A Hectic Weekend

Weekend ini heboh banget deh. Ceritanya di rumah ada arisan keluarga. Berhubung tanggal 4 kemaren ayah saya ulang tahun, jadi di arisan itu sekalian diadakan pemotongan kue πŸ˜‰ (btw nyesel juga sih gak nulis tentang ultah ayah di blog, padahal di hari H nya kita ditraktir nge-ba’so lho πŸ˜€ )

Anyway balik ke cerita weekend, dimulai sejak malem minggu saya udah heboh berdua sama Mba Esy, temen saya yang emang sering nginep di rumah pas weekend. Eh bahkan sejak sabtu sisng deng. Pak suami saya tidur siang, saya n Mba Esy keliling2 mulai dari pesen mpek-mpek, kue sampe kue tart (yang bakal dipake untuk acara potong kue ayah pas arisan itu). Biasalah ibu saya kalo mau ada acara tuh suka heboh sendiri heheeu… Sebenernya yang bikin heboh sih bukan mesen2 kue2 itu, orang mesen mah bentar doang ya, tapi yang bikin heboh tuh belanja belanji keperluan ‘bisnis’ kita. Nah mengenai bisnis yang sedang kita geluti ini akan saya caritakan di post lain ya πŸ˜€ oh ya siang nya kita sempet makan di Batagor Ihsan. Jadi katanya nih batagor lagi nge heits banget di Jambi. Ramee banget, sampe kita parkir harus di sebrang jalan! Emang enak sih rasanya. Ada batagor kuah nya lagi. Jarang banget bisa nemu batagor kuah gini, padahal saya sukaaaa banget. Sayangnya batagor nya langsung dicampur sama kuah. Saya pikir batagor nya bakal tetep pake kuah kacang dikit, trus dikasih kuah bening terpisah. Mana kuahnya menurut saya kurang rasa lagi. Ya namapun lidah terbiasa ngecap MSG yee πŸ˜›

Jadilah kita pulang udah magrib. Untung lagi gak sholat. Mandi, makan malem, istirahat bentar, nah malem sekitar jam 9 kita mulai bikin kue. Bikin cupcake tepatnya. Sempet heboh nyari cup kue yang padahal ada di tempat biasa, cuma ketutup sama benda lain jadi gak keliatan 😐 akhirnya cupcake ini jadi setelah pukul 1 malam (!) dari yang awalnya saya bikin berdua Mba Esy, trus suami ikutan nontonin, trus Mba Esy tidur duluan, sampe pak suami tidur juga, jadilah saya sendirian nungguin tuh cupcake dipanggang. Ngocok nya sih gak lama ya, cuman manggang nya yang minta ampun. Namapun oven listrik kecil ya, selain emang lebih lama, kue nya jugs gak bisa sekali masuk. Jadi kudu nunggu mateng dulu sebagian, baru panggang lagi yang lainnya. Nah sekali manggang aja bisa sampe 50 menit bo’! Gimana gak sampe tengah malem coba. Niat banget ye eem! Eh ternyata juga, cup kue tinggal dikit, udah kepake semua, adonan masih nyisa. So, disiasati lah penggunaan loyang gede. Hahaaa jadi cake rendah deh. Hebat yah sayaa

Bikin krim nya dilanjut minggu pagi. Kenapa bikin kue nya gak minggu pagi aja? Karena sudah pasti minggu pagi ibu bakal heboh masak makanan utama, dan tentunya menguasai dapur. Gak mungkin ada space buat saya bikin kueh :mrgreen: nah minggu pagi kan saya bangun kesiangan, secara malemnya begadang kan. Jam 9 pagi udah siap untuk bikin krim kue, eh ternyata mati lampu aja dong! Gimana mau mixer krim nya iniiih…mana cream cheese udah dibeli lagi, kan sayang kalo gak dipake huhuuu…

