Ternyata I Fu Mie!

Kali ini pengen cerita gak penting aaah.
Emang post2 sebelumnya cerita penting? Eeerrrr
Tadi malem saya mimpi masak2 heboh banget. Sampe 6 kompor dipake buat masak sendiri. Letak 6 kompor itu berjauhan lagi. 2 di ujung dapur sisi kanan, 2 di sisi kiri dan 2 lagi di tengah. Jadi saya masak beberapa dish sekaligus, pake ke-6 kompor tersebut sambil bolak balik karena letak kompor2 itu berjauhan. Dohh kayanya gara2 abis nonton masterchef Indonesia deh. Terlalu menghayati sampe kebawa mimpi 😛
Anyway lanjut cerita mimpi ya. Seinget saya sih itu saya masak2 heboh gitu bukan buat acara apa2, tapi cuman buat makan saya dan suami. Suami saya ada di dapur itu juga, ngeliatin saya masak sambil berdiri doang. Aneh juga sih, soalnya dia suka masak2 biasanya. Saya gak inget jelas masakan apa aja yg saya bikin di mimpi itu. Yang jelas setelah makanan2 nya hampir jadi, ternyata saya gagal masak nasi nya dong. *doeng!!* Abisan saya masak nasi nya ga pake rice cooker sih, tapi dimasak tradisional pake panci gede gitu. Saya kaget pas buka tutup panci itu, ternyata nasi nya gosong dan entah kenapa tinggal dikit sodara2! Ga tau deh nasi nya ilang ke mana. Saya panik. Suami apalagi. Dia sebel banget kalo belum puas makan trus nasi nya abis aja gitu. Ini pernah kejadian beneran loh 😛
Dalem mimpi itu saya sempet nyalahin suami, kenapa ga bantuin liatin nasi nya. Padahal dia berdiri deket situ. Gue kan sibuk ngurusin lauk pauk, jadi nasi kelupaan. Akhirnya kalo ga salah suami mo masakin nasi deh, atau gimana saya lupa. Yang jelas saya bawa aja makanan2 yang udah jadi ke meja di ruang tengah. Tetiba ada 2 orang temen nya suami yg dateng. Kayanya mereka emang dateng buat makan deh. Bingung deh tuh gimana ini nasi nya kagak adaaa?!
Alhamdulillah dalam keadaan panik gitu saya terbangun dari tidur! Fiuuuuuh! *lap iler*
Nah setelah kebangun itu kan saya lega ya, tapi sambil masih tidur2an jadi kebayang2 makanan apa sih yg tadi dimasak di mimpi? Kayanya ada gado2 atau pecel gitu deh. Trus kok jadi kebayang timun gitu. Timun nya diiris panjang2 gitu, ada kuah nya. Jadi kepikir, makanan apa ya itu? Gak inget euy, cuman kebayang timun nya doang.
Keinget lagi biasanya ada sayur lainnya juga. Sebenernya saya ga terlalu suka, tapi biasanya saya makan2 aja gitu. Kuah nya enak sih. Eh terus keliatan ada sisa2 mi nya gitu deh. Kuah nya kentel gurih. Nah lho, makanan apa tuh namanya? Kenapa jadi tetiba kebayang2? Trus keinget lagi kalo rasanya tuh enak dan saya sukaaa. Tapi ga inget namanya apa dan bentuk nya keseluruhan kayak gimana. Teruuuuus mikir dan ngebayangin lagi.
Akhirnya inget! Itu makanan ya g sering saya makan pas di bogor dulu. Di warung capcay pinggir jalan juga banyak. Bentuk nya tuh mi yang masih keras gitu lho, disiram pake kuah kentel panasss + sayuran. Ada timun nya itu yang bikin seger. Kuah nya gurih enaaaak. Aiih jadi kepengen. Mana pagi tadi pas bangun itu masih hujan lagi. Yummm.
Eh tapi masih gak inget, nama makanan nya apa siiiih? Kok bisa gak inget namanya. Mentang2 udah lama gak makan itu. Sambil nongkrong di wc masih aja inget2 nama makanan nya. Inget nya biasa ada menu fuyunghai juga kalo makan di tempat yg sama. Lama juga lho usaha saya mengingat2 itu. Apa yaaa, apa yaaa, mie apa namanya? Lo mie bukan. Bakmi apalagi, jelas bukan. Mie apa dooong? Sampe kepikir nyari di google, tapi keyword nya apa? Masa’ pake keyword makanan cina berupa mie keras dengan kuah kental dan sayuran. Panjang amat keyword nya huahahaa
Selesai buang aer kecil tiba2 langsung tring! Muncul tiba2 nama i fu mie. Iyaaaaa! Ternyata namanya i fu mie! Huaaahahahaaaa ribet amat ye.
Pengen makan i fu mie! Belum kesampean sampe sekaranggggg! Huaaaaaaah

