Binar-Binar

Saya abis baca tulisannya Mba Ira (ikrib) di sini nih, soal pernikahan. Saya ga kenal langsung maupun di socmed sih, cuma suka baca blog nya dan sekali-sekali (jarang banget, biasa baca baca doang hahaaa) ngasih komen. Ya kalo dibandingin sama saya sih jauh lah ya bedanya, dese udah 5 tahun pernikahan, saya masih baru hampir 2 tahun (beberapa bulan lagi) 😀 Trus kenapa saya nulis ginian? Bukan dalam rangka ulang tahun pernikahan tentunya, tapi saya keinget sesuatu pas baca poin nomor 3 di tulisan tersebut.
Saya inget nih, beberapa bulan sebelum menikah, temen saya pernah bilang bahwa dia gak liat binar-binar cinta (duileh bahasanya! Huahahahaaaa. Ini saya aja sih yang nulis pake istilah ‘binar2’ gitu, biar dramatis. Lagian saya juga lupa persisnya waktu itu temen saya pake istilah apa) diantara saya dan pasangan. Awalnya waktu itu temen saya cerita tentang temen nya yang lain (sebut aja si A). Katanya si A ini sama pacarnya keliatan banget saling sayang. Kalo lagi ngomong tuh keliatan banget ada binar-binar gitu dari mata mereka berdua. Nah saya lupa waktu itu saya yang nanya atau nggak, yang jelas temen saya bilang kalo dia gak ngeliat itu di saya dan pasangan.
Ya saya sih nyantai aja ya nanggepin nya. Saya bilang kalo saya dan pasangan emang bukan tipe yang romantis gitu. Terus temen saya bilang kalo dia gak ngeliat dari sikap romantis apa nggak nya, tapi dari sorot mata orang itu ke pasangannya, dari cara mereka saling ngomong. Ya saya sih terus terang gak terlalu ngerti ya. Saya gak pernah tuh merhatiin pasangan lain sampe kayak begitu, hahahaaa. Jadi saya gak ngeh sebenernya apa yang dimaksud sama temen saya. Mungkin saya gak sensitif aja sama hal yang begitu.
Akhirnya waktu itu temen saya ini berusaha ‘menenangkan’ saya dengan bilang, gapapa, mungkin lu ama pasangan udah kelamaan pacaran dan udah mo nikah juga. Makanya keliatan nya kalian biasa aja. Ya mungkin juga.
Terkait tulisan nya Ira yang saya link di atas, di poin nomor 3 disebut mengenai cinta yang dewasa. Saya jadi kepikiran, jangan-jangan itu juga yang dimaksud sama temen saya dulu. Sejujurnya emang sih makin lama pacaran, apalagi ketika udah memutuskan menikah, perasaan nya udah gak se-dramatis waktu awal pacaran dulu. Tetep beda lah. Soalnya udah banyak logika yang dipake, udah banyak pertimbangan ini itu dan diskusi ini itu. Kalo awal pacaran kan mikir nya masih naksir-naksiran, cicintaan dsb. Ya tentunya beda di tiap pasangan ya, tapi kalo saya sih ngerasanya gitu, hahaaa. Makanya mungkin temen saya ngerasa gak ngeliat binar2 itu di mata saya dan pasangan. Bukan karena kami gak lagi saling sayang, tapi karena udah dewasa aja.
Ya tapi sejujurnya sih saya belum berani bilang kami pasangan dewasa sih, saya nya masih suka egois, suami masih suka cuek, masih sering berantem karena hal ga penting dan masih banyak lagi deh. Masih jauh dari bener-bener saling memahami. Ya pelan-pelan saling belajar aja. Semoga sampe seterusnya kita berdua gak pernah nyerah buat saling belajar. Termasuk belajar mensyukuri hal-hal kecil yang sebenernya biasa banget, tapi kalo diinget-inget jadi berasa berarti 🙂
Salah satunya panggilan sayang. Saya dan suami tuh sejak lama pacaran gak pernah punya panggilan sayang lho, hahaaa.. Panggilan ‘resmi’ saya ke suami tuh Abang, dan dia ke saya manggil nama aja. Tapii kita suka tetiba manggil yang aja ke satu sama lain. Bukan karena sengaja dalam rangka romantis2a atau gimana, tapi suka kesebut aja dalam percakapan biasa. Nah saya baru menyadari kalo kebiasaan itu kebawa sampe sekarang. Kayak “udah tidur yang?” atau “yang tolong ambilin br* aku di kamar atas, malas naik ke atas lagi” trus dijawab “oke, yang mana yang?” “yang warna item” huahahaaa..
Nah soal aku aku itu sebenernya dulu jaman pacaran kita haramkan lho, jadi saling saya kalo nyebut diri sendiri harus nyebut nama, sementara dia nyebutnya abang. Cumaaan makin lama, apalagi udah nikah gini kok ya malah kelepasan saling nyebut diri sendiri aku. Duuh kalo anak udah lahir ngar harus diubah nih, nyebut nya harus mama papa dong, cuman sekarang kita belum terbiasa! Hahaaa ya abis aneh aja gitu rasanya. Apalagi anaknya belum lahir kan 😀
Demikianlah postingan ngalor ngidul kali ini. Judul nya juga gak nyambung deh ih, huahahaaa ya gitu deh, bingung mengakhiri tulisan ini giman :p

