Bertemu Lewat Mimpi

Alhamdulillah meskipun sudah berbeda ‘alam’ mama tetap bersyukur masih bisa ketemu Nayyara lewat mimpi.

Sayangnya belakangan mama gak ketemu ‘langsung’ sama Nayya di mimpi mama.. Mama takut ‘vision’ atau bayangan Nayyara secara jelas semakin hilang dari benak mama seiring waktu. Mama gak mau itu terjadi. Mama sering sengaja liat atau nonton foto atau video Nayya lagi di album mama, buat memperkuat memori tentang Nayya di otak mama lagi nak, tapi tetep aja terasa berbeda.

Beberapa waktu yang lalu, masih Bulan Ramadhan. Mama mimpi ada acara Aqiqah di rumah, kita semua pake baju putih2. Tamu2 nya semua juga pake baju putih. Mama gak ngeh itu Aqiqah Nayya atau anak mama yang lainnya (upcoming baby, adek nya Nayya Insya Allah… πŸ™‚ ) yang jelas bayi nya perempuan juga. Nah abis itu, selesai acara, Baby nya digendong sama Nektan dengan posisi tidur miring gitu, jadi muka nya keliatan dari belakang. Mama sama Nekno jalan di belakang Nektan, kita bisa ngeliat mata si adek bayi itu merem melek gitu, kayak yang udah ngantuk berat tapi berusaha gak tidur, jadi meremmm, terus buka mata lebar lagi. Abis itu merem lagiii, trus melotot lagi. Mama sama Nekno bisik2 sambil senyum kecil gitu, kita ngobrol bilangin tuh adek bayi liat tuh udah ngantuk tapi maksain buka mata juga. Lucu liatnya πŸ™‚ Kita antara ngerasa itu Nayyara sama bukan, soalnya mama kepikir Nayya kan udah di aqiqah ya Nak. Terus tiba2 mama sama Nekno belok ke toilet perempuan, sementara Nektan terus aja jalan sambil gendong adek bayi. ABis itu udah deh mama kebangun. Gak ngerti itu makna nya gimana ya mimpi nya…

Tadi malem (atau subuh), mama mimpi lagi. Kali ini mimpi nya sedih sekaligus bingung. Jadi ceritanya mama seperti biasa lagi duduk depan laptop di meja komputer, sama papa ngobrol. Kita bilang rasanya udah lama banget ya kita gak jenguk Nayyara, dalam pikiran kita itu Nayyara lagi di Bandung sama Nekno dan Nektan. Jadi ceritanya seolah-olah tuh Nayya memang kita titipkan di Nekno dan Nektan di Bandung, sementara mama sama papa kerja dan tinggal di Jambi. Kayak temen mama yang memang ada yang anaknya dititipkan di ortu nya di kota lain tuh. Nah terus mama juga bilang sama papa, biasanya paling lambat 2 minggu juga mama sama papa jenguk Nayyara, atau lebih sering laig. Ini rasanya udah lama deh, udah kangen banget. Kita rencanain deh besok jenguk Nayya ke Bandung. Eh gak lama setelah itu kita sadar, Nayya kan udah pulang ke Allah SWT ya Nak, udah gak di dunia ini lagi. Bukan di Bandung atau di manapun di dunia ini. Udah gitu aja terus mama kebangun.

Selama Bulan Ramadhan ini mama banyak sedih nya. Mama bersyukur sih sebenernya, karena jadi mengingatkan mama untuk lebih bersabar, dan lebih deket sama Allah SWT, bukan sebaliknya. Mama juga berusaha banget untuk tenang, pasrah daripada ambisius dan tergesa2.

Pernah suatu malah mama kebangun dan antara sadar dan tidak mendengar suara tangis Nayyara, dan mama langsung balik badan ke posisi sebaliknya sambil dalem hati ngomong, Naay, kenapa nangis Nak, sini sama mama… yang ternyata abis itu gak ada jawaban.

Mama hanya berharap semoga segera diberi adik dari Nayyara oleh Allah SWT… Keturunan yang baik, yang shalih/shalihah dan bisa bersatu di Surga Allah SWT nantinya. Aamiin Ya Rabbal Alamin…

Al-Fatihah untuk Nayyara…

12 W – Turun Berat Badan

Huaaaaa heran deh pas kontrol ke dokter awal bulan ini, pas nimbang badan bobot nya turun aja gitu. Balik lagi ke 41 kg. Hiks πŸ˜₯ Padahal sebelumnya pas us pertama dan kedua udah sempet naik jadi 44 kg lho. Gimana ini kok bisa turun gini?! Sempet kuatir banget sebelum masuk ke ruangan dokter. Jadi nimbang berat badan itu emang di luar ruangan dokter nya, sama perawat aja pas kita baru dateng dan catet nama. Jadi sebelum itu ya harus nunggu beberapa lama dulu sebelum akhirnya dipanggil masuk ke ruang dokter. Saya yang emang dasarnya suka parno ga jelas gitu ya, jadi panik pas tau berat badan yang sebelumnya udah naik kok malah balik lagi.

