Cantik tapi…

Saya mengalami percakapan sederhana tapi lucu sama ponakan kemarin. Kita lagi main ayunan di TK sebelah rumah saya. Sore hari kan anak2 TK udah pada bubar, jadi kita bisa numpang main deh *tante pelit* *modal gratisan* 😀 Saya lagi ngomongin soal Dora, trus ponakan saya si An (2 tahun) nimpalin.

Saya: “Dora cantik…”
An: “Ani juga cantiiiiik, tapi ndut”

Huahahaaaa saya pengen ngakak tapi gak enak. Buset dah nih anak baru 2 tahun kok ya bisa-bisanya udah merasa dirinya gendut ya. Penggunaan kata ‘tapi’ nya itu lho, berarti kan maksudnya dia ‘ndut’ itu berlawanan dengan sifat ‘cantik’ nya.

Anak ini sebenernya gak terlalu gendut kok, sesuai lah untuk anak umur 2 tahun. Sayangnya sodara2, terutama tante-om nya dia, termasuk saya (jadi nyesel. Toyor kepala sendiri) suka becanda dengan bilang dia ndut. Malahan pas umur 1 tahun-an sering dibilang sumo. Ya abis dari kecil anak nya emang chubby dan gempal gitu, sementaraaaaa 2 sepupunya yang lain itu pada kurus2. Jadi ya gitu deh, perbandingan. Buat lucu-lucuan aja sebenernya, kan masih kecil ini anak nya. Tapiiii saya jadi kuatir gara2 dia ngomong gitu. Merasa bersalah suka ikutan bilang dia ndut.

Duh jangan sampe ponakan saya jadi insecure dengan bentuk tubuh nya.

Langsung deh saya timpali dengan kalimat positif, saya bilang gapapa…ndut itu kan bagus, lucuu.

20130721-021307 PM.jpg

20130721-021944 PM.jpg

20130721-022011 PM.jpg

20130721-022124 PM.jpg

Imajinasi Anak Kecil

20130506-112305 AM.jpg

Ibu saya tuh seorang guru TK. Sering deh dia cerita yang lucu-lucu tentang anak anak murid nya. Yang namanya anak anak itu pemikiran nya masih benas merdeka yah, imajinasi nya masih luas. Buat orang dewasa yang pikirannya udah terpatok sama berbagai rules, jadi lucu aja kadang kalo ngomong sama anak kecil dan denger pemikiran nya yang (menurut kita) ajaib gitu 😀

1. Saat lomba mewarnai. Salah satu murid ibu saya (umur 4 tahun-an) mewarnai gambar kelopak bunga dengan warna Cokelat. Sebelum lomba padahal mereka udah latihan mewarnai, jadi dikasih tau kalo bunga itu warna nya merah, pink, ungu atau warna2 bunga ‘normal’ lainnya. Kalo daun nya warna hijau.
Ibu: kenapa ini bunga nya dikasih warna coklat?
Murid: iya kan ini bunga nya layu.
Ibu: *ga bisa ngomong lagi, cuma bisa senyam senyum*

Murid lain mewarnai kelopak bunga nya dengan warna yang beda-beda. Satu kelopak warnanya merah, sebelahnya warna pink, sebelahnya lain lagi.
Ibu: ini kok bunga nya warna warni gitu?
Murid: iya kan biar bagus bu.
Ibu: *bingung mau jawab apa*