We’re in a Rush

Saya dan suami entah kenapa terburu-buru melulu pas perjalanan berangkat dan pulang kemarin.
Awalnya 2 minggu yang lalu suami pergi duluan ke Surabaya buat kuliah, seperti biasa. Jadwal nya pesawat yang jam jam 6.30-an gitu lah kalo ga salah. Saya udah bangun jam 4.30 dan bangunin suami, cuman ybs malah males2an dan milih tiduran bentar lagi. Saya yang mata nya masih kriyep2 juga tiduran lagi. Saya pikir gapapa lah beberapa menit lagi. Beberapa menit kemudian saya kebangun, udah jam 5 kayanya, dan saya liat ternyata pak suami belum bangun juga -_- Sampe-sampe saya omelin baru deh dia berdiri. Nah pas suami keluar kamar tuh saya masih tidur-tiduran aja gitu, males2an heheeee soalnya saya pikir kan ada abang angkat saya tuh yang tinggal di rumah, palingan si abang itu yang anter pak suami ke bandara. Emang sih malem sebelumnya kita lupa bilang ke abang saya buat anterin suami, soalnya kayanya pas kita balik ke rumah malem2 tuh dia udah tidur, kamar nya udah ditutup. Kita pikir gapapa subuh aja bilang minta anter nya.
Saya yang udah ketiduran lagi trus kebangun lagi tiba-tiba sadar, ini pak suami kok lama banget mandi nya. Ya udah saya cek ke luar kamar, termyata dia baru beres mandi. Katanya dia lama karena dari tadi manggil2 abang angkat saya itu ke kamar nya, cuman ternyata dia gak ada di kamar! Lho?! Masa’ sih subuh2 gitu udah ke luar aja? Saya liat pintu rumah juga masih dikunci. Berarti dia emang ga tidur di rumah malem ini. Jadi saya deh yang harus anterin pak suami ke bandara. Langsung deh sholat subuh dan ganti baju. Ga pake mandi tentunya 😀 wong sebenernya saya males2an dan ga rencana mo nganter kan. Emang sih malemnya saya udah bilang ke pak suami, kalo ternyata si abang angkat saya itu ga bisa nganter suami ke bandara, ya udah biar saya yang nganter. Cumaaan saya ngomong gitu sekedar basa basi aja, dengan harapan abang saya pasti bisa lag nganterin. Ya abis males aja sih ya pagi2 buta udah kudu jalan gitu :mrgreen:
Akhirnya sekitar jam 5.30 kita berangkat ke bandara. Jam segitu kan padahal harusnya udah cek in ya. Ini kita malah baru jalan dari rumah :/ petugas Li*n bandara nya udah nelpon suami! 😀 panik dong kita yah, cuma saya pikir Jambi kan jarang macet dan segitu juga biasanya masih sepi. Keburu lah sampe bandara sekitar 15 menit. Eh eh ternyata pak suami mau jemput temen nya dulu! Tiket nya suami ada di temen nya itu katanya. Buset dahh, udah telat inih! Saya lho yang malah lebih panik kayanya. Ternyata lagi rumah temen nya suami ini cukup jauh dan berlawanan arah menuju bandara! Haduh beneran panik deh itu. Saya sih yang panik sambil ngonmel gitu, padahal kan bukan saya yang mo berangkat ya. Suami yang mau berangkat kok ya malah keep calm. Saya sih yakin sebenernya dia panik juga, tapi berhubung saya udah lebih heboh panik nya, ya dia diem aja biar ga tambah ribet hahahaaaa 😆
Alhamdulillah sih akhirnya kita sampe di bandara rada telat, tapi masih bisa. Oh ya pihak petugas Li*n nya sampe nelpon suami 2 kali lho! Tumben sih kita ditelponin gitu padahal belum cek in. Pas berangkat sih suami yang nyetir biar bisa lebih ngebut ya. Abis itu baru deh saya yang bawa mobil nya pulang. Nah suami abis itu cerita, ada salah 1 temen nya yang lain, si Pak M. Pak M ini udah ditelponin suami dari jam 5 lewat, hp nya ga aktif. Kirain dia udah berangkat duluan. Ternyata pas suami udah duduk dalem pesawat, eh tiba2 baru deh si Pak M nongol. Hahaaa ternyata ada yang lebih telat! Kirain pak suami udah paling telat deh 😀

