We’re in a Rush

Saya dan suami entah kenapa terburu-buru melulu pas perjalanan berangkat dan pulang kemarin.
Awalnya 2 minggu yang lalu suami pergi duluan ke Surabaya buat kuliah, seperti biasa. Jadwal nya pesawat yang jam jam 6.30-an gitu lah kalo ga salah. Saya udah bangun jam 4.30 dan bangunin suami, cuman ybs malah males2an dan milih tiduran bentar lagi. Saya yang mata nya masih kriyep2 juga tiduran lagi. Saya pikir gapapa lah beberapa menit lagi. Beberapa menit kemudian saya kebangun, udah jam 5 kayanya, dan saya liat ternyata pak suami belum bangun juga -_- Sampe-sampe saya omelin baru deh dia berdiri. Nah pas suami keluar kamar tuh saya masih tidur-tiduran aja gitu, males2an heheeee soalnya saya pikir kan ada abang angkat saya tuh yang tinggal di rumah, palingan si abang itu yang anter pak suami ke bandara. Emang sih malem sebelumnya kita lupa bilang ke abang saya buat anterin suami, soalnya kayanya pas kita balik ke rumah malem2 tuh dia udah tidur, kamar nya udah ditutup. Kita pikir gapapa subuh aja bilang minta anter nya.
Saya yang udah ketiduran lagi trus kebangun lagi tiba-tiba sadar, ini pak suami kok lama banget mandi nya. Ya udah saya cek ke luar kamar, termyata dia baru beres mandi. Katanya dia lama karena dari tadi manggil2 abang angkat saya itu ke kamar nya, cuman ternyata dia gak ada di kamar! Lho?! Masa’ sih subuh2 gitu udah ke luar aja? Saya liat pintu rumah juga masih dikunci. Berarti dia emang ga tidur di rumah malem ini. Jadi saya deh yang harus anterin pak suami ke bandara. Langsung deh sholat subuh dan ganti baju. Ga pake mandi tentunya πŸ˜€ wong sebenernya saya males2an dan ga rencana mo nganter kan. Emang sih malemnya saya udah bilang ke pak suami, kalo ternyata si abang angkat saya itu ga bisa nganter suami ke bandara, ya udah biar saya yang nganter. Cumaaan saya ngomong gitu sekedar basa basi aja, dengan harapan abang saya pasti bisa lag nganterin. Ya abis males aja sih ya pagi2 buta udah kudu jalan gitu :mrgreen:
Akhirnya sekitar jam 5.30 kita berangkat ke bandara. Jam segitu kan padahal harusnya udah cek in ya. Ini kita malah baru jalan dari rumah :/ petugas Li*n bandara nya udah nelpon suami! πŸ˜€ panik dong kita yah, cuma saya pikir Jambi kan jarang macet dan segitu juga biasanya masih sepi. Keburu lah sampe bandara sekitar 15 menit. Eh eh ternyata pak suami mau jemput temen nya dulu! Tiket nya suami ada di temen nya itu katanya. Buset dahh, udah telat inih! Saya lho yang malah lebih panik kayanya. Ternyata lagi rumah temen nya suami ini cukup jauh dan berlawanan arah menuju bandara! Haduh beneran panik deh itu. Saya sih yang panik sambil ngonmel gitu, padahal kan bukan saya yang mo berangkat ya. Suami yang mau berangkat kok ya malah keep calm. Saya sih yakin sebenernya dia panik juga, tapi berhubung saya udah lebih heboh panik nya, ya dia diem aja biar ga tambah ribet hahahaaaa πŸ˜†
Alhamdulillah sih akhirnya kita sampe di bandara rada telat, tapi masih bisa. Oh ya pihak petugas Li*n nya sampe nelpon suami 2 kali lho! Tumben sih kita ditelponin gitu padahal belum cek in. Pas berangkat sih suami yang nyetir biar bisa lebih ngebut ya. Abis itu baru deh saya yang bawa mobil nya pulang. Nah suami abis itu cerita, ada salah 1 temen nya yang lain, si Pak M. Pak M ini udah ditelponin suami dari jam 5 lewat, hp nya ga aktif. Kirain dia udah berangkat duluan. Ternyata pas suami udah duduk dalem pesawat, eh tiba2 baru deh si Pak M nongol. Hahaaa ternyata ada yang lebih telat! Kirain pak suami udah paling telat deh πŸ˜€

Seminggu kemudian saya nyusulin pak suami ke Surabaya. Alhamdulillah gak telat sih, meskipun dengan jadwal penerbangan yang sama. Ga tau kenapa kalo berangkat sendiri saya lebih takut telat jadi lebih sigap gitu hehehee.

Kejadian hampir telat lagi nih pas kita mau naik kereta dari Surabaya ke Bandung. Jadwal kereta nya jam 7, eh taksi yang udah ditelpon ga dateng-dateng. Jam 6 lewat baru deh taksi dateng, trus kita ajakin si bapak supir nya buat buru-buru, soalnya takut macet kan ya. Jam segitu emang jnam nya macet. Lucu nya si bapak supir ini ngajakin berdoa aja biar ga telat, soalnya kalo macet kan ya mau gimana lagi. Bener sih kata si bapak. Eh trus dia malah curhat sepanjang perjalanan, cerita soal istri nya yang ninggalin dia sama 2 anak. Hiks ;'( emang bener di jalan macet, tapi Alhamdulillah ya sampe di stasiun masih jam 7 kurang, kereta belum dateng dan masih sempet Maghrib dulu di stasiun.