2. Lokasi di kelas. Ibu saya ngasih tau ke murid2 nya kalo ada bapak dari salah satu murid (kelas lain) yang meninggal. Jadi besok anak2 ini diminta buat bawa beras, sebagai santunan dan belasungkawa gitu. Tiba2 ada anak yang nyeletuk:
Murid 1 : gak hpbisa bu, ibu saya gak boleh bawa beras
Ibu : masa’ gak boleh? Bilang aja kalo ibu guru yang suruh, buat sumbangan orang tua temen meninggal.
Murid 1 : gak boleh bu! Ibu saya marah kalo bawa beras! *nih anak tetep ngotot, ga tau kenapa, mungkin di rumah dia suka mainin beras dan ibu nya ngelarang*
ibu : ya udah kalo gak boleh bawa beras, bawa uang aja. Minta sama ibu nya buat sumbangan, terserah berapa.
Tiba tiba ada seorang murid lain yang nyeletuk:
Murid 2 : kalo bawa KUE boleh gak bu?
Ibu: uhmmm ga boleh sayang, kan ini ada yang meninggal, kalo mau sumbangan beras atau aung aja *sambil berusaha keras nahan ketawa*

3. Kalo ini saya sendiri yang mengalami, udah lama tapi masih keinget aja. Jadi dulu waktu SD – SMP tuh rambut saya konsisten model pendek se leher, lurus dan berponi se alis. Waktu itu saya pas SMP, ada saudara saya yang masih TK main ke rumah. Lagi duduk2 aja berdua, trus dia bilang:
Dedek: kak cici, kaka cici nih rambut nya kayak helm ya.
Saya: uhmmmm iya juga ya *empet. Jujur banget sih ni anak*

4. Ini juga saya alami sendiri, sekitar setahun lalu deh. Waktu itu sepupu saya yang masih Sd main ke rumah, trus tiba2 nanya yang aneh2:
Farel: kak cici, waktu SD dulu kaka cici CEWEK atau COWOK?
Saya: hah?! Ya cewek dong jelas. Kan kak cici cewek, kalo farel cowok.
Farel: kalo waktu TK kak cici CEWEK atau COWOK?
Saya: ya cewek laaaaaaah, emangnya bisa berubah2?! Aneh2 aja ah.
Farel: itu, yang di foto itu cowok! *nunjuk foto saya pas umur 1 tahun-an yang dipajang di dinding*
Saya: *ngakak sekaligus empet*

nb: itu foto di atas tuh foto saya yang dikira cowok 😥

5. Saya lagi main ke rumah mertua waktu itu, trus pas lagi ngobrol2 nih ada salah satu ponakan, umur 2,5 tahun-an lagi main main deket kita, duduk membelakangi saya. Tiba2 dia noleh ke saya sambil nanya “naik pesawat yo?” trus nunduk lagi mainin bobekanya. Persis kayak orang gede aja ngomong sama temen gitu. Saya jawab “iya naik pesawat” waktu itu emang saya lagi ngobrol soal rencana keberangkatan saya ke Surabaya besoknya. Trus si ponakan jawab lagi “nanti jatoh..” dengan tampang serius. Waktu itu emang abis kejadian pesawat Li*n yang mendarat di laut di Bali itu lho. Ternyata si Al ponakan saya ngikutin berita itu dan pas kita ngobrol2 soal mo berangkat ke surabaya itu dia denger dan kepikiran gitu, heheeee

Little Drama Queen

“A person’s a person, no matter how small” – Dr. Seuss

Saya dan suami waktu itu ngajakin 2 orang ponakan (dari suami) yang masih umur 2 tahun makan malem. Gaya banget ya ngajakin makan malem padahal yang diajak masih bayik :p Sekitar 2 minggu yang lalu kita makan di KFC, yang ada mini playground nya. Lumayan bisa maen gratis (bayar makanan nya doang) *medit* :LOL:

Bener-bener deh itu para anak kecil maen sepuasnya. Sampe gak ‘sempet’ makan saking seneng nya maen. Ga peduli anak-anak lain yang maen di situ lebih gede-gede dan badan nya tentu lebih gede juga, tetep aja terobos sana sini dan seru banget maen nya!