Sebelnya nih, sekitar seminggu sebelum itu kan saya udah beli timbangan gitu di rumah. Tujuannya biar bisa memantau berat badan sendiri kan. Nah di timbangan yang di rumah itu bobot saya udah naik, udah sampe 45 kg! Ya udah seneng kan sebelumnya, eh pas di tempat praktek dokter kok hasilnya beda. Tadinya sempet nyalahin timbangan di tempat dokter itu, karena bentuk nya udah lama dan kusem gitu, tapi suami saya bilang kalo berat dia di timbangan rumah juga jadi lebih berat daripada di timbangan lain. Nah lho.

Akhirnya setelah USG dan dokter nya bilang ukuran si baby sesuai sama umur nya, baru deh saya tenang. Alhamdulillah. Dokter nya bilang porsi makan untuk lauk nya yang ditambah, kalo makan nasi (atau karbo) nya sih gapapa porsi normal aja. Saya rasa sih karena emang belakangan itu nafsu makan saya menurun drastis, makanya berat badan sampe turun gitu. Saya bilang gitu ke dokter nya, trus dokter nya bilang makanya makan itu jangan karena selera, tapi karena emang butuh. Ya merasa tertohok deh jadinya, saya kan suka nurutin selera tuh, gak nafsu makan ya udah saya gak makan daripada muntah. Jadinya ya gitu. Padahal kalo dipaksain makan juga kayaknya sih ga bakal muntah juga. Saya juga waktu itu ngurangin porsi minum susu jadi sehari sekali padahal harusnya 2 kali. Alasannya ya itu, males dan gak nafsu.

Sekarang saya niat banget nih naikin berat badan, ya bukan apa-apa sih, demi baby nya juga. Dokter sih bilang ukuran baby nya sesuai ya, tapi tetep aja kuatir gitu kalo berat saya gak naik apalagi kalo sampe turun lagi 😦 Alhamdulillah sih sekarang selera makan nya udah membaik lagi. Mudah-mudahan si baby makin sehat deh. Saya akhirnya kemaren beli timbangan digital buat di rumah. Biar lebih yakin sama hasilnya. Alhamdulillah sih berat saya udah naik lagi, hahaa emang berat saya termasuk yang gampang naik turun lho dari dulu (sebelum hamil juga), meskipun gak drastis ya, tapi naik turun 3-5 kg sesuai pola makan itu biasa lho buat saya. Ya mudah-mudahan emang timbangan nya kali ini gak salah lagi deh. Mudah-mudahan emang berat badan saya naik biar bayi nya makin sehat πŸ™‚

Bulan Ramadhan udah mulai nih, saya bingung sebenernya mau puasa atau ngga terkait berat badan yang turun dan kekuatiran saya ya. Dokter sih bilang ga ada masalah kalo saya puasa, yang penting kebutuhan nutrisi nya dipenuhi saat malam hari. Saya aja sih yang kuatiran ga jelas dan manja. Jadi selama beberapa hari kemarin gak puasa. Berasa lemes dan kekurangan darah gitu deh soalnya, jadi ya batal. Saya malah kuatir lemes dan batalnya karena sugesti dari dalem diri saya sendiri aja nih, padahal mah sebenernya kuat. Jadi hari ini saya coba puasa, setelah sahur nya makan rada banyak (untuk ukuran saya ya) dan minum susu. Semoga kuat sampe berbuka. Amin.

Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan buat semuanya πŸ™‚

Girls’ Day Out

Gaya banget yah pake istilah girls’ day out’ segala, hehee πŸ˜€

Yang jalan sih cuman saya berdua adek saya doang, waktu saya ke Cimahi 3 minggu lalu. Pagi nya saya jalan sama pak suami aja, trus karna macet jadi abis dari situ dia kecapekan dan langsung tidur siang deh di flat. Nah saya masih pengen jalan nih, adek saya juga. Ya udah deh kita jalan lagi.

Agendanya cuman makan, photo box (siapa bilang photo box udah gak jaman? banyak yang bilang sih, saya dan adek saya aja nih masih demen heheee), ke distro, beli oleh-oleh, lalu makan dan makan lagi :mrgreen:

Pertamanya ke Hummingbird Eatery Bandung, di Jalan Progo. Saya belum pernah ke sana jadi pengen nyobain. Lagi happening banget kan ya tempatnya. Saya gak pesen makanan ‘berat’, karena waktu itu udah sore. Udah jam 4 apa jam 5 gitu deh. Saya cuma pesen pancake ‘Bananuts’, atas rekomendasi adek saya yang katanya enak. Emang beneran enak dan porsi nya untuk ukuran saya udah banyak itu πŸ˜€ minumnya pesen tea grass apa gitu lupa. Adek saya nih yang emang belum makan siang jadi pesen baked salmon sama mashed potato gitu, tapi lagi2 namanya lupa (maaf ya). Saya sebenernya pengen nyobain savory pancake nya, tapi gak jadi karena udah kenyang makna bananuts itu. Lain kali deh kalo ke sana lagi. Oh ya di Hummingbird ini saya ditraktir, soalnya adek saya baru ulang tahun πŸ˜‰

Gambar

Pesenan saya. Enak!