Seminggu kemudian saya nyusulin pak suami ke Surabaya. Alhamdulillah gak telat sih, meskipun dengan jadwal penerbangan yang sama. Ga tau kenapa kalo berangkat sendiri saya lebih takut telat jadi lebih sigap gitu hehehee.

Kejadian hampir telat lagi nih pas kita mau naik kereta dari Surabaya ke Bandung. Jadwal kereta nya jam 7, eh taksi yang udah ditelpon ga dateng-dateng. Jam 6 lewat baru deh taksi dateng, trus kita ajakin si bapak supir nya buat buru-buru, soalnya takut macet kan ya. Jam segitu emang jnam nya macet. Lucu nya si bapak supir ini ngajakin berdoa aja biar ga telat, soalnya kalo macet kan ya mau gimana lagi. Bener sih kata si bapak. Eh trus dia malah curhat sepanjang perjalanan, cerita soal istri nya yang ninggalin dia sama 2 anak. Hiks ;'( emang bener di jalan macet, tapi Alhamdulillah ya sampe di stasiun masih jam 7 kurang, kereta belum dateng dan masih sempet Maghrib dulu di stasiun.

Satu lagi kejadian rush ke-3, pas mo balik lagi ke Jambi. Jadwal pesawat jam 11.40. Kita milih naik pr*majasa dari Bandung ke Cengkareng. Kita minta anter adek saya (yang kuliah di cimahi) ke loket prima*asa di Batununggal. Sebelumnya kita udah pesen buat berangkat yang jam 7 pagi. Nah seperti biasa saya bangun duluan, abis sholat subuh baru saya mandi, terus bangunin yang lain (suami dan adek saya). Berhubung kamar mandi cuman 1 jadi deh ngantri. Akhirnya baru beres jam 6.30. Sempet panik nih takutnya ga keburu buat berangkat jam 7. Kita nelpon lagi ke primjas nya, minta ganti ke jam 7.30 aja, perkiraan kita sih pas lah ntar perjalanan nya sekitar 3 jam, jadi sampe bandara jam 10.30. Ternyata Alhamdulillah jalan lancar dan jam 7 kurang kita udah sampe loket primjas, dan bisa naik bis yang jam 7. Ini sempet ada kejadian memalukan deh, jadi pak suami yang selalu kelaparan ngotot mo beli makanan dulu, padahal itu waktunya udah mepet, meskipun pak supir bis nya belum masuk ke bis. Ya udah saya ijinin deh asal celet2. Eh pas sampe pak supir nya masuk ke bis dan udah mau berangkat, pak suami belum nongol juga. Sampe2 petugas nya nanya ke saya dan nyuruh saya telpon suami biar cepet karena bis udah mo jalan. Duh saya malu dan gak enak bangettt sama penumpang lain. Ga lama suami nongol bawa… 2 pop mie. Ealah ternyata. Dasarrrr. Ya udah akhirnya bis jalan jam 7 lebih dikiiit, ga sampe lebih 5 menit kok.
Tak disangka tak diduga, kita kena macet di tol (ga tau tol mana, tapi daerah Bekasi)! Buset dah saya panik bangettt, mana masih jauh kan. Itu kalo ga salah udah jam 9an. Macet nya tuh beneran parah dan lamaaaaaa banget kita stuck di situ. Setelah lewat macet nya ternyata ada truk yang kebalik gitu deh di tol itu. Beneran deh perjalanan kali ini rasanya terlama! Saya aja dari yang panik sampe udah oasrah dan tidur! Hahaaaa 😆 aneh juga rasanya saya yang panikan ini bisa tidur dengan santai nya di bis.
Jadi kalo dideskripsikan tahapan nya nya panik, panik banget, ke toilet (untung di bis ada toilet), pasrah, ketiduran, kebangun, tidur lagi, ke toilet lagi, duduk tenang karena akhirnya udah deket juga.
FYI kita sampe di bandara tuh udah jam 11.30! 5 menit sebelum boarding! Alhamdulillah banget udah ada temen nya suami yang mo berangkat bareng, yang udah sampe duluan dan cek in in kita. Jadi dia udah stand by tuh di tempat bakal berenti bis sambil bawa troley nungguin kita. Hahaa thanks pak! Fiuuuuuuh Alhamdulillah lagi nih pesawat nya delay 1 jam, jadi kita bahkan masih sempet makan siang dulu. Tumben banget deh ini kita bersyukur karena pesawat delay 😆
Lucunya nih di bis ada ibu2 yang mau ke Gorontalo. Pesawatnya jam 1 sih, tapi dia udah beneran panik banget pas macet itu. Sampe bandara juga dia sampe bingung mo turun di terminal mana. Pas di 1A dia udah panik mo turun, eh pas udah turun trus baru sadar kalo ternyata dia harus turun di 1B. Pas turun di 1B bareng kita, dia sampe minta mo nebeng taro barang nya di troley kita dong. Hahaaaaa akhirnya ga jadi karena beda arah kan ya, dan ribet amat secara kita sebenernya lebih telat dari dia harusnya (waktu itu belum tau kalo pesawat kita delay).

