Little Drama Queen

“A person’s a person, no matter how small” – Dr. Seuss

Saya dan suami waktu itu ngajakin 2 orang ponakan (dari suami) yang masih umur 2 tahun makan malem. Gaya banget ya ngajakin makan malem padahal yang diajak masih bayik :p Sekitar 2 minggu yang lalu kita makan di KFC, yang ada mini playground nya. Lumayan bisa maen gratis (bayar makanan nya doang) *medit* :LOL:

Bener-bener deh itu para anak kecil maen sepuasnya. Sampe gak ‘sempet’ makan saking seneng nya maen. Ga peduli anak-anak lain yang maen di situ lebih gede-gede dan badan nya tentu lebih gede juga, tetep aja terobos sana sini dan seru banget maen nya!

Kita lama banget loh nongkrong di situ, udah beres makan, anak-anak masih semangat maen ga mau pulang, kita liatin aja, abis jarang-jarang juga kita bisa ngajak main ponakan kayak gini. Sampe-sampe mas mas waiter nya yang negor, bilang udah mau tutup. Trus ujung perosotan nya ditutup sama mas itu pake rak sepatu 😆 Rada malu-maluin yah hahaaa 😀 abis pas itu emang tinggal ponakan kita berdua yang maen, anak-anak lain udah pada bubar!

Awalnya ponakan kita yang namanya si An ga mau berenti maen, udah saya ajak pulang masih pengen main. Pas liat ujung perosotan nya ditutup dia marah lho, soalnya kan masih pengen main tapi itu perosotan nya udah ditutup. Ya udah saya diemin dulu, saya geser dikit deh itu rak sepatu yang ngehalangin perosotan nya, biar dia bisa main bentar sebelum beneran balik. Eh si An nya kayanya ngerasa ga enak juga ya, pas udah separo naik tangga menuju perosotan itu, tiba-tiba langsung turun lagi trus ngajakin balik. Hahaaa syukur Alhamdulillah, ga ada kejadian heboh maksa anak berenti maen :mrgreen:

Pulang dari situ kita ngobrol-ngobrol biasa aja di mobil, sambil sesekali godain para ponakan. Itu anak dua pada pinter ngomong dan cerewet deh. Waktu itu kita juga ngajakin 2 orang adek nya suami, yang umurnya gak jauh dari adek kandung saya. Jadi seru aja 😉 Nah si An ini kan bawa botol susu nya, biar kalo pengen nyusu bisa langsung minum gitu. Trus salah satu adek nyeletuk, “An minum susu nya di rumah aja lah ntar”. Eh beneran lho dia ga mau minum susu nya, sama sekali! Kita juga sempet godain si An, kita nanya-nanya “mau ke mana lagi nih?” Dia jawab “mau pulang ke rumah”. Suami iseng banget, malah ngajakin jalan lagi ke playground lain. Si An bilang “mau pulang, udah malem” pak suami yang iseng malah tambah jadi ngajakin main-main lagi, sambil nanya; “An anak siapa?” Biasanya dia bilang anak Muk (panggilan buat suami saya), kalo lagi pengen kita ajak main. Waktu itu dia jawab “Anak ayah” soalnya dia udah capek main sama kita kan, jadi pengen pulang 😀 Nah si suami dan adek-adek jadi ngeledekin dia, bilang kalo An matre nih, ngaku-ngaku anak Muk kalo pengen diajak jalan aja.

Kita masih asik-asik becanda sambil ketewa-ketawa, beberapa menit kemudian baru sadar kalo si An udah dieeem aja. Padahal sebelumnya kan cerewet banget. Saya langsung ngelirik ke dia, ternyata muka nya udah cemberut banget. Mata nya udah berkaca-kaca gitu, trus posisi duduk nya juga kaku banget gak mau nyender. Saya coba ajak ngomong, dia diem aja dong! Bener-bener kayak orang gede ngambek gitu 😐 Kita semua usaha ngebujukin dia, tapi ga ada yang berhasil 😆 ditawarin minum susu tambah ga mau. Heran nya dia ga nangis, cuman diem dan cemberut, trus sempet ngegosok-gosok mata nya gitu, tanda nahan nangis. Kita antara kasian + sedih dan pengen ketawa liat nya. Drama queen deh nih anak. Tapi kita gak tau ya, kadang-kadang becandaan yang menurut orang lain biasa aja, tapi menurut kita bisa aja kan nyebelin banget dan bikin kesel banget. Biasanya kalo kita sebel sama becandaan orang kan kita suka diem aja kan ya. Gitu deh yang dilakuin si An. Doh padahal masih kecil juga 😀

Tau gak akhirnya gimana cara kita ngerayu dia? Dengan permen! Jadi saya akhirnya inget kalo ada stok permen di mobil. Langsung deh saya keluarin dan tawarin ke dia. Pertama nya sok sok ga mau gitu deh, masih ngambek kan. Akhirnya dia mau ambil juga, tapi masih tanpa senyum. Dia minta permen nya dua, satu buat bunda katanya. Ya udah saya tawarin uat ambil lagi satu, buat ayah nya. Ga lama setelah dapet permen dia mulai kalem, dan mau tiduran di pangkuan. Padahal sebelum nya, pas masih ngambek gitu gak mau banget lho.