Cantik tapi…

Saya mengalami percakapan sederhana tapi lucu sama ponakan kemarin. Kita lagi main ayunan di TK sebelah rumah saya. Sore hari kan anak2 TK udah pada bubar, jadi kita bisa numpang main deh *tante pelit* *modal gratisan* 😀 Saya lagi ngomongin soal Dora, trus ponakan saya si An (2 tahun) nimpalin.

Saya: “Dora cantik…”
An: “Ani juga cantiiiiik, tapi ndut”

Huahahaaaa saya pengen ngakak tapi gak enak. Buset dah nih anak baru 2 tahun kok ya bisa-bisanya udah merasa dirinya gendut ya. Penggunaan kata ‘tapi’ nya itu lho, berarti kan maksudnya dia ‘ndut’ itu berlawanan dengan sifat ‘cantik’ nya.

Anak ini sebenernya gak terlalu gendut kok, sesuai lah untuk anak umur 2 tahun. Sayangnya sodara2, terutama tante-om nya dia, termasuk saya (jadi nyesel. Toyor kepala sendiri) suka becanda dengan bilang dia ndut. Malahan pas umur 1 tahun-an sering dibilang sumo. Ya abis dari kecil anak nya emang chubby dan gempal gitu, sementaraaaaa 2 sepupunya yang lain itu pada kurus2. Jadi ya gitu deh, perbandingan. Buat lucu-lucuan aja sebenernya, kan masih kecil ini anak nya. Tapiiii saya jadi kuatir gara2 dia ngomong gitu. Merasa bersalah suka ikutan bilang dia ndut.

Duh jangan sampe ponakan saya jadi insecure dengan bentuk tubuh nya.

Langsung deh saya timpali dengan kalimat positif, saya bilang gapapa…ndut itu kan bagus, lucuu.