Kita lama banget loh nongkrong di situ, udah beres makan, anak-anak masih semangat maen ga mau pulang, kita liatin aja, abis jarang-jarang juga kita bisa ngajak main ponakan kayak gini. Sampe-sampe mas mas waiter nya yang negor, bilang udah mau tutup. Trus ujung perosotan nya ditutup sama mas itu pake rak sepatu 😆 Rada malu-maluin yah hahaaa 😀 abis pas itu emang tinggal ponakan kita berdua yang maen, anak-anak lain udah pada bubar!

Awalnya ponakan kita yang namanya si An ga mau berenti maen, udah saya ajak pulang masih pengen main. Pas liat ujung perosotan nya ditutup dia marah lho, soalnya kan masih pengen main tapi itu perosotan nya udah ditutup. Ya udah saya diemin dulu, saya geser dikit deh itu rak sepatu yang ngehalangin perosotan nya, biar dia bisa main bentar sebelum beneran balik. Eh si An nya kayanya ngerasa ga enak juga ya, pas udah separo naik tangga menuju perosotan itu, tiba-tiba langsung turun lagi trus ngajakin balik. Hahaaa syukur Alhamdulillah, ga ada kejadian heboh maksa anak berenti maen :mrgreen:

Pulang dari situ kita ngobrol-ngobrol biasa aja di mobil, sambil sesekali godain para ponakan. Itu anak dua pada pinter ngomong dan cerewet deh. Waktu itu kita juga ngajakin 2 orang adek nya suami, yang umurnya gak jauh dari adek kandung saya. Jadi seru aja 😉 Nah si An ini kan bawa botol susu nya, biar kalo pengen nyusu bisa langsung minum gitu. Trus salah satu adek nyeletuk, “An minum susu nya di rumah aja lah ntar”. Eh beneran lho dia ga mau minum susu nya, sama sekali! Kita juga sempet godain si An, kita nanya-nanya “mau ke mana lagi nih?” Dia jawab “mau pulang ke rumah”. Suami iseng banget, malah ngajakin jalan lagi ke playground lain. Si An bilang “mau pulang, udah malem” pak suami yang iseng malah tambah jadi ngajakin main-main lagi, sambil nanya; “An anak siapa?” Biasanya dia bilang anak Muk (panggilan buat suami saya), kalo lagi pengen kita ajak main. Waktu itu dia jawab “Anak ayah” soalnya dia udah capek main sama kita kan, jadi pengen pulang 😀 Nah si suami dan adek-adek jadi ngeledekin dia, bilang kalo An matre nih, ngaku-ngaku anak Muk kalo pengen diajak jalan aja.

Kita masih asik-asik becanda sambil ketewa-ketawa, beberapa menit kemudian baru sadar kalo si An udah dieeem aja. Padahal sebelumnya kan cerewet banget. Saya langsung ngelirik ke dia, ternyata muka nya udah cemberut banget. Mata nya udah berkaca-kaca gitu, trus posisi duduk nya juga kaku banget gak mau nyender. Saya coba ajak ngomong, dia diem aja dong! Bener-bener kayak orang gede ngambek gitu 😐 Kita semua usaha ngebujukin dia, tapi ga ada yang berhasil 😆 ditawarin minum susu tambah ga mau. Heran nya dia ga nangis, cuman diem dan cemberut, trus sempet ngegosok-gosok mata nya gitu, tanda nahan nangis. Kita antara kasian + sedih dan pengen ketawa liat nya. Drama queen deh nih anak. Tapi kita gak tau ya, kadang-kadang becandaan yang menurut orang lain biasa aja, tapi menurut kita bisa aja kan nyebelin banget dan bikin kesel banget. Biasanya kalo kita sebel sama becandaan orang kan kita suka diem aja kan ya. Gitu deh yang dilakuin si An. Doh padahal masih kecil juga 😀

Tau gak akhirnya gimana cara kita ngerayu dia? Dengan permen! Jadi saya akhirnya inget kalo ada stok permen di mobil. Langsung deh saya keluarin dan tawarin ke dia. Pertama nya sok sok ga mau gitu deh, masih ngambek kan. Akhirnya dia mau ambil juga, tapi masih tanpa senyum. Dia minta permen nya dua, satu buat bunda katanya. Ya udah saya tawarin uat ambil lagi satu, buat ayah nya. Ga lama setelah dapet permen dia mulai kalem, dan mau tiduran di pangkuan. Padahal sebelum nya, pas masih ngambek gitu gak mau banget lho.

