Bertemu Lewat Mimpi

Alhamdulillah meskipun sudah berbeda ‘alam’ mama tetap bersyukur masih bisa ketemu Nayyara lewat mimpi.

Sayangnya belakangan mama gak ketemu ‘langsung’ sama Nayya di mimpi mama.. Mama takut ‘vision’ atau bayangan Nayyara secara jelas semakin hilang dari benak mama seiring waktu. Mama gak mau itu terjadi. Mama sering sengaja liat atau nonton foto atau video Nayya lagi di album mama, buat memperkuat memori tentang Nayya di otak mama lagi nak, tapi tetep aja terasa berbeda.

Beberapa waktu yang lalu, masih Bulan Ramadhan. Mama mimpi ada acara Aqiqah di rumah, kita semua pake baju putih2. Tamu2 nya semua juga pake baju putih. Mama gak ngeh itu Aqiqah Nayya atau anak mama yang lainnya (upcoming baby, adek nya Nayya Insya Allah…🙂 ) yang jelas bayi nya perempuan juga. Nah abis itu, selesai acara, Baby nya digendong sama Nektan dengan posisi tidur miring gitu, jadi muka nya keliatan dari belakang. Mama sama Nekno jalan di belakang Nektan, kita bisa ngeliat mata si adek bayi itu merem melek gitu, kayak yang udah ngantuk berat tapi berusaha gak tidur, jadi meremmm, terus buka mata lebar lagi. Abis itu merem lagiii, trus melotot lagi. Mama sama Nekno bisik2 sambil senyum kecil gitu, kita ngobrol bilangin tuh adek bayi liat tuh udah ngantuk tapi maksain buka mata juga. Lucu liatnya🙂 Kita antara ngerasa itu Nayyara sama bukan, soalnya mama kepikir Nayya kan udah di aqiqah ya Nak. Terus tiba2 mama sama Nekno belok ke toilet perempuan, sementara Nektan terus aja jalan sambil gendong adek bayi. ABis itu udah deh mama kebangun. Gak ngerti itu makna nya gimana ya mimpi nya…

Tadi malem (atau subuh), mama mimpi lagi. Kali ini mimpi nya sedih sekaligus bingung. Jadi ceritanya mama seperti biasa lagi duduk depan laptop di meja komputer, sama papa ngobrol. Kita bilang rasanya udah lama banget ya kita gak jenguk Nayyara, dalam pikiran kita itu Nayyara lagi di Bandung sama Nekno dan Nektan. Jadi ceritanya seolah-olah tuh Nayya memang kita titipkan di Nekno dan Nektan di Bandung, sementara mama sama papa kerja dan tinggal di Jambi. Kayak temen mama yang memang ada yang anaknya dititipkan di ortu nya di kota lain tuh. Nah terus mama juga bilang sama papa, biasanya paling lambat 2 minggu juga mama sama papa jenguk Nayyara, atau lebih sering laig. Ini rasanya udah lama deh, udah kangen banget. Kita rencanain deh besok jenguk Nayya ke Bandung. Eh gak lama setelah itu kita sadar, Nayya kan udah pulang ke Allah SWT ya Nak, udah gak di dunia ini lagi. Bukan di Bandung atau di manapun di dunia ini. Udah gitu aja terus mama kebangun.

Selama Bulan Ramadhan ini mama banyak sedih nya. Mama bersyukur sih sebenernya, karena jadi mengingatkan mama untuk lebih bersabar, dan lebih deket sama Allah SWT, bukan sebaliknya. Mama juga berusaha banget untuk tenang, pasrah daripada ambisius dan tergesa2.

Pernah suatu malah mama kebangun dan antara sadar dan tidak mendengar suara tangis Nayyara, dan mama langsung balik badan ke posisi sebaliknya sambil dalem hati ngomong, Naay, kenapa nangis Nak, sini sama mama… yang ternyata abis itu gak ada jawaban.

Mama hanya berharap semoga segera diberi adik dari Nayyara oleh Allah SWT… Keturunan yang baik, yang shalih/shalihah dan bisa bersatu di Surga Allah SWT nantinya. Aamiin Ya Rabbal Alamin…

Al-Fatihah untuk Nayyara…

Memimpikan Nayyara

Alhamdulillah tadi malem mama mimpi ketemu Nayyara nak.
Mama mimpi pas Nayya masih di ICU, tiba2 mama liat Nayya bangun, duduk sendiri. Nayya mau copotin monitor respirasi yang ditempel di jempol tangan kanan Nayya. Mama samperin Nayya, terus mama peluk sama cium. Seneng banget rasanya Nayya bangun dan sehat nak. Nayya liat mama biasa aja, gak senyum, masih asik jari nya narik2 plester monitor itu. kayak biasa kalo Nayya lagi asik sendiri terus mama samperin.