20130721-021307 PM.jpg

20130721-021944 PM.jpg

20130721-022011 PM.jpg

20130721-022124 PM.jpg

Buku Agenda Ramadhan

Seneng deh sekarang kalo tarawih ga perlu jalan jauh. Ngesot dari pintu belakang rumah juga sampe. Literally, kalo emang kurang kerjaan sampe niat ngesot ya. Kalo saya sih jalan aja lah, ngotor-ngotorin mukena aja pake ngesot segala. Sebenernya dari tahun kemaren (atau 2 tahun lalu? Lupa) tarawih nya udah bisa di mushalla belakang rumah ini. Ga rame sih yang sholat di sini, paling beberapa tetangga deket sama sodara. Mushalla ini bagian dari sekolah yang ada di sebelah rumah persis sebenernya.
Seperti biasa kalo ada anak-anak yang ikut sholat tuh suasana sholat tarawih suka jadi meriah ya. Saat ini yang ikut tarawih ponakan-ponakan saya yang udah pada SD. Mereka pada bawa buku Agenda Ramadhan gitu. Sibuk nyatetin ceramah ustad, kadang kalo ketinggalan nyatet nya, ngeliat buku temen nya 😀 trus minta tanda tangan selesai tarawih. Hihiiii lucu deh jadi inget jaman dulu. Kalo gak salah Agenda Ramadhan ini bertahan sampe SMP deh, apa SMA ya, lupa. Ngeliat anak-anak ini excited ngisi Agenda Ramadhan nya, jadi kepengen cerita.
Jaman SD dulu inget deh, saya tuh lelet kalo disuruh nulis. Terutama pas ceramah gitu kan ngomong nya cepet ya, bukan kayak guru SD yang nge-dikte rada pelan dan suka diulang gitu. Kalo ceramah mah boro-boro. Emang sih sebenernya yang disuruh catet kan inti ceramah nya aja ya, bukan semua omongan juga dicatet hahaa 😀 tapi ya tetep aja, antara males dan manja, jadi lambat aja gitu nulisnya dan sering ketinggalan. Nah, saya tuh jaman itu kalo tarawih ikut sama kakak2 sepupu yang tinggal di sebelah rumah. Waktu itu masih pada kuliah dan belum pada nikah kan. Mereka ngeliat saya nulis nya lelet dan acakadut gitu, trus kayanya kesulitannn banget kan nyatet ceramahnya, jadi dengan sukarela nawarin diri buat bantuin saya nyatet. Hahahaa tentu aja saya seneng banget. Mereka biasanya nyatet nya di kertas selembar gitu, trus ntar dirumah, saya tinggal nyalin catetannya ke buku agenda saya 😉 dasarr kecil2 udah cheating ya. Jangan ditiru! :p
Satu lagi nih cheating yang saya dan kakak2 sepupu lakukan, biasanya kalo minta tanda tangan imam gitu kan rame ya anak2 ngumpul. Sampe ngantri lumayan lama. Nah, kakak2 sepupu saya tuh biasanya males nungguin saya minta tanda tangan. Udah keburu malem aja katanya. Mana kita juga biasanya pergi naik mobil sama Datuk (kakek) saya, soalnya mesjid nya lumayan jauh, ga bisa jalan kaki. Ya udah akhirnya sih biasanya saya gak minta tanda tangan imam nya. Terus siapa dong yang tanda tangan di agenda saya? Datuk saya. Hahaaa! Itu atas saran kakak2 sepupu saya lho, dan Datuk saya juga mau aja :p abisan biasanya beres sholat itu Datuk saya langsung ke mobil dan nungguin kita di parkiran. Nah kalo harus nunggu saya dulu minta tanda tangan imam, kan jadi lama nunggu nya. Lagian biasanya jam balik itu rame banget, kadang parkir juga dapetnya paralel, jadi harus cepet2 keluarin mobil duluan. Datuk saya bilangnya gapapa Datuk yang tanda tangan, kan Datuk juga kadang jadi imam kok di langgar deket rumah :))))
Seru deh ngomongin Agenda Ramadhan ini. Tahun-tahun berikutnya kalo ga salah sih kakak2 sepupu saya udah pada nikah deh, trus jadi males sholat di mesjid yang jauh itu, jadinya di musholla deket rumah aja. Biasanya bareng ibu dan adek saya. Nah di musholla kecil yang rame itu, saya dapet temen2 baru. Seru deh, kadang begitu dateng saya udah disiapin tempat sholat sama mereka 😀 kita beneran cuma kenal karena tarawih bareng itu lho. Selesai sholat ya pulang ke rumah masing2, dan ga tau di mana. Ga tau juga mereka pada sekolah di mana, lupa. Selepas Ramadhan ga pernah ketemu2, tapi pas Ramadhan taun depan, sholat tarawih bareng lagi, ngobrol seru lagi pas jeda sholat. Namanya anak2 ya, kayanya asik2 aja gitu. Padahal sebelumnya ga pernah kenal, karena sholat tarawih di musholla yang sama jadi temen deh. Nah di musholla ini sih ga ada ceramah nya, jadi kita ga sibuk nyatet ceramah. Saya juga lupa ngisi agenda jadinya gimana, mungkin nyatet ceramah yang ada di tv aja. Minta tanda tangan tetep ya, jadi bareng2 ngantri ngadep imam abis selesai sholat. Seru deh. Sayangnya ya itu, kita temenan nya cuma di musholla pas sholat tarawih doang, selebihnya ga ketemu2an lagi. Beberapa tahun berikutnya udah pada gede, ada yang ga pernah sholat di situ lagi jadi ga ketemu lagi. Terus udah males atau gengsi buat negor duluan, jadi paling ketemu cuma senyum aja.

