Year End Getaway 2012 (2)

Tulisan ini adalah lanjutan dari post sebelumnya.

Beberapa minggu sebelum berangkat saya udah sibuk browsing mengenai apapun yang menarik di Lombok. Ya tempat wisata nya, ya makanan yang enak enak. Beberapa tujuan yang direncanakan Alhamdulillah bisa tercapai, tapi ya tentunya banyak juga yang gak tercapai. Namanya juga liburan santai πŸ˜€

Saya dan suami sampai di Lombok Hari Kamis tanggal 27 Desember, dua hari sebelum orang tua dan adek saya dateng (29 Desember). Kita berangkat dari Surabaya naik Wings Air. Waktu itu pengalaman pertama saya naik Wings Air yang pesawat kecil, kayak pesawat poker gitu. Suami yang sebelumnya udah pernah naik pesawat sejenis (dari Surabaya ke Bali) udah semangat banget. Katanya naik pesawat kecil gitu malah lebih enak. Terbang nya gak terlalu tinggi (dibandingkan dengan pesawat gede yah), jadi pemandangan di bawah lebih keliatan. Emang sih pas melewati daerah Kintamani di Bali, ada pengumuman dari Kapten nya kalo kita melewati Danau Kintamani, daerah yang bagus dll gitu. Lucu juga, sebelumnya gak pernah deh perasaan di pesawat diumumin daerah apa yang sedang dilewati πŸ˜€ Waktu terbangnya sih emang jadi lebih lama yah, tapi ya saya sih tenang aja, toh gak terburu buru ini.

Mendarat di BIL

Mendarat di BIL

Sampe di Bandara Internasional Lombok (BIL) kita langsung naik bis Damri ke Senggigi. Damri ini pilihan yang oke (dan murah meriah) lho, soalnya ternyata dari BIL ke Senggigi itu jauh. Kalo naik taksi ongkos nya pasti mahal banget! Kecuali udah pesen sewa mobil dan dijemput di Bandara, saran saya sih mending naik Damri aja. Damri ini rute nya menuju Bandara Lama Lombok, berenti sebentar di terminal deket Bandara Lama itu (lupa namanya), terus lanjut ke Senggigi. Alhamdulillah waktu itu kita ketemu supir Damri yang baik hati, jadi mau nganterin kita nyari pengeinapan segala πŸ˜€ Emang ya ini tuh bisa dibilang perjalanan nekad. Kita belum tau mau nginep di mana coba (Jangan ditiru ya!). Jadi seenernya sih kita rencana nginep di Senggigi Beach Hotel setelah ortu dan adek saya dateng. Soalnya ayah saya dapet compliment nginep di hotel itu sampe malam tahun baru dari kolega nya (bukan dari hotel itu). Nah berhubung saya dan suami nyampe nya duluan, jadi kita belum bisa nginep di hotel itu dong πŸ˜† Jadi aja kita merencanakan untuk nginep di budget hotel apa aja, asal lokasi nya di Senggigi. Beberapa hotel udah saya telfon buat booking, tapi penuh, dan ada yang bahkan gak bisa booking lewat telfon dan bayar lewat ransfer, harus dateng langsung aja. Ya udah deh kita nekad langsung dateng aja πŸ˜€ Pak supir Damri nya waktu itu sampe nelfon beberapa hotel kenalan nya dia, sayang pada penuh. Dia juga berbaik hati berenti di depan hotel yang ada di pinggir jalan, supaya kita bisa turun dan nany- nanya dulu. Akhirnya kita dapet Hotel Ellen, lokasi nya berseberangan sama Senggigi Beach Hotel, di dalem gang tapi gak terlalu jauh kok.

Keliling Lombok

Udah jelas sih ya kalo di Lombok itu wisata nya ya pantai dan pantai. Saya yang jarang banget ketemu pantai ini tentunya seneng nikmatin semua nya πŸ˜€ Pantai apa aja sih yang kita kunjungi? Uhmmm sejujurnya saya gak inget persis ya, secara udah lama hahaaa *pentung pala sendiri* tapi tenang aja, masih ada foto foto nya kok, jadi masih bisa diinget inget πŸ˜‰ So Here we go..

