka mimpi aneh-aneh ya. Saya gak terlalu ngeh sih ya, maksudnya mimpi aneh ada tapi gak terlalu berkesan gitu. Yang aneh malah waktu itu saya tidur sendirian karena suami masih di luar kota kan. Menjelang subuh gitu saya kebangun karena denger jendela di samping tempat tidur kayak diketuk pake kuku, atau dilempar kerikil gitu lho, bunyi ting ting halus, mungkin kerikil nya kecil banget saya pikir. Kamar saya kan ada di lantai 2 ya. Saya pikir ada orang iseng ngelempar kerikil halus dari bawah. Gak lama saya denger suara langkah kaki naik tangga di dalem rumah, terus jalan ke arah balkon belakang (kamar saya di depan), terus kayak ada suara ketukan gitu di salah salah satu pintu. Saya gak bisa nebak di pintu yang mana, yang jelas kalo gak pintu kamar abang saya yang persis di samping balkon belakang, mungkin pintu ke balkon itu sendiri yang diketok. Saya udah panik aja tuh, takut ada maling yang masuk. Tentunya saya gak berani keluar dong, cuman diem aja di tempat tidur sambil doa doa. Ngintip ke luar jendela juga gak berani. Waktu itu padahal saya kebelet pipis lho. Untung gak lama adzan subuh, dan suara-suara itu juga emang udah ilang sih. Abis adzan baru deh saya berani ke luar kamar buat ke kamar mandi, sambil bawa gunting! Saya pikir kalo emang ada orang yang masuk kan bisa saya tusuk pake tuh gunting, yang emang ukuran nya lumayan gede *kebanyakan nonton film*. Alhamdulillah ternyata gak ada apa-apa sih, pagi nya ternyata biasa aja, ternyata gak ada maling yang masuk. Gak tau deh mungkin itu cuman perasaan saya aja atau gimana. Saya bukan orang yang bisa ‘ngerasain’ apalagi ‘ngeliat’ hal hal aneh gitu kok.

USG Ketiga

Hasil USG ketiga baru keliatan deh ada janin di dalem rahim saya. Dokter nya lucu deh, dia sempet bilang, “ini kenapa kok saya pelit yah, ngasih resep cuma sampe 2 minggu” Maksudnya dia nyuruh saya balik dalam 2 minggu kan. Saya jelasin karena waktu itu janin nya belum keliatan, makanya dokter suruh saya balik lagi 2 minggu kemudian. Dia bilang “Oo pantes, biasanya pasien saya minta kontrol sebulan sekali aja, saya bosen liat pasien sering bolak balik, ya kalo duit nya sih gak bosen!” Hahaaa jujur amat si ibu. Alhamdulillah detak jantung si bayi juga udah kedengeran. Perkiraan umur nya 7-8 minggu. Dokter nya terus liat kalender bulet nya itu, sambil bilang “berarti ini lahiran nya nanti gak apa-apa lebih lambat seminggu ya” Maksudnya lebih lambat seminggu daripada tanggal yang diitung dengan HPHT (hari pertama haid terakhir). Emang kalo diitung dari HPHT harusnya usia kandungan sekarang udah 9 minggu sih, tapi ya sebenernya HPHT nya itu saya sedikit ngarang, wong bulan kemaren saya gak nyatet dapet haid tangal berapa 😀 Biasanya saya rajin nyatet lho, gak tau kenapa kemaren lagi males aja. Saya inget nya cuman jadwal dapet saya itu akhir bulan.

Oh ya kali ini saya dikasih resep Tomit (lupa kandungan nya apa, ntar saya liat lagi). Kata dokternya buat nahan mual dan muntah gitu. Saya sempet tanya, “kalo masih bisa ditahan gapapa gak diminum ya dok obatnya?” Kata dokter “gapapa, tapi kayanya bakal tambah parah mual muntah nya (sambil senyum2), jadi minum aja” Ya udah saya minum obat nya, dan Alhamdulillah memang berasa nya enakan sih. Nafsu makan saya kan sebenernya kurang banget nih, eh jadi mendingan karena obat itu. Gak tau beneran apa sugesti aja, gak peduli deh yang penting sugesti nya positif hehehee… Saya mikir nya gapapa deh minum obat itu, daripada saya maksa maksa gak minum obat nya dan malah kurang gizi karena mual muntah ya.

Sekian laporan kali ini 😀 Sengaja emang pengen dibikin jurnal biar saya inget di kemudian hari.

Perjalanan masih panjaaaaaaang, semoga semuanya baik baik aja. Semoga bayi di dalem sehat sehat selalu. Amin… 🙂