Binar-Binar

Saya abis baca tulisannya Mba Ira (ikrib) di sini nih, soal pernikahan. Saya ga kenal langsung maupun di socmed sih, cuma suka baca blog nya dan sekali-sekali (jarang banget, biasa baca baca doang hahaaa) ngasih komen. Ya kalo dibandingin sama saya sih jauh lah ya bedanya, dese udah 5 tahun pernikahan, saya masih baru hampir 2 tahun (beberapa bulan lagi) 😀 Trus kenapa saya nulis ginian? Bukan dalam rangka ulang tahun pernikahan tentunya, tapi saya keinget sesuatu pas baca poin nomor 3 di tulisan tersebut.
Saya inget nih, beberapa bulan sebelum menikah, temen saya pernah bilang bahwa dia gak liat binar-binar cinta (duileh bahasanya! Huahahahaaaa. Ini saya aja sih yang nulis pake istilah ‘binar2’ gitu, biar dramatis. Lagian saya juga lupa persisnya waktu itu temen saya pake istilah apa) diantara saya dan pasangan. Awalnya waktu itu temen saya cerita tentang temen nya yang lain (sebut aja si A). Katanya si A ini sama pacarnya keliatan banget saling sayang. Kalo lagi ngomong tuh keliatan banget ada binar-binar gitu dari mata mereka berdua. Nah saya lupa waktu itu saya yang nanya atau nggak, yang jelas temen saya bilang kalo dia gak ngeliat itu di saya dan pasangan.
Ya saya sih nyantai aja ya nanggepin nya. Saya bilang kalo saya dan pasangan emang bukan tipe yang romantis gitu. Terus temen saya bilang kalo dia gak ngeliat dari sikap romantis apa nggak nya, tapi dari sorot mata orang itu ke pasangannya, dari cara mereka saling ngomong. Ya saya sih terus terang gak terlalu ngerti ya. Saya gak pernah tuh merhatiin pasangan lain sampe kayak begitu, hahahaaa. Jadi saya gak ngeh sebenernya apa yang dimaksud sama temen saya. Mungkin saya gak sensitif aja sama hal yang begitu.
Akhirnya waktu itu temen saya ini berusaha ‘menenangkan’ saya dengan bilang, gapapa, mungkin lu ama pasangan udah kelamaan pacaran dan udah mo nikah juga. Makanya keliatan nya kalian biasa aja. Ya mungkin juga.
Terkait tulisan nya Ira yang saya link di atas, di poin nomor 3 disebut mengenai cinta yang dewasa. Saya jadi kepikiran, jangan-jangan itu juga yang dimaksud sama temen saya dulu. Sejujurnya emang sih makin lama pacaran, apalagi ketika udah memutuskan menikah, perasaan nya udah gak se-dramatis waktu awal pacaran dulu. Tetep beda lah. Soalnya udah banyak logika yang dipake, udah banyak pertimbangan ini itu dan diskusi ini itu. Kalo awal pacaran kan mikir nya masih naksir-naksiran, cicintaan dsb. Ya tentunya beda di tiap pasangan ya, tapi kalo saya sih ngerasanya gitu, hahaaa. Makanya mungkin temen saya ngerasa gak ngeliat binar2 itu di mata saya dan pasangan. Bukan karena kami gak lagi saling sayang, tapi karena udah dewasa aja.
Ya tapi sejujurnya sih saya belum berani bilang kami pasangan dewasa sih, saya nya masih suka egois, suami masih suka cuek, masih sering berantem karena hal ga penting dan masih banyak lagi deh. Masih jauh dari bener-bener saling memahami. Ya pelan-pelan saling belajar aja. Semoga sampe seterusnya kita berdua gak pernah nyerah buat saling belajar. Termasuk belajar mensyukuri hal-hal kecil yang sebenernya biasa banget, tapi kalo diinget-inget jadi berasa berarti 🙂
Salah satunya panggilan sayang. Saya dan suami tuh sejak lama pacaran gak pernah punya panggilan sayang lho, hahaaa.. Panggilan ‘resmi’ saya ke suami tuh Abang, dan dia ke saya manggil nama aja. Tapii kita suka tetiba manggil yang aja ke satu sama lain. Bukan karena sengaja dalam rangka romantis2a atau gimana, tapi suka kesebut aja dalam percakapan biasa. Nah saya baru menyadari kalo kebiasaan itu kebawa sampe sekarang. Kayak “udah tidur yang?” atau “yang tolong ambilin br* aku di kamar atas, malas naik ke atas lagi” trus dijawab “oke, yang mana yang?” “yang warna item” huahahaaa..
Nah soal aku aku itu sebenernya dulu jaman pacaran kita haramkan lho, jadi saling saya kalo nyebut diri sendiri harus nyebut nama, sementara dia nyebutnya abang. Cumaaan makin lama, apalagi udah nikah gini kok ya malah kelepasan saling nyebut diri sendiri aku. Duuh kalo anak udah lahir ngar harus diubah nih, nyebut nya harus mama papa dong, cuman sekarang kita belum terbiasa! Hahaaa ya abis aneh aja gitu rasanya. Apalagi anaknya belum lahir kan 😀
Demikianlah postingan ngalor ngidul kali ini. Judul nya juga gak nyambung deh ih, huahahaaa ya gitu deh, bingung mengakhiri tulisan ini giman :p