Abis itu mama kebangun.

Nayya gak ada di samping mama.

Mama bersyukur banget masih bisa ‘ketemu’ Nayya dalam mimpi nak. Alhamdulillah.

Kasih sayang Allah SWT begitu luas, begitu besar dan tanpa batas. Alhamdulillah.

Mama selalu berdoa semoga Nayya bahagia di sana ya nak.

Sebelum ini juga mama pernah mimpiin Nayyara, sekitar 2 minggu lalu kalau tidak salah. Yang ini lebih singkat lagi sih mimpi nya, mama cuma liat Nayya dari belakang, Nayya pake rok mini yang biasa Nayya pake, yang gambar Hello Kitty warna salem. Mama ngomong sama Bu (tante nya Nayya), “kalo diliat dari sini keliatan banget gede badan nya ya” betis Nayya keliatan besar karena pake rok mini gitu. Udah itu aja, terus mama kebangun. Waktu itu papa lagi ke Surabaya, jadi mama tidur di kamar sebelah sama Bu.

Alhamdulillah.

Mama cuma berharap semoga kelak kita bisa berkumpul lagi di surga nya Allah nak🙂

Al-Fatihah

Selamat Jalan Gadis Kecil Mama

Sewaktu menuliskan salam perpisahan ini sekitar setahun yang lalu, tidak pernah terbayangkan bahwa saya akan menulis salam perpisahan untuk anak saya sendiri. Gadis kecil mama, kesayangan papa, pusat orbit kami.

Tentu saja dunia serasa runtuh.

Saya bersyukur masih diberi kekuatan oleh Allah SWT untuk menyelenggarakan pemakaman nya waktu itu. Bolak balik saya tekankan dalam hati, bahwa

“Saya Ibu nya, saya yang menyambut kehadiran nya di dunia pertama kali, maka saya juga harus kuat mengantarkan nya ke pusara terakhir nya”.

Satu hal yang menguatkan saya, hanya pemahaman bahwa kami juga akan kembali ke sana, kepada Allah SWT. Harapan kami saat ini cuma satu, agar bisa menyusul Nayyara ke Jannah. Surga Allah. Insya Allah. Aamiin.

Mama sangat bangga pernah dititipi Nayyara oleh Allah SWT. Nayyara anak yang baik, cerdas dan sholehah.Mama dan papa, Nekno dan Nektan, Kakek dan Nenek selalu mendoakan Nayyara nak, semoga Nayya berbahagia di sana.

Al-Fatihah

Review Film Supernova : KPBJ

Ha! Udah bertahun-tahun ga nulis di blog, tetiba sok sok nulis review film :p

Ini menunjukkan betapa suka nya saya sama buku Supernova pertama dari Dee Lestari itu, dan betapa saya penasaran sama film nya.

Masuk ke teater nya telat beberapa menit, padahal udah diniatin banget jangan sampe telat huhuuu😥 yah tapi dikiiiit banget kok. Kelewat adegan awal Ruben ketemu sama Dimas pertama kali.

Banyak yang bilang film ini terlihat memang digarap dengan mahal dan serius. Saya setuju nih. Emang keren banget sinematografinya. Acungin 4 jempol deh! Saking mahal nya jadi banyak scene yang dibuang sayang gitu kayaknya. Pemandangan laut yang diambil dari atas sampe diputer berkali2 *sok tau, allert*😀

Sosok Diva menurut saya pas kok. Emang sih terkesan kaku dan cara ngomongnya ‘aneh’, tapi menurut saya sih justru itu yang bikin menarik. Anggap aja karakter nya si bintang jatuh slash supernova itu emang gitu😉

Seneng banget deh pas denger puisi2 yang dulu (iya, saya pertama kali baca KPBJ tahun 2004, masih buku yang edisi cetak pertama itu) saya baca di buku, ada di film nya. Berasa terharu gitu😀

Dongeng Ksatria, Putri dan Bintang Jatuh yang ditampilin dalam bentuk kartun berkesan banget buat saya. Dapet banget deh!

Ada sedikit yang bikin gemes nih di akhir2, pas Arwin nya mo ‘ngebebasin’ Rana, duh kayanya kalo saya yang jadi si Rana udah nangis guling2 dan sujud depan si Arwin nya deh *lebay mode: on*. Beneran deh, menurut saya kurang greget. Bikin gemesss mana adegan nya lumayan lama lagi.

Itu aja sih yang pengen saya tulis hehee..

