Kenapa kita harus hidup

…kalo akhirnya harus mati juga?

Post ini disponsori oleh mimpi yang saya alami sekitar 3 atau 4 malam yang lalu.

Ceritanya dalam mimpi itu saya pergi ke suatu tempat. Kondisi di tempat itu bisa dibilang memprihatinkan. Saya nginep di salah satu rumah warga setempat. Rumahnya kecil banget, mungkin cuma sekitar 4 x 4 m lah luasnya. Dindingnya dari anyaman bambu. Kita tidur di tikar pandan gitu, di atas lantai yang cuma tanah doang. Ceritanya ada salah satu cewek yang nemenin saya selama di situ. Kayanya sih dia warga situ juga. Pas mau tidur dia sempet bilang ke saya, gak apa2 ya kamu tidur di tempat kayak gini? Di sini emang kayak gini kondisinya.. Saya jawab ya gak apa2, udah biasa kok (padahal dalem hati keder juga, bisa tidur gak yaa di tanah keras gini)

Lanjut cerita (masih dalam mimpi lho ini), malem itu saya diajak sama temen saya itu buat keliling daerah situ. Sampai lah kita di pinggir sungai (atau danau?). Di situ banyak banget orang2 yang jualan pake perahu kecil gitu. Macem2 yang dijual, mulai dari sayuran, sampe peralatan rumah tangga, dll. Kayak pasar apung gitu deh. Yang jualan mulai dari yang tua, nenek2 dan kakek2 gitu sampe anak anak. Saya jadi kepikiran, mereka yang kondisi nya pas pas-an gitu aja semangat banget jualan, nyari rejeki. Lha saya yang kondisi nya baik banget gini kok sering males jualan. Saya keinget usaha jualan notes saya (yang ini emang beneran ada di dunia nyata, usaha jualan notes saya bareng temen. Namanya Dunia Notes. Liat di Fb or twitter @dunianotes yaaa *sekalian promo* heheeeu). Saya terus ngomong ke si temen saya yang nemenin saya itu. Saya bilang, orang2 ini semangat banget ya jualan nya, padahal kondisi nya susah gini. Harus pake perahu. Terus dia bilang, iya makanya kamu juga harus rajin jualan dong, jangan mau kalah sama mereka.
Setelah itu kita lanjut jalan, dia ngajak saya nyusurin jalan setapak di pinggir sungai (atau danau) itu. Kita jalan terus, jauh juga rasanya. Saya sempet mikir kok gak sampe2, jauh banget ya. Akhirnya kita sampe di seberang sungai itu. Nah kita lanjut jalan ke kompleks pemakaman gitu. Temen saya itu ngakakin saya jalan terus sampe ke ujung kompleks pemakaman tersebut. Ternyata dia ngajakin saya ziarah ke makam anak2 muda, mahasiswa gitu, yang meninggal ketika memperjuangkan sesuatu. Mereka ini dianggap istimewa gitu, jadi banyak juga orang2 (terutama yang masih seumuran saya) yang ziarah ke situ. Jadi kayak menghargai perjuangan temen temen seangkatan mereka gitu deh. Orang2 ada yang naro rangkaian bunga, ada yang berdoa dan lain lain. Selesai berdoa, saya liat sekeliling, ternyata kompleks pemakaman itu bukan cuma buat muslim, tapi ada juga kristiani, budha, konghuchu dan lain2. Orang2 yang ziarah juga biasa aja, gak membedakan pemakaman antar agama yag berbeda gitu. Jadi yang muslim mau ziarah ke pemakaman kristiani di situ juga gak masalah. Letak pemakaman itu dalam satu kompleks, tapi berkelompok berdasarkan agama2 itu.
Saya cukup seneng ngeliat konsep kompleks pemakaman kayak gitu, damai gitu rasanya. Toh meskipun di dunia kita menjalankan hidup dengan agama masing masing, ketika meninggal juga sama aja, semua kembali ke Tuhan Yang Maha Kuasa. Terus saya juga ngeliat ke makam yang ada di belakang tempat saya berdiri saat itu. Ada 3 makam (kalo ga salah) yang letaknya bersebelahan gitu. Anehnya di nisan makam itu ada foto nya. Foto orang yang udah meninggal dan dikubur di dalam situ. Mereka jugs masih muda2 gitu meninggalnya. Saya pun berdoa untuk mereka.
Nah yang aneh (sekaligus serem) nya nih, foto yang ada di makam paling kiri, adalah foto temen saya itu. Iya, temen saya yang bertugas nemenin saya selama saya nginep di daerah itu. Temen saya yang ngajakin saya jalan dan ziarah ke pemakaman itu. Saya masih rada inget muka nya, dia rambut nya pendek di atas bahu gitu. Muka nya perasaan saya mirip sama artis sinetron (ga tau namanya) yang pernah saya liat di tv. Dia pake celana jeans dan kaos putih.
Saat itu saya ngerasa heran sekaligus takut, tapi juga kayak memaklumi gitu. Jadi saya diem aja, tetap mempertahankan ekspresi datar saya. Saya sengaja gak memperlihatkan ekspresi kaget ke dia. Ada perasaan sedih juga, menyadari ternyata temen saya itu udah meninggal. Abis itu dis ngajakin saya pulang, balik ke rumah tempat kita nginep. Dia jalan di depan saya. Nah di saat itu tuh saya udah sadar bahwa itu mimpi (dan bersyukur itu mimpi. Alhamdulillah..), tapi saya masih gak buka mata. Kayak yang masih gak rela untuk bangun gitu. Jadi saya jalan terus aja, ngikutin temen saya itu. Terus dia berenti jalan, pelan ngelirik ke saya (yang dibelakangnya) sambil senyum misterius gitu. Sinetron banget. Saat itu saya langsung kebangun dari tidur. Beneran ending nya sinetron banget ya! 😀

