We’re in a Rush

Saya dan suami entah kenapa terburu-buru melulu pas perjalanan berangkat dan pulang kemarin.
Awalnya 2 minggu yang lalu suami pergi duluan ke Surabaya buat kuliah, seperti biasa. Jadwal nya pesawat yang jam jam 6.30-an gitu lah kalo ga salah. Saya udah bangun jam 4.30 dan bangunin suami, cuman ybs malah males2an dan milih tiduran bentar lagi. Saya yang mata nya masih kriyep2 juga tiduran lagi. Saya pikir gapapa lah beberapa menit lagi. Beberapa menit kemudian saya kebangun, udah jam 5 kayanya, dan saya liat ternyata pak suami belum bangun juga -_- Sampe-sampe saya omelin baru deh dia berdiri. Nah pas suami keluar kamar tuh saya masih tidur-tiduran aja gitu, males2an heheeee soalnya saya pikir kan ada abang angkat saya tuh yang tinggal di rumah, palingan si abang itu yang anter pak suami ke bandara. Emang sih malem sebelumnya kita lupa bilang ke abang saya buat anterin suami, soalnya kayanya pas kita balik ke rumah malem2 tuh dia udah tidur, kamar nya udah ditutup. Kita pikir gapapa subuh aja bilang minta anter nya.
Saya yang udah ketiduran lagi trus kebangun lagi tiba-tiba sadar, ini pak suami kok lama banget mandi nya. Ya udah saya cek ke luar kamar, termyata dia baru beres mandi. Katanya dia lama karena dari tadi manggil2 abang angkat saya itu ke kamar nya, cuman ternyata dia gak ada di kamar! Lho?! Masa’ sih subuh2 gitu udah ke luar aja? Saya liat pintu rumah juga masih dikunci. Berarti dia emang ga tidur di rumah malem ini. Jadi saya deh yang harus anterin pak suami ke bandara. Langsung deh sholat subuh dan ganti baju. Ga pake mandi tentunya 😀 wong sebenernya saya males2an dan ga rencana mo nganter kan. Emang sih malemnya saya udah bilang ke pak suami, kalo ternyata si abang angkat saya itu ga bisa nganter suami ke bandara, ya udah biar saya yang nganter. Cumaaan saya ngomong gitu sekedar basa basi aja, dengan harapan abang saya pasti bisa lag nganterin. Ya abis males aja sih ya pagi2 buta udah kudu jalan gitu :mrgreen:
Akhirnya sekitar jam 5.30 kita berangkat ke bandara. Jam segitu kan padahal harusnya udah cek in ya. Ini kita malah baru jalan dari rumah :/ petugas Li*n bandara nya udah nelpon suami! 😀 panik dong kita yah, cuma saya pikir Jambi kan jarang macet dan segitu juga biasanya masih sepi. Keburu lah sampe bandara sekitar 15 menit. Eh eh ternyata pak suami mau jemput temen nya dulu! Tiket nya suami ada di temen nya itu katanya. Buset dahh, udah telat inih! Saya lho yang malah lebih panik kayanya. Ternyata lagi rumah temen nya suami ini cukup jauh dan berlawanan arah menuju bandara! Haduh beneran panik deh itu. Saya sih yang panik sambil ngonmel gitu, padahal kan bukan saya yang mo berangkat ya. Suami yang mau berangkat kok ya malah keep calm. Saya sih yakin sebenernya dia panik juga, tapi berhubung saya udah lebih heboh panik nya, ya dia diem aja biar ga tambah ribet hahahaaaa 😆
Alhamdulillah sih akhirnya kita sampe di bandara rada telat, tapi masih bisa. Oh ya pihak petugas Li*n nya sampe nelpon suami 2 kali lho! Tumben sih kita ditelponin gitu padahal belum cek in. Pas berangkat sih suami yang nyetir biar bisa lebih ngebut ya. Abis itu baru deh saya yang bawa mobil nya pulang. Nah suami abis itu cerita, ada salah 1 temen nya yang lain, si Pak M. Pak M ini udah ditelponin suami dari jam 5 lewat, hp nya ga aktif. Kirain dia udah berangkat duluan. Ternyata pas suami udah duduk dalem pesawat, eh tiba2 baru deh si Pak M nongol. Hahaaa ternyata ada yang lebih telat! Kirain pak suami udah paling telat deh 😀

Seminggu kemudian saya nyusulin pak suami ke Surabaya. Alhamdulillah gak telat sih, meskipun dengan jadwal penerbangan yang sama. Ga tau kenapa kalo berangkat sendiri saya lebih takut telat jadi lebih sigap gitu hehehee.

Kejadian hampir telat lagi nih pas kita mau naik kereta dari Surabaya ke Bandung. Jadwal kereta nya jam 7, eh taksi yang udah ditelpon ga dateng-dateng. Jam 6 lewat baru deh taksi dateng, trus kita ajakin si bapak supir nya buat buru-buru, soalnya takut macet kan ya. Jam segitu emang jnam nya macet. Lucu nya si bapak supir ini ngajakin berdoa aja biar ga telat, soalnya kalo macet kan ya mau gimana lagi. Bener sih kata si bapak. Eh trus dia malah curhat sepanjang perjalanan, cerita soal istri nya yang ninggalin dia sama 2 anak. Hiks ;'( emang bener di jalan macet, tapi Alhamdulillah ya sampe di stasiun masih jam 7 kurang, kereta belum dateng dan masih sempet Maghrib dulu di stasiun.

Satu lagi kejadian rush ke-3, pas mo balik lagi ke Jambi. Jadwal pesawat jam 11.40. Kita milih naik pr*majasa dari Bandung ke Cengkareng. Kita minta anter adek saya (yang kuliah di cimahi) ke loket prima*asa di Batununggal. Sebelumnya kita udah pesen buat berangkat yang jam 7 pagi. Nah seperti biasa saya bangun duluan, abis sholat subuh baru saya mandi, terus bangunin yang lain (suami dan adek saya). Berhubung kamar mandi cuman 1 jadi deh ngantri. Akhirnya baru beres jam 6.30. Sempet panik nih takutnya ga keburu buat berangkat jam 7. Kita nelpon lagi ke primjas nya, minta ganti ke jam 7.30 aja, perkiraan kita sih pas lah ntar perjalanan nya sekitar 3 jam, jadi sampe bandara jam 10.30. Ternyata Alhamdulillah jalan lancar dan jam 7 kurang kita udah sampe loket primjas, dan bisa naik bis yang jam 7. Ini sempet ada kejadian memalukan deh, jadi pak suami yang selalu kelaparan ngotot mo beli makanan dulu, padahal itu waktunya udah mepet, meskipun pak supir bis nya belum masuk ke bis. Ya udah saya ijinin deh asal celet2. Eh pas sampe pak supir nya masuk ke bis dan udah mau berangkat, pak suami belum nongol juga. Sampe2 petugas nya nanya ke saya dan nyuruh saya telpon suami biar cepet karena bis udah mo jalan. Duh saya malu dan gak enak bangettt sama penumpang lain. Ga lama suami nongol bawa… 2 pop mie. Ealah ternyata. Dasarrrr. Ya udah akhirnya bis jalan jam 7 lebih dikiiit, ga sampe lebih 5 menit kok.
Tak disangka tak diduga, kita kena macet di tol (ga tau tol mana, tapi daerah Bekasi)! Buset dah saya panik bangettt, mana masih jauh kan. Itu kalo ga salah udah jam 9an. Macet nya tuh beneran parah dan lamaaaaaa banget kita stuck di situ. Setelah lewat macet nya ternyata ada truk yang kebalik gitu deh di tol itu. Beneran deh perjalanan kali ini rasanya terlama! Saya aja dari yang panik sampe udah oasrah dan tidur! Hahaaaa 😆 aneh juga rasanya saya yang panikan ini bisa tidur dengan santai nya di bis.
Jadi kalo dideskripsikan tahapan nya nya panik, panik banget, ke toilet (untung di bis ada toilet), pasrah, ketiduran, kebangun, tidur lagi, ke toilet lagi, duduk tenang karena akhirnya udah deket juga.
FYI kita sampe di bandara tuh udah jam 11.30! 5 menit sebelum boarding! Alhamdulillah banget udah ada temen nya suami yang mo berangkat bareng, yang udah sampe duluan dan cek in in kita. Jadi dia udah stand by tuh di tempat bakal berenti bis sambil bawa troley nungguin kita. Hahaa thanks pak! Fiuuuuuuh Alhamdulillah lagi nih pesawat nya delay 1 jam, jadi kita bahkan masih sempet makan siang dulu. Tumben banget deh ini kita bersyukur karena pesawat delay 😆
Lucunya nih di bis ada ibu2 yang mau ke Gorontalo. Pesawatnya jam 1 sih, tapi dia udah beneran panik banget pas macet itu. Sampe bandara juga dia sampe bingung mo turun di terminal mana. Pas di 1A dia udah panik mo turun, eh pas udah turun trus baru sadar kalo ternyata dia harus turun di 1B. Pas turun di 1B bareng kita, dia sampe minta mo nebeng taro barang nya di troley kita dong. Hahaaaaa akhirnya ga jadi karena beda arah kan ya, dan ribet amat secara kita sebenernya lebih telat dari dia harusnya (waktu itu belum tau kalo pesawat kita delay).

