Suci dan Suci

Cerita waktu Ramadhan tahun ini, yang belum sempat di post… Enjoy it! 🙂

Sunday, September 06, 2009

9:21 PM

Sholat tarawih di mesjid di deket wisma tempat tinggal gw, sendirian. Secara gw belum lama tinggal di kota ini, jadi belum tau banget seluk beluknya, termasuk seluk beluk mesjid tempat gw sholat itu. Biasanya gw udah berwudhu dari rumah, tapi berhubung hari itu gw abis jalan langsung ke mesjid, jadi belum berwudhu.

“Tempat Wudhu Akhwat (Perempuan)” Sebenernya gw udah baca tulisan itu, tapi gak tau apakah gw emang gak konsen atau emang tulisannya jauh dari tempat yang dimaksud, jadi gw gak berhasil menemukan “Tempat Wudhu Akhwat” yang dimaksud.

Nekad, gw bertanya ke seorang cewek yang baru dateng. Syukurlah, cewek ini termasuk orang yang bersedia membagi sedikit ke ramahan dengan orang lain, alias tidak sombong dan rajin menabung (lho?!).

“Itu di sana mbak, bareng aja”

“Oh, iya”

Tentu aja, dengan senang hati gw ngikutin dia menuju tempat wudhu yang dimaksud. Sebelumnya gw udah liat pintu itu, tapi gw gak nyangka aja bahwa itu tempat wudhu nya. Bukan karena tempat itu terlalu jelek, bukan. Justru tempat itu terlalu bagus, dan dilihati dari luar melalui pandangan mata gw, pintu itu terlihat seperti pintu ruangan kantor, bukan pintu tempat wudhu. Gak tau ya, mungkin gw emang lebih sering melihat tempat wudhu yang terlihat seperti…tempat wudhu. Maaf kalo kalimat ini susah dimengerti. Maksud gw, bayangan tempat wudhu yang ada di otak gw itu gak sebagus tempat wudhu yang gw liat di mesjid ini.

Okay, stop talking about Tempat Wudhu. Sambil jalan gw dan cewek baik itu sempet ngobrol sedikit, ternyata dia fakultas Ekonomi Manajemen. Semester 1. Sampe di situ biasa aja. Muka cewek itu berubah pas gw bilang bahwa gw juga semester 1, tapi pasca.

“Wah hebat ya…” kata si cewek baik.

“Hebat apanya mbak? Ini aja saya pusing, baru masuk, gak ngerti apa-apa, saya aja gak tau kenapa saya bisa diterima di sini” Jawaban yang sangat ingin gw ucapkan, tapi urung, karena cewek itu terlihat baik, dan tulus.

“Ah gak kok, baru juga semester 1” Akhirnya tanggapan sok merendah + diplomatis inilah yang keluar dari mulut gw.

“Oh ya, nama saya Suci” Cewek itu memperkenalkan diri.

Saya kaget. Shock. Pengen pingsan (Maaf kalo terlalu berlebihan). Berapa banyak kah orang yang bernama Suci di dunia ini? Berapa banyak? Sebanyak itu kah? Sampai-sampai saya harus berkenalan dengan seseorang yang bernama sama dengan saya?

Subhanallah.. Betapa indahnya nama saya.

“Nama saya juga Suci mbak” sambil berusaha meahan diri untuk tidak pingsan, saya juga memperkenalkan diri.

“Ah yang bener mbak? Ya ampun kok bisa siiih?” Cewek baik hati itu juga gak percaya. Untung dia gak pingsan.

“Iya beneran. Hehe…”

Kami pun saling bertukar nama lengkap. Dia Suci ********, sementara saya Suci P*********.

Kemudian, kami berwudhu.

NB : Nama sengaja dirahasiakan, demi menjaga nama baik kami berdua.

Iklan

7 pemikiran pada “Suci dan Suci

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s