Selamat Jalan Syamil

Syamil ini anak temen saya. Umurnya baru 1 tahun. Tadi malam Syamil kembali ke pangkuan Allah SWT.
Kemarin, Jumat 21 April ’13
18.08 Ibu nya Syamil, temen saya sms ngasih kabar kalo Syamil sedang dirawat di RS. Mulai masuk RS tadi siang. Syamil panas tinggi dan sempet step.
Saya nyesel banget ga langsung ngebaca sms dari temen saya ini 😥 soalnya hp ketinggalan di kamar saya di atas.
Saya biasanya ga suka ninggalin hp kayak gitu lho, cuman kemaren pas turun lemes aja gitu dan kelaperan jadi pengen cepet-cepet aja, sampe hp ketinggalan. Saya emang lagi ngurangin naik turun tangga sih di rumah, jadi saya ga langsung ambil hp saya ke atas. Siang nya pas suami saya pulang, udah saya mintain tolong ambilin hp di kamar atas, eh yang diambil malah hp samsung. Hp itu kan cuma buat internetan dan ga banyak yang tau nomor nya. Abis itu suami saya pergi lagi deh ke kampus buat ngajar sampe malem. Jam 10 kurang pas pulang, baru deh dia ke kamar atas lagi. Nah saat itu pas banget masuk ke-2 dari temen saya.

22.06 Temen saya sms lagi, isi nya cuma “Syamil la meninggal ci”
Saya beneran kaget banget denger berita ini. Beneran saya gak nyangka. Saya nyesel banget udah lalai ngejaga silaturahmi dengan temen saya ini. Kita paling cuma komunikasi lewat fb aja. Saya selalu berniat mampir ke rumah temen saya ini, terus main main sama Syamil. Selalu berniat, tapi ga pernah kesampean. Ga pernah nyangka akhirnya begini 😥
Saya emang beberapa hari terakhir liat status temen saya ini di fb soal anak nya yang lagi demam, tapi saya pikir demam biasa aja, apalagi ga dirawat di RS jadi saya ga kepikir buat cepet ceet jenguk. Terakhir ketemu Syamil sekitar akhir tahun lalu di pernikahan salah satu temen kita.

Saya belum tau persis akhirnya sakit penyebab Syamil meninggal apakah DBD atau apa. Saya belum sempet ngobrol banyak ke temen saya, karena tadi malem begitu dia sms langsung saya telfon tapi ga diangkat. Tentunya sedang dalam keadaan sangat berduka dan repot mengurus jenazah ga sempet ngangkat telfon.
Saya kepikir untuk langsung nyusul ke RS atau ke rumah nya tadi malem, tapi suami dan ayah saya melarang karena sudah jam 10. Akhirnya tadi pagi saya dan suami ke rumah nya, cuma ada tetangga yang lagi nungguin rumah, ngasih tau kalo temen saya dan suami udah bawa Syamil ke kampung suami nya tadi malem. Syamil akan dimakamkan di sana. Ga terlalu jauh sih, mungkin perjalanan nya sekitar 2 jam lebih ke sana, tapi saya ga tau persis kampung nya di mana.
Saya belum bisa ketemu ibu nya Syamil buat ngasih support, cuma bisa bantu doa aja. Semoga keluarga besar diberi ketabahan dan kekuatan oleh Allah SWT, dan ikhlas atas kepulangan Syamil. InsyaAllah Syamil udah tenang di sana.
Alfatihah yuk buat Syamil.

Saya denger dari abang angkat saya, hari kamis kemarin juga anak temen nya, umur 7 tahun baru aja meninggal. Anak tersebut juga demam tinggi (ga tau udah berapa hari) terus siang itu step. Langsung dibawa ke RS, masuk UGD terus jam 3 sore meninggal.

Gagal Menahan Emosi

Baru aja kemaren siang saya tulis di blog kalo salah satu resolusi saya untuk tahun 2013 ini adalah LEBIH SABAR.
Ternyata, maghrib nya langsung lupa lagi. Kembali gagal menahan emosi 😐 Ya abis, saya tuh emang gampang kesel kalo harus melakukan sesuatu yang penting secara mendadak. Harus cepet cepet lagi.
Ya emang sih sebenernya kalo saya lebih sabar, ya gak harus kesel banget juga sih 😆
Begitulah. Semoga berikutnya bisa lebih sabar. Saya akan berusaha lebih baik lagi! *pasang ikat kepala*

Sedang Ingin Egois

Saat ini sedang ingin egois.

Saat ini sedang tidak ingin mendengarkan pendapat orang lain, apalagi pendapat yang tidak sesuai sama pendapat saya. Toh nantinya juga saya yang rugi sendiri kalo pendapat saya salah.

Saat ini sedang tidak ingin mengalah.

Saat ini sedang tidak ingin menyesuaikan diri dengan orang lain. Saat ini ingin orang lain yang menyesuaikan diri dengan saya.

Sedang ingin dibela, bukan diujat.