Gambar

Gambar

Maap narsis dikit ya πŸ˜€

Abis dari makan itu kita ke Jonas photo. Lokasinya gak jauh dari Hummingbird, sebenernya bisa jalan kaki, tapi kita udah terlanjur keluarin mobil dari parkiran. Gapapa deh lagian biar ada space buat mobil lain yang juga mau ke Hummingbird, secara parkiran nya kan ga terlalu luas ya. Kita bikin photo box di Jonas ini, heheee sampe sekarang kita sih masih suka ya koleksi photo box, lucu aja, selain buat menyalurkan ke-narsis-an :p Lucu nya di situ ada satu orang mas-mas yang pakeannya kayak (maaf) preman gitu. Maksudnya pake celana jeans yang sobek-sobek di lutut dan rompi jeans yang juga sobek-sobek gitu. Nah si mas-mas itu foto-foto aja gitu sendirian di salah satu bilik. Pas banget kita beres foto-foto, si mas-mas itu lagi bayar foto nya, jadi keliatan dikit sama kita foto nya dia. Lucu deh, ternyata dia foto pake topi koboy properti nya Jonas foto. Ga ada salah nya kok foto sendirian di photo box, cuman lucu aja apalagi karena gaya nya gitu ya hehee. Mba-mba di Jonas nya juga pada ketawa gitu abis si mas koboy cabut, trus pada ngeliatin foto-foto nya. Ada bapak-bapak yang kayanya satpam tapi suka bantu ke dalem juga, ikut komen, katanya “da dia mah bageur” ngomongin si mas koboy. Pelajaran nya jangan nilai orang dari penampilan yah, biar kata celana sobek-sobek metal tapi baik kata si bapak nya πŸ˜‰

Gambar

hasil photo box

Sehabis dari foto-foto, kita mampir bentar ke Gee Eight. Jalan aja karena tingal nyebrang trus jalan dikit, lagian parkiran Jonas lagi sepi tuh waktu itu. Adek saya katanya lumayan suka produk Gee Eight ini. Pas banget waktu itu juga lagi ada diskon. Saya liat emang lucu-lucu sih prooduk nya. Harganya juga worthed. Ya cuman kita gak ngeborong karena lagi bokek hahaaa πŸ˜† adek saya beli rok satu, saya cuman beli pouch kecil gitu buat oleh-oleh lucu.

Niat awal setelah dari Gee Eight itu kita nyari cuanki Serayu. Saya yang emang suka banget cuanki ini tentunya pengen banget dong ke sana. Sebelumnya gak pernah karena adek saya juga baru tau tempatnya. Biasanya sih saya cuman makan cuanki yang dijual mamang-mamang pikulan yang suka lewat depan kost adek saya yang lama. Sejak adek saya pindah kost jadi susah deh nyari mang-mang cuanki, hiks 😦 Selain itu pernah juga nyobain cuanki Dara Kembar. Enak juga saya mah apa aja enak. Sebenernya sempet kuatir keabisan sih, soalnya waktu itu udah malem, tapi demi memuaskan rasa penasaran saya, kita tetep jabanin ke sana. Sempet nyasar pula! Hahaaa dasar tuh adek saya sampe nelpon pacarnya (di Jakarta) buat nanyain jalan segala πŸ˜† Setelah perjalanan panjang (lebay) akhirnya sampe juga kita di cuanki serayu, tapi udah tutup. Pffffft.. Sesuai dugaan sih, jadi ya udah gapapa. Di situ ada mang-mang yang kayanya jagain parkir ngasi tau, katanya ke Jalan Mangga aja, masih ada yang di situ cuanki nya. Baru tau juga nih kita. Ya udah deh coba, meskipun adek saya gak tau itu Jalan Mangga di mana. Berbekal petunjuk dari si emang kita cuss, sayang gak ketemu *halah*. Ya udah deh lanjutkan perjalanan saja. Belum rejeki nya makan cuanki hari itu. Aneh nya nih, adek saya dan pacarnya udah dua kali mau ke cuanki sarayu tapi gagal maning. Ada aja alasannya, kalo gak salah pertama keabisan, kedua ada pohon tumbang di deket situ jadi gak bisa lewat. Alhasil pacarnya adek saya juga belum pernah nyobain itu cuanki serayu. Hahaaa gile banget deh itu cuanki misterius abis πŸ˜†

Perjalanan dilanjutkan ke arah Braga, niat nya mau ke Sugarush. Saya juga belum pernah ke situ (kasian). Eh udah sampe situ tuh kita bingung nyari parkir nya. Depan situ motor semua kan yang bisa parkir. Adek saya juga ga pernah bawa mobil ke situ, pernah nya ke situ naik motor sama pacarnya. Ya udah deh batal lagi. Hahaa ya sebenernya kita gak terlalu ngoyo kok, wong udah kenyang ini, cuman pengen aja mumpung lagi jalan.