Kejadian yang mirip terulang lagi malem minggu kemaren. Kita ngajakin 2 ponakan kecil imut itu jalan lagi. Formasi nya masih sama, saya, suami dan 2 orang adek nya suami serta 2 orang keponakan kecil nan drama 😀 Tempat makan nya beda lagi sih, kali ini ga ada playground nya, jadi cuma makan doang. Tentunya itu anak kecil 2 ga betah dong ya, lagian porsi makan mereka juga ga sebanyak kita-kita yang dewasa. Jadi setelah kenyang mereka kembali bikin ulah, bolak-balik minta cuci tangan (di wastafel) mulu lah, naik naik ke kursi lain lah, dan lain-lain tapi masih bisa ditorelil kok. Gak bikin heboh :mrgreen:

Pulang nya saya yang nyetir karena suami kecapekan, abis main sepeda pagi nya (it deserves another post, so i’ll keep the story). Selama di perjalanan, ponakan kita dua dua nya duduk di bangku depan, sebelah supir (i know ini bahaya, jangan ditiru ya). Separo perjalanan si Al (ponakan kita yang satu) pengen pindah duduk ke bangku belakang, akhirnya dipangku sama salah satu adek ipar. Tinggal si An yang duduk di bangku depan kan ya. Gak berapa lama kemudian dia juga pengen pindah ke belakang, tapi ga ada yang mau pangku in dia. Pas si An bilang “mau pindah ke belakang…” adek malah bilang “mau duduk di mana? penuh nih!” adek yang satu nyaut ” ya kamu pangku dong! Aku kan udah mangku Al nih” eh malah dibales “gak mau ah, An kan berat. An duduk di depan aja yaa..” ternyata si An nurut, dia diem aja dan tetep duduk di situ. Tanpa protes! Kebetulan saat itu kita lagi ngelewatin jalan yang parah banget jelek nya, sampe kegoncang-goncang gitu. Saya jadi serem dan kuatir liat si An yang duduk sendiri, tapi kan harus konsentrasi ke jalan jadi saya diem aja.

Beberapa menit kemudian, kita menyadari kalo si An diem aja sejak melewati jalan jelek tadi. Bener-bener tanpa suara. Pas saya liat lagi ternyata dia lagi cemberut! Ngambel lagi ceritanya, gara-gara gak ada yang mau nerima dia buat duduk di belakang. Salah saru adek sampe capek usaha ngebujukin dia, tetep aja si An bergeming. Diem seribu bahasa! Muka nya tetep cemberut, sambil dua tangan nya dilipet di dada gitu. Tiap si adek nyoba ngajak ngomong, dia buang muka! Cuman nyeletuk pelan “buluk” (buruk, jelek) gitu doang sambil buang muka lagi, pas adek usah ngerayu. Sayang sekali saat itu lagi ga bawa permen, jadi ga bisa ngerayu pake permen deh 😐

Huahahaaa saya bener-bener nahan ketawa deh di situ. Scene nya jadi lucu karena yang ngambek anak kecil siih 😆

Gara-gara kejadian-kejadian itu deh saya jadi inget quote nya Dr. Seuss yang udah saya tulis di atas. Quotes yang pertama kali saya denger di acara Hitam Putih nya Deddy Corbuzier.

NB: Maaf ya kalo post ini rada panjang dan membosankan. Ga ada foto nya lagi 😀

Iklan

6 pemikiran pada “Little Drama Queen

    • thanks Bunda 😉 mereka bukan kakak adik, tapi sepupuan. Al anak kakak nya suami, dan An anak adek nya suami. Mereka cuman beda umur sekitar 8 bulan-an gitu heheeeeu

  1. lah ini An-nya laki apa perempuan? (kalau udah distate di atas maaf ya berarti kelewat bacanya 😀 )
    Aku sih dulu pernah denger, katanya kalau sifat yang ditunjukin waktu masih kecil itu ya sifat asli, akan terus begitu sampai gede. Yang ada mungkin ntar An nambah belajar gimana caranya supaya ngambek/sensinya gak terang2an, diem2 aja kalau di kamar sendirian karena kalau ketahuan tantenya lagi entar jadi bahan postingan 😀 *kabur*
    nice post kok, salam buat ponakan2nya 🙂

    • perempuan, makanya cerewet heheee emang belum ditulis di atas kok (kelupaan nulis nya) 😉
      hoo bisa jadi ya. kata ortu juga aku pas kecil pemalu, sampe sekarang masih suka malu malu gitu deh 😉 huahahaaaa kebayang yah kalo udah gede trus pas dia ngambek, aku ceritain di sini, trus dia baca! bisa-bisa ngamuk 😆
      makasih yaa 😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s