Alhamdulillah ketika kita lagi bantuin si ibu ngiris2 sayuran, listrik nyala lagi! Β Horeee! Mulai lah kita lakukan proses pembuatan krim nya. Udah liat resep dari blog orang yang udah difoto di ipad. Yeaah hebat kan gak perlu nge print lagi, cukup liat di ipad aja πŸ˜› perasaan sih semua bahan dan cara udah digunakan, eh kok krim nya cair ajah, gak ngembang dan gak nyatu gitu. Enceeer mana bawahnya banyak air lagi. Gimana iniih? Kita coba masukin putih telur sambil tetep di mix. Gak berhasil juga, padahal itu krim udah di mix selama hampir 1 jam kali ya. Mana adaaa bikin krim selama itu! Akhirnya menyerah. Mba Esy yang mau ngambil mpek2 dan kue yang udah dioesen kemarin, saya titipin beli whip cream kotak yang tinggal dikocok pasti jadi ituh. Oh yeah tapi udah siang ini, masakan ibu udah pada jadi, masak kue nya belum beres juga. Saya ambil terigu, aduk2 di krim nya. I know ini ngasal banget. Gak ngaruh. Ya sudahlah krim encer itu kita pakai sajah. Krim bagin atas saya ambi, tinggalin air2 nya di bawah. Hahaaa hebat! Oles2 pake spuit, jadi! Fotonya nyusul yah πŸ˜›

Beres semua, siang2 pas tamu2 mulai berdatangan, saya dan suami pergi. Ke undangan πŸ˜† emang kita gak ikut arisan itu kok, dan gak niat ikut meskipun kemaren tuh mau mulai baru lagi πŸ˜‰

Abis dari undangan, nonton Soegija. Sayanyang emang ngantuk, tidur dong beberapa menit. Lumayaaan memanfaatkan bahu pak suami πŸ˜† bukan berarti film nya jelek ya, cums emang capek dan ngantuk aja. Pak suami sih kayaknya seru tuh nontonnya πŸ˜‰ abis it tiba2 pak suami ngajak ke toko boneka, mo beliin ponakan yang ultah. Lha saya gak tau lho kalo ultah nya bulan ini. Gak bilang siiih dari kemaren..saya kan lupa. Nah dia nunjuk boneka angry bird merah, langsung bilang ke mba yang jaga, mau yang ini. Saya gak terlalu suka sih, tapi ya udah gpp. Saya liat2 boneka yang lain aja. Eh si pak suami malah ragu2, nanya, apa gak usah aja ya. Pegimane kagak usah, itu si mbak udah bungkus2 mau sekalian kasih bungkus kadompan. Emang belum dibayar sih, tapi kan gak enak. Saya udah bilang gak papa beli aja. Eeeh dia malah bilang ke mba nya, gak jadi deh mba, gak usah aja, masih ragu. Sambil jalan ke arah luar aja gitu(!) ya ampun saya maluuu banget. Langsung deh saya duluin pak suami ke luar. Huh! Gak jelas banget, sebeeeeel banget sama dia. Mana pas mo beli main tunjuk dan bilang ke mba nya aja tanpa nanya pendapat saya, eh tiba2 main batalin aja gitu, padahal si mba nya udah mo ngebungkus (!) yang ada di pikiran saya saat itu, pokoknya jangan pernah balik lagi ke toko itu. Maluu bo’!

Ih sumpah di luar saya sebeeel banget sama pak suami. Mana dia bilang aku ngebatalin gara2 liat kamu kayaknya BETE pas aku mau beli boneka itu. Jiaaah tambah emosi dong gue! Kenapa jadi saya yang disalahin?! Saya emang bete, bukan apa2, karena dia main bilang ke mba nya aja kalo mo beli, tanpa nanya pendapat. Saya juga gak taunsi ponakan kita suka sama angry bird apa nggak, bahkan gak tau dia kenal angry bird apa nggak, soalnya kan dia kita taunjarang maen game gitu. Nah makin bete lah saya ketika dia main batalin aja tanpa juga dengerin pendapat saya. Huh!

Akhirnya saya paksa dia beli boneka di tempat lain. Pokoknya harus dapet! Eh dia malah ngotot udahlah gak usah, lain kali aja. Nah saya tambah kesel nih kalo kek gini. Saya maunya harus beli sekarang juga! Akhirnya kita melipir ke matahari dept store, beli boneka, dan beli baju! Hahaa kok malah belanja πŸ˜›

Ya git lah hectic week end kita kali ini. Silly sih ya berantem nya, gak penting banget. Ya sutra lah yang penting we solve the problem heheeeeeh

Iklan

2 pemikiran pada “A Hectic Weekend

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s