Begitulah cerita terburu-buru nya kita. Eh setelah saya baca lagi tulisan ini, baru sadar kalo kl
Alimat pembuka nya salah deh. Di atas kan saya tulis entah kenapa kita terburu-buru melulu. Harusnya bukan entah kenapa, karena ternyata saya tau sebenernya alasan kita jadi terburu-buru. Ya gimana ga buru-buru aja kalo tiap mo pergi nyantai-nyantai melulu, bangun juga di jam-jam yang mepet, ga beberapa jam sebelumnya. 😀

Gosong

Suatu malam, pak suami abis masak indomi goreng cabe ijo.

Saya : Lho kok itu mi nya item?

Suami : Heheee gosong tadi, kegedean api kompor nya *nyengir*

Saya : Kok bisa sih? Seharusnya kan warnanya ijo

Suami : Ya kan gosong, mau aslinya warna ijo, mo warna merah, mo warna apa juga kalo gosong jadi item. Kalo kamu gosong juga jadi item banget!

Ketawa ngakak berdua. Gak penting.

Gagal Menahan Emosi

Baru aja kemaren siang saya tulis di blog kalo salah satu resolusi saya untuk tahun 2013 ini adalah LEBIH SABAR.
Ternyata, maghrib nya langsung lupa lagi. Kembali gagal menahan emosi 😐 Ya abis, saya tuh emang gampang kesel kalo harus melakukan sesuatu yang penting secara mendadak. Harus cepet cepet lagi.
Ya emang sih sebenernya kalo saya lebih sabar, ya gak harus kesel banget juga sih 😆
Begitulah. Semoga berikutnya bisa lebih sabar. Saya akan berusaha lebih baik lagi! *pasang ikat kepala*

Highlights of 2012

Liburan tahun baru 2012 saya dan suami gak kemana mana. Di rumah aja, terus malem nya (abis maghrib) ke rumah mertua, main main sama keponakan sambil makan jagung bakar. Ortu saya ke Bandung (kalo gak salah. Bener gak ya?). Saya dan suami emang memutuskan gak ke luar kota liburan itu, karena bulan Oktober sebelumnya udah jalan ke Bali (pas abis nikah). Bangkrut dong kalo jalan jalan melulu :p

Memasuki tahun 2012 Alhamdulillah rasanya lega. Hampir semua keinginan terkabul di 2011. Lulus kuliah (untuk kedua kali nya), menikah (beserta prosesi2 nya), meski dengan sedikit hambatan di sana sini tentunya, tapi Alhamdulillah happy ending 😉 Rasanya meninggalkan 2011 tuh udah plong deh, hahaa 😀 Jadi inget akhir tahun 2010, saya memasuki tahun 2011 dengan (sedikit) tidak rela. Soalnya saya merasa target yang ingin dicapai pada 2010 tidak terlaksana. Ya Alhamdulillah nya ternyata semua bisa terlaksana dengan baik di 2011.