Begitulah cerita terburu-buru nya kita. Eh setelah saya baca lagi tulisan ini, baru sadar kalo kl
Alimat pembuka nya salah deh. Di atas kan saya tulis entah kenapa kita terburu-buru melulu. Harusnya bukan entah kenapa, karena ternyata saya tau sebenernya alasan kita jadi terburu-buru. Ya gimana ga buru-buru aja kalo tiap mo pergi nyantai-nyantai melulu, bangun juga di jam-jam yang mepet, ga beberapa jam sebelumnya. 😀

Iklan

Year End Getaway 2012 (2)

Tulisan ini adalah lanjutan dari post sebelumnya.

Beberapa minggu sebelum berangkat saya udah sibuk browsing mengenai apapun yang menarik di Lombok. Ya tempat wisata nya, ya makanan yang enak enak. Beberapa tujuan yang direncanakan Alhamdulillah bisa tercapai, tapi ya tentunya banyak juga yang gak tercapai. Namanya juga liburan santai 😀

Saya dan suami sampai di Lombok Hari Kamis tanggal 27 Desember, dua hari sebelum orang tua dan adek saya dateng (29 Desember). Kita berangkat dari Surabaya naik Wings Air. Waktu itu pengalaman pertama saya naik Wings Air yang pesawat kecil, kayak pesawat poker gitu. Suami yang sebelumnya udah pernah naik pesawat sejenis (dari Surabaya ke Bali) udah semangat banget. Katanya naik pesawat kecil gitu malah lebih enak. Terbang nya gak terlalu tinggi (dibandingkan dengan pesawat gede yah), jadi pemandangan di bawah lebih keliatan. Emang sih pas melewati daerah Kintamani di Bali, ada pengumuman dari Kapten nya kalo kita melewati Danau Kintamani, daerah yang bagus dll gitu. Lucu juga, sebelumnya gak pernah deh perasaan di pesawat diumumin daerah apa yang sedang dilewati 😀 Waktu terbangnya sih emang jadi lebih lama yah, tapi ya saya sih tenang aja, toh gak terburu buru ini.

Mendarat di BIL

Mendarat di BIL

Sampe di Bandara Internasional Lombok (BIL) kita langsung naik bis Damri ke Senggigi. Damri ini pilihan yang oke (dan murah meriah) lho, soalnya ternyata dari BIL ke Senggigi itu jauh. Kalo naik taksi ongkos nya pasti mahal banget! Kecuali udah pesen sewa mobil dan dijemput di Bandara, saran saya sih mending naik Damri aja. Damri ini rute nya menuju Bandara Lama Lombok, berenti sebentar di terminal deket Bandara Lama itu (lupa namanya), terus lanjut ke Senggigi. Alhamdulillah waktu itu kita ketemu supir Damri yang baik hati, jadi mau nganterin kita nyari pengeinapan segala 😀 Emang ya ini tuh bisa dibilang perjalanan nekad. Kita belum tau mau nginep di mana coba (Jangan ditiru ya!). Jadi seenernya sih kita rencana nginep di Senggigi Beach Hotel setelah ortu dan adek saya dateng. Soalnya ayah saya dapet compliment nginep di hotel itu sampe malam tahun baru dari kolega nya (bukan dari hotel itu). Nah berhubung saya dan suami nyampe nya duluan, jadi kita belum bisa nginep di hotel itu dong 😆 Jadi aja kita merencanakan untuk nginep di budget hotel apa aja, asal lokasi nya di Senggigi. Beberapa hotel udah saya telfon buat booking, tapi penuh, dan ada yang bahkan gak bisa booking lewat telfon dan bayar lewat ransfer, harus dateng langsung aja. Ya udah deh kita nekad langsung dateng aja 😀 Pak supir Damri nya waktu itu sampe nelfon beberapa hotel kenalan nya dia, sayang pada penuh. Dia juga berbaik hati berenti di depan hotel yang ada di pinggir jalan, supaya kita bisa turun dan nany- nanya dulu. Akhirnya kita dapet Hotel Ellen, lokasi nya berseberangan sama Senggigi Beach Hotel, di dalem gang tapi gak terlalu jauh kok.

Keliling Lombok

Udah jelas sih ya kalo di Lombok itu wisata nya ya pantai dan pantai. Saya yang jarang banget ketemu pantai ini tentunya seneng nikmatin semua nya 😀 Pantai apa aja sih yang kita kunjungi? Uhmmm sejujurnya saya gak inget persis ya, secara udah lama hahaaa *pentung pala sendiri* tapi tenang aja, masih ada foto foto nya kok, jadi masih bisa diinget inget 😉 So Here we go..

Desa Sasak

Hari ke-dua berada di Lombok, kita ke Desa Sasak. Lho katanya ke pantai kok ini malah ke desa? Heheeeeu ya selain ke pantai emang kita mampir ke desa ini nih. Jadi Desa Sade ini adalah desa adat yang masih mempertahankan budaya asli masyarakat Lombok. Rumah-rumah yang ada di desa ini semuanya Rumah Adat Sasak yang atap nya terbuat dari alang alang. Dinding rumah terbuat dari bambu, lantai nya dari campuran tanah, getah pohon banten dan bajur (istilah lokal), batu bara dan abu jerami, terus dibalur dengan kotoran kerbau (!). Kalo pengen tau lebih detail mengenai rumah adat ini bisa liat di situs ini ya. Warga Desa Sade (khususnya yang perempuan) ini bikin kain tenun juga lho. Motif nya lucu. Kita beli 1 buat dibawa pulang, sayang belum difoto. Oh ya untuk keliling desa ini kita dipandu sama salah seorang pemuda situ. Bagus juga lho, jadi anak-anak muda situ bisa sambil ngumpulin duit dengan jadi guide buat wisatawan yang dateng ke desa nya.

