22 Weeks – Baby’s Movements and The Gender

Kontrol minggu ke-22 kemarin tanggal 31 September, soalnya tanggal 1 nya hari Minggu dan dokter nya gak praktek. Mo nunggu tanggal 2 hari senen nya udah gak sabar heheee 😀

Alhamdulillah hasilnya baik semua. USG seperti biasa liat kepala nya, tulang belakang, tangan, kaki baby. Terakhir dokter nya bilang ayo kita liat yang diantara kaki nya… Kayaknya cewek nih anaknya. Alhamdulillah 😀

Huaaaah seru nih bakal bisa didandanin macem2 😉 Terus kayanya bakal jadi anak yang manja ke bapaknya gitu deh. Soalnya suami saya pengen banget anak cewek, secara ponakan nya tiga tiga nya cewek dan lucu.

Besoknya saya sempet kepikir selamat datang drama remaja 😀 huahahaaa gak tau kenapa saya mikirnya kalo anak cewek tuh bakalan lebih drama deh masa remaja nya dibanding anak cowok. Terutama dalam hubungan dengan ibu nya 😛 Mungkin karena hubungan saya dengan ibu juga naik turun ya heheee 😉 Ya Alhamdulillah hubungan saya sama ibu semakin membaik sih ya, seiring bertambahnya umur. Semakin saling mengerti satu sama lain. Alhamdulillah juga naik turun nya juga gak kayak roller coaster banget kok, alias gak terlalu parah sampe kayak sinetron yang sampe nangis2 bentak2an gitu. hahaaa 😀 Masiiiiih sih kadang keceplosan ngomong ketus, eh terus abis itu nyeselllll banget 😥

Saya sering mikir jangan2 saya jadi kaku karena ibu saya sering bilang kalo dulu saya tuh gak diinginkan deh. Jadi ibu saya kan nikahnya sama si ayah tuh dijodohin gitu deh, hihiii 😀 Eh sebulan setelah nikah, ternyata udah hamil aja. Makanya ibu saya bilang bener2 belum siap dan gak pengen hamil sebenernya. Malah sempet menyesali kondisi kehamilan nya dan bawannya nangis melulu. Akhirnya sih sayang juga, apalagi setelah lahir ternyata anaknya lucu 😛 Sayangnya saya tumbuh jadi balita yang cengeng gitu, kata ibu sih mungkin karena pas hamil ibu saya kerjaannya nangis mulu dan gak ikhlas menerima kehamilan nya, jadi aja anak nya juga kebawa2 sifat itu. Saya sampe sebel sendiri deh, tante2 dan kakak2 sepupu saya sering banget bilang, kamu tuh waktu kecil cengeng bangettt, kita2 sampe sebel. Gak nyangka gede nya asik ya. Huaaaah saya juga sebel dong, orang udah gak inget kan, kalo bisa sih ya pengen nya juga dulu gak gitu kaliiiiiiii 😛 Saya mulai berani tuh pas masuk TK deh, malah kata ibu saya pas TK itu aja cuman 3 hari pertama dianter ke sekolah, abis itu pergi pulang sendiri bareng temen. Emang sih TK nya cuman jarak beberapa rumah gitu dan di dalem komplek rumah. Itu juga ga pake nangis2 dan mogok di hari pertama sekolah, langsung mau masuk kelas dan belajar 😀 Makanya akhirnya saya masuk SD umur 5 tahun karena setelah saya sekolah 1 tahun di situ, eh TK nya tutup karena yang punya pindah ke luar kota hahaaa..

Lah ini kenapa jadi ngelantur jauh banget gini ya ceritanya. Niatnya mo ceritain si baby malah ibu nya ceritain masa kecil nya sendiri 😛

Balik lagi ke si baby, Alhamdulillah bulan ini tuh gerakannya makin makin kerasa banget. Sampe-sampe perut saya kadang keliatan miring sebelah. Hahaaa kadang saya bingung nih anak lagi ngapain sih, kok nyempil2 di satu sisi rahim gitu, sementara sisi lain nya kosong. Huahahaaa.. Beda ama minggu2 sebelumnya kan, yang saya ngerasain nya cuma kayak sedikit tekanan dari dalem gitu, sekitar 2 minggu-an kemaren kerasa nya tuh beneran udah kayak tendangan gitu. Malah kadang saya ngerasa jangan2 ini kepala nya si baby yang nyundul yah, abis gede gitu gelombang nya 😀

Semoga baby sehat2 terus yah, sampe seterusnyaa 😀

 

 

 

 

Iklan

Idul FItri 2013

Baru sadar ternyata terakhir posting di blog ini akhir Juli kemaren. Berarti udah hampir 2 bulan bolos ngeblog 😀

Ini sok sok baru nyadar aja sih, padahal emang udah nyadar kalo udah lama ngediemin ini blog. Alasannya ga ada, males aja 😛 Susah deh kalo males udah dipelihara. Zzzzz

Seperti pepatah yang menyatakan “lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali”, jadi posting lebaran tetep dibikin ya, meskipun lebaran nya sendiri udah berlalu lama.