Target di tahun 2012 tentunya banyak juga sih ya sebenernya, cuma saya lagi gak pengen terlalu serius. Pengen dibawa santai aja. Sayangnya ternyata saya beneran santai kayak di pantai, jadi aja tahun 2012 ini banyak target dan keinginan yang belum tercapai. Gak apa apa juga sih, masih ada tahun berikutnya. Semangat! Hahaaa

Yang jelas saya bersyukur banget atas tahun 2012 yang menyenangkan ini. Sungguh nikmat rasanya gak dikejar target lulus kuliah! :mrgreen: Eh beneran lho, menurut saya target untuk lulus kuliah itu sesuatu yang bikin sesek napas (lebai!), bikin gak bisa tidur (hiperbola), dan berasa beban banget buat saya. Buat orang lain mungkin nggak segitu nya ya, tapi buat saya iya. Bahkan saya ngerasa nya tuh beban untuk lulus kuliah itu lebih berat daripada beban untuk mencari kerja (setelah lulus). Nah! Mungkin karena itu ya tahun 2012 kemaren saya jadi nya santai surantai, karena menganggap beban kelulusan itu udah lewat. Pffftttt sekarang aja baru nyadar, justru beban jadi pengangguran itu lebih berat saudara saudara! (oh finaly i said that!) 😆

Baiklah cukup pembuka nya, langsung aja highlights of my 2012:

Februari

Gambar

Wisuda. Alhamdulillah. Lega deh rasanya 🙂 Sayang sekali kita gak sempet foto foto keluarga. Sebenernya ada sih stand foto studio di gedung tempat wisuda itu, dan bisa daftar sebelumnya kalo mau foto keluarga di situ. Nah saya males waktu itu, saya pikir paling hasil nya gak oke lah. Mending foto di studio beneran aja abis wisudaan. Ternyata setelah wisuda selesai malah hujan. Ya udah males dong ya mau berfoto ke studio segala, apalagi udah siang banget dan udah pada kelaperan. Jadi saya gak punya foto keluarga pas wisuda S2 😥 Ada sih foto keluarga kita di HP atau di kamera digital kalo gak salah, tapi ya kualitasnya kan gak bagus ya.

Sebenernya pas kita mau pulang ke hotel abis acara wisuda selesai, stand foto di gedung itu masih buka lho, masih bisa kalau mau foto sebenernya. Cuman saya mikir nya ntar gimana mau ngambil foto nya kalo udah jadi ya, kan saya mau pulang ke Jambi. Temen saya yang bisa dititipin buat ngambil foto nya juga udah pulang. Ayah saya sempet minta krimin foto nya ke Jambi sama tukang foto nya sih, cuman mereka keberatan. Jadi ya udah deh gak jadi. Beneran deh rasanya nyesel juga gak punya foto keluarga yang bagus saat itu, meskipun gak terlalu penting juga sih, cuman tetep sayang kan ya. Apalagi kalo liat foto foto wisuda nya temen bareng keluarga. Hahaaa cetek!

Oh ya sebelum wisuda berlangsung, saya sempet jalan jalan bertiga sama adek dan ayah saya. Plus satu orang temen adek saya. Trip singkat ke Singapur. Lumayan seru, dan tetatur banget karena kita pake travel agent. Hahaaa cemen abis yah! 😆 Tujuan nya juga standar abis, ke Merlion, USS, Song of The Sea dan Singapore Flyer, tapi seru banget kok! Saya suka! Alhamdulillah 😉 Ayah saya pulang duluan sehari sebelum kita, kemudian saya, adek saya dan temen nya balik ke Jakarta sehari setelahnya. Sempet ada kejadian heboh nih, jadi ceritanya pesawat kita delay karena Singapore Air Show. Sebelumnya kita udah lari lari nih ke boarding room, malu maluin banget deh, hampir nabrak orang yang (ternyata) satu pesawat sama kita 😥 Kita kirain bakal telat, abis keasikan belanja sih di Changi 😦 Gondok banget karena ternyata pas udah di pesawat, udah pasang safety belt dll, eh pesawat nya kagak jalan jalan juga. Soalnya ya ada Air Show itu. Akhirnya parah banget, saya ketinggalan pesawat Jakarta-Jambi! Huahahaa kalo diinget seru seru nyebelin sih ya 😆 Emang parah sih ni travel agent kita, ngatur jarak transit yang gak connect gitu deket banget. Saya dengan bodoh nya meng-iya-kan aja.