Tujuan selanjutnya adalah beli oleh-oleh di Kartika Sari. Kita menuju ke toko ayng di Dago. DI sini sempet nyasar dikit karena adek saya salah belok πŸ˜€ Beli brownies titipan temen nya suami dan bolu gulung buat dibawa ke rumah. Sebenernya temen saya nitip brownies Amanda tapi ga sempet ke sana nya euy, itu juga udah malem, akhirnya kita beliin brownies nya Kartika Sari aja. Pisang bolen nya juga udah abis.

Malem itu rencananya kita langsung pulang, tapi sebelumnya harus isi perut (lagi?!) dulu. Yah sebelumnya kan makan sore (emang ada?) yah, kalo yang ini makan malem. Kita gak makan makanan berat juga kok, cuman ngemil ba’so Enggal (tapi baso nya dua puluh biji, ga deng hueheheee) di Pasteur. Tipe nya yang kita pilih baso dan gorengan ambil sendiri, pelayannya tinggal ngasih kuah. Kecap sambel bawang goreng sledri nya kita ambil sendiri juga. Enak deh. Saya suka banget. Bakal langganan nih kayanya, hehee.. apalagi waktu itu hujan rintik jadi banyak juga orang-orang yang ke sana.

Abis itu langsung masuk tol dan balik ke cimahi. Waktunya istirahat karena besoknya saya kudu pulang lagi ke Jambi bareng pak suami. Oh ya pak suami apa kabar tuh ditinggal sendiri di flat? Ternyata dia makan malem sendirian di warung sebelah flat. Sedih dong makan sendirian? Ngga, malah seneng karena bisa makan dengan porsi sesuka hati tanpa ada yang ngelarang πŸ˜† Jadi katanya pak suami minta nasi 2 porsi + ambil lauk tiga macem (udang, cumi dan ayam) + sambel dan lalap lengkap. Foto makanan setelah dieksekusi (alias tinggal piring dan daun pisang) ada, buat dokumentasi katanya. Alasan pak suami sih abis bangun tidur, dingin dingin jadi laper berat, wajar kalo makan banyak. Oh my.

Penuaan Dini

Me: duuh muka ku pori2 nya makin gede nih.. Belum lmagi komedo 😦 bisa-bisa aku penuaan dini nih
Him: iya gawat ntar abang masih muda, kamu udah keriput. Hehe…
Me: heh! Kamu tuh lebih tua dari aku 5 taun yaa!
Him: yaa kalo kamu penuaan dini kan, ntar jadiny kamu lebih tua..
Me: *ketawa *nangis dalem hati

Bisa Benerin AC = Keren!

Selama 20 tahun lebih saya hidup bersama seorang ayah yang gak bisa apa-apa dalam hal pertukangan, perlistrikan apalagi masak memasak. Semua dibikin praktis deh kalo sama si Ayah mah. Dalam postingan ini kita akan bahas alat elektronik di rumah. TV rusak? Bawa ke Electron*c Centre atau tempat beli nya, atau ke servis elektronik. Komputer atau laptop rusak? Sama, bawa ke tempat beli nya biar dibaikin. Kulkas rusak? Mesin cuci, dispenser rusak? Ganti yang baru πŸ˜› (Gak se-ekstrim itu juga sih hehe…) Pengalaman benerin alat elektronik paling cuma sama remote tv. Atau jam. Sebatas ganti batre yang abis πŸ˜†

Jadi ya berbekal pengalamanselama berpuluh tahun tersebut, tentunya ya saya sih gak berharap banyak juga ke suami. Gak berharap beliau bisa pegang tang atau obeng atau benda-benda seperti itu + pake baju bengkel ketika ada yang rusak πŸ˜› Nah kejadian nih tadi malem. Ceritanya AC kamar rusak 2 malem yang lalu. Awalnya sih gara-gara listrik di rumah mati, padahal di rumah sekitar idup semua. Rumah kita doang yang sepi dan gelap pas magrib itu. Waktu itu suami lagi pergi. Setelah di cek sekringnya sama si ayah (ngecek sekring sih do’i ahli πŸ˜€ ) ternyata gak turun tuh. Ya udah akhirnya abang angkat yang tingal di rumah nyoba turunin sekringnya dulu, baru dinaikin lagi. Anehnya pas dinaikin lagi, tuh sekring langsung turun lagi! erkali-kali gitu sampe lampu2 di rumah pada kelap kelip. Aneh banget. Kita akhirnya matiin semua lampu dan cabut semua kabel listrik. Coba naikin lagi, si sekring gak bisa2.