Desa Sade

di depan Desa Sade

P1080895

Rumah-Rumah (dan penduduk) di Desa Sade

P1080890

Bagian dalam Rumah Sasak

P1080899

di Depan Lumbung Padi di Desa Sade

Kuta dan Tanjung Aan

P1080909

Sejujurnya saya lupa ini Pantai Kuta atau Tanjung Aan. Maaf.
Kalo mau foto yang detail bisa cari di Google ya 🙂

Kali ini baru deh beneran ke pantai! 😉 Setelah dari Desa Sade kita menuju ke Pantai Kuta. Bali emang udah terkenal sama Pantai Kuta nya duluan, tapi pantai Kuta Lombok ini jauuuuh lebih bagus menurut saya. Soalnya pasirnya beda. Kuta Lombok ini pantai berpasir putih, beda sama Kuta Bali yang pasir nya item. Pasir Kuta Lombok ini juga unik, karena butiran nya kayak merica! Unik banget deh. Panti Kuta ini masih sepi, beda banget sama Senggigi atau Gili Trawangan yang happening. Setelah dari pantai Kuta kita lanjut ke Tanjung Aan. Ini juga bagus banget. Sama kayak Kuta, masih sepi dan belum dikelola. Nah ini dia nih masalahnya, jadi karena belum dikelola, otomatis gak ada fasilitas apa apa deh di pantai pantai ini. Yang ada cuman warung warung kecil yang jualan es kelapa muda sama mi instan gitu. Boro-boro water sport, kamar mandi umum juga gak ada 😀 Eh ada sih yang nyewain kano gitu, gak tau deh bayarnya berapa, kita gak nyoba, cuman pengen main main air dikit di pinggir pantai aja.Terkait wc umum buat saya sih sebenernya gak terlalu masalah ya, kalo kebelet pip*s tinggal nyemplung ke laut masuk mobil terus cari mesjid atau rumah penduduk buat numpang ke toilet (untunnya kemaren gak mengalami hal itu sih) :mrgreen:

P1080906

Kano

Yang jadi masalah buat saya sih banyaknya anak anak pantai di situ. Mereka ini anak anak seumuran SD gitu, jualan gelang-gelang dari kerang, batok kelapa atau plastik gitu, biasa aja sih kayak yang banyak dijual di pantai pada umumya, cumaaaaaaan masalahnya mereka ini jualan nya maksa! Asli saya salah banget deh kemaren beli di salah satu anak, jadi aja yang lain pada ngejar-ngejar saya, maksa supaya saya beli dagangannya. Maksa nya ini beneran ngotot gitu lho, udah ditolak tetep aja ngoceh berkali-kali sampe pusing dengernya. Terus mereka juga ngikutiiin terus kemana saya jalan. Bener-bener gak bisa menikmati pantai jadinya. Asli garing banget. Saya cuekin juga tetep aja lho mereka ngotot gitu. Terus jumlahnya bukan 1 atau 2 anak, tapi banyak! Ada kali sekitar 5-10 anak yang ngikutin dan ngotot minta dibeli dagangan nya ke saya waktu itu. Hih! Nulis ini jadi emosi lagi deh 😐 Untungnya mereka minggir sih pas saya saya suami foto foto, jadi setidaknya foto kami bener hahaaa! Jadi intinya kalo ke sana, langsung tolak dari awal dan jangan beli dari satu pun! Saya liat banyak juga kok orang orang yang gak ditawarin dengan paksa begitu, soalnya mereka ini kayaknya emang dari awal nolak dan cuek aja.

P1080910

Foto nya gelap banget ya 😥 *males ngedit*

P1080914

Pantai = ajang narsis :p

WP_000556

di atas bukit di Pantai Tanjung Aan (Atau Kuta?). Kondisi gerimis, jadi fotonya rada gelap

Senggigi – Sunset Viewing

P1080930 (2)

Sunset at Senggigi Beach

P1080931

Tetep keren meskipun gerimis

Pantai berikutnya tentu saja Senggigi. Tujuan kita ke Pantai Sengigi buat ngeliat sunset. Alhamdulillah masih sempet ngeliat sunset, meskipun tadinya saya pikir udah kesorean. Sunset nya bagus banget! Gerimis saat itu gak menghalangi kita buat foto foto *teteup 😛 *

P1080935

P1080941

P1080944

P1080936

Demi ada foto berdua, pake timer di kamera. Kamera nya ditaro di atas perahu yang lagi ‘parkir’ di situ 😀

Hari ke-tiga ini saya dan suami (beserta Pak Samsul, supir mobil sewaan kita) jemput orang tua dan adek saya yang baru tiba di Lombok. Sebelum ke bandara kita mampir ke Mataram Mall. Heheeeu teteup ya rasanya gak afdol kalo belum mampir ke mall nya :p di mall ini kita cuman numpang sholat, terus jajan es krim sama kebab yang mengakibatkan kita hampir telat ke bandara nya 😆 Orang tua dan adek saya udah mendarat di Lombok, kita masih di jalan 😀 Untungnya mereka masih harus antri ambil bagasi dulu, jadi pas saya sampe bandara pas deh mereka juga beres urusan bagasinya. Abis jemput mereka kita balik lagi ke Senggigi terus ke Hotel Senggigi Beach. Hotel ini luas, dan lokasinya persis di pinggir Pantai Senggigi. Kita nginep nya di kamar yang garden view, adem karena banyak pohon gitu. Kamar kamarnya dibikin seperti rumah adat Sasak. Dalem nya juga lantai parkit dan dinding nya ada ornamen bambu gitu, lucu deh. Sore nya kembali liat sunset di Pantai Senggigi, kali ini sama adek saya juga. Sayang kali ini sunset nya (menurut saya) gak sebagus yang kita liat di hari sebelumnya, gak tau kenapa. Suami saya over excited waktu itu, sampe nyemplung ke laut trus berenang-renang sendiri, yang menyebabkan besoknya dia demam 😥 Salah saya juga sih sebenernya, saya ngajakin adek saya buat narik suami dan maksa dia supaya nyebur ke laut hahaaa :mrgreen:

P1080918

P1080917

Gili Trawangan

Demam tidak menghalangi suami saya buat ikut jalan-jalan keesokan harinya 😀 Tujuan kita kali ini adalah Gili Trawangan. Pulau ini tuh bagus banget, sayang terlalu crowded sih menurut saya. Ya wajar sih, namanya juga pantai yang udah terkenal. Katanya yang rada sepi tuh Gili Air atau Gili Meno. Sayang kita gak sempet ke situ. Mungkin lain kali *ajukan proposal ke pak suami 😆 *

Saya dan adek saya nyobain snorkeling di sini. Sayangnya kita nyampe situ kesiangan, jadi aja jadwal tur snorkeling nya udah abis 😥 padahal kalo ikut tur itu bisa snorkeling di tiga tempat lho, Gili Trawangan-Gili Meno-Gili Air (kalo ga salah). Jadi ya udah saya dan adek saya cuma nyewa snorkel terus renang-renang gak jelas di pinggir pantai gitu deh, apalagi saya gak berani ke tengah (boro-boro, pinggir pantai aja saya udah kelelep berapa kali) hahahaaa :p

1357010843125

Ini masih pinggir pantai, cuman ayah saya (yang fotoin kita) males basah, jadi jauh bener deh itu poto nya

1357010901827

Snorkeling

Perjalanan dari Senggigi ke Gili Trawangan ini seru lho, kita naik kapal kecil gitu, nyebrang dari Pelabuhan Bangsal. Mobil dilarang masuk ke pelabuhan ini, jadi dari parkiran kita naik delman ke dalem. Jalan kaki juga bisa sih, cuman seperti biasa turis manja ini males jalan panas panasan, akhirnya ya naek delman deh 😉 Sebelum sampe di Pelabuhan Bangsal kita foto-foto dulu di atas bukit (gak atau apa namanya) di pinggir jalan. Dari tempat itu view nya keren, banyak juga mobil-mobil yang berenti di situ.

