Girls’ Day Out

Gaya banget yah pake istilah girls’ day out’ segala, hehee 😀

Yang jalan sih cuman saya berdua adek saya doang, waktu saya ke Cimahi 3 minggu lalu. Pagi nya saya jalan sama pak suami aja, trus karna macet jadi abis dari situ dia kecapekan dan langsung tidur siang deh di flat. Nah saya masih pengen jalan nih, adek saya juga. Ya udah deh kita jalan lagi.

Agendanya cuman makan, photo box (siapa bilang photo box udah gak jaman? banyak yang bilang sih, saya dan adek saya aja nih masih demen heheee), ke distro, beli oleh-oleh, lalu makan dan makan lagi :mrgreen:

Pertamanya ke Hummingbird Eatery Bandung, di Jalan Progo. Saya belum pernah ke sana jadi pengen nyobain. Lagi happening banget kan ya tempatnya. Saya gak pesen makanan ‘berat’, karena waktu itu udah sore. Udah jam 4 apa jam 5 gitu deh. Saya cuma pesen pancake ‘Bananuts’, atas rekomendasi adek saya yang katanya enak. Emang beneran enak dan porsi nya untuk ukuran saya udah banyak itu 😀 minumnya pesen tea grass apa gitu lupa. Adek saya nih yang emang belum makan siang jadi pesen baked salmon sama mashed potato gitu, tapi lagi2 namanya lupa (maaf ya). Saya sebenernya pengen nyobain savory pancake nya, tapi gak jadi karena udah kenyang makna bananuts itu. Lain kali deh kalo ke sana lagi. Oh ya di Hummingbird ini saya ditraktir, soalnya adek saya baru ulang tahun 😉

Gambar

Pesenan saya. Enak!

Gambar

Gambar

Maap narsis dikit ya 😀

Abis dari makan itu kita ke Jonas photo. Lokasinya gak jauh dari Hummingbird, sebenernya bisa jalan kaki, tapi kita udah terlanjur keluarin mobil dari parkiran. Gapapa deh lagian biar ada space buat mobil lain yang juga mau ke Hummingbird, secara parkiran nya kan ga terlalu luas ya. Kita bikin photo box di Jonas ini, heheee sampe sekarang kita sih masih suka ya koleksi photo box, lucu aja, selain buat menyalurkan ke-narsis-an :p Lucu nya di situ ada satu orang mas-mas yang pakeannya kayak (maaf) preman gitu. Maksudnya pake celana jeans yang sobek-sobek di lutut dan rompi jeans yang juga sobek-sobek gitu. Nah si mas-mas itu foto-foto aja gitu sendirian di salah satu bilik. Pas banget kita beres foto-foto, si mas-mas itu lagi bayar foto nya, jadi keliatan dikit sama kita foto nya dia. Lucu deh, ternyata dia foto pake topi koboy properti nya Jonas foto. Ga ada salah nya kok foto sendirian di photo box, cuman lucu aja apalagi karena gaya nya gitu ya hehee. Mba-mba di Jonas nya juga pada ketawa gitu abis si mas koboy cabut, trus pada ngeliatin foto-foto nya. Ada bapak-bapak yang kayanya satpam tapi suka bantu ke dalem juga, ikut komen, katanya “da dia mah bageur” ngomongin si mas koboy. Pelajaran nya jangan nilai orang dari penampilan yah, biar kata celana sobek-sobek metal tapi baik kata si bapak nya 😉

Gambar

hasil photo box

Sehabis dari foto-foto, kita mampir bentar ke Gee Eight. Jalan aja karena tingal nyebrang trus jalan dikit, lagian parkiran Jonas lagi sepi tuh waktu itu. Adek saya katanya lumayan suka produk Gee Eight ini. Pas banget waktu itu juga lagi ada diskon. Saya liat emang lucu-lucu sih prooduk nya. Harganya juga worthed. Ya cuman kita gak ngeborong karena lagi bokek hahaaa 😆 adek saya beli rok satu, saya cuman beli pouch kecil gitu buat oleh-oleh lucu.