Desa Sasak

Hari ke-dua berada di Lombok, kita ke Desa Sasak. Lho katanya ke pantai kok ini malah ke desa? Heheeeeu ya selain ke pantai emang kita mampir ke desa ini nih. Jadi Desa Sade ini adalah desa adat yang masih mempertahankan budaya asli masyarakat Lombok. Rumah-rumah yang ada di desa ini semuanya Rumah Adat Sasak yang atap nya terbuat dari alang alang. Dinding rumah terbuat dari bambu, lantai nya dari campuran tanah, getah pohon banten dan bajur (istilah lokal), batu bara dan abu jerami, terus dibalur dengan kotoran kerbau (!). Kalo pengen tau lebih detail mengenai rumah adat ini bisa liat di situs ini ya. Warga Desa Sade (khususnya yang perempuan) ini bikin kain tenun juga lho. Motif nya lucu. Kita beli 1 buat dibawa pulang, sayang belum difoto. Oh ya untuk keliling desa ini kita dipandu sama salah seorang pemuda situ. Bagus juga lho, jadi anak-anak muda situ bisa sambil ngumpulin duit dengan jadi guide buat wisatawan yang dateng ke desa nya.

Desa Sade

di depan Desa Sade

P1080895

Rumah-Rumah (dan penduduk) di Desa Sade

P1080890

Bagian dalam Rumah Sasak

P1080899

di Depan Lumbung Padi di Desa Sade

Kuta dan Tanjung Aan

P1080909

Sejujurnya saya lupa ini Pantai Kuta atau Tanjung Aan. Maaf.
Kalo mau foto yang detail bisa cari di Google ya πŸ™‚

Kali ini baru deh beneran ke pantai! πŸ˜‰ Setelah dari Desa Sade kita menuju ke Pantai Kuta. Bali emang udah terkenal sama Pantai Kuta nya duluan, tapi pantai Kuta Lombok ini jauuuuh lebih bagus menurut saya. Soalnya pasirnya beda. Kuta Lombok ini pantai berpasir putih, beda sama Kuta Bali yang pasir nya item. Pasir Kuta Lombok ini juga unik, karena butiran nya kayak merica! Unik banget deh. Panti Kuta ini masih sepi, beda banget sama Senggigi atau Gili Trawangan yang happening. Setelah dari pantai Kuta kita lanjut ke Tanjung Aan. Ini juga bagus banget. Sama kayak Kuta, masih sepi dan belum dikelola. Nah ini dia nih masalahnya, jadi karena belum dikelola, otomatis gak ada fasilitas apa apa deh di pantai pantai ini. Yang ada cuman warung warung kecil yang jualan es kelapa muda sama mi instan gitu. Boro-boro water sport, kamar mandi umum juga gak ada πŸ˜€ Eh ada sih yang nyewain kano gitu, gak tau deh bayarnya berapa, kita gak nyoba, cuman pengen main main air dikit di pinggir pantai aja.Terkait wc umum buat saya sih sebenernya gak terlalu masalah ya, kalo kebelet pip*s tinggal nyemplung ke laut masuk mobil terus cari mesjid atau rumah penduduk buat numpang ke toilet (untunnya kemaren gak mengalami hal itu sih) :mrgreen:

P1080906

Kano

Yang jadi masalah buat saya sih banyaknya anak anak pantai di situ. Mereka ini anak anak seumuran SD gitu, jualan gelang-gelang dari kerang, batok kelapa atau plastik gitu, biasa aja sih kayak yang banyak dijual di pantai pada umumya, cumaaaaaaan masalahnya mereka ini jualan nya maksa! Asli saya salah banget deh kemaren beli di salah satu anak, jadi aja yang lain pada ngejar-ngejar saya, maksa supaya saya beli dagangannya. Maksa nya ini beneran ngotot gitu lho, udah ditolak tetep aja ngoceh berkali-kali sampe pusing dengernya. Terus mereka juga ngikutiiin terus kemana saya jalan. Bener-bener gak bisa menikmati pantai jadinya. Asli garing banget. Saya cuekin juga tetep aja lho mereka ngotot gitu. Terus jumlahnya bukan 1 atau 2 anak, tapi banyak! Ada kali sekitar 5-10 anak yang ngikutin dan ngotot minta dibeli dagangan nya ke saya waktu itu. Hih! Nulis ini jadi emosi lagi deh 😐 Untungnya mereka minggir sih pas saya saya suami foto foto, jadi setidaknya foto kami bener hahaaa! Jadi intinya kalo ke sana, langsung tolak dari awal dan jangan beli dari satu pun! Saya liat banyak juga kok orang orang yang gak ditawarin dengan paksa begitu, soalnya mereka ini kayaknya emang dari awal nolak dan cuek aja.