P1080958

Pelabuhan. Perahu yang kita naikin yang sebelah kiri, perahu kayu kecil gitu, malah lebih kecil daripada yang di foto

P1080945 (2)

View dari atas

P1080948 (2)

P1080954

Pulau yang keliatan itu Gili Trawangan

Setelah capek capek di Gili Trawangan kita balik ke Senggigi dong ya. Ortu dan suami saya pulang duluan ke hotel, sementara saya dan adek saya (dianter Pak Samsul) nekad ke Tanjung Aan. Ortu saya udah capek makanya milih ke hotel duluan, sementara suami saya balik duluan karena demam. Saya sebenernya kan udah ke situ, tapi demi nemenin adek saya yang penasaran banget. Sayangnya kita sampe di pantai nya udah sore banget, udah mau maghrib daaaan udah sepi banget. Serem! Lumayan sih tapinya kita jadi bebas dari gangguan anak-anak pantai, dan bisa ambil pasir pantai nya buat dibawa pulang *iseng banget* :p Adek saya ngambil pasir nya buat hiasan gitu, dan ayah saya juga minta pasir nya buat… kandang hamster 😆

Taman Narmada

Kunjungan ke Taman Narmada ini atas rekomendasi Pak Samsul. Taman Narmada terkenal dengan mata air Narmada, yang menurut kepercayaan sih bisa bikin AWET MUDA. Langsung deh ayah sama suami saya heboh pengen ke situ. Jadi kata Pak Samsul kalo kita cuci muka pake air dari mata air Narmada itu, bisa bikin muka keliatan cerah dan lebih muda. Nah! Ayah saya gak mau pake air itu buat cuci muka aja, tapiiiii mau langsung Keramas! Biar awet muda nya poll katanya 😆 Suami saya tentu aja gak mau kalah, katanya mau bawa pulang air itu yang banyak, terus diminum tiap hari biar muda banget 😆

Sayang disayang foto-foto di Taman Narmada ini gak ada di kamera saya, jadi liat di Google atau detik travel aja yaa foto-foto nya 🙂

Pura Batu Bolong

Pura Batu Bolong ini adalah pura yang letak nya diatas bukit. Lokasi nya gak jauh dari Pantai Senggigi. Kalo dari Mataram, pura ini terletak sebelum pusat keramaian Pantai Senggigi. Kalo saya bilang sih mirip Pura Tanah Lot atau Pura Uluwatu di Bali ya, di atas tebing gitu lokasinya.

Pura Batu Bolong

Kuliner Lombok

Makanan halal di Lombok banyak kok, gak usah kuatir buat yang muslim. Makanan khas nya ayam taliwang dan plecing kangkung. Malam pertama di Lombok kita langsung diajakin makan ayam taliwang sama temen nya suami saya, seorang Kepala Sekolah di salah satu SMA terkemuka di Lombok (terimakasih Pak!). Baru pertama kali nyobain makanan itu, dan saya suka! Sambel nya enak. Sayang plecing kangkung nya abis. Besok nya kita makan ayam taliwang lagi, di Taliwang Irama. Kali ini plecing kangkung nya ada, langsung deh saya cobain. Ternyata enak! Ya tergantung selera sih ya, kalo ibu dan adek saya malah gak suka 😀 Di Gili Trawangan banyak cafe cafe yang jual Gellato. Enak deh makan gellato di cuaca yang panas gitu. Di Gili Trawangan ini juga banyak resto-resto gitu, kita nyobain salah satu (lupa nama resto nya), sayang penyajian nya lamaaaa banget padahal yang makan di situ juga gak terlalu rame. Setelah dateng pun makanan nya biasa banget. Yah namanya juga jual view doang ya hahaa..

Sekian cerita tentang Lombok nya. Maaf kepanjangan, abis mo dibagi ke beberapa post lagi berasa nanggung heheee 😀

Year End Getaway 2012 (1) (Late Post)

Disclaimer: Maafkan kemalasan saya dalam mempublish post. Udah lama banget ada di konsep tapi gak kunjung di-publish karena… foto foto nya belum dipindahin dari kamera 😀

Alhamdulillah di akhir tahun 2012 lalu kami sekeluarga bisa liburan bareng. Seru dan Senang! 😀

Saya berangkat tanggal 24 Desember, nyusulin suami saya yang udah duluan ada di Surabaya sejak 2 minggu sebelumnya karena kuliah. Nah pas saya dateng itu, pak suami udah libur, jadi kita bisa jalan jalan. Yeaaay! Penerbangan dari Jambi ke Jakarta saya bareng sama ibu saya trus pisah deh di Soekarno Hatta. Ibu saya ke Cimahi, nengokin adek saya yang lagi kuliah di sana. Sementara saya transit doang, lanjut ke Surabaya.

Jalan-Jalan dan Makan Makan di Surabaya

Selama di Surabaya, kita cuma jalan jalan ke… mall. Krik. Basi abis! Hahaaa eh nggak ding, sempet juga jalan ke Taman Bungkul. Taman yang happening di Surabaya itu, tapi ya cuman 1 itu doang. Ya abis, emang kita cuman 2 hari sih ya jalan di Surabaya nya, soalnya kan tanggal 27 nya kita cuss ke Lombok. Ntar di Lombok ini baru deh kita kumpul keluarga, ortu dan adek saya yang nyusul pas tanggal 29 Desember.

Malem pertama di Surabaya kita langsung movie date! Gak tanggung tanggung, langsung nonton 2 film berturut turut 😆 Film nya emang udah pengen banget saya liat nih sebenernya dari kemaren kemaren cuman emang sengaja nunggu sampe di Surabaya, biar bisa nonton nya bareng suami 😛 Film yang kita liat 5cm sama Habibie & Ainun. Keren keren banget! Beneran suka sama kedua film itu. Gitu dong sutradara dan produser Indonesia, bikin film yang bagus2 terus yaa! 😉

Movie Date!

Oh ya saya juga nyobain Suteki Sushi. Akhirnyaa 😀 Sebelumnya pas Ramadhan Getaway ke Surabaya, saya udah pengen bangt deh nyobain sushi nya mereka. Sayang gak sempet. Ternyata emang saya suka. Double cheese roll nya enak! Emang sih ini fushion suhshi gitu ya, jadi kalo suka sushi yang beneran gitu ya mungkin gak cocok sama yang ini.

Sushi

Makanan lain yang saya suka di Surabaya adalah baso nya. Mungkin kalo di Surabaya suka disebut Bakwan bukan ya? Saya suka banget Baso Sadewo yang di Taman Bungkul. Enak! Jadi ada Baso yang gede gitu satu, trus ada Gorengan yang kayak pangsit gitu. Sebelahnya warung baso itu sebenernya ada penjual jus yang porsi nya gede banget! Jadi jus nya disajiin di gelas gedeee banget, dan enak! Sebenernya kemaren udah kepengen juga tuh, cuman sayang udah tutup karena kita ke sana nya malem.

Baso Sadewo Taman Bungkul, Surabaya

Berikutnya tentu aja dong es krim Zangrandi. Alhamdulillah berhasil! Bukan di restoran nya beneran sih ya, cuman di Tunjungan Plaza. Padahal kan asik ya kalo ke tempatnya langsung, sore sore makan es krim sambil foto foto nostalgia gitu 😀 Saya beberapa kali ke Surabaya gak pernah berhasil makan es krim ini lho! Inget nya terakhir tuh pas ke Surabaya tahun… lupa, kalo ga salah sih masih SD 😆 Udah lama banget! Paling ironis tuh pas saya menghadiri wisuda suami saya tahun 2010 (belum jadi suami waktu itu 😀 ) di Surabaya. Lokasi wisuda nya di hotel yang persis sebelahan sama kedai es krim Zangrandi itu. Sebelumnya saya udah bilang pengen banget makan es krim itu kan. Eh pulang wisudaan malah kita langsung caw, gak mampir ke Zangrandi lagi. Padahal kan udah deket banget ituuu.