Niat awal setelah dari Gee Eight itu kita nyari cuanki Serayu. Saya yang emang suka banget cuanki ini tentunya pengen banget dong ke sana. Sebelumnya gak pernah karena adek saya juga baru tau tempatnya. Biasanya sih saya cuman makan cuanki yang dijual mamang-mamang pikulan yang suka lewat depan kost adek saya yang lama. Sejak adek saya pindah kost jadi susah deh nyari mang-mang cuanki, hiks 😦 Selain itu pernah juga nyobain cuanki Dara Kembar. Enak juga saya mah apa aja enak. Sebenernya sempet kuatir keabisan sih, soalnya waktu itu udah malem, tapi demi memuaskan rasa penasaran saya, kita tetep jabanin ke sana. Sempet nyasar pula! Hahaaa dasar tuh adek saya sampe nelpon pacarnya (di Jakarta) buat nanyain jalan segala 😆 Setelah perjalanan panjang (lebay) akhirnya sampe juga kita di cuanki serayu, tapi udah tutup. Pffffft.. Sesuai dugaan sih, jadi ya udah gapapa. Di situ ada mang-mang yang kayanya jagain parkir ngasi tau, katanya ke Jalan Mangga aja, masih ada yang di situ cuanki nya. Baru tau juga nih kita. Ya udah deh coba, meskipun adek saya gak tau itu Jalan Mangga di mana. Berbekal petunjuk dari si emang kita cuss, sayang gak ketemu *halah*. Ya udah deh lanjutkan perjalanan saja. Belum rejeki nya makan cuanki hari itu. Aneh nya nih, adek saya dan pacarnya udah dua kali mau ke cuanki sarayu tapi gagal maning. Ada aja alasannya, kalo gak salah pertama keabisan, kedua ada pohon tumbang di deket situ jadi gak bisa lewat. Alhasil pacarnya adek saya juga belum pernah nyobain itu cuanki serayu. Hahaaa gile banget deh itu cuanki misterius abis 😆

Perjalanan dilanjutkan ke arah Braga, niat nya mau ke Sugarush. Saya juga belum pernah ke situ (kasian). Eh udah sampe situ tuh kita bingung nyari parkir nya. Depan situ motor semua kan yang bisa parkir. Adek saya juga ga pernah bawa mobil ke situ, pernah nya ke situ naik motor sama pacarnya. Ya udah deh batal lagi. Hahaa ya sebenernya kita gak terlalu ngoyo kok, wong udah kenyang ini, cuman pengen aja mumpung lagi jalan.

Tujuan selanjutnya adalah beli oleh-oleh di Kartika Sari. Kita menuju ke toko ayng di Dago. DI sini sempet nyasar dikit karena adek saya salah belok 😀 Beli brownies titipan temen nya suami dan bolu gulung buat dibawa ke rumah. Sebenernya temen saya nitip brownies Amanda tapi ga sempet ke sana nya euy, itu juga udah malem, akhirnya kita beliin brownies nya Kartika Sari aja. Pisang bolen nya juga udah abis.

Malem itu rencananya kita langsung pulang, tapi sebelumnya harus isi perut (lagi?!) dulu. Yah sebelumnya kan makan sore (emang ada?) yah, kalo yang ini makan malem. Kita gak makan makanan berat juga kok, cuman ngemil ba’so Enggal (tapi baso nya dua puluh biji, ga deng hueheheee) di Pasteur. Tipe nya yang kita pilih baso dan gorengan ambil sendiri, pelayannya tinggal ngasih kuah. Kecap sambel bawang goreng sledri nya kita ambil sendiri juga. Enak deh. Saya suka banget. Bakal langganan nih kayanya, hehee.. apalagi waktu itu hujan rintik jadi banyak juga orang-orang yang ke sana.

Abis itu langsung masuk tol dan balik ke cimahi. Waktunya istirahat karena besoknya saya kudu pulang lagi ke Jambi bareng pak suami. Oh ya pak suami apa kabar tuh ditinggal sendiri di flat? Ternyata dia makan malem sendirian di warung sebelah flat. Sedih dong makan sendirian? Ngga, malah seneng karena bisa makan dengan porsi sesuka hati tanpa ada yang ngelarang 😆 Jadi katanya pak suami minta nasi 2 porsi + ambil lauk tiga macem (udang, cumi dan ayam) + sambel dan lalap lengkap. Foto makanan setelah dieksekusi (alias tinggal piring dan daun pisang) ada, buat dokumentasi katanya. Alasan pak suami sih abis bangun tidur, dingin dingin jadi laper berat, wajar kalo makan banyak. Oh my.

Iklan

10 pemikiran pada “Girls’ Day Out

  1. ajiiiibbbb… jalan-jalannya makan mulu.. hihi 😀
    cuanki makanan apasih? kayak siomay gitu?
    baru kemaren ada temen ngetwit klo dia penasaran ama yg namanya cuanki, eh di sini disebut-sebut juga.. 🙂

    • Iyaaa sama sama hobi makan soalnya bun heheee 😀
      Cuanki lebih kayak baso sih. Kuah nya persis kuah baso, isi nya ada baso, pangsit rebus dan baso tahu gitu deh, enakkk banget, cobain deh bun. Duh jadi ngiler heheeee

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s