Singkat cerita ya seperti biasa, si ayah manggil om-om yang biasa baikin listrik ke rumah (Om ini juga yang merencanakan dan mengatur semua pelistrikan di rumah kita pas dibangun dulu). Ada alat entah apa yang diganti, akhirnya listrik di rumah nyala lagi. Semua bisa nyala, kecuali AC di kamar kita. Gak tau kenapa. Sebel. Panas-panasan deh tidur entar malem. Suami pulang setelah magrib, saya laporkan soal AC yang rusak. Dia bilang remotenya yang ermasalah, karena batre remote nya abis. Eyke sih udah bilang bahwa tadi ada insiden listrik mati gitu, tapi do’i tetep ngotot bahwa AC nya gak masalah kok, ini remotnya yang keaisan batre.

Ya udah sok coba beli ater ntar. Masalahnya malem itu hujan dan suami juga males keluar karena tadi siang juga abis keujanan. Alhamduillahnya, hujan berlangsung semaleman, kita buka jendela kamar jadi bisatidur nyenyak deh tetep dingin tanpa AC rusak ituh! ha ha! Masalah lai nih besoknya. Lupa beli batre buat remote. Kelewatan! masa’ dua duanya gak ada yang inget sih! sampe malem. Parah πŸ˜› Berekal kemalasan, kita berdua malem itu pindah kamar tidur πŸ˜€ Kebetulan persis sebelah kamar kita adalah kamar komputer, dan ada tempat tidurnya, single yang atas bawah gitu hehe… Dulu saya sama adik tidur di kamar komputer itu. Sekarang berhubung adik saya kuliah di Bandung, tuh kamar kosong deh. Jadilah kita berdua si pasangan impulsif dan pemalas ini pindah kamar.

Subuh-subuh menjelang pagi gak tau kenapa ibu saya buka pintu kamar yang masih gelap, tapi tinggal saya sendiri berselimut, udah setengah bangun. Suami udah bangun duluan dan sepertinya di kamar mandi. Si ibu buka pintu kamar, bilang oo kamu tidur sini ya (nyebut nama abang angkat saya).. Pas mo nutup pintu lagi, saya nyaut dengan polos, Ya bu.. Si ibu gak jadi nutup pintu, buka lagi, oo Cici tidur sini?! kok tidur sini? Nada suara kaget tapi rada geli gitu. Iya AC kamar sebelah gak bisa idup… *miris. Ibu: ooo *tutup pintu.

Kemarin siang akhirnya kita beli batre. Pasang di remote. AC gak bisa nyala. Bagus! Katanya remotenya yang keabisan bater. Saya yang mengidolakan kepraktisan tentu saja bersahut, ya udah yuk panggil tukang AC yuk. Suami yang ternyata berjiwa pejuang tidak ingin menyerah. Masih mau usaha sendiri. Pasti bisa katanya. Berhubung penetahuan minim, nelponlah temennya yang bisa benerin AC, yang tinggal di Jakarta. Minta petunjuk cara benerin AC. Oh My… jauh amettt! Saya yang berjiwa pemalas πŸ˜› pura-pura gak tau aja deh, duduk manis depan komputer main2 (dalem hati: siap2 pindah kamar lagi malem ini…). Suami udah bolak balik turun naik gak tau ngambil apaan.

Nanya: Ada kursi yang rada tinggi? Me: ada di bawah. Suami turun, ambil kursi, bawa ke atas. Balik lagi. Nanya Ada obeng? Me: (muka tetep sok serius depan komputer) ada di bawah. Suami ke bawah lagi ambil obeng, dan pake sendal hotel (you know sendal karet tipis yang biasa disedain hotel2 gitu). Balik lagi ke balkon depan kamar, tempat si kotak belakang AC (gak tau apa istilah yang tepat) berada. Nutak ngatik. Saya? tetep dengan muka lempeng. Prinsip: Pokoknya besok harus panggil tukang AC!

Tiba-tiba suami dateng, dengan muka sok cool ngasih remote AC; “Nih udah beres!” Me: “HAH???!!! Jadi emang remotenya yang rusak tadi? (Bego)” Him: “Nggaaak, tadi abang benerin AC nya, ada kabel yang copot bla bla bla (gak ngerti gue biar dijelasin juga)” Me: “Huaaaaaa keren!!! Subhanallah hebat sekali kamu! Alhamdulillah gak kepanasan atau pindah kamar malem ini! Abang berbakat ya jadi tukang AC! πŸ˜€ ” Him: “-___-” Me: “eh tadi knp pake sendal hotel itu?” Him: “supaya gak kesetrum pas benerin tadi”