Zangrandi Ice Cream

Malang – Batu Secret Zoo

1

Batu Secret Zoo ini kayanya lagi diomongin di mana mana ya. Hahaaa tentunya sebagai orang yang main streem abis (kok malah bangga 😛 ) saya ngajak suami ke sana. Sebenernya ragu sih, secara itu zoo itu kan kayanya cocok buat keluarga gitu ya, jadi kalo bawa anak pasti asik ke sana. Lha ini kita berdua doang, suami istri. Belum punya anak. Apa gak garing tuh ke sana? 😆 Ternyata asik asik aja tuh. Ya asal bersamamu kemana pun asik lah 😛 Ya intinya sih kita have fun. Soalnya gak seperti kebun binatang yang umumnya ada di Indonesia, yang ini tuh bersih dan rapih. Meskipun rame tapi gak sampe crowded banget kok. Jalur nya juga jelas, jadi kita gak muter muter gak keruan doang tuh di dalem zoo nya.

P1080805

Alasan utama kita ke Malang ini adalah karena bosen kalo cuma di Surabaya aja. Sempet pengen ke Bromo, cuman kayanya gak akan cukup waktunya. Paling deket kan ya ke Malang itu ya. Tadinya sih kepikiran mo jalan jalan keliling kota Malang aja. Ke Alun alun, trus Toko Oen. Terus kepikiran juga mo ke Coban Rondo, tapi saya nya yang keder duluan 😀 Soalnya kan kita gak nge rental mobil nih, jadi mengandalkan kendaraan umum alias bis dan angkot aja. Kayanya susah deh ke Coban Rondo itu. Mana katanya kalo naik angkot nih, dari tempat kita turun harus jalan cukup jauh untuk sampe ke lokasi air terjun nya. Langsung deh saya mundur teratur (turis manja! 😐 ). Padahal liat review nya Turis Kece kayanya asik juga nih Coban Rondo, cuman kalo berdua doang mungkin garing ya, enakan rame rame.

Di Batu Secret zoo ini kita dengan cuek nya ikutan naik wahana dan masuk rumah hantu 😆 Seru deh pas di rumah hantu itu, pas di belakang antrian kita ada keluarga gitu, bawa dua anak kecil cowo, yang satu umur 2 tahunan (digendong), satu nya umur 4 tahunan. Masuk ke rumah hantu itu gak sekaligus rame rame, tapi dibatasi sekitar 6 orang gitu. Jadi deh kita dapet masuk barengan sama keluarga itu. Eh pas di dalem tuh, si anak cowo 4 tahunan itu nemplok sama pak suami 😆 Dia takut gitu, tapi ga nangis sih (hebat!), terus terusan megangin tangan pak suami, terus teriak teriak. Suami saya bukan nya gimana gimana malah ikutan teriak teriak juga! Huahahaaa pak suami emang parno kok kalo sama hantu hantuan gitu 😆 Saya malah jalan di depan nya dia sambil ketawa ketawa (sombong!) :mrgreen:

P1080861

P1080864

Tsunami, salah satu wahana permainan

Perjalanan balik dari Batu ke Malang itu seru lho! Pas keluar dari zoo nya kan udah malem ya, dan ternyata gak ada angkot lagi! Hahaaa akhirnya abis makan malem di deket situ, kita naik ojeg deh ke terminal angkot terdekat. Eh ternyata angkot nya malah pada parkir doang, ga ada yang jalan. Buset dah. Mana ujan lagi. Untung gak deras sih ujan nya, gerimis aja, tapi itu justru yang bikin pusing kan?! Kayanya itu deh penyebab suami saya demam pas liburan di Lombok 😀 Akhirnya kita jalan kaki menembus gerimis. Nyari angkot yang bakal lewat, yang mana ternyata sedikit aje angkot yang lewat! Udah bete sih tapi mau gimana lagiiii, nyari taksi juga susah. Suami saya bahkan sempet sempet nya makan nasi goreng di warung pinggir jalan sembari nunggu angkot 😆

Sampe di Surabaya udah tengah malem, waktunya istirahat sebelum besok siang berangkat ke Lombok. Cerita Lombok menyusul 😉

Diving di Tanjung Benoa

Pengalaman diving pertama nih. Hari Rabu kemaren saya suami bareng adek saya dan temen nya jalan ke Bali. Dalam rangka liburan adek saya nih. Jadi ya sebenernya sih saya dan suami ‘ditugaskan’ ortu buat nemenin adek saya liburan sih, soalnya ortu (terutama ayah saya) belum percaya sepenuhnya kalo adek saya ini jalan jalan sendirian atau sama temen nya aja ke luar kota 😀 Jelas sekali ini adalah ‘tugas’ yang sangat menyenangkan buat saya heheheheeee :mrgreen:

Sebelum Menyelam

Sebelum Menyelam

Langsung ke inti cerita ya, diving. Awalnya sih saya gak niat sama sekali mau nyobain olahraga air satu ini. Agak aneh memang kalo akhirnya saya yang gak bisa berenang sama sekali dan takut air (literally) ini mau nyobain diving 😀 Snorkeling beneran aja saya belum pernah lho. Waktu libur akhir tahun di Gili Trawangan (Lombok) kemaren mau snorkeling, cuman kita datengnya kesiangan jadi udah ketinggalan jadwal tour yang ada. Akhirnya sih kita cuma nyewa snorkel sama masker dan pelampung aja, terus main main sendiri di pinggir pantai 😀 Itu aja parah banget saya sampe kelelep dan keminum air laut beberapa kali hahahaaaa konyol banget udah pake pelampung masih kelelep karena panik gak jelas 😆 Nah kenapa akhirnya saya milih ikutan diving ini daripada water sport yang lain? Soalnya setelah liat video orang yang lagi diving, kayaknya enak aja gitu, santai, kayak jalan jalan ‘doang’ sambil ngasih makan dan liat liat ikan. Sempet lupa kali ya kalo jalan jalan sambil ngasih makan ikan nya itu di dalem air 😛 Yah setidaknya kalo diving ini kita nyemplung ke laut nya pelan pelan dan kalo udah beneran siap ya, gak kayak banana boat yang tiba tiba aja gitu diceburin ke laut huaahahahaaa (btw saya bahkan belom pernah naik banana boat 😛 )

Lho ini gimana sih katanya udah mau ngomongin inti cerita tapi kok masih aja kemana mana ceritanya 😛 Sekarang beneran ke inti nya ya, jadi diving ini bukan kayak penyelam profesional gitu ya. Diving yang kita lakukan ini lebih simple dan saya rasa sih relatif jauh lebih aman buat pemula, bahkan yang belum pernah diving (dan gak bisa berenang). Diving ini tujuan nya ya untuk menikmati keindahan di bawah laut ya. Nah ternyata di dasar laut yang jadi tujuan kita itu udah ada jalan kayak jalan setapak gitu dan ada pipa panjang di sisi nya, yang bisa buat pegangan. Jadi kita bisa liat terumbu karang dan anemon laut yang ada di sisi jalan itu. Sambil ngasih makan ikan ikan, pake roti yang kita bawa. Seru!

Peralatan yang kita gunakan seperti menyelam biasa, pake baju selam gitu, masker, kaki katak dan oksigen. Kita dibawa ke tengah laut pake speed boat, terus baru deh nyemplung ke air 😀 Sejujurnya saya panik banget pas udah nyemplung ke air hahahaaa bahkan pas mau turun dari speed boat aja ribet banget deh. Kan ga pake pelampung tuh kita disuruh turun, perasaan takut bakal tenggelam aja gitu 😛 setelah nyempung ke air (sambil masih pegangan ke tali boat nya), baru deh pake tabung oksigen nya. Dipakein kok sama instruktur nya. Terus tentunya latihan bernapas pake mulut dengan regulator oksigen itu. Saya agak kuatir sih sebenernya, soalnya kan itu regulatornya harus kita gigit dan gak boleh lepas biar bisa napas terus di dalem air. Nah kebayang aja kalo itu lepas dan keminum banyak air. Huaaaaa parno 😀 Setelah beberapa lama panik (banget) dah ga mau lepas pegangan sama tali boat (hahaaa) akhirnya saya nekad nyelam. Ya mikir udah bayar kan sayang duitnya 😛 ditambah rasa penasaran juga. Ya udah deh nyelam. Ditarik sih sama instruktur nya. Jadi gak nyelam sendiri tanpa arah gitu kok 😉 Oh ya pas baru nyelam itu sih sebenernya kuping sakit banget soalnya kan air pada masuk semua tuh ke kuping. Bahkan ke idung juga rasanya, masuk lewat sela sela masker yang kita pake, tapi tenang aja kalo kerasa ada air yang masuk ke idung langsung hembuskan napas aja. Kalo kuping sakit gitu juga bisa hembusin napas kayak niup balon gitu. Bingung juga ngejelasin nya lewat tulisan sih tapi diajarin kok nanti sebelum nyelam.

