Gadis Berkawat Gigi dan Berkacamata

Yup. Itulah saya. Behel (di daerah saya disebutnya kawat gigi sih, lebih dramatis kesan nya :p ) udah dilepas. Kacamata, masih tentunya. Dilepas sih sesekali, kalo lagi males 😀

Saya pake behel pas kelas 6 SD sampe kelas 2 SMP (kalo gak salah). Alasan nya karena gigi saya waktu itu tumbuhnya gak rapi. Kalo dibiarin, bakal ada satu gigi yang tumbuh nya ke atas (bukan ke samping!), jadi nutupin gigi yang udah ada gitu. Gingsul kan ya disebutnya? Nah ayah saya langsung panik tuh waktu itu. Ayah saya bilang:

“Gawat! Kalo gigi anak kita gingsul jadi jelek, nanti gak ada cowok yang mau sama anak kita Bu! Harus segera diatasi! Ayo kita ke dokter gigi!”

Kami semua kemudian pergi ke dokter gigi dengan semangat menggebu-gebu. Dokter gigi menyarankan pemakaian behel. Waktu itu sih behel belum dikenal luas ya (setau saya), setidaknya di daerah saya. Gak tau deh kalo di Jakarta. Cuman seinget saya emang masih jarang yang pake deh. Gak kayak sekarang, behel udah jadi trend. Bahkan saya inget banget, dulu pernah ada sinetron yang ceritain tentang cewek yang make behel (dan berkacamata juga!). Hidupnya kasian banget, dia dikucilkan juga sama temen temen nya, dan gak punya pacar karena gak ada cowok yang suka (!). Cerita sinetron itu melekat banget deh di benak saya, makanya waktu itu sih sebenernya saya ogah pake behel. Di sekolah saya juga gak ada satu siswa pun yang pake behel, kecuali saya. Bahkan kayaknya gak ada deh orang yang saya kenal, yang juga pake behel.

Akhirnya sih saya pake behel juga. Secara saya kan anak yang berbakti (Pffffft :p ), nurut sama orang tua makanya saya nurut pas si ayah nyuruh saya pake behel (atas anjuran dokter gigi). Saya pake behel yang bisa dilepas dan dipasang sendiri gitu. Bentuknya bener bener kayak kawat yang melintangi gigi, gak ada karet warna warni di setiap gigi. Tujuannya supaya lebih gampang buat saya (yang waktu itu masih SD), jadi kalo makan tuh behel bisa (dan sebaiknya emang) dilepas. Gak kayak behel yang permanen itu, kalo makan kudu dipotong kecil-kecil, harus makanan lembut, dsb. Kalo behel yang saya pake mah gak masalah, kalo makan tinggal dilepas, jadi saya bisa makan apapun.

Suatu hari saya lagi main ke rumah Datuk (panggilan untuk kakek saya, Alm. Dulu beliau masih ada). Emang dulu itu hampir tiap minggu saya main di rumah Datuk. Seharian ngumpul2 sama tante, dan ada satu om saya yang seumuran sama saya. Seperti biasa kita ngumpul di kamar nya Datuk, tidur-tiduran, ngobrol-ngobrol, becanda, main PS (kadang rebutan) dan ngebajak TV nya Datuk. Datuk cuma tidur-tiduran di tempat tidurnya, sambil ngeliat-liatin kita, kadang2 sambil zikir, nonton apa pun yang kita pilih buat ditonton di TV, terus ketiduran 🙂 (oh how i miss that time). Terus waktu itu saya lagi baca komik sambil tiduran. Lampu kamar juga gak diidupin, dan kondisi lagi agak mendung. Terus om saya (yang seumur sama saya itu, yang gak pernah saya panggil om :p ) nasehatin saya (sok) bijak:

“Cici jangan baca sambil tiduran, nanti mata nya rusak, harus pake kacamata lagi. Nanti apa kata orang, udah pake kawat gigi, pake kacamata pula”

Saya yang waktu itu lagi asik baca, langsung tersadar. Langsung mikir, “iya juga ya, sekarang aja pake behel saya udah sering diliatin dengan tatapan aneh, apalagi kalo udah pake behel, pake kacamata pula” 😀 Pemikiran saya waktu kelas 6 SD. Lately sih saya kenal sama temen cewek, yang pake behel dan berkacamata, biasa aja tuh, gak ada aneh aneh nya.

Tanpa disangka dan diduga, ternyata akhirnya saya emang harus pake kacamata pas kelas 1 SMA. Untungnya udah lepas behel. Kalo nggak pasti saya udah diketawain dan diledekin abis-abisan sama si om saya itu.

Cerita lepas behel ini juga lucu sebenernya. Jadi setelah sekitar 2 tahun pake behel, saya bilang ke ayah:

“Yah, cici udah bosen pake behel, udah bisa dilepas gak ya?”

ayah saya langsung jawab:

“Ya udah lepasin aja, sini behel nya”

Dengan senang hati saya langsung lepas itu behel, dan saya kasih ke si ayah. Gak tau itu behel ditaro (atau dibuang) di mana sama si ayah. Tamat lah riwayat penggunaan behel saya. Tanpa ke dokter gigi (lagi). 😆

Eh ada satu cerita lagi nih, masih soal behel. Jadi waktu itu saya lagi jalan sama ortu dan adek saya ke pertokoan gitu. Tanpa diduga kita ketemu dong, sama dokter gigi saya. Langsung dong dia nanya ke saya, “Gimana gigi nya..?” Tentu dengan muka penasaran abis, karena saya udah lama (banget) gak konsul). Saya cuma senyum dikiiiit banget, dengan bibir tetap terkatup rapat. Ayah saya juga cuma senyum aja (senyum gak enak 😆 ). Mungkin karena penasaran, bu dokter gigi itu langsung narik dagu saya, biar mulut saya kebuka gitu. Tapi saya tahan, saya tetep mingkemmm banget dan gak mau ngebuka mulut 😆 Ya udah akhirnya dia nyerah dan berlalu.

Iklan

4 pemikiran pada “Gadis Berkawat Gigi dan Berkacamata

  1. dokter giginya putus asa…ini pasien kok main ngilang aja hahaha. aku dulu juga pake kawat gigi pas jaman sma dan ya rada2 dilihatin sama orang kalo kelihatan pake behel, tapi untung aja masangnya dulu…jadi sekarang pas uda gede gini udah rapi giginya. Makin muda usia kita, nge rapiin giginya makin gampang. Ga usa malu pake behel, anggun aja giginya jadi bagus…dulu kan dia giginya jelek banget, gingsul sana sini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s