Akhirnya saya dianter sama supir nya temen adek saya ke Santika hotel buat nginep semalem. Asli buang buand duit! doh! Adek saya dan temen nya balik ke Cimahi dianter pak supir itu. Besok pagi nya saya dapet flight paling pagi, jam 6 kalo gak salah. Ya udah saya naik taksi dari hotel ke bandara, jam 3 subuh. Lancar jaya gak macet (ya iya laaah) 😀 Jangan kira cerita selesai sampai di sini saudara saudara! Pesawat nya Alhamdulillah gak delay, berangkat tepat waktu. Penerbangan lancar sampai di Jambi, sampai ketika mau mendarat di Bandara Jambi… Gak jadi. Pesawatnya puter balik ke Jakarta. Alasan nya karena lagi ada kabut asap parah di Jambi, jadi pesawat gak bisa mendarat karena jarak pandang terbatas banget. Gilaaa sempet deg-deg-an lho ini, mana di sebelah saya tuh ibu ibu yang keliatan abis nangis gitu, muka nya merah dan selama perjalanan kayak sedih banget gitu. Ternyata emang tujuan tuh ibu ke Jambi buat menghadiri pemakaman saudara nya yang baru meninggal. Waduhh dobel dong ya ini panik nya. Setelah mendarat dengan mulus di Soekarno Hatta, gak sampe 30 menit, kita semua udah dipanggil lagi buat naek ke pesawat. Bentar amat. Sempet ketemu temen SMA saya ang ternyata naik pesawat yang sama. Alhamdulillah akhirnya berhasil mendarat di Jambi dengan selamat 🙂

Maret

Saya wisuda di akhir Februari kan, abis acara wisuda itu kita langsung ke Puncak, nginep sampe awal Maret di salah satu rumah yang disewakan di Perumahan Kota Bunga (kalo gak salah). Asik deh, adem banget. Rumah di situ juga lucu lucu. Tiap blok ada tema masing masing gitu, jadi  bentuk rumah nya sesuai tema. Ada tema Western, Japanese, Chinese dll. Sayang nya di situ sepi banget. Supir yang nganterin kita sampe ketakutan 😀 Ini juga lucu deh ceritanya. Jadi rumah tempat kita nginep itu terdiri dari 2 lantai. Kita sekeluarga tidur di lantai 2, sementara pak supir itu tidur di lantai dasar. Sendirian di satu kamar. Nah si bapak itu cerita, kalo dia digangguin sama hantu cewek gitu di kamar itu. Katanya sih hantu itu gak ganggu yang gimana, cuman ngeliatin dia aja gitu dari sudut kamar, pas dia kebangun tengah malem. Si pak supir itu cerita ke kita pas di mobil, dalam perjalanan dari puncak ke Bandung. Sementara saat itu ortu saya masih di puncak, di rumah itu. Iya jadi saya, suami dan adek saya duluan ke Bandung, soalnya adik saya ada kegiatan praktikum di kampus, makanya gak bisa nginep lebih lama. Jadi saya dan suami waktu itu nemenin adek saya balik ke Bandung. Orang tua saya pulang besok nya, karena masih pengen istirahat di puncak gitu. Sempet kuatir juga lho kita, pas pak supir cerita kayak gitu. Soalnya kan ortu kita berdua doang di sana. Emang sih kita gak ngerasain yang aneh aneh waktu nginep di sana.

Kasian si pak supir kita itu, jadi abis nganterin kita ke Bandung itu kan, si bapak balik kagi ke puncak, buat jemput ortu saya. Nah sampe di puncak itu udah malem, terus dia gak berani dong tidur di rumah itu, jadi tidur di pom bensin! Katanya takut digangguin lagi. Terus ya besok nya pas ortu saya udah sampe Bandung, mereka cerita kalo pagi hari sebelum berangkat ke Bandung, mereka ngalamin hal aneh. Waktu itu ayah saya lagi di lantai dasar lagi sarapan, ibu saya sendirian di kamar di lantai 2, baru mau shalat dhuha. Gak tau kenapa nih, tiba tiba tegel keramik di lantai berderak terus melenting ke atas gitu! Aneh banget deh! Jadi kata ibu saya kedengeran bunyi ‘krakkk’ gede gitu, terus keramik nya lepas dari lantai, dan melengkung ke atas gitu, sampe sampe pintu kamar gak bisa ditutup (keramkik bermasalah itu letaknya deket pintu). Ibu saya spontan teriak karena kaget, si ayah yang di bawah juga denger suara itu sih, cuman cuek tetep aja makan di bawah. Ibu saya akhirnya lanjut aja shalat dhuha. Aneh banget, sampe sekarang kita gak tau kenapa itu keramik bisa sampe lepas dan melenting gitu. Saya juga masih susah ngebayangin nya, karena gak pernah liat langsung kan. Ayah saya malah jadiin bahan becandaan, katanya ibu saya punya kekuatan super gitu 😆 Apalagi pas kita ceritain apa yang dialamin pak supir itu, tambah seru deh ceritanya 😐

Balik dari Puncak dan Bandung (adek saya jelas tinggal di cimahi ya, lanjut kuliah), kita menghadiri resepsi pernikahan om saya.