I have my own desicion

Jadi begini. Saya bersyukur banget banyak orang-orang yang sayang banget sama saya.

Banyak banget orang-orang yang perhatian dan peduli sama saya.

Orang-orang tersebut, tentunya, gak ingin saya kenapa-kenapa. Orang-orang itu tentunya ingin saya bahagia.

Masalahnya adalah ketika saya merasa akan bahagia dengan cara tertentu, tapi ternyata orang-orang yang menyayangi saya tadi, tidak berpendapat sama. Orang-orang yang menyayangi saya tadi berpendapat bahwa cara saya salah. Gak mungkin saya bahagia dengan cara yang saya mau. Kalau sidah begini, kekacauan lah yang terjadi. Saya berusaha tetap menjalankan cara saya, dengan cara apapun, sementara orang-orang terus berusaha menghentikan saya. Dengan cara apapun.

Sebenarnya orang yang paling dirugikan dalam hal ini, menurut saya, adalah saya sendiri. Kalau saya menuruti keinginan saya, dan keinginan tersebut memang salah, maka saya yang bakal menderita. Sebaliknya kalo saya menuruti orang-orang itu tanpa mencoba apa yang saya mau, saya juga yang rugi kalo orang-orang ternyata salah.

Saya sih udah mengambil keputusan, dan keputusan saya adalah tetap melaksanakan apa yang saya mau.

Apakah saya akan rugi? saya juga gak tau. Kita lihat saja nanti.

Belajar Sabar dari Ibu

Awalnya ada keengganan untuk menuliskan kalimat di atas.

Sabar? Ibu saya?

Sebaga informasi, saya mengenal ibu saya BUKAN sebagai orang yang sabar 🙂

Ibu saya itu orangnya gampang panik.

Ibu saya itu orangnya cerewet, suka ngomel2, heheee. :mrgreen:

Bukan bermaksud menjelek-jelekkan ibu sendiri lho, kalimat2 di atas cuma pengantar aja kok.

Setelah saya ingat kembali, saya sadar ternyata saya sendiri lah yang selama ini bikin ibu sering panik, sering ngomel2 :p

Seringkali ibu mengalah dan bersabar ketika saya ‘berulah’

Seringkali ibu menahan marah nya ketika seharusnya memang marah.

Akhirnya saya menyadari bahwa ibu saya memang sabar. Banget.

Kali ini ketika saya membuat ‘masalah’ yang menurut saya bukan masalah, tapi menurut orang lain adalah masalah, saya kembali menyadari bahwa kesabaran ibu saya lah yang sebenarnya bisa meluluhkan hati orang-orang yang bermasalah sama saya.

Kesabaran ibu, sikap nya yang menerima dan mengalah itulah yang bisa menetralisir masalah, meskipun saya tau belum sepenuhnya selesai sih.

Sayangnya saya belum bisa sesabar ibu. Saya masih ingin menunjukkan keegoisan saya. Saya masih ingin mengekspresikan emosi saya.

Begitulah, saya belum bisa sesabar ibu, dan saya rasa itu wajar. Anak memang gak harus selalu menyamai ibu nya kan?

Kalo Gak Mau Mengembalikan, Kenapa Harus Melecehkan? (Part 2)

Harapan saya untuk memperoleh hp saya kembali sepertinya harus pupus. Saat ini saya masih menyesali ketelodoran saya yang menyebabkan hilangnya hp tersebut. Mengingat betapa saya mencintai hp tersebut dengan segala fasilitas yang ada. Mengngat bahwa hp tersebut dibelikan oleh orang tua saya (ya, seharusnya saya malu, di usia setua ini masih saja dibelikan hp oleh orang tua). Mengingat nomor dan alamat orang2 serta data yang ada di hp tersebut.

Lanjutan cerita sebelumnya, si pemegang hp saya segera mengangkat telfon setelah dering pertama (atau kedua? Ok, ini gak terlalu penting).

Orang itu: Halo

Saya: Oi kemaren ke mane? Gue nungguin lu dari jam 7 pagi!

Orang itu: Gue dateng kok kemaren.

Saya: Jam berapa?

Orang itu: Jam berapa kita janjian kemaren?

Saya: Jam 7!!!

Orang itu: Iya gue dateng jam 8.30

Saya: Yee jam segitu mah gue udah pulang. Lagian kenapa kemaren hp nya gak diaktifin?

Orang itu: Ya kemaren batre nya low, blom di cas

Saya: Ya udah deh kalo gitu ntar gue tunggu di depan kampus ya, bawa hp nya, tapi jangan sampe gak diaktifin.

Orang itu: Siang deh ya, abis zuhur, jam 2.

Saya: Ok.

Orang itu: Eh kenalan dulu dong. Jangan langsung matiin.

Saya: Ntar aja pas ketemu.

Orang itu: Sekarang ajaaaa

Saya: Eh ini maksud lu apaan sih? Mo balikin hp apa mo main2in gue?