Bangga beneeer deh suami eyke bisa diandalkan benerin AC (inget riwayat ayah yang gak bisa apa2 πŸ˜€ ) meskipun mungkin untuk kasus kerusakan yang beda belum tentu bisa ya hehe… πŸ˜†

Malam Minggu Mencekam

Malam minggu tadi malem sebenernya biasa aja. Awalnya pengen ke Pizza hut, tapi rame bAnget bo! Tempat duduk penuh semua! Ya secara nih tempat makan emang worth itΒ dan di Jambi emang cuman ada satu2nya πŸ˜› bisa sih kalo mo nunggu, 15 menit saja, tapi ya males deh ya, secara di tempat nunggu yang buatΒ take awayΒ nya aja juga udah rame banget dan pada ngantri juga. Sebelum ke Pizza jalan2 dulu di Matahari yang letaknya emang 1 gedung sama PH.Β Si Mr. D, a.k.aΒ the one and onlyΒ husband of mineΒ malah impulsif beli sepatu. Katanya yang kemaren baru dibeli pas di Bandung gak oke. Ya sudahlah ya.

Males nunggu di PH, iseng2 kita jalan ke Matahri lt. 2 nya, liat2 sampe bosen abis gak ada yang menarik perhatian untuk dibeli πŸ˜› iseng2 balik lagi ke PH, kali aja ada tempat hehe… Niat abis yah. Sesuai duagaan memang masih penuh. MoΒ take awayΒ juga males secara yang di dalem aja keliatan pada ngantri, pasti nunggunya lama. Akhirnya kita mutusin buat akan di tempat lain. Pilihan jatuh ke D&C stau ngga ke HT. Sampe D&C malah ragu. Tempatnya sih cozyΒ banget, tapi takut penuh sama takut makanannya ga memuaskan. Secara waktu itu kesono mayan banyak menu yg katanya belum ada, padahal di buku menu udah ada. Akhirnya dengan cueknya putar arah padahalk udah masuk parkiran πŸ˜› maklum pasangan impulsif hehe…

Akhirnya pilihan jatuh kepada HT. Ya secara tempat makan di Jambi emang gak terlalu banyak sih ya, atau kitanya aja yang malesΒ exploreΒ ga tau juga. Jadi intinya di HT. Inisial ini mah, gak bermsksud review juga soalnya hehe… Nah di sini nih kejadian malming mencekamnya! Kita udsh beres makan, tapi masih duduk2 nunggu pesenan buatΒ take awayΒ tiba2… Pelayan2 yang di dapur lari2 keluar semua sambil teriak! Ya tamu2 yang lagi pada duduk dan makan langsung ikutan keluar juga, tanpa mampir ke kasir tentunya πŸ˜› panik bo! Wong kasirnya juga ikutan lari kok setelahnya hehe… Saya yang masih asik ngisepin n ngunyah stroberi dari stroberi ice tea yang masih separo, kaget langsung noleh ke arah dapur. Stroberi ice tea nya enak btw. Sayang es nya gede banget.

Kembali ke topik. Kebetulan kita duduknya deket pintu keluar. Si misua yang liat kepanikan itu langsung ngomong Ci cepet Ci lari! Ya udah eyke begitu di komando langsung kabur! Tidak lupa tentunya ngecek hp udah masuk tas. Mana orang 2 pada teriak meledak! Gitu lagi. Sampe luar emang orang2 udah pada rame lari2 juga. Ya udah eyke lari aja sampe sudut parkiran, ga luas orang tempat makan nya juga emang cuma ruko 2 pintu gitu. Liat2 si suami, dia udah di luar juga akhirnya. Ya udah cepetan ambil motor, langsung kita ngibrit pake motor ke jalan.

Sampe sekitar 2 ruko di sebelah tempat kejadian kita berenti. Ga ada apa2, tanpa kebakaran tanpa ledakan. Cuma orang2 rame di luar. Pelayan2 juga rame di luar. Tiba2 ada 1 pelayan keluar sambil ngangkat tabung gas (!) yang tutupnya kebuka! Ternyata itu sumber kehebohan nya. Emang bahaya sih kalo tabung gas sampe kebuka gitu, ada api kan bisa didamber, kebakaran or meledak gitu kan ya tanung gas nya. Mereke kayak bingung gitu mo ngapain, akhirnya ada 1 orang yang nutup itu tabung pake kain tebel yang basah. Kita ngeloatin aja dari atas motor dari jarak lumayan jauh, hehe…

Gak lama situasi mulai terkendali. Orang2 yang tadi pada lari udah masuk lagi, mo bayar hehe… Ya kasian juga kalo pada gak bayar mereka rugi lumayan banyak juga. Secara waktu itu lagi rame, meskipun udah mo tutup sih, sekitar jam 10 malam gitu. Kita pun balik lagi ke dalem, bayar sekalian ambil pesenan bungkusan kita yang ternyata udah jadi. Kirain belum jadi pas insiden itu tadi. Barang belanjaan yang ternyata ketinggalan di kursi (beneran lupa saking paniknya, hehe…) dikasihiN sm mba pelayan yg abis bersih2 meja. Abus itu pulang. Lega.