Overall film nya keren banget, kalo disuruh nilai saya kasih poin 9/10 deh😉

Wajib nonton baik yang udah baca novel nya maupun belum. Yang belum baca, abis nonton bakal penasaran deh pengen baca buku nya😀

Sedikit cerita tentang baca buku supernova, buku KPBJ ini dijadikan sebagai contoh di mata kuliah Bahasa Indonesia oleh dosen saya waktu itu. Penasaran karena emang udah pernah denger sekilas juga tentang buku itu, saya pinjem deh buku nya ke bu dosen. Setelah baca jadi suka banget!

Buku ke-2, Akar, saya minjem juga (gak modal)! Minjem dari kakak sepupu. Dia punya edisi lama, yang ada simbol yang ternyata gak boleh dipake lagi itu loh. Beda sama KPBJ, pertama kali baca, saya malah gak suka sama cerita di buku ini. Bertahun2 kemudian saya malah beli sendiri buku itu, karena pengen baca lagi.

Buku ke-3 saya juga pinjem lagi! Duh gak modal kok bangga banget yah :p Kali ini minjem dari temen nya suami (waktu itu masih pacar) saya. Minjem nya sampe lamaaa banget ga dibalik-balikin. Ya abis mo balikin juga susah ketemunya, karena tinggal nya jauh (alasan!), wong pas minjem nya juga tuh buku dipaketin ke rumah (saya yang mo pinjem, eh yang punya buku malah kirimin ke saya😀 ) Petir ini buku favorit saya. Keren banget lah ceritanya.

Buku ke-4 baru deh saya beli sendiri, hahaaa… Wuah ini buku paling tebel deh. Partikel ini favorit ke-2 saya setelah Petir. Baca nya lama, disayang-sayang biar ga cepet beres😆

Nah lanjut deh di Gelombang yang baru terbit ini, sampe ikut2an PO dengan harapan bisa dapet tanda tangan penulisnya, yah ternyata gagal hahaaaa! Trus ternyata biar PO, tetep aja buku nya mulai dikirim di tanggal yang sama buku nya keluar di pasaran. Jadi nya nyampe rumah ya baru beberapa hari kemudian. Huaaa tau gitu mending beli di Gramed aja langsung huhuuu..

Ya gitu deh review film yang ga kayak review ini. Semoga bermanfaat😉

 

22 Weeks – Baby’s Movements and The Gender

Kontrol minggu ke-22 kemarin tanggal 31 September, soalnya tanggal 1 nya hari Minggu dan dokter nya gak praktek. Mo nunggu tanggal 2 hari senen nya udah gak sabar heheee😀

Alhamdulillah hasilnya baik semua. USG seperti biasa liat kepala nya, tulang belakang, tangan, kaki baby. Terakhir dokter nya bilang ayo kita liat yang diantara kaki nya… Kayaknya cewek nih anaknya. Alhamdulillah😀

Huaaaah seru nih bakal bisa didandanin macem2😉 Terus kayanya bakal jadi anak yang manja ke bapaknya gitu deh. Soalnya suami saya pengen banget anak cewek, secara ponakan nya tiga tiga nya cewek dan lucu.

Besoknya saya sempet kepikir selamat datang drama remaja😀 huahahaaa gak tau kenapa saya mikirnya kalo anak cewek tuh bakalan lebih drama deh masa remaja nya dibanding anak cowok. Terutama dalam hubungan dengan ibu nya😛 Mungkin karena hubungan saya dengan ibu juga naik turun ya heheee😉 Ya Alhamdulillah hubungan saya sama ibu semakin membaik sih ya, seiring bertambahnya umur. Semakin saling mengerti satu sama lain. Alhamdulillah juga naik turun nya juga gak kayak roller coaster banget kok, alias gak terlalu parah sampe kayak sinetron yang sampe nangis2 bentak2an gitu. hahaaa😀 Masiiiiih sih kadang keceplosan ngomong ketus, eh terus abis itu nyeselllll banget😥