Ternyata udah subuh ketika saya bangun. Langsung deh saya merenung (cieee). Ngebayangin lagi mimpi yang barusan dialami. Ternyata serem juga. Kalo di dunia nyata saya mengalami itu, gak tau gimana mungkin saya udah pingsan 😐

Tapi yang jadi pikiran saya utamanya sih bukan ketemu ‘hantu’ nya itu. Yang jadi pikiran saya justru bahwa saya makin sadar, bahwa kematian itu deket banget. Gak peduli anak-anak, muda, tua, kalo yang namanya udah waktunya, ya meninggal aja. Gak bisa ditolak. Fiuuuuh. Kepikir kayak gitu, rasa takut langsung melingkupi saya. Sempet kepikir menyesal udah dilanirkan. Udah diciptakan sebagai saya yang sekarang ini. Jujur saya masih takut mati. Bukan takut meninggalkan apa yang ada di dunia, tapi takut menghadapi apa yang akan saya alami di alam setelah kematian itu nanti. Gak kebayang, mana mikir yang serem2 nya karena banyak dosa. Beneran deh kalo inget itu, somehow saya menyesal udah dilahirkan. Sempet kepikiran, mending gak usah dilahirkan aja deh, biar gak perlu mengalami kematian (dan proses2 lain sesudahnya). Rasanya saya terlalu cemen dan tidak sanggup menghadapi itu. Tapiiiii abis itu saya langsung sadar, langsung pengen jitak kepala sendiri. *bletak!* Astaghfirullah. Bego banget ya saya mikir kayak gitu. Padahal udah banyak banget keberuntungan, keberkahan dan anugrah lainnya yang udah dikasih sama Allah ke saya, sampe saat ini. Banyaaak banget (gak keitung) yang harus saya syukuri. Gak pantes banget kan saya nyesel atas keberadaan diri sendiri di dunia gini.
Mendadak bersyukuuur banget dikasih mimpi kayak gitu (padahal tadinya takut) 🙂 berarti kan Allah sayang banget sama saya, sampe saya diingatkan tentang kematian begitu. Alhamdulillah. Mudah2an saya bener2 bisa memaknai ini dengan tepat, terus berubah jadi lebih baik lagi. Mudah2an ketika tiba waktunya nanti, saya bisa udah bener2 siap dan sanggup menghadapi semuanya. Dengan baik. Amin Ya Rabbal Alamin.

Tadinya gak kepengen nulis tentang mimpi dan pemikiran saya ini di blog, rasanya gak perlu, cukup disimpen dalem hati aja gitu. Tapi pas tadi iseng baca tulisan lama di blog, jadi kepengen ditulis juga. Sebagai self reminder lah 😉

NB : pagi nya, pas liat twitter saya dapet berita tentang Sandy Hook School Shooting Tragedy 😥 My deepest condolence to the victims and their family 😥

Iklan

3 pemikiran pada “Kenapa kita harus hidup

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s