Kejadian yang mirip terulang lagi malem minggu kemaren. Kita ngajakin 2 ponakan kecil imut itu jalan lagi. Formasi nya masih sama, saya, suami dan 2 orang adek nya suami serta 2 orang keponakan kecil nan drama 😀 Tempat makan nya beda lagi sih, kali ini ga ada playground nya, jadi cuma makan doang. Tentunya itu anak kecil 2 ga betah dong ya, lagian porsi makan mereka juga ga sebanyak kita-kita yang dewasa. Jadi setelah kenyang mereka kembali bikin ulah, bolak-balik minta cuci tangan (di wastafel) mulu lah, naik naik ke kursi lain lah, dan lain-lain tapi masih bisa ditorelil kok. Gak bikin heboh :mrgreen:

Pulang nya saya yang nyetir karena suami kecapekan, abis main sepeda pagi nya (it deserves another post, so i’ll keep the story). Selama di perjalanan, ponakan kita dua dua nya duduk di bangku depan, sebelah supir (i know ini bahaya, jangan ditiru ya). Separo perjalanan si Al (ponakan kita yang satu) pengen pindah duduk ke bangku belakang, akhirnya dipangku sama salah satu adek ipar. Tinggal si An yang duduk di bangku depan kan ya. Gak berapa lama kemudian dia juga pengen pindah ke belakang, tapi ga ada yang mau pangku in dia. Pas si An bilang “mau pindah ke belakang…” adek malah bilang “mau duduk di mana? penuh nih!” adek yang satu nyaut ” ya kamu pangku dong! Aku kan udah mangku Al nih” eh malah dibales “gak mau ah, An kan berat. An duduk di depan aja yaa..” ternyata si An nurut, dia diem aja dan tetep duduk di situ. Tanpa protes! Kebetulan saat itu kita lagi ngelewatin jalan yang parah banget jelek nya, sampe kegoncang-goncang gitu. Saya jadi serem dan kuatir liat si An yang duduk sendiri, tapi kan harus konsentrasi ke jalan jadi saya diem aja.

Beberapa menit kemudian, kita menyadari kalo si An diem aja sejak melewati jalan jelek tadi. Bener-bener tanpa suara. Pas saya liat lagi ternyata dia lagi cemberut! Ngambel lagi ceritanya, gara-gara gak ada yang mau nerima dia buat duduk di belakang. Salah saru adek sampe capek usaha ngebujukin dia, tetep aja si An bergeming. Diem seribu bahasa! Muka nya tetep cemberut, sambil dua tangan nya dilipet di dada gitu. Tiap si adek nyoba ngajak ngomong, dia buang muka! Cuman nyeletuk pelan “buluk” (buruk, jelek) gitu doang sambil buang muka lagi, pas adek usah ngerayu. Sayang sekali saat itu lagi ga bawa permen, jadi ga bisa ngerayu pake permen deh 😐

Huahahaaa saya bener-bener nahan ketawa deh di situ. Scene nya jadi lucu karena yang ngambek anak kecil siih 😆

Gara-gara kejadian-kejadian itu deh saya jadi inget quote nya Dr. Seuss yang udah saya tulis di atas. Quotes yang pertama kali saya denger di acara Hitam Putih nya Deddy Corbuzier.

