Berbeda Nyata? Tidak!

Hi All..
Rasanya udah lamaaaaaaaaaa bgt gw gak posting.

Sekedar informasi, ke-alpa-an gw posting kali ini disebabkan ke-pusing-an gw dalam mengerjakan proyek (gw lebih senang menyebutnya begini) akhir gw.

Gw pusing bgt ngeliat hasil penelitian gw sendiri. Parah! belum lagi ditambah keharusan untuk menjelaskan kenapa hasilnya begini dan begitu. Harus mengkaitkan hasil yang gw dapet dengan teori2 hasil temuan para leluhur di jaman jebot. Bener2 dah.

Satu hal lagi, ngebandingin hasil perlakuan yang satu dengan yang lainnya. Angkanya segitu udah beda 7 cm juga, masih aja dibilang gak berbeda nyata. Puyeng gw, beneran!

Tapi gw bersyukur bgt hari ini semua kerja keras n kepuyengan gw udah selesai. Well, masih banyak yang harus diperbaiki sih, tapi setidaknya satu langkah terlewati sudah. Alhamdulillah.

eucalyptus, dll…

Kenapa eucalyptus? karena sejauh mata memandang emang cuman eucalyptus yang terlihat…ya gak separah itu sih, ada acacia juga beberapa 🙂

Jadi tiga hari kemaren gw sama temen gw (Liong n Ibu peri) bersemedi di sei. Tapa, tempat penelitian gw.

Tadinya sih mo nanem, ternyata stool plant nya blom bisa di setek…jadi ya gitu deh, mungkin 2 minggu lagi baru bisa nanem..

Pas pulang..ban nya bocor! 2 kali lagi (yang kedua kali bannya pecah) otomatis ban cadangan udah abis, jadi deh kita seperti pengungsi terlantar di tengah hutan..nunggu mobil angkutan serupa yang lewat, baru pinjem ban cadangan nya. fiuh.. akhirnya ..

Tapi dengat sangat narsis nya kita (gw n Liong) masih menyempatkan diri untuk berfoto norak sesuai tradisi kita