IMG_4533

Feeding the fish

IMG_4562

!

IMG_4538

Terumbu karang

Nemo!

Nemo!

IMG_4569

Terumbu karang

IMG_4578

Anemon!

IMG_4580

diserbu para ikan! 😀

IMG_4584

the fish!

IMG_4590

!

Keren kan foto foto nyaaaa?! 😆

Baru nyadar kalo ternyata pemandangan bawah laut itu beneran keren banget. Pantesan banyak banget orang yang kecanduan ya hahaa 😀 Ini aja baru di Tanjung Benoa saya udah seneng banget, apalagi di Raja Ampat atau Wakatobi atau di tempat lain nya yang lebih keren ya’ Pengen lagi! Mudah-mudahan bisa nyobain lagi yaa di tempat lain yang lebih keren.Amin 🙂

So buat yang belum pernah dan mau nyobain, gak ada salah nya lho. Gak akal nyesel kok, yang penting konsentrasi aja napas pake mulut, jangan lepasin regulator nya dan udah, nikmatin aja. Nyelam dan naik ke permukaan lagi kita diarahin dan ditarik sama instruktur nya kok, jadi gak perlu kuatir heheee

Highlights of 2012

Liburan tahun baru 2012 saya dan suami gak kemana mana. Di rumah aja, terus malem nya (abis maghrib) ke rumah mertua, main main sama keponakan sambil makan jagung bakar. Ortu saya ke Bandung (kalo gak salah. Bener gak ya?). Saya dan suami emang memutuskan gak ke luar kota liburan itu, karena bulan Oktober sebelumnya udah jalan ke Bali (pas abis nikah). Bangkrut dong kalo jalan jalan melulu :p

Memasuki tahun 2012 Alhamdulillah rasanya lega. Hampir semua keinginan terkabul di 2011. Lulus kuliah (untuk kedua kali nya), menikah (beserta prosesi2 nya), meski dengan sedikit hambatan di sana sini tentunya, tapi Alhamdulillah happy ending 😉 Rasanya meninggalkan 2011 tuh udah plong deh, hahaa 😀 Jadi inget akhir tahun 2010, saya memasuki tahun 2011 dengan (sedikit) tidak rela. Soalnya saya merasa target yang ingin dicapai pada 2010 tidak terlaksana. Ya Alhamdulillah nya ternyata semua bisa terlaksana dengan baik di 2011.

Target di tahun 2012 tentunya banyak juga sih ya sebenernya, cuma saya lagi gak pengen terlalu serius. Pengen dibawa santai aja. Sayangnya ternyata saya beneran santai kayak di pantai, jadi aja tahun 2012 ini banyak target dan keinginan yang belum tercapai. Gak apa apa juga sih, masih ada tahun berikutnya. Semangat! Hahaaa

Yang jelas saya bersyukur banget atas tahun 2012 yang menyenangkan ini. Sungguh nikmat rasanya gak dikejar target lulus kuliah! :mrgreen: Eh beneran lho, menurut saya target untuk lulus kuliah itu sesuatu yang bikin sesek napas (lebai!), bikin gak bisa tidur (hiperbola), dan berasa beban banget buat saya. Buat orang lain mungkin nggak segitu nya ya, tapi buat saya iya. Bahkan saya ngerasa nya tuh beban untuk lulus kuliah itu lebih berat daripada beban untuk mencari kerja (setelah lulus). Nah! Mungkin karena itu ya tahun 2012 kemaren saya jadi nya santai surantai, karena menganggap beban kelulusan itu udah lewat. Pffftttt sekarang aja baru nyadar, justru beban jadi pengangguran itu lebih berat saudara saudara! (oh finaly i said that!) 😆

Baiklah cukup pembuka nya, langsung aja highlights of my 2012:

Februari

Gambar

Wisuda. Alhamdulillah. Lega deh rasanya 🙂 Sayang sekali kita gak sempet foto foto keluarga. Sebenernya ada sih stand foto studio di gedung tempat wisuda itu, dan bisa daftar sebelumnya kalo mau foto keluarga di situ. Nah saya males waktu itu, saya pikir paling hasil nya gak oke lah. Mending foto di studio beneran aja abis wisudaan. Ternyata setelah wisuda selesai malah hujan. Ya udah males dong ya mau berfoto ke studio segala, apalagi udah siang banget dan udah pada kelaperan. Jadi saya gak punya foto keluarga pas wisuda S2 😥 Ada sih foto keluarga kita di HP atau di kamera digital kalo gak salah, tapi ya kualitasnya kan gak bagus ya.

Sebenernya pas kita mau pulang ke hotel abis acara wisuda selesai, stand foto di gedung itu masih buka lho, masih bisa kalau mau foto sebenernya. Cuman saya mikir nya ntar gimana mau ngambil foto nya kalo udah jadi ya, kan saya mau pulang ke Jambi. Temen saya yang bisa dititipin buat ngambil foto nya juga udah pulang. Ayah saya sempet minta krimin foto nya ke Jambi sama tukang foto nya sih, cuman mereka keberatan. Jadi ya udah deh gak jadi. Beneran deh rasanya nyesel juga gak punya foto keluarga yang bagus saat itu, meskipun gak terlalu penting juga sih, cuman tetep sayang kan ya. Apalagi kalo liat foto foto wisuda nya temen bareng keluarga. Hahaaa cetek!

Oh ya sebelum wisuda berlangsung, saya sempet jalan jalan bertiga sama adek dan ayah saya. Plus satu orang temen adek saya. Trip singkat ke Singapur. Lumayan seru, dan tetatur banget karena kita pake travel agent. Hahaaa cemen abis yah! 😆 Tujuan nya juga standar abis, ke Merlion, USS, Song of The Sea dan Singapore Flyer, tapi seru banget kok! Saya suka! Alhamdulillah 😉 Ayah saya pulang duluan sehari sebelum kita, kemudian saya, adek saya dan temen nya balik ke Jakarta sehari setelahnya. Sempet ada kejadian heboh nih, jadi ceritanya pesawat kita delay karena Singapore Air Show. Sebelumnya kita udah lari lari nih ke boarding room, malu maluin banget deh, hampir nabrak orang yang (ternyata) satu pesawat sama kita 😥 Kita kirain bakal telat, abis keasikan belanja sih di Changi 😦 Gondok banget karena ternyata pas udah di pesawat, udah pasang safety belt dll, eh pesawat nya kagak jalan jalan juga. Soalnya ya ada Air Show itu. Akhirnya parah banget, saya ketinggalan pesawat Jakarta-Jambi! Huahahaa kalo diinget seru seru nyebelin sih ya 😆 Emang parah sih ni travel agent kita, ngatur jarak transit yang gak connect gitu deket banget. Saya dengan bodoh nya meng-iya-kan aja.