P1080910

Foto nya gelap banget ya πŸ˜₯ *males ngedit*

P1080914

Pantai = ajang narsis :p

WP_000556

di atas bukit di Pantai Tanjung Aan (Atau Kuta?). Kondisi gerimis, jadi fotonya rada gelap

Senggigi – Sunset Viewing

P1080930 (2)

Sunset at Senggigi Beach

P1080931

Tetep keren meskipun gerimis

Pantai berikutnya tentu saja Senggigi. Tujuan kita ke Pantai Sengigi buat ngeliat sunset. Alhamdulillah masih sempet ngeliat sunset, meskipun tadinya saya pikir udah kesorean. Sunset nya bagus banget! Gerimis saat itu gak menghalangi kita buat foto foto *teteup πŸ˜› *

P1080935

P1080941

P1080944

P1080936

Demi ada foto berdua, pake timer di kamera. Kamera nya ditaro di atas perahu yang lagi ‘parkir’ di situ πŸ˜€

Hari ke-tiga ini saya dan suami (beserta Pak Samsul, supir mobil sewaan kita) jemput orang tua dan adek saya yang baru tiba di Lombok. Sebelum ke bandara kita mampir ke Mataram Mall. Heheeeu teteup ya rasanya gak afdol kalo belum mampir ke mall nya :p di mall ini kita cuman numpang sholat, terus jajan es krim sama kebab yang mengakibatkan kita hampir telat ke bandara nya πŸ˜† Orang tua dan adek saya udah mendarat di Lombok, kita masih di jalan πŸ˜€ Untungnya mereka masih harus antri ambil bagasi dulu, jadi pas saya sampe bandara pas deh mereka juga beres urusan bagasinya. Abis jemput mereka kita balik lagi ke Senggigi terus ke Hotel Senggigi Beach. Hotel ini luas, dan lokasinya persis di pinggir Pantai Senggigi. Kita nginep nya di kamar yang garden view, adem karena banyak pohon gitu. Kamar kamarnya dibikin seperti rumah adat Sasak. Dalem nya juga lantai parkit dan dinding nya ada ornamen bambu gitu, lucu deh. Sore nya kembali liat sunset di Pantai Senggigi, kali ini sama adek saya juga. Sayang kali ini sunset nya (menurut saya) gak sebagus yang kita liat di hari sebelumnya, gak tau kenapa. Suami saya over excited waktu itu, sampe nyemplung ke laut trus berenang-renang sendiri, yang menyebabkan besoknya dia demam πŸ˜₯ Salah saya juga sih sebenernya, saya ngajakin adek saya buat narik suami dan maksa dia supaya nyebur ke laut hahaaa :mrgreen:

P1080918

P1080917

Gili Trawangan

Demam tidak menghalangi suami saya buat ikut jalan-jalan keesokan harinya πŸ˜€ Tujuan kita kali ini adalah Gili Trawangan. Pulau ini tuh bagus banget, sayang terlalu crowded sih menurut saya. Ya wajar sih, namanya juga pantai yang udah terkenal. Katanya yang rada sepi tuh Gili Air atau Gili Meno. Sayang kita gak sempet ke situ. Mungkin lain kali *ajukan proposal ke pak suami πŸ˜† *

Saya dan adek saya nyobain snorkeling di sini. Sayangnya kita nyampe situ kesiangan, jadi aja jadwal tur snorkeling nya udah abis πŸ˜₯ padahal kalo ikut tur itu bisa snorkeling di tiga tempat lho, Gili Trawangan-Gili Meno-Gili Air (kalo ga salah). Jadi ya udah saya dan adek saya cuma nyewa snorkel terus renang-renang gak jelas di pinggir pantai gitu deh, apalagi saya gak berani ke tengah (boro-boro, pinggir pantai aja saya udah kelelep berapa kali) hahahaaa :p

1357010843125

Ini masih pinggir pantai, cuman ayah saya (yang fotoin kita) males basah, jadi jauh bener deh itu poto nya

1357010901827

Snorkeling

Perjalanan dari Senggigi ke Gili Trawangan ini seru lho, kita naik kapal kecil gitu, nyebrang dari Pelabuhan Bangsal. Mobil dilarang masuk ke pelabuhan ini, jadi dari parkiran kita naik delman ke dalem. Jalan kaki juga bisa sih, cuman seperti biasa turis manja ini males jalan panas panasan, akhirnya ya naek delman deh πŸ˜‰ Sebelum sampe di Pelabuhan Bangsal kita foto-foto dulu di atas bukit (gak atau apa namanya) di pinggir jalan. Dari tempat itu view nya keren, banyak juga mobil-mobil yang berenti di situ.