Alhamdulillah. Bersyukur banget. Sempet panik banget deh, kalo beneran kebakaran atau meledak itu tabung gas kan bahaya banget ya. Bersyukur bgt kami semua masih diselamatkan. Alhamdulillah.

Btw soal makanan, steaknya enak, kita semua (sekeluarga) emang suka, makanya si ayah ditawarin mo dibungkusin steak bilang mau. Saya yang iseng pesen chicken cordon bleu sampe nyesel. Abis kayak daging ayam ditepungin pake tepung bumbu sa**ku doang sih hehe… (maafkan aku). Kentang gorengnya kegedean potongannya, padahal saya berharap dapet kayakΒ yang di McD gitu πŸ˜€

Ini strawberry ice tea yang enak itu (maafkan ketidakmampuan memotret yang bikin foto tidak menarik ini πŸ˜› )

Long Story

Woooooooow! Udah berbulan-bulan (bahkan sudah melewati pergantian tahun) gak nulis di blog tuh rasanya gimana gitu. Aneh. Mau mulai ngetik males nya minta ampun. Bahkan buka blog aja sebenernya males banget, karena perasaan bersalah ini :p

Ada kabar terbaru? Banyak! *yaiyalah πŸ˜€

Jadi inget kata temen dulu, blog kamu tuh kayaknya cuma diisi setaun sekali ya! *uhuk!
Sempat ada keinginan untuk menutup blog ini, berhenti bloging πŸ‘Ώ tapi tiap browsing + blogwalking (ini nih yang sulit dihentikan, seru sih! πŸ˜€ ) jadi kepengen ngeblog lagi -_-

Ada juga rencana untuk bikin blog baru, yang bener-bener dimulai dari awal. Tujuannya sih supaya gak ketauan jeleknya, nulis setaun sekali itu :p tapi setelah melalui beberapa pertimbangan, akhirnya diputuskan tidak jadi. Alasannya: (1) Belum tentu seterusnya bakal rajin ngeblog. Kalo males2an gini kan sama aja bakal bolong2 juga blognya πŸ˜€ (2) Sayang tulisan2 sebelumnya (meskipun sangat sedikiiiit :p ), karena salah satu tujuan ngeblog ini kan ya bua dibaca sendiri juga nanti-nanti nya πŸ™‚
Fiuuuuuh *lap keringat gini deh kalo nulis setelah lamaaaaaa hiatus. Rasanya banyak banget yang pengen ditulis, tapi kalo postingannya panjang banget bosen juga bacanya. Jadi untuk mempersingkat cerita, dibikin poin2 aja deh. Postingan terakhir tentang lamaran ya. Selanjutannya, inilah yang terjadi: πŸ˜€