Mohon maaf lahir dan batin buat semua yang kenal secara langsung, maupun tidak langsung. Baik di dunia nyata maupun di dunia maya. Mohon maaf setulusnya atas tulisan di blog ini yang menyinggung, baik sengaja maupun tidak. Buat komen2 yang suka nyeleneh dan asal di blog orang, mohon maaf juga.

Kesannya permintaan maaf di sini formalitas banget ya, tapi sejujurnya ini tulus kok. Beneran. Soalnya minta maaf secara langsung kan susah ya, kalo cuman kenal melalui blog. Jadi ya minta maaf nya juga melalui blog 🙂

Ramadhan dan Idul Fitri kali ini lebih berkesan karena saya gak sendiri lagi, alias berdua sama si baby di perut hehee.. Saya gak ikutan mudik tahun ini, cuman suami mudik bentar setelah lebaran, kurleb 4 hari lah. Selebihnya ya seperti biasa aja, silaturahmi ke keluarga dan sebagainya.

Ada berita duka di Ramadhan tahun ini. Datuk (Adek dari kakek kandung saya yang dari Ibu) meninggal tanggal 1 Agustus lalu. Sedih, soalnya saya lumayan deket sama Datuk, terutama di masa kecil dulu. Bahkan baru2 ini saya sempet cerita sedikit tentang Datuk di post soal ‘Buku Agenda Ramadhan’. Datuk meninggal hari Kamis sore, dan dimakamkan keesokan hari nya, setelah disholatkan setelah sholat Jumat. InsyaAllah beliau udah tenang di sisi Nya.

Ya selanjutnya semoga masih bisa bertemu dengan Ramadhan dan Idul Fitri berikutnya, berikutnya dan seterusnya deh. Ya sampe waktunya berakhir nanti lah 🙂

1 2

Cantik tapi…

Saya mengalami percakapan sederhana tapi lucu sama ponakan kemarin. Kita lagi main ayunan di TK sebelah rumah saya. Sore hari kan anak2 TK udah pada bubar, jadi kita bisa numpang main deh *tante pelit* *modal gratisan* 😀 Saya lagi ngomongin soal Dora, trus ponakan saya si An (2 tahun) nimpalin.

Saya: “Dora cantik…”
An: “Ani juga cantiiiiik, tapi ndut”

Huahahaaaa saya pengen ngakak tapi gak enak. Buset dah nih anak baru 2 tahun kok ya bisa-bisanya udah merasa dirinya gendut ya. Penggunaan kata ‘tapi’ nya itu lho, berarti kan maksudnya dia ‘ndut’ itu berlawanan dengan sifat ‘cantik’ nya.

Anak ini sebenernya gak terlalu gendut kok, sesuai lah untuk anak umur 2 tahun. Sayangnya sodara2, terutama tante-om nya dia, termasuk saya (jadi nyesel. Toyor kepala sendiri) suka becanda dengan bilang dia ndut. Malahan pas umur 1 tahun-an sering dibilang sumo. Ya abis dari kecil anak nya emang chubby dan gempal gitu, sementaraaaaa 2 sepupunya yang lain itu pada kurus2. Jadi ya gitu deh, perbandingan. Buat lucu-lucuan aja sebenernya, kan masih kecil ini anak nya. Tapiiii saya jadi kuatir gara2 dia ngomong gitu. Merasa bersalah suka ikutan bilang dia ndut.

Duh jangan sampe ponakan saya jadi insecure dengan bentuk tubuh nya.

Langsung deh saya timpali dengan kalimat positif, saya bilang gapapa…ndut itu kan bagus, lucuu.

