Binar-Binar

Saya abis baca tulisannya Mba Ira (ikrib) di sini nih, soal pernikahan. Saya ga kenal langsung maupun di socmed sih, cuma suka baca blog nya dan sekali-sekali (jarang banget, biasa baca baca doang hahaaa) ngasih komen. Ya kalo dibandingin sama saya sih jauh lah ya bedanya, dese udah 5 tahun pernikahan, saya masih baru hampir 2 tahun (beberapa bulan lagi) 😀 Trus kenapa saya nulis ginian? Bukan dalam rangka ulang tahun pernikahan tentunya, tapi saya keinget sesuatu pas baca poin nomor 3 di tulisan tersebut.
Saya inget nih, beberapa bulan sebelum menikah, temen saya pernah bilang bahwa dia gak liat binar-binar cinta (duileh bahasanya! Huahahahaaaa. Ini saya aja sih yang nulis pake istilah ‘binar2’ gitu, biar dramatis. Lagian saya juga lupa persisnya waktu itu temen saya pake istilah apa) diantara saya dan pasangan. Awalnya waktu itu temen saya cerita tentang temen nya yang lain (sebut aja si A). Katanya si A ini sama pacarnya keliatan banget saling sayang. Kalo lagi ngomong tuh keliatan banget ada binar-binar gitu dari mata mereka berdua. Nah saya lupa waktu itu saya yang nanya atau nggak, yang jelas temen saya bilang kalo dia gak ngeliat itu di saya dan pasangan.
Ya saya sih nyantai aja ya nanggepin nya. Saya bilang kalo saya dan pasangan emang bukan tipe yang romantis gitu. Terus temen saya bilang kalo dia gak ngeliat dari sikap romantis apa nggak nya, tapi dari sorot mata orang itu ke pasangannya, dari cara mereka saling ngomong. Ya saya sih terus terang gak terlalu ngerti ya. Saya gak pernah tuh merhatiin pasangan lain sampe kayak begitu, hahahaaa. Jadi saya gak ngeh sebenernya apa yang dimaksud sama temen saya. Mungkin saya gak sensitif aja sama hal yang begitu.
Akhirnya waktu itu temen saya ini berusaha ‘menenangkan’ saya dengan bilang, gapapa, mungkin lu ama pasangan udah kelamaan pacaran dan udah mo nikah juga. Makanya keliatan nya kalian biasa aja. Ya mungkin juga.
Terkait tulisan nya Ira yang saya link di atas, di poin nomor 3 disebut mengenai cinta yang dewasa. Saya jadi kepikiran, jangan-jangan itu juga yang dimaksud sama temen saya dulu. Sejujurnya emang sih makin lama pacaran, apalagi ketika udah memutuskan menikah, perasaan nya udah gak se-dramatis waktu awal pacaran dulu. Tetep beda lah. Soalnya udah banyak logika yang dipake, udah banyak pertimbangan ini itu dan diskusi ini itu. Kalo awal pacaran kan mikir nya masih naksir-naksiran, cicintaan dsb. Ya tentunya beda di tiap pasangan ya, tapi kalo saya sih ngerasanya gitu, hahaaa. Makanya mungkin temen saya ngerasa gak ngeliat binar2 itu di mata saya dan pasangan. Bukan karena kami gak lagi saling sayang, tapi karena udah dewasa aja.
Ya tapi sejujurnya sih saya belum berani bilang kami pasangan dewasa sih, saya nya masih suka egois, suami masih suka cuek, masih sering berantem karena hal ga penting dan masih banyak lagi deh. Masih jauh dari bener-bener saling memahami. Ya pelan-pelan saling belajar aja. Semoga sampe seterusnya kita berdua gak pernah nyerah buat saling belajar. Termasuk belajar mensyukuri hal-hal kecil yang sebenernya biasa banget, tapi kalo diinget-inget jadi berasa berarti 🙂
Salah satunya panggilan sayang. Saya dan suami tuh sejak lama pacaran gak pernah punya panggilan sayang lho, hahaaa.. Panggilan ‘resmi’ saya ke suami tuh Abang, dan dia ke saya manggil nama aja. Tapii kita suka tetiba manggil yang aja ke satu sama lain. Bukan karena sengaja dalam rangka romantis2a atau gimana, tapi suka kesebut aja dalam percakapan biasa. Nah saya baru menyadari kalo kebiasaan itu kebawa sampe sekarang. Kayak “udah tidur yang?” atau “yang tolong ambilin br* aku di kamar atas, malas naik ke atas lagi” trus dijawab “oke, yang mana yang?” “yang warna item” huahahaaa..
Nah soal aku aku itu sebenernya dulu jaman pacaran kita haramkan lho, jadi saling saya kalo nyebut diri sendiri harus nyebut nama, sementara dia nyebutnya abang. Cumaaan makin lama, apalagi udah nikah gini kok ya malah kelepasan saling nyebut diri sendiri aku. Duuh kalo anak udah lahir ngar harus diubah nih, nyebut nya harus mama papa dong, cuman sekarang kita belum terbiasa! Hahaaa ya abis aneh aja gitu rasanya. Apalagi anaknya belum lahir kan 😀
Demikianlah postingan ngalor ngidul kali ini. Judul nya juga gak nyambung deh ih, huahahaaa ya gitu deh, bingung mengakhiri tulisan ini giman :p

Iklan

2 pemikiran pada “Binar-Binar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s