12 W – Turun Berat Badan

Huaaaaa heran deh pas kontrol ke dokter awal bulan ini, pas nimbang badan bobot nya turun aja gitu. Balik lagi ke 41 kg. Hiks 😥 Padahal sebelumnya pas us pertama dan kedua udah sempet naik jadi 44 kg lho. Gimana ini kok bisa turun gini?! Sempet kuatir banget sebelum masuk ke ruangan dokter. Jadi nimbang berat badan itu emang di luar ruangan dokter nya, sama perawat aja pas kita baru dateng dan catet nama. Jadi sebelum itu ya harus nunggu beberapa lama dulu sebelum akhirnya dipanggil masuk ke ruang dokter. Saya yang emang dasarnya suka parno ga jelas gitu ya, jadi panik pas tau berat badan yang sebelumnya udah naik kok malah balik lagi.

Sebelnya nih, sekitar seminggu sebelum itu kan saya udah beli timbangan gitu di rumah. Tujuannya biar bisa memantau berat badan sendiri kan. Nah di timbangan yang di rumah itu bobot saya udah naik, udah sampe 45 kg! Ya udah seneng kan sebelumnya, eh pas di tempat praktek dokter kok hasilnya beda. Tadinya sempet nyalahin timbangan di tempat dokter itu, karena bentuk nya udah lama dan kusem gitu, tapi suami saya bilang kalo berat dia di timbangan rumah juga jadi lebih berat daripada di timbangan lain. Nah lho.

Akhirnya setelah USG dan dokter nya bilang ukuran si baby sesuai sama umur nya, baru deh saya tenang. Alhamdulillah. Dokter nya bilang porsi makan untuk lauk nya yang ditambah, kalo makan nasi (atau karbo) nya sih gapapa porsi normal aja. Saya rasa sih karena emang belakangan itu nafsu makan saya menurun drastis, makanya berat badan sampe turun gitu. Saya bilang gitu ke dokter nya, trus dokter nya bilang makanya makan itu jangan karena selera, tapi karena emang butuh. Ya merasa tertohok deh jadinya, saya kan suka nurutin selera tuh, gak nafsu makan ya udah saya gak makan daripada muntah. Jadinya ya gitu. Padahal kalo dipaksain makan juga kayaknya sih ga bakal muntah juga. Saya juga waktu itu ngurangin porsi minum susu jadi sehari sekali padahal harusnya 2 kali. Alasannya ya itu, males dan gak nafsu.

Sekarang saya niat banget nih naikin berat badan, ya bukan apa-apa sih, demi baby nya juga. Dokter sih bilang ukuran baby nya sesuai ya, tapi tetep aja kuatir gitu kalo berat saya gak naik apalagi kalo sampe turun lagi 😦 Alhamdulillah sih sekarang selera makan nya udah membaik lagi. Mudah-mudahan si baby makin sehat deh. Saya akhirnya kemaren beli timbangan digital buat di rumah. Biar lebih yakin sama hasilnya. Alhamdulillah sih berat saya udah naik lagi, hahaa emang berat saya termasuk yang gampang naik turun lho dari dulu (sebelum hamil juga), meskipun gak drastis ya, tapi naik turun 3-5 kg sesuai pola makan itu biasa lho buat saya. Ya mudah-mudahan emang timbangan nya kali ini gak salah lagi deh. Mudah-mudahan emang berat badan saya naik biar bayi nya makin sehat 🙂

Bulan Ramadhan udah mulai nih, saya bingung sebenernya mau puasa atau ngga terkait berat badan yang turun dan kekuatiran saya ya. Dokter sih bilang ga ada masalah kalo saya puasa, yang penting kebutuhan nutrisi nya dipenuhi saat malam hari. Saya aja sih yang kuatiran ga jelas dan manja. Jadi selama beberapa hari kemarin gak puasa. Berasa lemes dan kekurangan darah gitu deh soalnya, jadi ya batal. Saya malah kuatir lemes dan batalnya karena sugesti dari dalem diri saya sendiri aja nih, padahal mah sebenernya kuat. Jadi hari ini saya coba puasa, setelah sahur nya makan rada banyak (untuk ukuran saya ya) dan minum susu. Semoga kuat sampe berbuka. Amin.

Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan buat semuanya 🙂

Selamat Jalan Syamil

Syamil ini anak temen saya. Umurnya baru 1 tahun. Tadi malam Syamil kembali ke pangkuan Allah SWT.
Kemarin, Jumat 21 April ’13
18.08 Ibu nya Syamil, temen saya sms ngasih kabar kalo Syamil sedang dirawat di RS. Mulai masuk RS tadi siang. Syamil panas tinggi dan sempet step.
Saya nyesel banget ga langsung ngebaca sms dari temen saya ini 😥 soalnya hp ketinggalan di kamar saya di atas.
Saya biasanya ga suka ninggalin hp kayak gitu lho, cuman kemaren pas turun lemes aja gitu dan kelaperan jadi pengen cepet-cepet aja, sampe hp ketinggalan. Saya emang lagi ngurangin naik turun tangga sih di rumah, jadi saya ga langsung ambil hp saya ke atas. Siang nya pas suami saya pulang, udah saya mintain tolong ambilin hp di kamar atas, eh yang diambil malah hp samsung. Hp itu kan cuma buat internetan dan ga banyak yang tau nomor nya. Abis itu suami saya pergi lagi deh ke kampus buat ngajar sampe malem. Jam 10 kurang pas pulang, baru deh dia ke kamar atas lagi. Nah saat itu pas banget masuk ke-2 dari temen saya.

22.06 Temen saya sms lagi, isi nya cuma “Syamil la meninggal ci”
Saya beneran kaget banget denger berita ini. Beneran saya gak nyangka. Saya nyesel banget udah lalai ngejaga silaturahmi dengan temen saya ini. Kita paling cuma komunikasi lewat fb aja. Saya selalu berniat mampir ke rumah temen saya ini, terus main main sama Syamil. Selalu berniat, tapi ga pernah kesampean. Ga pernah nyangka akhirnya begini 😥
Saya emang beberapa hari terakhir liat status temen saya ini di fb soal anak nya yang lagi demam, tapi saya pikir demam biasa aja, apalagi ga dirawat di RS jadi saya ga kepikir buat cepet ceet jenguk. Terakhir ketemu Syamil sekitar akhir tahun lalu di pernikahan salah satu temen kita.

Saya belum tau persis akhirnya sakit penyebab Syamil meninggal apakah DBD atau apa. Saya belum sempet ngobrol banyak ke temen saya, karena tadi malem begitu dia sms langsung saya telfon tapi ga diangkat. Tentunya sedang dalam keadaan sangat berduka dan repot mengurus jenazah ga sempet ngangkat telfon.
Saya kepikir untuk langsung nyusul ke RS atau ke rumah nya tadi malem, tapi suami dan ayah saya melarang karena sudah jam 10. Akhirnya tadi pagi saya dan suami ke rumah nya, cuma ada tetangga yang lagi nungguin rumah, ngasih tau kalo temen saya dan suami udah bawa Syamil ke kampung suami nya tadi malem. Syamil akan dimakamkan di sana. Ga terlalu jauh sih, mungkin perjalanan nya sekitar 2 jam lebih ke sana, tapi saya ga tau persis kampung nya di mana.
Saya belum bisa ketemu ibu nya Syamil buat ngasih support, cuma bisa bantu doa aja. Semoga keluarga besar diberi ketabahan dan kekuatan oleh Allah SWT, dan ikhlas atas kepulangan Syamil. InsyaAllah Syamil udah tenang di sana.
Alfatihah yuk buat Syamil.

Saya denger dari abang angkat saya, hari kamis kemarin juga anak temen nya, umur 7 tahun baru aja meninggal. Anak tersebut juga demam tinggi (ga tau udah berapa hari) terus siang itu step. Langsung dibawa ke RS, masuk UGD terus jam 3 sore meninggal.