20130721-021307 PM.jpg

20130721-021944 PM.jpg

20130721-022011 PM.jpg

20130721-022124 PM.jpg

Binar-Binar

Saya abis baca tulisannya Mba Ira (ikrib) di sini nih, soal pernikahan. Saya ga kenal langsung maupun di socmed sih, cuma suka baca blog nya dan sekali-sekali (jarang banget, biasa baca baca doang hahaaa) ngasih komen. Ya kalo dibandingin sama saya sih jauh lah ya bedanya, dese udah 5 tahun pernikahan, saya masih baru hampir 2 tahun (beberapa bulan lagi) 😀 Trus kenapa saya nulis ginian? Bukan dalam rangka ulang tahun pernikahan tentunya, tapi saya keinget sesuatu pas baca poin nomor 3 di tulisan tersebut.
Saya inget nih, beberapa bulan sebelum menikah, temen saya pernah bilang bahwa dia gak liat binar-binar cinta (duileh bahasanya! Huahahahaaaa. Ini saya aja sih yang nulis pake istilah ‘binar2’ gitu, biar dramatis. Lagian saya juga lupa persisnya waktu itu temen saya pake istilah apa) diantara saya dan pasangan. Awalnya waktu itu temen saya cerita tentang temen nya yang lain (sebut aja si A). Katanya si A ini sama pacarnya keliatan banget saling sayang. Kalo lagi ngomong tuh keliatan banget ada binar-binar gitu dari mata mereka berdua. Nah saya lupa waktu itu saya yang nanya atau nggak, yang jelas temen saya bilang kalo dia gak ngeliat itu di saya dan pasangan.
Ya saya sih nyantai aja ya nanggepin nya. Saya bilang kalo saya dan pasangan emang bukan tipe yang romantis gitu. Terus temen saya bilang kalo dia gak ngeliat dari sikap romantis apa nggak nya, tapi dari sorot mata orang itu ke pasangannya, dari cara mereka saling ngomong. Ya saya sih terus terang gak terlalu ngerti ya. Saya gak pernah tuh merhatiin pasangan lain sampe kayak begitu, hahahaaa. Jadi saya gak ngeh sebenernya apa yang dimaksud sama temen saya. Mungkin saya gak sensitif aja sama hal yang begitu.
Akhirnya waktu itu temen saya ini berusaha ‘menenangkan’ saya dengan bilang, gapapa, mungkin lu ama pasangan udah kelamaan pacaran dan udah mo nikah juga. Makanya keliatan nya kalian biasa aja. Ya mungkin juga.
Terkait tulisan nya Ira yang saya link di atas, di poin nomor 3 disebut mengenai cinta yang dewasa. Saya jadi kepikiran, jangan-jangan itu juga yang dimaksud sama temen saya dulu. Sejujurnya emang sih makin lama pacaran, apalagi ketika udah memutuskan menikah, perasaan nya udah gak se-dramatis waktu awal pacaran dulu. Tetep beda lah. Soalnya udah banyak logika yang dipake, udah banyak pertimbangan ini itu dan diskusi ini itu. Kalo awal pacaran kan mikir nya masih naksir-naksiran, cicintaan dsb. Ya tentunya beda di tiap pasangan ya, tapi kalo saya sih ngerasanya gitu, hahaaa. Makanya mungkin temen saya ngerasa gak ngeliat binar2 itu di mata saya dan pasangan. Bukan karena kami gak lagi saling sayang, tapi karena udah dewasa aja.
Ya tapi sejujurnya sih saya belum berani bilang kami pasangan dewasa sih, saya nya masih suka egois, suami masih suka cuek, masih sering berantem karena hal ga penting dan masih banyak lagi deh. Masih jauh dari bener-bener saling memahami. Ya pelan-pelan saling belajar aja. Semoga sampe seterusnya kita berdua gak pernah nyerah buat saling belajar. Termasuk belajar mensyukuri hal-hal kecil yang sebenernya biasa banget, tapi kalo diinget-inget jadi berasa berarti 🙂
Salah satunya panggilan sayang. Saya dan suami tuh sejak lama pacaran gak pernah punya panggilan sayang lho, hahaaa.. Panggilan ‘resmi’ saya ke suami tuh Abang, dan dia ke saya manggil nama aja. Tapii kita suka tetiba manggil yang aja ke satu sama lain. Bukan karena sengaja dalam rangka romantis2a atau gimana, tapi suka kesebut aja dalam percakapan biasa. Nah saya baru menyadari kalo kebiasaan itu kebawa sampe sekarang. Kayak “udah tidur yang?” atau “yang tolong ambilin br* aku di kamar atas, malas naik ke atas lagi” trus dijawab “oke, yang mana yang?” “yang warna item” huahahaaa..
Nah soal aku aku itu sebenernya dulu jaman pacaran kita haramkan lho, jadi saling saya kalo nyebut diri sendiri harus nyebut nama, sementara dia nyebutnya abang. Cumaaan makin lama, apalagi udah nikah gini kok ya malah kelepasan saling nyebut diri sendiri aku. Duuh kalo anak udah lahir ngar harus diubah nih, nyebut nya harus mama papa dong, cuman sekarang kita belum terbiasa! Hahaaa ya abis aneh aja gitu rasanya. Apalagi anaknya belum lahir kan 😀
Demikianlah postingan ngalor ngidul kali ini. Judul nya juga gak nyambung deh ih, huahahaaa ya gitu deh, bingung mengakhiri tulisan ini giman :p