Akhirnya saya dianter sama supir nya temen adek saya ke Santika hotel buat nginep semalem. Asli buang buand duit! doh! Adek saya dan temen nya balik ke Cimahi dianter pak supir itu. Besok pagi nya saya dapet flight paling pagi, jam 6 kalo gak salah. Ya udah saya naik taksi dari hotel ke bandara, jam 3 subuh. Lancar jaya gak macet (ya iya laaah) 😀 Jangan kira cerita selesai sampai di sini saudara saudara! Pesawat nya Alhamdulillah gak delay, berangkat tepat waktu. Penerbangan lancar sampai di Jambi, sampai ketika mau mendarat di Bandara Jambi… Gak jadi. Pesawatnya puter balik ke Jakarta. Alasan nya karena lagi ada kabut asap parah di Jambi, jadi pesawat gak bisa mendarat karena jarak pandang terbatas banget. Gilaaa sempet deg-deg-an lho ini, mana di sebelah saya tuh ibu ibu yang keliatan abis nangis gitu, muka nya merah dan selama perjalanan kayak sedih banget gitu. Ternyata emang tujuan tuh ibu ke Jambi buat menghadiri pemakaman saudara nya yang baru meninggal. Waduhh dobel dong ya ini panik nya. Setelah mendarat dengan mulus di Soekarno Hatta, gak sampe 30 menit, kita semua udah dipanggil lagi buat naek ke pesawat. Bentar amat. Sempet ketemu temen SMA saya ang ternyata naik pesawat yang sama. Alhamdulillah akhirnya berhasil mendarat di Jambi dengan selamat 🙂

Maret

Saya wisuda di akhir Februari kan, abis acara wisuda itu kita langsung ke Puncak, nginep sampe awal Maret di salah satu rumah yang disewakan di Perumahan Kota Bunga (kalo gak salah). Asik deh, adem banget. Rumah di situ juga lucu lucu. Tiap blok ada tema masing masing gitu, jadi  bentuk rumah nya sesuai tema. Ada tema Western, Japanese, Chinese dll. Sayang nya di situ sepi banget. Supir yang nganterin kita sampe ketakutan 😀 Ini juga lucu deh ceritanya. Jadi rumah tempat kita nginep itu terdiri dari 2 lantai. Kita sekeluarga tidur di lantai 2, sementara pak supir itu tidur di lantai dasar. Sendirian di satu kamar. Nah si bapak itu cerita, kalo dia digangguin sama hantu cewek gitu di kamar itu. Katanya sih hantu itu gak ganggu yang gimana, cuman ngeliatin dia aja gitu dari sudut kamar, pas dia kebangun tengah malem. Si pak supir itu cerita ke kita pas di mobil, dalam perjalanan dari puncak ke Bandung. Sementara saat itu ortu saya masih di puncak, di rumah itu. Iya jadi saya, suami dan adek saya duluan ke Bandung, soalnya adik saya ada kegiatan praktikum di kampus, makanya gak bisa nginep lebih lama. Jadi saya dan suami waktu itu nemenin adek saya balik ke Bandung. Orang tua saya pulang besok nya, karena masih pengen istirahat di puncak gitu. Sempet kuatir juga lho kita, pas pak supir cerita kayak gitu. Soalnya kan ortu kita berdua doang di sana. Emang sih kita gak ngerasain yang aneh aneh waktu nginep di sana.

Kasian si pak supir kita itu, jadi abis nganterin kita ke Bandung itu kan, si bapak balik kagi ke puncak, buat jemput ortu saya. Nah sampe di puncak itu udah malem, terus dia gak berani dong tidur di rumah itu, jadi tidur di pom bensin! Katanya takut digangguin lagi. Terus ya besok nya pas ortu saya udah sampe Bandung, mereka cerita kalo pagi hari sebelum berangkat ke Bandung, mereka ngalamin hal aneh. Waktu itu ayah saya lagi di lantai dasar lagi sarapan, ibu saya sendirian di kamar di lantai 2, baru mau shalat dhuha. Gak tau kenapa nih, tiba tiba tegel keramik di lantai berderak terus melenting ke atas gitu! Aneh banget deh! Jadi kata ibu saya kedengeran bunyi ‘krakkk’ gede gitu, terus keramik nya lepas dari lantai, dan melengkung ke atas gitu, sampe sampe pintu kamar gak bisa ditutup (keramkik bermasalah itu letaknya deket pintu). Ibu saya spontan teriak karena kaget, si ayah yang di bawah juga denger suara itu sih, cuman cuek tetep aja makan di bawah. Ibu saya akhirnya lanjut aja shalat dhuha. Aneh banget, sampe sekarang kita gak tau kenapa itu keramik bisa sampe lepas dan melenting gitu. Saya juga masih susah ngebayangin nya, karena gak pernah liat langsung kan. Ayah saya malah jadiin bahan becandaan, katanya ibu saya punya kekuatan super gitu 😆 Apalagi pas kita ceritain apa yang dialamin pak supir itu, tambah seru deh ceritanya 😐

Balik dari Puncak dan Bandung (adek saya jelas tinggal di cimahi ya, lanjut kuliah), kita menghadiri resepsi pernikahan om saya.

Akhir Maret Alhamdulillah ada kabar baik, saya dapet kerjaan 🙂 Dan sekarang saya sesali, kenapa saya lepaskan begitu saja 😥 Saya emang gak bersyukur banget yah orangnya, males malesan, gak rajin dateng ke kampus, masuk ke kampus cuman pas ada jadwal ngajar aja, jadi deh abis satu semester itu, eh setelah nya saya gak dikasih mata kuliah (buat ngajar) lagi. Huaaa nyesel sih, tapi seneng juga (lho?) abisan selama ngejalanin itu saya rasanya stress dan gak ada motivasi yang kuat juga buat terus bertahan di sana.

Mei

My birthday! Ulang tahun pertama setelah bersuami! hahaaa berasa lebih lengkap aja sih 😀

Juli

Safari Ramadhan 😀 Alhamdulillah lancar, meskipun sebenernya males lho mau jalan jalan pas puasa. Berasanya kan pasti lebih cepet cape ya. Ternyata menyenangkan banget! Kita jalan ke Surabaya karena suami waktu itu lagi ada jadwal kuliah, jadi saya nyusul ke sana. Saya sampe di sana pas suami masih kuliah beberapa hari, selama nunggu kan saya sendirian di hotel, jadi saya jalan jalan sendirian keliling mall 😀 Setelah jadwal kuliah nya abis, kita bisa jalan jalan bareng deh. Kita jalan ke Makam Sunan Ampel dan sempet ikut tarawih sekali di sana. Abis dari Surabaya kita ke Semarang naik kereta. Lanjut naik bis ke Jogja, terus ke Bandung naik kereta. Seru! Kalo diinget salut juga sih sama diri sendiri, bisa ya road trip begitu, pas puasa, tanpa sakit. Alhamdulillah 🙂

Di bulan ini ada berita duka, kakak ayah saya yang paling tua, biasa kita panggil Pak Tuo, meninggal dunia pada usia 81 tahun di Bogor 😥

Agustus

Idul Fitri. Dilanjutkan dengan mudik ke kampung halaman suami, yang sebenarnya kampung halaman saya juga, cuman sebelumnya saya gak pernah ke sana. Ibu saya juga bahkan belum pernah ke sana. sama sekali! Emang tempat nya tuh jauh banget. Sekarang masih mending bisa dicapai dengan mobil, meskipun gak sampe pas di kampung nya bener, masih harus naik motor lagi setelah tempat terakhir yang bisa dicapai sama mobil. Jaman dulu harus naik perahu dan jalan di hutan berhari hari! 😀 Kakek saya (dari Ibu) yang berasal dari daerah situ, udah lama banget tinggal di Jambi, pulang kampung juga udah jarang pas udah tua, karena ya lokasi yang jauh dan sulit di tempuh itu. Kakek saya juga gak pernah ngajakin anak anak perempuan nya termasuk ibu saya buat plang ke sana. Jadi saya cukup bangga juga berhasil ke sana! hahaaa berasa ethnic runaway deh :mrgreen: Mana ternyata tempat nya bagus banget lagi! Pengalaman mudik kali itu beneran berkesan buat saya 🙂

Gambar

Oktober

Our 1st Anniversary! Yeaay! Alhamdulillah 😉

Diawali dengan ke kondangan nikahan temen nya suami, dan kita berantem :p biasa lah, suami yang remping sama urusan sendiri, dan saya yang gak sabaran (resolusi 2012 nih, meningkatkan kesabaran dan mengurangi emosi). Selanjutnya diakhiri dengan casual dining di Zenbu malem nya. Kalap jadi mesen nya kebanyakan, jadi deh gak abis :mrgreen:

Desember

Bulan ini tuh sepupu saya (cewek) nikah (selamat yaa :* ) sama om saya. Nah lho? Bingung kan? Hahaa jadi sepupu saya ini dari ayah saya, sementara om saya ini dari ibu saya. Jadi ya hubungan saudara nya jauh kok. Kakak kakak ayah saya yang dateng dari Bogor pada nginep di rumah.

