Ternyata Begini Rasanya Mengawasi Ujian

Bukan berarti sebelumnya saya belum pernah mengawasi ujian sih (rasanya dulu pernah disuruh dosen untuk ngawasin ujian, waktu masih kuliah dan jadi asisten), tapi kali ini beda.
Bedanya, dulu cuma mengawasi, sekarang saya yang bikin soalnya sendiri ๐Ÿ˜‰ Rada deg2an juga nih, kuatir takut nilai nya pada rendah2. Masalahnya itu kan terkait sama penyampaian materi yng saya lakukan. Kalo nilainya pada rendah2 semua, bisa berarti saya yang ngajar nya gak bener kan. Artinya materi yang saya kasih gak sampe ke mahasiswa nya.
Kalo nilainya bagus2 semua, mencurigakan juga kali ya, bisa aja mereka nyontek apa gimana ๐Ÿ˜›
Saya ngetik post ini sambil duduk di depan kelas lho ๐Ÿ˜€ sok sibuk gitu deh, ya daripada bengong ngeliatin yang pada ujian kan hehee… ๐Ÿ˜‰ Dari depan sini keliatan lho ternyata, mereka lagi ngapain aja. Ada yang ngelamun, ada yang sok-sok mikir seriuus banget, ada yang ngantuk (lho???), ada yang nyontek (!) waduuuh!
Btw saya jadi inget pas ujian dulu, jadi malu sendiri, dulu kan saya juga suka tuh nyontek2 ke temen gitu, bahkan nyontek ke buku dan sampe bikin catatan kecil buat nyontek gitu, perasaan sih gak ketahuan, tapi pas sekarang ngeliat mereka ujian, ternyata keliatan semua ya aktivitasnya! Apalagi kalo mahasiswa nya dikit gini. Padahal saya lagi pura2 gak ngeliat lho, ceritanya serius melototin laptop, tapi masih bisa ngeliat mereka dari ujung mata ๐Ÿ˜› Ternyata gini ya dosen saya dulu pas ngasih ujian. Saya udah pede gak bakal ketahuan nyontek, tapi kayaknya ternyata dosen bisa liat deh ๐Ÿ˜†
Anyway semangat semua!!! Saya doakan kalian mampu jawab pertanyaan2nya dengan baik dan benar, biar nilainya bagus2 semua!

Nikah Kok Saling Tuduh

Percakapan melalui telepon:

Saya: Halo

Teman A: Halo, ibu Suci ya?

Saya: Iya.. (dengan suara pelan dan takut2, karena yang menelpon adalah nomor tak dikenal)

Teman A: Lagi di mana?

Saya: DI Bogor, ini siapa ya?

Teman A: Ini A’, inget gak punya temen yang namanya A’?

Saya: A’? Ooo A!!! Oy!!! Apa kabar?

Teman A: Baik… eh pulang lah ke jambi, nyesel deh kalo gak pulang ke jambi minggu ini

Saya: Kenapa emangnya? Kau mo merit ya?

Teman A: Iya, ini si B mo merit minggu ini

Saya: HAH???!!! (Shocked) Astaghfirullah..

Teman A: Iya bener.. hehehe.. Kok Astaghfirullah sih? Kayak denger berita duka aja!

Saya: Oh iya ya, hehehe…Maksudnya Alhamdulillah ๐Ÿ˜€ Terus sekarang lagi di mana nih?

Teman A: Ini di rumah nya B

Saya: Ya udah saya mo ngomong sama si B deh

Teman B: Halo

Saya: B, beneran kau mo nikah minggu ni?

Teman B: Iya lah.. kenapa nggak, aku kan udah lulus kuliah, terus udah pns, kemaren tes pake ijazah sma.. ngapain lagi kalo gak nikah

Saya: Ooo iya iya bener (sok ngerti padahal bingung)

Teman B: Iya lah, ntar tinggal duduk2 aja di rumah, biar istri yang kerja

Saya: Lho? Bukannya kau udah pns?

Teman B: Bukan, calon istri nih yang pns

Saya: …

Teman B: Ucapin selamat lah, gak bisa dateng kan minggu ni?

Saya: Iya, selamat ya B

Teman B: Iya, ok, udah ya

Saya: Oke

Benar-benar kabar gembira yang mengejutkan. Saya HARUS menyebarluaskan kabar bahagia ini seluas-luasnya. HARUS kirim sms ke temen2 lain.

Sms saya:

Teman2 yang pada di jambi, dateng kan ke nikahannya B hari minggu ini? Mendingan kalian janjian aja datengnya biar seru..

Send to many…

Messages send…

Balasan sms tersebut ternyata datang lebih cepat dari yang saya duga.

Sms dari L:

Yang nikah tuh A cong (panggilan nista saya), bukan B.

Sms dari H:

Itu nikahan A sucong, bukan si B haha…

Sms dari L:

Acara hari minggu itu bukan acara si B, tapi si A. Demikian untuk dimaklumi.

Lho? Jadi sebenernya yang nikah siapa???

Dan menyebarlah kebingungan diantara teman2 seperjuangan kami; Sebenarnya yang mo nikah siapa? A atau B?

B sibuk melayani berbagai telpon dan sms dari teman2 yang mengkonfirmasi berita tersebut.

Hp saya kembali berdering tak lama kemudian, kali ini dari B.