Selamat Jalan Syamil

Syamil ini anak temen saya. Umurnya baru 1 tahun. Tadi malam Syamil kembali ke pangkuan Allah SWT.
Kemarin, Jumat 21 April ’13
18.08 Ibu nya Syamil, temen saya sms ngasih kabar kalo Syamil sedang dirawat di RS. Mulai masuk RS tadi siang. Syamil panas tinggi dan sempet step.
Saya nyesel banget ga langsung ngebaca sms dari temen saya ini 😥 soalnya hp ketinggalan di kamar saya di atas.
Saya biasanya ga suka ninggalin hp kayak gitu lho, cuman kemaren pas turun lemes aja gitu dan kelaperan jadi pengen cepet-cepet aja, sampe hp ketinggalan. Saya emang lagi ngurangin naik turun tangga sih di rumah, jadi saya ga langsung ambil hp saya ke atas. Siang nya pas suami saya pulang, udah saya mintain tolong ambilin hp di kamar atas, eh yang diambil malah hp samsung. Hp itu kan cuma buat internetan dan ga banyak yang tau nomor nya. Abis itu suami saya pergi lagi deh ke kampus buat ngajar sampe malem. Jam 10 kurang pas pulang, baru deh dia ke kamar atas lagi. Nah saat itu pas banget masuk ke-2 dari temen saya.

22.06 Temen saya sms lagi, isi nya cuma “Syamil la meninggal ci”
Saya beneran kaget banget denger berita ini. Beneran saya gak nyangka. Saya nyesel banget udah lalai ngejaga silaturahmi dengan temen saya ini. Kita paling cuma komunikasi lewat fb aja. Saya selalu berniat mampir ke rumah temen saya ini, terus main main sama Syamil. Selalu berniat, tapi ga pernah kesampean. Ga pernah nyangka akhirnya begini 😥
Saya emang beberapa hari terakhir liat status temen saya ini di fb soal anak nya yang lagi demam, tapi saya pikir demam biasa aja, apalagi ga dirawat di RS jadi saya ga kepikir buat cepet ceet jenguk. Terakhir ketemu Syamil sekitar akhir tahun lalu di pernikahan salah satu temen kita.

Saya belum tau persis akhirnya sakit penyebab Syamil meninggal apakah DBD atau apa. Saya belum sempet ngobrol banyak ke temen saya, karena tadi malem begitu dia sms langsung saya telfon tapi ga diangkat. Tentunya sedang dalam keadaan sangat berduka dan repot mengurus jenazah ga sempet ngangkat telfon.
Saya kepikir untuk langsung nyusul ke RS atau ke rumah nya tadi malem, tapi suami dan ayah saya melarang karena sudah jam 10. Akhirnya tadi pagi saya dan suami ke rumah nya, cuma ada tetangga yang lagi nungguin rumah, ngasih tau kalo temen saya dan suami udah bawa Syamil ke kampung suami nya tadi malem. Syamil akan dimakamkan di sana. Ga terlalu jauh sih, mungkin perjalanan nya sekitar 2 jam lebih ke sana, tapi saya ga tau persis kampung nya di mana.
Saya belum bisa ketemu ibu nya Syamil buat ngasih support, cuma bisa bantu doa aja. Semoga keluarga besar diberi ketabahan dan kekuatan oleh Allah SWT, dan ikhlas atas kepulangan Syamil. InsyaAllah Syamil udah tenang di sana.
Alfatihah yuk buat Syamil.

Saya denger dari abang angkat saya, hari kamis kemarin juga anak temen nya, umur 7 tahun baru aja meninggal. Anak tersebut juga demam tinggi (ga tau udah berapa hari) terus siang itu step. Langsung dibawa ke RS, masuk UGD terus jam 3 sore meninggal.