22 Weeks – Baby’s Movements and The Gender

Kontrol minggu ke-22 kemarin tanggal 31 September, soalnya tanggal 1 nya hari Minggu dan dokter nya gak praktek. Mo nunggu tanggal 2 hari senen nya udah gak sabar heheee 😀

Alhamdulillah hasilnya baik semua. USG seperti biasa liat kepala nya, tulang belakang, tangan, kaki baby. Terakhir dokter nya bilang ayo kita liat yang diantara kaki nya… Kayaknya cewek nih anaknya. Alhamdulillah 😀

Huaaaah seru nih bakal bisa didandanin macem2 😉 Terus kayanya bakal jadi anak yang manja ke bapaknya gitu deh. Soalnya suami saya pengen banget anak cewek, secara ponakan nya tiga tiga nya cewek dan lucu.

Besoknya saya sempet kepikir selamat datang drama remaja 😀 huahahaaa gak tau kenapa saya mikirnya kalo anak cewek tuh bakalan lebih drama deh masa remaja nya dibanding anak cowok. Terutama dalam hubungan dengan ibu nya 😛 Mungkin karena hubungan saya dengan ibu juga naik turun ya heheee 😉 Ya Alhamdulillah hubungan saya sama ibu semakin membaik sih ya, seiring bertambahnya umur. Semakin saling mengerti satu sama lain. Alhamdulillah juga naik turun nya juga gak kayak roller coaster banget kok, alias gak terlalu parah sampe kayak sinetron yang sampe nangis2 bentak2an gitu. hahaaa 😀 Masiiiiih sih kadang keceplosan ngomong ketus, eh terus abis itu nyeselllll banget 😥

Saya sering mikir jangan2 saya jadi kaku karena ibu saya sering bilang kalo dulu saya tuh gak diinginkan deh. Jadi ibu saya kan nikahnya sama si ayah tuh dijodohin gitu deh, hihiii 😀 Eh sebulan setelah nikah, ternyata udah hamil aja. Makanya ibu saya bilang bener2 belum siap dan gak pengen hamil sebenernya. Malah sempet menyesali kondisi kehamilan nya dan bawannya nangis melulu. Akhirnya sih sayang juga, apalagi setelah lahir ternyata anaknya lucu 😛 Sayangnya saya tumbuh jadi balita yang cengeng gitu, kata ibu sih mungkin karena pas hamil ibu saya kerjaannya nangis mulu dan gak ikhlas menerima kehamilan nya, jadi aja anak nya juga kebawa2 sifat itu. Saya sampe sebel sendiri deh, tante2 dan kakak2 sepupu saya sering banget bilang, kamu tuh waktu kecil cengeng bangettt, kita2 sampe sebel. Gak nyangka gede nya asik ya. Huaaaah saya juga sebel dong, orang udah gak inget kan, kalo bisa sih ya pengen nya juga dulu gak gitu kaliiiiiiii 😛 Saya mulai berani tuh pas masuk TK deh, malah kata ibu saya pas TK itu aja cuman 3 hari pertama dianter ke sekolah, abis itu pergi pulang sendiri bareng temen. Emang sih TK nya cuman jarak beberapa rumah gitu dan di dalem komplek rumah. Itu juga ga pake nangis2 dan mogok di hari pertama sekolah, langsung mau masuk kelas dan belajar 😀 Makanya akhirnya saya masuk SD umur 5 tahun karena setelah saya sekolah 1 tahun di situ, eh TK nya tutup karena yang punya pindah ke luar kota hahaaa..

Lah ini kenapa jadi ngelantur jauh banget gini ya ceritanya. Niatnya mo ceritain si baby malah ibu nya ceritain masa kecil nya sendiri 😛

Balik lagi ke si baby, Alhamdulillah bulan ini tuh gerakannya makin makin kerasa banget. Sampe-sampe perut saya kadang keliatan miring sebelah. Hahaaa kadang saya bingung nih anak lagi ngapain sih, kok nyempil2 di satu sisi rahim gitu, sementara sisi lain nya kosong. Huahahaaa.. Beda ama minggu2 sebelumnya kan, yang saya ngerasain nya cuma kayak sedikit tekanan dari dalem gitu, sekitar 2 minggu-an kemaren kerasa nya tuh beneran udah kayak tendangan gitu. Malah kadang saya ngerasa jangan2 ini kepala nya si baby yang nyundul yah, abis gede gitu gelombang nya 😀

Semoga baby sehat2 terus yah, sampe seterusnyaa 😀