Akhir Maret Alhamdulillah ada kabar baik, saya dapet kerjaan 🙂 Dan sekarang saya sesali, kenapa saya lepaskan begitu saja 😥 Saya emang gak bersyukur banget yah orangnya, males malesan, gak rajin dateng ke kampus, masuk ke kampus cuman pas ada jadwal ngajar aja, jadi deh abis satu semester itu, eh setelah nya saya gak dikasih mata kuliah (buat ngajar) lagi. Huaaa nyesel sih, tapi seneng juga (lho?) abisan selama ngejalanin itu saya rasanya stress dan gak ada motivasi yang kuat juga buat terus bertahan di sana.

Mei

My birthday! Ulang tahun pertama setelah bersuami! hahaaa berasa lebih lengkap aja sih 😀

Juli

Safari Ramadhan 😀 Alhamdulillah lancar, meskipun sebenernya males lho mau jalan jalan pas puasa. Berasanya kan pasti lebih cepet cape ya. Ternyata menyenangkan banget! Kita jalan ke Surabaya karena suami waktu itu lagi ada jadwal kuliah, jadi saya nyusul ke sana. Saya sampe di sana pas suami masih kuliah beberapa hari, selama nunggu kan saya sendirian di hotel, jadi saya jalan jalan sendirian keliling mall 😀 Setelah jadwal kuliah nya abis, kita bisa jalan jalan bareng deh. Kita jalan ke Makam Sunan Ampel dan sempet ikut tarawih sekali di sana. Abis dari Surabaya kita ke Semarang naik kereta. Lanjut naik bis ke Jogja, terus ke Bandung naik kereta. Seru! Kalo diinget salut juga sih sama diri sendiri, bisa ya road trip begitu, pas puasa, tanpa sakit. Alhamdulillah 🙂

Di bulan ini ada berita duka, kakak ayah saya yang paling tua, biasa kita panggil Pak Tuo, meninggal dunia pada usia 81 tahun di Bogor 😥

Agustus

Idul Fitri. Dilanjutkan dengan mudik ke kampung halaman suami, yang sebenarnya kampung halaman saya juga, cuman sebelumnya saya gak pernah ke sana. Ibu saya juga bahkan belum pernah ke sana. sama sekali! Emang tempat nya tuh jauh banget. Sekarang masih mending bisa dicapai dengan mobil, meskipun gak sampe pas di kampung nya bener, masih harus naik motor lagi setelah tempat terakhir yang bisa dicapai sama mobil. Jaman dulu harus naik perahu dan jalan di hutan berhari hari! 😀 Kakek saya (dari Ibu) yang berasal dari daerah situ, udah lama banget tinggal di Jambi, pulang kampung juga udah jarang pas udah tua, karena ya lokasi yang jauh dan sulit di tempuh itu. Kakek saya juga gak pernah ngajakin anak anak perempuan nya termasuk ibu saya buat plang ke sana. Jadi saya cukup bangga juga berhasil ke sana! hahaaa berasa ethnic runaway deh :mrgreen: Mana ternyata tempat nya bagus banget lagi! Pengalaman mudik kali itu beneran berkesan buat saya 🙂

Gambar

Oktober

Our 1st Anniversary! Yeaay! Alhamdulillah 😉

Diawali dengan ke kondangan nikahan temen nya suami, dan kita berantem :p biasa lah, suami yang remping sama urusan sendiri, dan saya yang gak sabaran (resolusi 2012 nih, meningkatkan kesabaran dan mengurangi emosi). Selanjutnya diakhiri dengan casual dining di Zenbu malem nya. Kalap jadi mesen nya kebanyakan, jadi deh gak abis :mrgreen:

Desember

Bulan ini tuh sepupu saya (cewek) nikah (selamat yaa :* ) sama om saya. Nah lho? Bingung kan? Hahaa jadi sepupu saya ini dari ayah saya, sementara om saya ini dari ibu saya. Jadi ya hubungan saudara nya jauh kok. Kakak kakak ayah saya yang dateng dari Bogor pada nginep di rumah.

Suami saya saat itu udah ke Surabaya duluan, karena ada jadwal kuliah. Jadi saya nyusul tanggal 27 Desember. Abis itu kita jalan jalan ke Malang, lanjut libur akhir tahun di Lombok. Kita nginep 2 malem dan jalan jalan duluan di Lombok, abis itu ortu dan adek saya nyusul. Lanjut deh jalan jalan bareng sekalian kupul keluarga. Seru! Lengkap nya akan saya tulis di post terpisah 🙂

Alhamdulillah ternyata tahun santai 2012 sangat menyenangkan! Hahaaa :mrgreen: Emang bener ya ternyata, nulis gini bikin kita lebih bersyukur atas apa yang udah dialami dan dilewati.