Β 

  1. 3 Oktober 2011. Ujian AKhir! Alhamdulillah berjalan lancar. 3 jam penyiksaan yang cukup bikin olahraga jantung (untukgak pingsan). Mana rancangan percobaan nya sempet diprotes lagi sama penguji. Pembimbing juga gak bisa menentukan sikap, tapi untungnya beliau masih bisa toleransi, kalo emang salah ya nanti cara ngoleh data nya aja yang diubah. Emang sih saya jadi harus ngulang olah data lagi, yang mana sangat merepotkan karena datanya banyak πŸ˜₯ tapi setidaknya gak harus ngulang penelitian (gile aje!). FYI penelitian saya kemaren di Lampung, di kabupatennya lagi, sekitar 3 jam dari kota Lampung sendiri. Sementara kuliah nya di Bogor -_-Β  Anyway Alhamdulillah ternyata setelah diconfirm ke dosen statistik, it’s okay. Gak ada masalah kok sama rancangan yang saya gunakan. Alhamdulillah. Jadi saya resmi lulus! Tinggal perbaikan tesis dan diperbanyak. Lega.
  2. 13 Oktober 2011. Malam Bainai. Ini acara adat yang biasa dilakukan di adat Padang (minang). Berhubung ayah saya orang Padang dan ibu juga ada darah minangnya, jadi pengen ngadain acara ini. Acaranya sebentar dan gak ribet kok, diadain malem hari (abis magrib) sebelum pernikahan. Acaranya buat calon pengantin perempuan. Dipakein inai (bahasa padangnya pacar) sama ibu n tante2 cewek gitu, lebih ke simbolis sih. Terus yang penting juga nih, di acara ini kita minta maaf ke orang tua, dan minta didoakan semoga besok pernikahannya lancar. Terharu πŸ™‚Β 
  3. 14 Oktober 2011. Get Married! Alhamdulillah. 14 Oktober (hari Jumat) ini nikahnya (ijab kabul), terus lanjut resepsi 16 Oktober 2011 (Minggu). Emang kebiasaan di Jambi begitu sih ya. Dengan pertimbangan biar gak terburu-buru juga, dibandingin kalo nikah pagi trus langsung resepsi siang. Oke lah turuti saja keinginan orang tua. Yang penting semua lancar, semua hepi πŸ˜€ Gambar
  4. 18 Oktober 2011. Honey Moon! Yaaaaaaaay! ini nih yang paling ditunggu :p eh gak juga deng, wong sebelumnya gak direncanakan kok πŸ™‚ iya memang gak direncanakan. Selain karena saya sendiri sibuk mempersiapkan ujian (printilan kecil marucil soal acara nikahan diurusin sama ortu πŸ˜‰ love both of you Mom and Dad ❀ ), suami juga pas sebulan sebelum nikah itu dapet panggilan pra jabatan (ini untuk yang baru masuk PNS ya) dari kampusnya. Selama sebulan! di Padang! Ya udah deh dua2nya calon penganten ini sama2 sibuk! Saya di Bogor, dia di Padang. Acara mo diadain di Jambi. Hajar! Jadilah menjelang pernikahan itu kita kirim2an foto, dia ngirim foto lagi ngantuk di ruang kelas prajab pake baju item putih, foto olahraga di pantai. Saya ngirim ke dia foto laptop dan kertas2 yang berserakan di sekitarnya :pΒ  Berhubung kehebohan persiapan pernikahan dan menyelesaikan tugas2 penting lainnya itu, kita berdua sama sekali gak merencanakan yang namanya bulan madu. Tapi oh tapi ternyata, diem2 si calon suami berkeinginan mengajak saya pergi. Keliar kota. Yang rada jauh sekalian. Terserah apalah itu namanya bulan madu, liburan atau gateway. Jadi lah setelah resepsi hari minggu itu, seninnya kita ke travel agent buat nyari tiket. Pilihan tujuanada 2, Bangka-belitung dan Bali. Bangka sebenernya lebih deket ya, tapi ternyata tiket nya lebih mahal daripada ke Bali lho. Ya sud kita pilih ke Bali πŸ™‚ Cuma 3 hari kok, terlalu singkat mungkin ya untuk disebut honey moon :p tapi sangat memuaskan. Seneeeng! hehe… Balik dari Bali, kita langsung ke bogor. Saya masih harus menyelesaikan urusan kampus yang gak beres2 itu πŸ˜€ harus perbaikan dan perbanyakan tesis. Suami nemenin di Bogor kurleb 3 hari, abis itu balik ke Jambi duluan. Gambar
  5. 29 Februari 2012. Wisuda! Jadi ceritanya setelah ujian Oktober itu, seharusnya sih wisuda bulan Desember, tapi berhubung ada quota yang membatasi dan saya gak kebagian (yang udah ujian dari September aja ada yang gak kebagian juga kok), baru bisa ikut wisuda Februari. Ya gak masalah sih ya. Nyantai bray dulu aja di Jambi, bersama suami πŸ™‚ Lagian masih pengangguran juga kan ya, jadi memang memanfaatkan waktu untuk nyante2 asoy geboy aja πŸ˜€
  6. 24 Maret 2012. Ditelfon sama Wakil Dekan 1 Unbari (salah satu Univ swasta di Jambi), tempat saya ngelamar kerja πŸ˜‰ kirain cuma dipanggil wawancara aja, ternyata siangnya langsung disuruh ngajar! Oh MY! Gak ada persiapan apa2 my man πŸ˜₯ untung nya baru pertemuan pertama, jadi bermodalkan silabus dan sedikit rasa percaya diri saya masuk. Untungnya lagi saya dapet jatah ngajar itu di kelas ekstensi, yang isinya cuma 6 orang dan 3 gak hadir huahahaaaa πŸ˜€ jadi cuma ada 3 orang di kelas itu, satu bapak2, satu mbak2 dan 1 mas2. Nyantai laaah… πŸ˜€ jadi ceritanya ya saya memang cuma dapet 1 mata kuliah (tapi susah bo’! biokimia!), di ekstensi yang kuliahnya 2 minggu sekali. Seleihnya? nyanti saja, masuk kalau pas ada jam ngajar saja karena status saya masih DLB (Dosen luar biasa) hehe… ya masa-masa percobaan juga kali ya. Ini aja udah bersyukur banget dikasih kesempatan kok. Alhamdulillah… πŸ™‚

That’s all πŸ™‚ review lengkap + foto2 mungkin menyusul yaaah heheeee… terutama pengen review soal persiapan nikahan, printilan2 macam ketring, dekor + foto yang mungkin aja berguna buat yang mo ngelaksanain pernikahan di Jambi. Saya dulu sempet browsing2 juga sebelum nikah, mo cari review2 tapi dikiiiiiiiit banget yang di Jambi. Kalo kota2 besar sih banyak πŸ˜€