NB: Maaf ya kalo post ini rada panjang dan membosankan. Ga ada foto nya lagi 😀

Cute Little Missy

Ngeliat anak kecil jalan-jalan pake sendal atau sepatu kita yang ber-heels tinggi tuh rasanya lucu ya. Ada rasa bangga juga bahkan 😀 gak tau kenapa asa seneng aja gitu hehee

Ada tuh ponakan kita yang suka pake sendal atau sepatu saya yang heels nya tinggi gitu. Cewek, umurnya kurleb 3 tahun. Anaknya centil minta ampun 😛

Si anak kecil centil ini tuh anak nya kakak ipar saya. Dia tinggal di luar kota Jambi sih, di kabupaten gitu. Sekitar 4 jam lah dari situ ke Jambi. Beberapa kali dalam sebulan, dia sering ke Jambi pas week end, sama ortunya. Nginep nya di rumah neneknya, alias mertua saya.

Dari dulu sebelum saya nikah sama pak suami, kan sering main ke rumah calon mertua tuh pas week end. Nah kalo pas si J, ponakan kecil nan centil itu lagi nginep di rumah neneknya juga, sering deh dia make2 sepatu atau sendal saya. Terutama kalo saya lagi pake yg heels nya tinggi 😀 Itu berlangsung sejak dia umur kurleb 1 tahun deh, pas baru2 bisa jalan gitu, ngomongnya masih blm lancar. Sampe sekarang, umurnya udah kurleb 3 tahun dan udah ceriwis minta ampun *tepokjidat

Sekarang sih bahkan bukan sepatu atau sendal aja yang suka dipake, tapi tas juga :mrgreen: jadi kalo saya main ke rumah neneknya tuh, siap2 aja sepatu atau sendal + tas dipakein sama dia. Nah kalo udah bosen, suka ditaro aja gitu sembarangan. Huaah dasar anak kecil yah heheee… Eh tapi kemaren baik sih, abis pake sendal saya ke dalam rumah (!) dia taro lagi lho di luar. Pinter! Horee! ;)👏

Sekarang kan si J ini udah punya adek yg umurnya hampir 2 tahun. Cewek juga. Nah adeknya ini gak suka tuh make sendal atau sepatu orang dewasa gitu. Heheee bisa beda2 gitu ya sifatnya 😀 emang si adeknya ini perasaan rada tomboy 😀

Eh jangan2 saya pengen punya anak cewek nih, sampe2 nulis ginian di blog heheeeu… Gak tau deh kalo saya punya anak cewek, apakah dia juga bakal suka ngebajak sepatu atau sendal dan tas saya 😛 kalo kata ibu saya sih waktu kecil saya suka banget tuh pake sepatu2 atau sendal ber heels tinggi punya ibu saya 😛

Anyway ya kalo punya anak mah terserah aja dikasihnya cewek apa cowok sama Yang Di Atas. Wong hamdun juga belum 😛 yang penting mah sehat lah 😉

Salah Gaul

My sister: Emang ya, ponakan kita si Daffa (6 tahun) tuh suka banget ikut kita bikin kue, padahal dia cowok.

Me: Tau tuh, dari dulu dia suka banget liat dan bantuin kalo kita lagi bikin kue. Kenapa ya, Heran.

My sister: Lha wong dari dulu dia gaul nya sama kita.. Gimana gak ketularan..

Me: ……….

Lucu deh ^_*

lucu-dehhehe

Ponakan gw yang tinggal di sebelah rumah. Waktu itu kalo gak salah umurnya 1 taun lebih gitu deh.
Sekarang sih umurnya 2 taun lah. Udah punya adek tapinya 😀
Buat Ibu nya (Kakak sepupu gw), maap ya kak, poto anaknya aku culik buat dipajang di sini :piss

NB : Gw buka paedofilia, beneran! 😛 ini juga bukan kekerasan terhadap anak, bener! hahaha…

gigit!

