Bertemu Lewat Mimpi

Alhamdulillah meskipun sudah berbeda ‘alam’ mama tetap bersyukur masih bisa ketemu Nayyara lewat mimpi.

Sayangnya belakangan mama gak ketemu ‘langsung’ sama Nayya di mimpi mama.. Mama takut ‘vision’ atau bayangan Nayyara secara jelas semakin hilang dari benak mama seiring waktu. Mama gak mau itu terjadi. Mama sering sengaja liat atau nonton foto atau video Nayya lagi di album mama, buat memperkuat memori tentang Nayya di otak mama lagi nak, tapi tetep aja terasa berbeda.

Beberapa waktu yang lalu, masih Bulan Ramadhan. Mama mimpi ada acara Aqiqah di rumah, kita semua pake baju putih2. Tamu2 nya semua juga pake baju putih. Mama gak ngeh itu Aqiqah Nayya atau anak mama yang lainnya (upcoming baby, adek nya Nayya Insya Allah… 🙂 ) yang jelas bayi nya perempuan juga. Nah abis itu, selesai acara, Baby nya digendong sama Nektan dengan posisi tidur miring gitu, jadi muka nya keliatan dari belakang. Mama sama Nekno jalan di belakang Nektan, kita bisa ngeliat mata si adek bayi itu merem melek gitu, kayak yang udah ngantuk berat tapi berusaha gak tidur, jadi meremmm, terus buka mata lebar lagi. Abis itu merem lagiii, trus melotot lagi. Mama sama Nekno bisik2 sambil senyum kecil gitu, kita ngobrol bilangin tuh adek bayi liat tuh udah ngantuk tapi maksain buka mata juga. Lucu liatnya 🙂 Kita antara ngerasa itu Nayyara sama bukan, soalnya mama kepikir Nayya kan udah di aqiqah ya Nak. Terus tiba2 mama sama Nekno belok ke toilet perempuan, sementara Nektan terus aja jalan sambil gendong adek bayi. ABis itu udah deh mama kebangun. Gak ngerti itu makna nya gimana ya mimpi nya…

Tadi malem (atau subuh), mama mimpi lagi. Kali ini mimpi nya sedih sekaligus bingung. Jadi ceritanya mama seperti biasa lagi duduk depan laptop di meja komputer, sama papa ngobrol. Kita bilang rasanya udah lama banget ya kita gak jenguk Nayyara, dalam pikiran kita itu Nayyara lagi di Bandung sama Nekno dan Nektan. Jadi ceritanya seolah-olah tuh Nayya memang kita titipkan di Nekno dan Nektan di Bandung, sementara mama sama papa kerja dan tinggal di Jambi. Kayak temen mama yang memang ada yang anaknya dititipkan di ortu nya di kota lain tuh. Nah terus mama juga bilang sama papa, biasanya paling lambat 2 minggu juga mama sama papa jenguk Nayyara, atau lebih sering laig. Ini rasanya udah lama deh, udah kangen banget. Kita rencanain deh besok jenguk Nayya ke Bandung. Eh gak lama setelah itu kita sadar, Nayya kan udah pulang ke Allah SWT ya Nak, udah gak di dunia ini lagi. Bukan di Bandung atau di manapun di dunia ini. Udah gitu aja terus mama kebangun.

Selama Bulan Ramadhan ini mama banyak sedih nya. Mama bersyukur sih sebenernya, karena jadi mengingatkan mama untuk lebih bersabar, dan lebih deket sama Allah SWT, bukan sebaliknya. Mama juga berusaha banget untuk tenang, pasrah daripada ambisius dan tergesa2.

Pernah suatu malah mama kebangun dan antara sadar dan tidak mendengar suara tangis Nayyara, dan mama langsung balik badan ke posisi sebaliknya sambil dalem hati ngomong, Naay, kenapa nangis Nak, sini sama mama… yang ternyata abis itu gak ada jawaban.

Mama hanya berharap semoga segera diberi adik dari Nayyara oleh Allah SWT… Keturunan yang baik, yang shalih/shalihah dan bisa bersatu di Surga Allah SWT nantinya. Aamiin Ya Rabbal Alamin…

Al-Fatihah untuk Nayyara…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s