Saya sering mikir jangan2 saya jadi kaku karena ibu saya sering bilang kalo dulu saya tuh gak diinginkan deh. Jadi ibu saya kan nikahnya sama si ayah tuh dijodohin gitu deh, hihiii😀 Eh sebulan setelah nikah, ternyata udah hamil aja. Makanya ibu saya bilang bener2 belum siap dan gak pengen hamil sebenernya. Malah sempet menyesali kondisi kehamilan nya dan bawannya nangis melulu. Akhirnya sih sayang juga, apalagi setelah lahir ternyata anaknya lucu😛 Sayangnya saya tumbuh jadi balita yang cengeng gitu, kata ibu sih mungkin karena pas hamil ibu saya kerjaannya nangis mulu dan gak ikhlas menerima kehamilan nya, jadi aja anak nya juga kebawa2 sifat itu. Saya sampe sebel sendiri deh, tante2 dan kakak2 sepupu saya sering banget bilang, kamu tuh waktu kecil cengeng bangettt, kita2 sampe sebel. Gak nyangka gede nya asik ya. Huaaaah saya juga sebel dong, orang udah gak inget kan, kalo bisa sih ya pengen nya juga dulu gak gitu kaliiiiiiii😛 Saya mulai berani tuh pas masuk TK deh, malah kata ibu saya pas TK itu aja cuman 3 hari pertama dianter ke sekolah, abis itu pergi pulang sendiri bareng temen. Emang sih TK nya cuman jarak beberapa rumah gitu dan di dalem komplek rumah. Itu juga ga pake nangis2 dan mogok di hari pertama sekolah, langsung mau masuk kelas dan belajar😀 Makanya akhirnya saya masuk SD umur 5 tahun karena setelah saya sekolah 1 tahun di situ, eh TK nya tutup karena yang punya pindah ke luar kota hahaaa..

Lah ini kenapa jadi ngelantur jauh banget gini ya ceritanya. Niatnya mo ceritain si baby malah ibu nya ceritain masa kecil nya sendiri😛

Balik lagi ke si baby, Alhamdulillah bulan ini tuh gerakannya makin makin kerasa banget. Sampe-sampe perut saya kadang keliatan miring sebelah. Hahaaa kadang saya bingung nih anak lagi ngapain sih, kok nyempil2 di satu sisi rahim gitu, sementara sisi lain nya kosong. Huahahaaa.. Beda ama minggu2 sebelumnya kan, yang saya ngerasain nya cuma kayak sedikit tekanan dari dalem gitu, sekitar 2 minggu-an kemaren kerasa nya tuh beneran udah kayak tendangan gitu. Malah kadang saya ngerasa jangan2 ini kepala nya si baby yang nyundul yah, abis gede gitu gelombang nya😀

Semoga baby sehat2 terus yah, sampe seterusnyaa😀

 

 

 

 

18 Weeks – Kontraksi (?)

Yeaay akhirnya cerita soal kehamilan lagi. Ya abis sayang kan kalo label pregnancy di blog ini dibiarin kosong (alasan yang sangat logis)😀

Seperti biasa post mengenai pregnancy di blog ini ditulisnya setelah kontrol ke obsgyn nya ya. Kontrol nya sebulan sekali, makanya post nya jgua 4 minggu sekali. Seharusnya. Berhubung saya ibu pemalas (Pemalas kok bangga, amit-amit) jadi post nya juga gak tepat sebulan sekali, bisa jadi udah lewat 1 bulan baru ditulis kayak yang ini😀

Kontrol 18 minggu ini pas tanggal 1 Agustus malam. Iya setelah sore nya Datuk saya meninggal itu. Tadinya sih mau nunda keesokan hari aja kontrolnya, tapi karena bulan sebelumnya juga kontrol di tanggal 1, ya udah deh bulan ini juga tanggal 1 aja. Lagian jenazah Datuk juga baru akan dimakamkan keesokan hari nya selepas sholat Jumat. Seperti biasa, kalo udah jadwal nya kontrol tuh suka gak sabar dan deg-degan sendiri. Excited gak jelas gitu deh, makanya males nunda-nunda.

Sebelum masuk ke ruangan dokternya seperti biasa ditimbang berat badan dan diukur tensi. Berat saya Alhamdulillah udah naik jadi 44 kg. Bulan kemaren kan sempet kuatir karena berat badan kok malah turun bukan nya naik. Saya sempet salah itung gitu deh, perasaan bulan ini harusnya 16 minggu, ternyata menurut USG dan catatan dokternya udah 18 minggu. Wow! Ga berasa deh, saya kayak kehilangan waktu 2 minggu gitu *lebay*😀

Saya tanya ke dokternya, kok 18 minggu belum kerasa gerakan bayi nya ya. Kata si bunda (iya beliau menyebut dirinya gitu, jadi saya ikutan manggil gitu deh heheee) gapapa, paling 2 minggu lagi udah kerasa. Anak pertama emang suka gitu. Saya browsong di google juga katanya kalo hamil pertama tuh ibu nya suka gak nyadar gerakan bayi nya heheee

Emang beneran lho saya tuh ga nyadar, jadi pagi hari tanggal 1 itu, pas lagi tiduran saya ngerasain kayak ada 2 sundulan kecil dari dalem. di perut bagian bawah. Lebih tepatnya bukan sundulan sih ya, kayak gelembung udara gitu aja sih, halus banget. Saya sempet kepikir jangan2 ini yang namanya baby’s movements. Abis itu gak kerasa lagi sih, cuman 2 kali itu doang. Saya pikir ga mungkin lah, paling juga belum kerasa. Makanya malem nya pas ke dokter saya tanyain soal hal itu. Nah besoknya saya jadi rajin ngeraba perut *norak*😀 Ternyata emang beberapa kali kerasa gitu, pelan banget sih kayak diteken pake jari aja gitu. Lucu deh.

