Buku Agenda Ramadhan

Seneng deh sekarang kalo tarawih ga perlu jalan jauh. Ngesot dari pintu belakang rumah juga sampe. Literally, kalo emang kurang kerjaan sampe niat ngesot ya. Kalo saya sih jalan aja lah, ngotor-ngotorin mukena aja pake ngesot segala. Sebenernya dari tahun kemaren (atau 2 tahun lalu? Lupa) tarawih nya udah bisa di mushalla belakang rumah ini. Ga rame sih yang sholat di sini, paling beberapa tetangga deket sama sodara. Mushalla ini bagian dari sekolah yang ada di sebelah rumah persis sebenernya.
Seperti biasa kalo ada anak-anak yang ikut sholat tuh suasana sholat tarawih suka jadi meriah ya. Saat ini yang ikut tarawih ponakan-ponakan saya yang udah pada SD. Mereka pada bawa buku Agenda Ramadhan gitu. Sibuk nyatetin ceramah ustad, kadang kalo ketinggalan nyatet nya, ngeliat buku temen nya πŸ˜€ trus minta tanda tangan selesai tarawih. Hihiiii lucu deh jadi inget jaman dulu. Kalo gak salah Agenda Ramadhan ini bertahan sampe SMP deh, apa SMA ya, lupa. Ngeliat anak-anak ini excited ngisi Agenda Ramadhan nya, jadi kepengen cerita.
Jaman SD dulu inget deh, saya tuh lelet kalo disuruh nulis. Terutama pas ceramah gitu kan ngomong nya cepet ya, bukan kayak guru SD yang nge-dikte rada pelan dan suka diulang gitu. Kalo ceramah mah boro-boro. Emang sih sebenernya yang disuruh catet kan inti ceramah nya aja ya, bukan semua omongan juga dicatet hahaa πŸ˜€ tapi ya tetep aja, antara males dan manja, jadi lambat aja gitu nulisnya dan sering ketinggalan. Nah, saya tuh jaman itu kalo tarawih ikut sama kakak2 sepupu yang tinggal di sebelah rumah. Waktu itu masih pada kuliah dan belum pada nikah kan. Mereka ngeliat saya nulis nya lelet dan acakadut gitu, trus kayanya kesulitannn banget kan nyatet ceramahnya, jadi dengan sukarela nawarin diri buat bantuin saya nyatet. Hahahaa tentu aja saya seneng banget. Mereka biasanya nyatet nya di kertas selembar gitu, trus ntar dirumah, saya tinggal nyalin catetannya ke buku agenda saya πŸ˜‰ dasarr kecil2 udah cheating ya. Jangan ditiru! :p
Satu lagi nih cheating yang saya dan kakak2 sepupu lakukan, biasanya kalo minta tanda tangan imam gitu kan rame ya anak2 ngumpul. Sampe ngantri lumayan lama. Nah, kakak2 sepupu saya tuh biasanya males nungguin saya minta tanda tangan. Udah keburu malem aja katanya. Mana kita juga biasanya pergi naik mobil sama Datuk (kakek) saya, soalnya mesjid nya lumayan jauh, ga bisa jalan kaki. Ya udah akhirnya sih biasanya saya gak minta tanda tangan imam nya. Terus siapa dong yang tanda tangan di agenda saya? Datuk saya. Hahaaa! Itu atas saran kakak2 sepupu saya lho, dan Datuk saya juga mau aja :p abisan biasanya beres sholat itu Datuk saya langsung ke mobil dan nungguin kita di parkiran. Nah kalo harus nunggu saya dulu minta tanda tangan imam, kan jadi lama nunggu nya. Lagian biasanya jam balik itu rame banget, kadang parkir juga dapetnya paralel, jadi harus cepet2 keluarin mobil duluan. Datuk saya bilangnya gapapa Datuk yang tanda tangan, kan Datuk juga kadang jadi imam kok di langgar deket rumah :))))
Seru deh ngomongin Agenda Ramadhan ini. Tahun-tahun berikutnya kalo ga salah sih kakak2 sepupu saya udah pada nikah deh, trus jadi males sholat di mesjid yang jauh itu, jadinya di musholla deket rumah aja. Biasanya bareng ibu dan adek saya. Nah di musholla kecil yang rame itu, saya dapet temen2 baru. Seru deh, kadang begitu dateng saya udah disiapin tempat sholat sama mereka πŸ˜€ kita beneran cuma kenal karena tarawih bareng itu lho. Selesai sholat ya pulang ke rumah masing2, dan ga tau di mana. Ga tau juga mereka pada sekolah di mana, lupa. Selepas Ramadhan ga pernah ketemu2, tapi pas Ramadhan taun depan, sholat tarawih bareng lagi, ngobrol seru lagi pas jeda sholat. Namanya anak2 ya, kayanya asik2 aja gitu. Padahal sebelumnya ga pernah kenal, karena sholat tarawih di musholla yang sama jadi temen deh. Nah di musholla ini sih ga ada ceramah nya, jadi kita ga sibuk nyatet ceramah. Saya juga lupa ngisi agenda jadinya gimana, mungkin nyatet ceramah yang ada di tv aja. Minta tanda tangan tetep ya, jadi bareng2 ngantri ngadep imam abis selesai sholat. Seru deh. Sayangnya ya itu, kita temenan nya cuma di musholla pas sholat tarawih doang, selebihnya ga ketemu2an lagi. Beberapa tahun berikutnya udah pada gede, ada yang ga pernah sholat di situ lagi jadi ga ketemu lagi. Terus udah males atau gengsi buat negor duluan, jadi paling ketemu cuma senyum aja.

Iklan

8 pemikiran pada “Buku Agenda Ramadhan

  1. hihihi iya jadi keingetan jaman2 masih sekolah dulu πŸ˜€ udah gitu kadang2 pas soljum ama kultum subuh tuh , tapi sama …. kadang2 cheating πŸ™‚ hihihihi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s