Satu lagi kejadian rush ke-3, pas mo balik lagi ke Jambi. Jadwal pesawat jam 11.40. Kita milih naik pr*majasa dari Bandung ke Cengkareng. Kita minta anter adek saya (yang kuliah di cimahi) ke loket prima*asa di Batununggal. Sebelumnya kita udah pesen buat berangkat yang jam 7 pagi. Nah seperti biasa saya bangun duluan, abis sholat subuh baru saya mandi, terus bangunin yang lain (suami dan adek saya). Berhubung kamar mandi cuman 1 jadi deh ngantri. Akhirnya baru beres jam 6.30. Sempet panik nih takutnya ga keburu buat berangkat jam 7. Kita nelpon lagi ke primjas nya, minta ganti ke jam 7.30 aja, perkiraan kita sih pas lah ntar perjalanan nya sekitar 3 jam, jadi sampe bandara jam 10.30. Ternyata Alhamdulillah jalan lancar dan jam 7 kurang kita udah sampe loket primjas, dan bisa naik bis yang jam 7. Ini sempet ada kejadian memalukan deh, jadi pak suami yang selalu kelaparan ngotot mo beli makanan dulu, padahal itu waktunya udah mepet, meskipun pak supir bis nya belum masuk ke bis. Ya udah saya ijinin deh asal celet2. Eh pas sampe pak supir nya masuk ke bis dan udah mau berangkat, pak suami belum nongol juga. Sampe2 petugas nya nanya ke saya dan nyuruh saya telpon suami biar cepet karena bis udah mo jalan. Duh saya malu dan gak enak bangettt sama penumpang lain. Ga lama suami nongol bawa… 2 pop mie. Ealah ternyata. Dasarrrr. Ya udah akhirnya bis jalan jam 7 lebih dikiiit, ga sampe lebih 5 menit kok.
Tak disangka tak diduga, kita kena macet di tol (ga tau tol mana, tapi daerah Bekasi)! Buset dah saya panik bangettt, mana masih jauh kan. Itu kalo ga salah udah jam 9an. Macet nya tuh beneran parah dan lamaaaaaa banget kita stuck di situ. Setelah lewat macet nya ternyata ada truk yang kebalik gitu deh di tol itu. Beneran deh perjalanan kali ini rasanya terlama! Saya aja dari yang panik sampe udah oasrah dan tidur! Hahaaaa πŸ˜† aneh juga rasanya saya yang panikan ini bisa tidur dengan santai nya di bis.
Jadi kalo dideskripsikan tahapan nya nya panik, panik banget, ke toilet (untung di bis ada toilet), pasrah, ketiduran, kebangun, tidur lagi, ke toilet lagi, duduk tenang karena akhirnya udah deket juga.
FYI kita sampe di bandara tuh udah jam 11.30! 5 menit sebelum boarding! Alhamdulillah banget udah ada temen nya suami yang mo berangkat bareng, yang udah sampe duluan dan cek in in kita. Jadi dia udah stand by tuh di tempat bakal berenti bis sambil bawa troley nungguin kita. Hahaa thanks pak! Fiuuuuuuh Alhamdulillah lagi nih pesawat nya delay 1 jam, jadi kita bahkan masih sempet makan siang dulu. Tumben banget deh ini kita bersyukur karena pesawat delay πŸ˜†
Lucunya nih di bis ada ibu2 yang mau ke Gorontalo. Pesawatnya jam 1 sih, tapi dia udah beneran panik banget pas macet itu. Sampe bandara juga dia sampe bingung mo turun di terminal mana. Pas di 1A dia udah panik mo turun, eh pas udah turun trus baru sadar kalo ternyata dia harus turun di 1B. Pas turun di 1B bareng kita, dia sampe minta mo nebeng taro barang nya di troley kita dong. Hahaaaaa akhirnya ga jadi karena beda arah kan ya, dan ribet amat secara kita sebenernya lebih telat dari dia harusnya (waktu itu belum tau kalo pesawat kita delay).

Begitulah cerita terburu-buru nya kita. Eh setelah saya baca lagi tulisan ini, baru sadar kalo kl
Alimat pembuka nya salah deh. Di atas kan saya tulis entah kenapa kita terburu-buru melulu. Harusnya bukan entah kenapa, karena ternyata saya tau sebenernya alasan kita jadi terburu-buru. Ya gimana ga buru-buru aja kalo tiap mo pergi nyantai-nyantai melulu, bangun juga di jam-jam yang mepet, ga beberapa jam sebelumnya. πŸ˜€

Iklan

9 pemikiran pada “We’re in a Rush

    • wah aku susah tuh kayak gitu, kalo ga tidur sering bawaannya jadi kesel aja heheee.. tapi ga tau ya kalo teraksa ya mungkin mau gak mau πŸ˜‰

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s