Saya juga sempet mengalami beberapa kali kontraksi (?) sekitar minggu ke-16 dan 17 gitu. Awalnya saya pikir kram perut biasa, tapi beda sih rasanya, kayak ketarik dan sakitnya sampe pinggang dan pinggul belakang. Sekitar 1 menit terus ilang sendiri. Pas saya bilang ke dokter mengenai keluhan itu ternyata katanya itu kontraksi. Saya kaget banget dong ya. Berasa serem amat pake kontraksi segala. Kata dokternya sih mungkin kecapekan. Saya bilang jangan2 karena waktu itu seminggu saya tiap hari bikin kue kering, niat banget setengah hari duduk nyetak2 kue gitu hehee.. Eh dokternya malah becandain katanya “itu karena bikin kue gak kasih bunda sih hehee”😀

Kontraksi nya kalo gak salah kejadian sekitar 3 kali deh. Yang saya inget tuh kejadian pertama pagi2 pas saya pindah posisi dari duduk ke berdiri. Saya sampe harus duduk lagi terus nyender dan ngatur napas. Berikutnya beberapa hari setelah itu, malem2 pas mau tidur. Seperti biasa ga langsung tidur, tapi baca2 dulu sambil duduk nyender ke kepala ranjang kan. Tiba2 pas saya pindah posisi duduk langsung kerasa sakit.

Alhamdulillah sih setelah kontrol itu sampe sekarang ga pernah kerasa kontraksi kayak gitu lagi. Paling nyeri dikit di satu sisi perut bawah dikit kalo pindah posisi secara tiba-tiba. Itu juga gak selalu. Fiuuh..

Idul FItri 2013

Baru sadar ternyata terakhir posting di blog ini akhir Juli kemaren. Berarti udah hampir 2 bulan bolos ngeblog😀

Ini sok sok baru nyadar aja sih, padahal emang udah nyadar kalo udah lama ngediemin ini blog. Alasannya ga ada, males aja😛 Susah deh kalo males udah dipelihara. Zzzzz

Seperti pepatah yang menyatakan “lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali”, jadi posting lebaran tetep dibikin ya, meskipun lebaran nya sendiri udah berlalu lama.

Mohon maaf lahir dan batin buat semua yang kenal secara langsung, maupun tidak langsung. Baik di dunia nyata maupun di dunia maya. Mohon maaf setulusnya atas tulisan di blog ini yang menyinggung, baik sengaja maupun tidak. Buat komen2 yang suka nyeleneh dan asal di blog orang, mohon maaf juga.

Kesannya permintaan maaf di sini formalitas banget ya, tapi sejujurnya ini tulus kok. Beneran. Soalnya minta maaf secara langsung kan susah ya, kalo cuman kenal melalui blog. Jadi ya minta maaf nya juga melalui blog🙂

Ramadhan dan Idul Fitri kali ini lebih berkesan karena saya gak sendiri lagi, alias berdua sama si baby di perut hehee.. Saya gak ikutan mudik tahun ini, cuman suami mudik bentar setelah lebaran, kurleb 4 hari lah. Selebihnya ya seperti biasa aja, silaturahmi ke keluarga dan sebagainya.

Ada berita duka di Ramadhan tahun ini. Datuk (Adek dari kakek kandung saya yang dari Ibu) meninggal tanggal 1 Agustus lalu. Sedih, soalnya saya lumayan deket sama Datuk, terutama di masa kecil dulu. Bahkan baru2 ini saya sempet cerita sedikit tentang Datuk di post soal ‘Buku Agenda Ramadhan’. Datuk meninggal hari Kamis sore, dan dimakamkan keesokan hari nya, setelah disholatkan setelah sholat Jumat. InsyaAllah beliau udah tenang di sisi Nya.

Ya selanjutnya semoga masih bisa bertemu dengan Ramadhan dan Idul Fitri berikutnya, berikutnya dan seterusnya deh. Ya sampe waktunya berakhir nanti lah🙂

1 2