Suami saya saat itu udah ke Surabaya duluan, karena ada jadwal kuliah. Jadi saya nyusul tanggal 27 Desember. Abis itu kita jalan jalan ke Malang, lanjut libur akhir tahun di Lombok. Kita nginep 2 malem dan jalan jalan duluan di Lombok, abis itu ortu dan adek saya nyusul. Lanjut deh jalan jalan bareng sekalian kupul keluarga. Seru! Lengkap nya akan saya tulis di post terpisah 🙂

Alhamdulillah ternyata tahun santai 2012 sangat menyenangkan! Hahaaa :mrgreen: Emang bener ya ternyata, nulis gini bikin kita lebih bersyukur atas apa yang udah dialami dan dilewati.

Saat Flu Mendera

Sebelum Berlibur

Yup. Sebelum liburan akhir tahun kemaren saya sempet kena flu berat. Awalnya seperti baisa radang tenggorokan. Perih gitu deh tenggorokan kalo nelen. Besok nya ngerasa kayak mau demam gitu, tapi gak parah. Eh besok nya demam beneran. Kedinginan. Sebelum tidur udah minum paracetamol, bisa tidur deh tuh. Sampe jam 3 pagi kebangun karena kedinginan parah. Gak bisa tidur, mejem aja mata kerasa panas. Reaksi paracetamol nya udah abis ternyata. Ya udah telfon si ayah yang ada di kamar bawah. Hahaaa beruntung masih tinggal serumah sama ortu yah. Pas juga saat itu suami lagi ke Surabaya buat kuliah. Jadi tidur sendirian deh di kamar. Akhirnya si ayah ke kamar bawain termometer dan paracetamol lagi. Pas diukur suhu emang 39 dercel. Pantes. Alhamdulillah besok nya sembuh sih, gak demam lagi. Tentunya dengan bantuan antibiotik :p Batuk masih nyisa. Sampe sekarang masih suka gatel nih tenggorokan. Batuk kering gitu. Sebenernya udah sempet ilang sih batuk nya, cuman ya dasar bandel, dan memanfaatkan momen liburan, puas puas minum es macem macem, mulai dari es krim, gellato, sampe es teler porsi segabruk. Ya udah deh batuk kering mendera. Hahaaa Alhamdulillah gak parah sih. Semoga segera ilang total deh batuk nya 🙂

Sebelum liburan kemaren juga ayah saya sempet demam juga. Gantian setelah saya 😀 Seperti biasa si ayah kalo sakit tuh ukur suhu badan sendiri, nulis resep sendiri. Agak kasian sebenernya, tapi ya emang kan dia dokter nya hahaa untung ga harus beli obat sendiri yah *ya kaliiii* :mrgreen: Pertama demam dia minum paracetamol aja, taunya gak mempan dong! Pegel seluruh badan ga ilang ilang, panas gak turun. Akhirnya bikin resep baru lagi, baru mendingan setelah minum analsik. Alhamdulillah menjelang berangkat liburan sembuh. Bahkan sebelum itu sempet sempet nya ke Medan dulu buat simposium.

Adek saya di Cimahi juga sempet sakit setelah si ayah! Hahaaa beruntun gitu yah sakit nya. Ini si ayah sempet panik, sempet mo nyusul ke Cimahi pas adek saya sakit, padahal di Jambi saat itu ad nikahan sepupu saya, dan ayah saya jadi saksi nikahnya. Untung aja dia gak jadi ke Cimahi, kalo gak terpaksa ganti saksi nikah deh sepupu saya heheheeeu 😀

Saat Liburan

Paling kasian sih suami saya nhi, puncak flu nya parah pas liburan. Pas lagi di Lombok. Huaahahaaa sempet saya ajakin tinggal di hotel aja yuk kita, gak usah ikut ortu dan adek saya jalan. Eh dianya gak mau, rugi udah jauh jauh ke sana tapi gak jalan jalan katanya :p

Jadi ceritanya ini suami saya udah mulai flu, batuk pilek gitu deh sebelum sebelum nya. Gak diobatin bener, cuman pake obat flu ringan gitu, ilang kan pilek dan batuk nya, trus dibiarin aja. Abis itu kita sebelum ke Lombok itu, saya dan suami sempet jalan jalan dulu di Surabaya dan ke Malang (Ceritanya saya nyusulin suami yang udah di Surabay duluan karena kuliah itu). Nah selama jalan jalan itu berapa kali kita kena hujan. Kecapekan juga. Saya yang sebelumnya udah tepar duluan kan (sebelum berangkat), udah diobatin jadi Alhamdulillah baik baik aja dengan kondisi itu. Suami saya yang sebelumnya flu ringan aja gak diobatin bener, jadi deh memuncak flu nya pas liburan 😀 Alhamdulillah gak parah sih. Sembuh juga, cuma sekitar 2 hari lah demam nya. Dan dia ngotot pengen selalu ikut jalan jalan 😀

Cerita liburan menyusul yaah, banyak banget yang pengen diceritain di sini! Alhamdulillah liburan nya menyenangkan! 😉

Ramadhan Getaway (Late Post)

Kota Lama, Semarang

Masyaallah udah nulis panjang lebar dan detail tentang Ramadhan getaway kemaren, eh gara-gara internet sialan yang lagi down, jadi keapus semua tulisannya!

Tujuan trip kita kemaren itu Surabaya-Semarang-Jogja-Bandung. Bandung cuman semalem doang, abis itu balik ke Jambi lagi.

Rencana keberangkatan udah dibahas sedikit di post yang ini. Alhamdulillah perjalanan nya menyenangkan dan gak membosankan, meskipun awalnya saya sempet ragu buat pergi, karena mikir nya kan puasa pasti bakal capek tuh kalo jalan-jalan. Apalagi suami kan mau ujian semester selama beberapa hari di Surabaya, jadi saya tinggal di hotel sendirian deh 😀 Senangnya ternyata saya bisa tetep jalan-jalan sendirian selama suami ujian, keliling mall yang ada di Surabaya aja sih, tapi cukup menyenangkan! Malem nya baru deh jalan-jalan sama suami 🙂

Berikut foto-foto yang sempat diambil 😉

Taman Bungkul, Surabaya.
Ternyata rameee banget! Emang tempat nongkrong wong Suroboyo kayaknya ya

Ada ada aja yang dijual di Taman Bungkul ini! 😉
Ada tukang pijet pinggir jalan juga, terus ada yang niat abis dipijet sampe buka baju! (Cowo tapi)

Hotel Alam Indah di Semarang Atas.
Hotel nya bagus (dan murah!), view nya bagus banget!
*Maapkeun atas foto yang kurang representatif ya 😀

Uji nyali (not) di Lawang Sewu, Semarang

Foto-foto di Lawang Sewu

Sayang sekali foto-foto di Jogja keapus 😥 Padahal sempet maen-maen ATV di pantai *Sigh

Overall perjalanannya menyenangkan sangat! 😉