mungkin sodara2 udah baca postingan gw yang

  • ini
  • , jadi sore hari-kalo gak salah 2 hari yang lalu- ibu gw pulang bawa cerita *deuu bahasanya* ada orang tua anak TPA yang dateng ke rumah sebelah, protes karena anaknya jadi korban penggigitan oleh temennya sendiri. Sang anak berumur 1 tahun lebih..berapa bulan gitu, dan temennya yang menggigit itu..umurnya hampir2 sama gitu, kira2 beda 1 or 2 bulan deh. Trus, kenapa bisa jadi korban?
    Jadi gini, di TPA itu emang ada anak yang terkenal suka menggigit temennya tanpa alasan yang jelas. Pernah ponakan gue jadi korban. untuk memudahkan, kita panggil dia AYTKSMTTAYJ (Anak yang Terkenal Suka Menggigit Temennya Tanpa Alasan yang Jelas).
    Pagi itu seperti biasa anak2 TPA dianterin oleh ortunya masing2 buat dititip pastinya.
    Semuanya baik2 saja hingga siang itu, jadwalnya anak2 tidur. guru2 TPA pun menidurkan anak2 dengan berbagai cara sesuai kebiasaan masing2 anak, ada yang tengkurep, ada yang terlentang, ada yang nungging, ada yang berdiri (gak mungkin, oke), ada yang di kasur, ada yang di buaian, ada yang di dinding (oke, ini ngaco)..
    trus, si AYTKSMTTAYJ ini di suruh tidur di buaian dan dikasih susu botol. Setelah anak2 semua pada tidur, dua orang guru itu pun memutuskan untuk menutup pintu kamar tidur dan mereka mencuci piring.
    Ditengah asiknya mencuci piring itulah terjadi insiden gigitan maut. Kok bisa??!!
    Ternyata oh ternyata, si AYTKSMTTAYJ blom tidur, jadi dia turun dari buaian nya dia dan menggigit salah seorang temennya yang lagi tidur. posisi gigitan sangat strategis, ada di kaki, tangan, hidung, jidat. Si korban karena tidur nyenyak tidak menyadari dan gak nangis keras, cuman nangis2 pelan gitu dan berenti2.
    Otomatis, guru2 TPA gak denger, yang denger malah uni pencuci baju nya rumah sebelah, pas dia lagi nyetrika di ruang sebelah kamar tidur TPA itu. Langsung deh uni nyamperin tuh anak, dan terlihatlah bekas2 luka gigitan yang memerah dan membiru serta si AYTKSMTTAYJ yang duduk di sebelah korban. Tragis!!
    gitu ceritanya
    pfuuh…mendengar cerita ibu, gue mendapatkan pesan moral nomor..lupa deh nomor berapa, intinya bahwa hidup itu keras jendral!
    jadi gimana dengan ortu si korban? ya gitu, katanya yang jelas kecewa dan minta tindakan tegas dari yang punya yayasan.
    yah yang punya yayasan berecana mengeluarkan si AYTKSMTTAYJ sebelum korban berjatuhan lebih banyak lagi. malangnya nasib mu nak.
    Latar belakang si AYTKSMTTAYJ itu katanya sih di umurnya yang 1 tahun 7 bulan ini, dia punya adek umur 7 bulan, mana bapak ibunya sama2 kerja, jadi kayak kurang kasih sayang gitu deh, gak tau kenapa, diantara sekian banyak cara melampiaskan kurangnya kasih sayang ortu, kenapa dia memilih cara menggigit temennya??!! sekali lagi, tragis!!
    sebenernya guru TPA pernah bilangin juga sama bapaknya si AYTKSMTTAYJ, tapi bapaknya senyum2 aja, kenakalan balita lah. hmmm..
    trus mengenai guru TPA, kayaknya emang masih kurang untuk anak yang cukup banyak gitu, biasanya 3, dan 1 orang itu khusus ngawasin si AYTKSMTTAYJ, tapi baru berenti pas sebelum tragedi itu terjadi. hmmm…
    semoga gak terulang lagi
    eh baru inget, kata ibu gw, si AYTKSMTTAYJ paling takut sama ponakan gw si daffa ini hehe kok bisa yah