18 Weeks – Kontraksi (?)

Yeaay akhirnya cerita soal kehamilan lagi. Ya abis sayang kan kalo label pregnancy di blog ini dibiarin kosong (alasan yang sangat logis) 😀

Seperti biasa post mengenai pregnancy di blog ini ditulisnya setelah kontrol ke obsgyn nya ya. Kontrol nya sebulan sekali, makanya post nya jgua 4 minggu sekali. Seharusnya. Berhubung saya ibu pemalas (Pemalas kok bangga, amit-amit) jadi post nya juga gak tepat sebulan sekali, bisa jadi udah lewat 1 bulan baru ditulis kayak yang ini 😀

Kontrol 18 minggu ini pas tanggal 1 Agustus malam. Iya setelah sore nya Datuk saya meninggal itu. Tadinya sih mau nunda keesokan hari aja kontrolnya, tapi karena bulan sebelumnya juga kontrol di tanggal 1, ya udah deh bulan ini juga tanggal 1 aja. Lagian jenazah Datuk juga baru akan dimakamkan keesokan hari nya selepas sholat Jumat. Seperti biasa, kalo udah jadwal nya kontrol tuh suka gak sabar dan deg-degan sendiri. Excited gak jelas gitu deh, makanya males nunda-nunda.

Sebelum masuk ke ruangan dokternya seperti biasa ditimbang berat badan dan diukur tensi. Berat saya Alhamdulillah udah naik jadi 44 kg. Bulan kemaren kan sempet kuatir karena berat badan kok malah turun bukan nya naik. Saya sempet salah itung gitu deh, perasaan bulan ini harusnya 16 minggu, ternyata menurut USG dan catatan dokternya udah 18 minggu. Wow! Ga berasa deh, saya kayak kehilangan waktu 2 minggu gitu *lebay* 😀

Saya tanya ke dokternya, kok 18 minggu belum kerasa gerakan bayi nya ya. Kata si bunda (iya beliau menyebut dirinya gitu, jadi saya ikutan manggil gitu deh heheee) gapapa, paling 2 minggu lagi udah kerasa. Anak pertama emang suka gitu. Saya browsong di google juga katanya kalo hamil pertama tuh ibu nya suka gak nyadar gerakan bayi nya heheee

Emang beneran lho saya tuh ga nyadar, jadi pagi hari tanggal 1 itu, pas lagi tiduran saya ngerasain kayak ada 2 sundulan kecil dari dalem. di perut bagian bawah. Lebih tepatnya bukan sundulan sih ya, kayak gelembung udara gitu aja sih, halus banget. Saya sempet kepikir jangan2 ini yang namanya baby’s movements. Abis itu gak kerasa lagi sih, cuman 2 kali itu doang. Saya pikir ga mungkin lah, paling juga belum kerasa. Makanya malem nya pas ke dokter saya tanyain soal hal itu. Nah besoknya saya jadi rajin ngeraba perut *norak* 😀 Ternyata emang beberapa kali kerasa gitu, pelan banget sih kayak diteken pake jari aja gitu. Lucu deh.

Saya juga sempet mengalami beberapa kali kontraksi (?) sekitar minggu ke-16 dan 17 gitu. Awalnya saya pikir kram perut biasa, tapi beda sih rasanya, kayak ketarik dan sakitnya sampe pinggang dan pinggul belakang. Sekitar 1 menit terus ilang sendiri. Pas saya bilang ke dokter mengenai keluhan itu ternyata katanya itu kontraksi. Saya kaget banget dong ya. Berasa serem amat pake kontraksi segala. Kata dokternya sih mungkin kecapekan. Saya bilang jangan2 karena waktu itu seminggu saya tiap hari bikin kue kering, niat banget setengah hari duduk nyetak2 kue gitu hehee.. Eh dokternya malah becandain katanya “itu karena bikin kue gak kasih bunda sih hehee” 😀

Kontraksi nya kalo gak salah kejadian sekitar 3 kali deh. Yang saya inget tuh kejadian pertama pagi2 pas saya pindah posisi dari duduk ke berdiri. Saya sampe harus duduk lagi terus nyender dan ngatur napas. Berikutnya beberapa hari setelah itu, malem2 pas mau tidur. Seperti biasa ga langsung tidur, tapi baca2 dulu sambil duduk nyender ke kepala ranjang kan. Tiba2 pas saya pindah posisi duduk langsung kerasa sakit.

Alhamdulillah sih setelah kontrol itu sampe sekarang ga pernah kerasa kontraksi kayak gitu lagi. Paling nyeri dikit di satu sisi perut bawah dikit kalo pindah posisi secara tiba-tiba. Itu juga gak selalu. Fiuuh..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s