P1080958

Pelabuhan. Perahu yang kita naikin yang sebelah kiri, perahu kayu kecil gitu, malah lebih kecil daripada yang di foto

P1080945 (2)

View dari atas

P1080948 (2)

P1080954

Pulau yang keliatan itu Gili Trawangan

Setelah capek capek di Gili Trawangan kita balik ke Senggigi dong ya. Ortu dan suami saya pulang duluan ke hotel, sementara saya dan adek saya (dianter Pak Samsul) nekad ke Tanjung Aan. Ortu saya udah capek makanya milih ke hotel duluan, sementara suami saya balik duluan karena demam. Saya sebenernya kan udah ke situ, tapi demi nemenin adek saya yang penasaran banget. Sayangnya kita sampe di pantai nya udah sore banget, udah mau maghrib daaaan udah sepi banget. Serem! Lumayan sih tapinya kita jadi bebas dari gangguan anak-anak pantai, dan bisa ambil pasir pantai nya buat dibawa pulang *iseng banget* :p Adek saya ngambil pasir nya buat hiasan gitu, dan ayah saya juga minta pasir nya buat… kandang hamster πŸ˜†

Taman Narmada

Kunjungan ke Taman Narmada ini atas rekomendasi Pak Samsul. Taman Narmada terkenal dengan mata air Narmada, yang menurut kepercayaan sih bisa bikin AWET MUDA. Langsung deh ayah sama suami saya heboh pengen ke situ. Jadi kata Pak Samsul kalo kita cuci muka pake air dari mata air Narmada itu, bisa bikin muka keliatan cerah dan lebih muda. Nah! Ayah saya gak mau pake air itu buat cuci muka aja, tapiiiii mau langsung Keramas! Biar awet muda nya poll katanya πŸ˜† Suami saya tentu aja gak mau kalah, katanya mau bawa pulang air itu yang banyak, terus diminum tiap hari biar muda banget πŸ˜†

Sayang disayang foto-foto di Taman Narmada ini gak ada di kamera saya, jadi liat di Google atau detik travel aja yaa foto-foto nya πŸ™‚

Pura Batu Bolong

Pura Batu Bolong ini adalah pura yang letak nya diatas bukit. Lokasi nya gak jauh dari Pantai Senggigi. Kalo dari Mataram, pura ini terletak sebelum pusat keramaian Pantai Senggigi. Kalo saya bilang sih mirip Pura Tanah Lot atau Pura Uluwatu di Bali ya, di atas tebing gitu lokasinya.

Pura Batu Bolong

Kuliner Lombok

Makanan halal di Lombok banyak kok, gak usah kuatir buat yang muslim. Makanan khas nya ayam taliwang dan plecing kangkung. Malam pertama di Lombok kita langsung diajakin makan ayam taliwang sama temen nya suami saya, seorang Kepala Sekolah di salah satu SMA terkemuka di Lombok (terimakasih Pak!). Baru pertama kali nyobain makanan itu, dan saya suka! Sambel nya enak. Sayang plecing kangkung nya abis. Besok nya kita makan ayam taliwang lagi, di Taliwang Irama. Kali ini plecing kangkung nya ada, langsung deh saya cobain. Ternyata enak! Ya tergantung selera sih ya, kalo ibu dan adek saya malah gak suka πŸ˜€ Di Gili Trawangan banyak cafe cafe yang jual Gellato. Enak deh makan gellato di cuaca yang panas gitu. Di Gili Trawangan ini juga banyak resto-resto gitu, kita nyobain salah satu (lupa nama resto nya), sayang penyajian nya lamaaaa banget padahal yang makan di situ juga gak terlalu rame. Setelah dateng pun makanan nya biasa banget. Yah namanya juga jual view doang ya hahaa..

Sekian cerita tentang Lombok nya. Maaf kepanjangan, abis mo dibagi ke beberapa post lagi berasa nanggung heheee πŸ˜€

Iklan

11 pemikiran pada “Year End Getaway 2012 (2)

  1. Ah udah lama banget nggak ke Lombok. Terakhir SD kali ke sana. Masih sepiiiii banget, Gili Trawangan juga masih sepi banget, cuma ada penduduk yg jualan kelapa muda, belom ada cafe2.

  2. Yang paling bikin seneng sepulang liburan adalah photo2nya banyaaaakk, yang tiap kali diliat jadi bikin susah move on (halah) krn pingin liburan terus hihihi.. salam kenal ya πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s