Saat Flu Mendera

Sebelum Berlibur

Yup. Sebelum liburan akhir tahun kemaren saya sempet kena flu berat. Awalnya seperti baisa radang tenggorokan. Perih gitu deh tenggorokan kalo nelen. Besok nya ngerasa kayak mau demam gitu, tapi gak parah. Eh besok nya demam beneran. Kedinginan. Sebelum tidur udah minum paracetamol, bisa tidur deh tuh. Sampe jam 3 pagi kebangun karena kedinginan parah. Gak bisa tidur, mejem aja mata kerasa panas. Reaksi paracetamol nya udah abis ternyata. Ya udah telfon si ayah yang ada di kamar bawah. Hahaaa beruntung masih tinggal serumah sama ortu yah. Pas juga saat itu suami lagi ke Surabaya buat kuliah. Jadi tidur sendirian deh di kamar. Akhirnya si ayah ke kamar bawain termometer dan paracetamol lagi. Pas diukur suhu emang 39 dercel. Pantes. Alhamdulillah besok nya sembuh sih, gak demam lagi. Tentunya dengan bantuan antibiotik :p Batuk masih nyisa. Sampe sekarang masih suka gatel nih tenggorokan. Batuk kering gitu. Sebenernya udah sempet ilang sih batuk nya, cuman ya dasar bandel, dan memanfaatkan momen liburan, puas puas minum es macem macem, mulai dari es krim, gellato, sampe es teler porsi segabruk. Ya udah deh batuk kering mendera. Hahaaa Alhamdulillah gak parah sih. Semoga segera ilang total deh batuk nya 🙂

Sebelum liburan kemaren juga ayah saya sempet demam juga. Gantian setelah saya 😀 Seperti biasa si ayah kalo sakit tuh ukur suhu badan sendiri, nulis resep sendiri. Agak kasian sebenernya, tapi ya emang kan dia dokter nya hahaa untung ga harus beli obat sendiri yah *ya kaliiii* :mrgreen: Pertama demam dia minum paracetamol aja, taunya gak mempan dong! Pegel seluruh badan ga ilang ilang, panas gak turun. Akhirnya bikin resep baru lagi, baru mendingan setelah minum analsik. Alhamdulillah menjelang berangkat liburan sembuh. Bahkan sebelum itu sempet sempet nya ke Medan dulu buat simposium.

Adek saya di Cimahi juga sempet sakit setelah si ayah! Hahaaa beruntun gitu yah sakit nya. Ini si ayah sempet panik, sempet mo nyusul ke Cimahi pas adek saya sakit, padahal di Jambi saat itu ad nikahan sepupu saya, dan ayah saya jadi saksi nikahnya. Untung aja dia gak jadi ke Cimahi, kalo gak terpaksa ganti saksi nikah deh sepupu saya heheheeeu 😀

Saat Liburan

Paling kasian sih suami saya nhi, puncak flu nya parah pas liburan. Pas lagi di Lombok. Huaahahaaa sempet saya ajakin tinggal di hotel aja yuk kita, gak usah ikut ortu dan adek saya jalan. Eh dianya gak mau, rugi udah jauh jauh ke sana tapi gak jalan jalan katanya :p

Jadi ceritanya ini suami saya udah mulai flu, batuk pilek gitu deh sebelum sebelum nya. Gak diobatin bener, cuman pake obat flu ringan gitu, ilang kan pilek dan batuk nya, trus dibiarin aja. Abis itu kita sebelum ke Lombok itu, saya dan suami sempet jalan jalan dulu di Surabaya dan ke Malang (Ceritanya saya nyusulin suami yang udah di Surabay duluan karena kuliah itu). Nah selama jalan jalan itu berapa kali kita kena hujan. Kecapekan juga. Saya yang sebelumnya udah tepar duluan kan (sebelum berangkat), udah diobatin jadi Alhamdulillah baik baik aja dengan kondisi itu. Suami saya yang sebelumnya flu ringan aja gak diobatin bener, jadi deh memuncak flu nya pas liburan 😀 Alhamdulillah gak parah sih. Sembuh juga, cuma sekitar 2 hari lah demam nya. Dan dia ngotot pengen selalu ikut jalan jalan 😀

Cerita liburan menyusul yaah, banyak banget yang pengen diceritain di sini! Alhamdulillah liburan nya menyenangkan! 😉