Teman B: Halo, eh tadi becandaan cong, yang nikah tuh A bukan aku

Saya: Lho, tadi katanya kau yang mo nikah, tadi kan aku sendiri yang bilang

Teman B: Iya itu becanda, hehehe

Saya: HAH?! Ya ampun… aku udah kirim sms pemberitahuan ke semua temen2 termasuk ke dosen2 kita… (Sekalian aja gue kerjain nih anak :p )

Teman B: Ah yang bener udah sms ke dosen2?

Saya: (dengan intonasi pemain sinetron) Iyaaa aduh gimana nih B… Maaffffffffff bangetttttttttttt

Teman B: HAH yang bener? Aduh gimana nih???!!! Tanggung jawab dong!

Saya: Lho, aku kan gak tau, orang tadi kau sendiri yang bilang kalo kau mo nikah…

Teman B: Iya itu tadi si A becandain kau, aku cuma ikut aja…

Saya: Yaaah gimana dong… ya udah kalo dosen2 nanya kau, bilang aja aku yang salah

Teman B: Aduuuh gimana nih

Saya: Hehehe… Maap deh (Kena lo!)

Teman B: Ini temen2 udah pada sms n nelpon nih, mereka pikir aku yang mo nikah, gara2 sms kau nih…

Saya: Ya maap, aku kan gak tau…

Teman B panik

Teman B: Aduh ntar kalo dosen2 yang nanya gimana nih..

Saya: Yaaaa aduh aku sibuk nih, pergi dulu ya

Teman B: Lho… Oy oy ntar dulu!!!

Saya: Beeeep (Dan telepon pun terputus)


Whats Wrong With Fresh Graduate?

Di sebuah forum ilmiah yang saya hadiri kemarin. Tepatnya Pelatihan Penulisan Artikel Ilmiah Untuk Jurnal Internasional.

Saya gak akan membahas pelatihannya di sini. Apalagi mengcopy paste semua materi ke blog ini. Bisa ngantuk semua yang baca ini blog ๐Ÿ˜›

Yang jelas pelatihannya ya seperti pelatihan pelatihan penulisan artikel ilmiah biasa. Hanya ada 1 hal yang menarik perhatian saya dan menurut saya perlu diceritain di blog ini.

Kejadiannya pas forum diskusi, saat semua peserta diberi waktu untukย  bertanya dan berdiskusi langsung mengenai artikel ilmiah nya (semua peserta diharuskan membawa artikel ilmiah) masing-masing dengan pemateri.

Seorang peserta, bapak-bapak. Mahasiswa S3 Fakultas Kehutanan memberikan pertanyaan (atau pernyataan?) kepada pemateri;

“Saya tuh suka miris ya ngeliat orang2 yang kuliah s2 atau s3 dengan gampangnya dapet gelar…”

“waduh pak, kalo masalah itu sih gak usah dbahas di sini…” kata Ibu oemateri

“Bukan gitu bu, saya cuma heran aja ngeliatnya. Saya di sini kuliah susah2 tiap hari, banyak tugas, praktikum, penelitian dll. Mereka dengan gampangnya cuma kuliah 1 kali sebulan tiba tiba dapet gelar aja”

“Biarlah masyarakat yang menilai sendiri pak” sepertinya pemateri berusaha menghentikan diskusi gak nyambung ini. Sayangnya si bapak bapak penanya itu tetep keukeuh..

“Di sisi lain, saya juga heran tuh ngeliat anak anak yang baru lulus s1. Dulu saya kuliah s2 setelah kerja 15 tahun, trus ketemu temen-temen yang baru lulus s1 langsung ngambil s2, mereka itu bener2 gak tau apa-apa. Beda banget dengan kami yang setidaknya udah ada pengalaman ini”

 

Oh please, bapak yang udah bekerja 15 tahun dan sekarang sedang kuliah di S3, maafkan kami anak s2 yang baru fresh graduate dan gak tau apa apa ini. Kami memang gak tau apa-apa, justru itu kami sekolah s2 supaya setidaknya ada yang kami tau meskipun sedikit…

Pfuuuh bersyukur gak satu fakultas apalagi jurusan dengan beliau. Bersyukur para mahasiswa s3 di jurusan saya lebih toleran dan menghargai para mahasiswa s2 yang fresh graduate dan gak tau apa apa ini. malah sering membantu menjelaskan dan membuat tugas bersama.

Pengaruh Suara Terhadap Rasa kantuk

Dosen saya cerita :

Dosen : “Saya heran deh, kenapa setiap saya ngajar di kelas, di seminar, adaa aja yang ngntuk. Kadang sampe ada yang ketiduran”

Mahasiswa yang mulai ngantuk matanya langsung melek lagi.

Dosen : “Waktu itu juga istri saya minta cerita tentang kampus. Baru aja saya mulai cerita, eh istri saya udah ketiduran”

Seisi kelas ketawa. ngakak.

Dosen : “Akhirnya, karena penasaran, waktu itu saya rekam suara saya pas lagi ngajar”. “Lalu saya dengerin suara saya di rekaman itu”. “Boro-boro selesai, baru beberapa menit aja saya udah ketiduran dengerin suara saya sendiri”.

Seisi kelas udah mau pingsan karena ketawa.

Saya, ngomong dalem hati : “Ternyata suara bapak emang bikin ngantuk!”