Orang itu: Ya mo balikin lah

Saya: Ya udah. Gak penting lah kenalan2

Orang itu: Ya kan kalo udah kenalan enak, ntar gue bisa main ke rumah lu, kalo ketemu di jalan…

Saya: Emang lu gak liat gue kemaren?

Orang itu: Ya nggak kan kemaren banyak orang di angkot

Saya: Terus gimana lu bisa dapetin hp gue?

Orang itu: Gue nemuin di bawah jok angkot. Gue penumpang angkot itu juga, tapi gw ga tau itu hp punya siapa

Saya: Perasaan tu hp kemaren gak jatoh deh.

Orang itu: Ya itu kan keteledoran kamu… Sekarang kenalan dulu deh, nama kamu siapa?

Saya: Surti (saya benar2 mengaku bernama surti)

Orang itu: Yang bener? Tinggal di mana? Kerja di mana?

Saya: Bener, tinggal di bara, kerja di bara

Orang itu: Udah makan sayang? Udah mandi blm?

Saya: Belum. Ya udah deh ya, gue mo mandi dulu nih

Orang itu: Entar dulu, mandi bareng aja ntar

Saya: Anjrit lu!!! Ya udah deh kalo lu gak mau balikin hp gue ambil aja!!!

Saya langsung memutuskan sambugan telfon.

Setelah konsultasi dengan 2 orang bereda, saya mendapat jawaban seperti ini:

Beliau 1: Ya ampun kurang ajar banget sih tuh orang?! Serem! (Okay, tidak ada solusi)

Beliau 2: Ya turutin aja dulu apa maunya, yang penting kita dapet apa yang kita mau. Kamu kan udah mau s2, bukan anak sd lagi, harus mikir dong. Harus pinter pinter. Masak gitu aja gak bisa. Ntar kalo dia dateng beneran, gak mau ngasih hp nya, teriakin aja maling!!! pasti ntar dikeroyok orang2! Kayak saya dulu juga pernah…bla bla

Tanpa harapan dan tanpa pilihan, saya kembali menghubungi nomor lama saya

Saya: Halo! Ya udah deh ntar gue tunggu depan kampus jam 2 ya. bawa hp gue dan aktifin tuh hp!

Orang itu: Lho tadi katanya hp nya buat gue

Saya: Gue masih perlu tuh hp.

Orang itu: Emang lu mo ngasih gue apa sih kalo gue balikin hp nya?

Saya: Ya ntar gue kasih duit deh

Orang itu: Gue gak mau duit

Saya: Jai lu maunya apa?

Orang itu: Gue maunya ‘pelajaran’ sama lo

Saya: Ya terserah lu deh!

Orang itu: Lu mau gak jadi pacar gue?

Saya: Mau

Orang itu: Mo merit sama gue?

Saya: Iya

Orang itu: Lu pake baju warna apa sekarang?

Saya: Pink

Orang itu: Celana warna apa?

Saya: Ijo (ok gue tau ini gak metch banget, namanya juga ngarang)

Orang itu: Pake BH warna apa?

Saya: Item

Orang itu: Celana dalem warna apa?

Saya: Item

Orang itu: Buka dong celana dalem kamu

Okay, ternyata orang ini menganggap saya adalah pekerja seks melalui telepon. Saya meletakkan telfon dan membiarkan orang itu bicara sendiri.Beberapa lama…

Orang itu: Kok diem aja sihhh???

Saya: Ya lu terus aje

Orang itu: Ya lu jawab dong…

Saya: Males gue, balikin dulu deh hp gue

Orang itu: Ya ntar gue balikin kok, ntar abis itu kita ke hotel ya.

Saya: Terserah lu deh

Orang itu: Mo ngapain kita ke hotel?

Saya: Ya mana gue tau kan lu yang ngajak. Bego!

Orang itu: Tidur bareng ya

Saya: Terserah lu deh. Ntar jangan sampe hp gue gak diaktifin ya!

Orang itu: Okay…

Hasilnya? Nihil. Sedikit menyesal saya menuruti nasihat Beliau 2 untuk menuruti kemauan orang itu. Saat jam setengah 2 saya mencoba menelfon, nomor hp saya yang lama tersebut tidak lagi aktif.

Saya menunggu bersama seorang teman di depan kampus dengan perasaan parno. Hampir semua orang yang lewat kami duga sebagai orang itu. Tidak ada satu pun sepertinya. Dengan nomor hp yang tak kunjung aktif, dan orang gila itu tidak menghubungi saya kembali, maka sepertinya harapan untuk memperolah hp itu kembali pupus sudah.

HP ku sayang, maafkan aku yang teledor menghilangkan mu begitu saja. Maaf.

Orang itu, yang udah menemukan (atau mengambil) hp saya, sialan lu!!!

Beliau 2, lu juga sial, udah tau gue dapet musibah, lu malah ngomel2 dan ngasih nasehat yang ternyata menjerumuskan!