Mendadak Curhat

Pernah gak sih mengalami hal-hal seperti ini:

– Lagi nyalon, capster nya ngajakin ngobrol trus berujung curhat?

-Lagi nunggu toko buka, salah satu pegawai nya ngajakin ngobrol terus curhat?

– Lagi makan di warung pinggir jalan, si empunya warung duduk deket kita, terus ngajakin ngobrol yang berlanjut curhat?

Saya beberapa kali mengalami hal itu ๐Ÿ™‚ Gak tau deh apa muka kite ada tulisan “terima curhat” gitu ye? :p

Sebenernya sih gak aneh-aneh banget juga, dan saya sih ya oke eoke aja deh selamaย  curhat nya gak terlalu pribadi banget hehee..

Kejadian pertama:

Udah lama sih, tapi saya masih inget, hehee… jadi waktu itu saya, adek saya dan temen saya nyalon di sebuah salon baru di mall. Well, sebenernya gak baru juga sih, kita aja yang belum pernah ke sana. Hehee.. salo lokal gitu sih, gak terlalu terkenal juga. Nah si capster yang melayani saya tuh laki-laki, umurnya mungkin gak jauh beda dari saya. Ya udah dia ngajak ngobrol itu, nanya2 saya kuliah di mana (waktu itu saya masih kuliah) dll gitu deh. Obrolan berlanjut dia nya curhat-curhat dikit gitu deh, saya gak terlalu inget isi curhatan nya apa karena gak penting udah lama kan ya kejadiannya.

Biasa aja sih ya sebenernya kalo lagi nyalon trus capster nya ngajak ngobrol sok akrab gitu. Cuman lucu nya, karena capster nya adek saya dan temen saya itu gak ngajak ngobrol mereka. Terus karena saya juga menanggapi obrolan si capster saya dengan (terlihat) antusias, adek saya dan temen saya sampe mengira saya kenal sama si capster itu :mrgreen: Ya abis saya kan gak enak yah kalo diajak ngobrol trus saya nya cuek-cuek aja gitu. Lagian waktu itu juga saya masih pake hp biasa yang gak ada layanan internet atau game asik, jadi bosen juga kan kalo diem-diem aja. Gitu ๐Ÿ˜€

Kejadian kedua:

Kejadian ini baru nih, sekitar seminggu yang lalu. Waktu itu saya dan temen saya (iya, temen yang sama dengan kejadian pertama, yang nyalon bareng itu ๐Ÿ˜€ ) mo belanja keperluan usaha kita di sebuah toko kertas dan alat kantor gitu deh. Sayang nya kita lupa bahwa toko itu tutup di tengah hari, karena itu jam istirahat semua karyawan nya. Berhubung kita udah sampe di toko itu dan males kalo balik lagi, ya udah kita memutuskan untuk nunggu aja di depan toko, sampe toko nya buka. Alhamdulillah sih di teras itu toko ada kursi-kursi jadi kita bisa duduk. Ya udah deh kita duduk di sono sambil ngedumel kenapa tuh toko pake tutup siang-siang segala sih ngobrol ngalor ngidul.

Menjelang tuh toko buka, tiba-tiba ada salah satu karyawan yang eluar dari pintu elakang, terus duduk deket kita. Ya udah kita tanya-tanya toko nya buka jam berapa (padahal kita udah tau sih buka nya jam berapa basa basi aja), dll. Eh berlanjut ngobrol dan dia mendadak curhat. Karyawan nya itu bapak-bapak, tapi belum tua banget lah, mungkin 30 tahun ke atas. Dia cerita kalo tadinya tuh dia gak tinggal di kota ini, tapi pindah ke sini setelah cerai dari istrinya. Ceritanya cukup panjang sih tapi saya ngerasa gak perlu diceritain di sini deh ๐Ÿ™‚

Kejadian ketiga.

Kejadian ini baru beberapa hari lalu. Ceritanya waktu itu saya dan suami lagi makan di warung pinggir jalan. Si ibu-ibu yang jualan duduk deket kita, terus ngobrol-ngobrol gitu deh. Kebetulan emang waktu itu pengunjungnya cumankita doang. Jadi si ibu nya ya gak terlalu sibuk sampe bisa ngobrol. Pas ada pembeli lain, dia ngelayanin pembeli itu terus lanjut lagi ngobrol ke kita. Anehnya dari hasil ngorol itu terungkap suatu misteri yang bikin saya penasaran beberapa hari sebelumnya. Ciee berasa misteri apaa gitu ya ๐Ÿ˜€

Jadi waktu itu saya masih di parkiran sebuah toko. Tiba-tiba saya ngeliat seorang wanita yang ngomel-ngomel dengan suara kenceng gitu. Kayaknya dia diusir satpa di bank yang ada di deket situ. Gak tau kenapa. Heran nya tangan kiri si perempuan itu tuh berdarah gitu. Rada serem juga ngeliatnya, darah nya banyak tapi dia terus aja jalan ngejauh dari itu bank, sambil ngedumel. Pas ada orang yang ngeliatin gitu, dia langsung ngebentak.

Nah dari ibu pemilik warung yang kita datengin itu, ternyata katanya si perempuan itu tuh rada ‘sakit’ gitu deh. Katanya dia emang suka melukai tangan nya sendiri pake pecahan botol yang dia ambil di jalanan. Buset dah serem amat ya! Sadis! Ya itu lah misteri yang akhirnya terungkap secara tidak sengaja. Setelah nya si ibu itu malah curhat tentang hidup nya dia, bersama suami nya yang ternyata susah juga karena dia gak disukai oleh keluarga suaminya, tapi sekaran sih udah baik katanya. Ya kita sih berusaha sopan aja dengan mendengarkan, tapi gak menanggapi secara berleihan juga. Rada bingung sebenernya karena waktu itu udah malem, kita mo pulang tapi si ibu sepertinya belum ada tanda-tanda akan mengakhiri curhatan nya heheheee… akhirnya saya dan suami saling ngasih kode buat bilang pamit duluan ke tuh ibu pemilik warung :mrgreen:

Pernah dicurhatin secara mendadak juga? Cerita dong ๐Ÿ˜‰

Iklan

3 pemikiran pada “Mendadak Curhat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s