So Called Birthday Gateway

Melanjutkan postingan yang ini.

Jadi liburan nya terlaksana? Atau nggak? Terlaksana, Alhamdulillah. Dengan drama drama gak penting sebelumnya πŸ˜›

Mulai dari awal ya, sebenernya suami beberapa kali nyeletuk, pengen ngajak saya jalan-jalan dalam rangka ulang tahun. Rada aneh juga sih mengingat dia sering bilang ngerayain ultah tuh budaya barat yan gak patut ditiru. Dia bahkan kekeuh gak mau ngucapin selamat ultah ke saya πŸ˜›

Ya awalnya sih saya juga gak berharap banget kok, buat saya yang ngerasa udah semakin tua dewasa ini, gak perlulah yang namanya ngerayain2 ultah segala. Gak penting banget πŸ˜€

Selain karena ultah ini juga sebenernya ya emang kita pengen jalan-jalan aja. Pas juga ada ‘rejeki’ waktu itu. Naah, seperti yang udah dijelaskan di postingan sebelumnya, memang duit yang tadinya bisa dipake buat jalan2, kepake buat yang lain.

Setelah melewati berbagai dilema yang menyebalkan belakangan sih kita mikirnya ya udahlah ya gak usah jalan2 dulu. Happy2 dalam kota aja, makan2 gitu pas ultah.

Masalahnya kita udah terlanjur cerita-cerita ke ibu saya dari bulan2 kemaren, kalo kita punya rencana liburan, selain dalam rangka ultah saya, ya emang pengen jalan juga. Ya namanya juga masih serumah ya, perasaan biasa aja sih cerita2 gitu. Kita juga cerita baru rencana, dan itu belum fix. Wacananya macem2, mulai dari pengen ke Malaka, Phuket, KL atau Bangka. Ya i know random abis πŸ˜› Ternyata ibu saya seperti biasa selalu heboh, dia bolak balik nanya ke saya, jadi jalan2nya? Ke mana? Saya sih udah bilan, kayaknya gak jadi deh bu, soalnya udah kepake duitnya buat beli sepeda tuh. Ibu saya tetep semangat, kan beli sepeda gak mahal amat, masih ada sisa lah duitnya. Saya bilang iya siiih πŸ˜‰ Terus gak lama kemudian kan kita beli motor yah. Makin berkurang deh tuh duit nye πŸ˜› Ibu masih aja nanya, jadi liburan nya? Saya bilang udah kepake beli motor bu duitnya..rada bete juga sih ditanya2 mulu. Ya saya tau sih ibu tuh gak ada maksud jelek, cuma over excited aja ngeliat anaknya mau jalan2 sama suami πŸ˜† Ibu juga nyaranin, kalo gak jalan2nya ke tempat yang deket2 aja, ke Padang misalnya, Bukit tinggi banyak jilbab murah2 tuh hehe.. Iya sih saya tertarik juga, cuma dipikir2 kok ya makin hari makin ragu2 aja itu mau pergi. Rasanya kok ya mending gak usah jalan2 dulu deh, daripada memaksakan diri jalan2 sementara kanton pas2an hehe…

Masuk bulan Mei ini, si ibu makin gencer nanyain, jadi pergi apa ngak, mungkin dipikirnya saya pengen banget liburan kali ya, jadi takut kecewa gitu klo gak jadi pergi. Padahal mah saya nya biasa aja πŸ˜€ Beberapa hari menjelang ultah, suami bilang mungkin hari Kamis mau ke Jakarta buat ngurusin beasiswa nya. Dia ngajak saya ikut sekalian jalan2. Nah pas ibu nanya soal jadi pergi apa ngga, saya bilan deh tuh mungkin mo ke Jakarta. Gong nya, hari Selasa si ibu nanya lagi nih, jadi ke Jakarta nya? Saya bilang belum tau, karena emang belum sempet ngomongin lagi sama suami. Ya aneh juga sih padahal kan rencana mau ke Jakarta Kamis, tapi udah hari Selasa belum pasti aje. Malemnya saya tanya ke suami, katanya SPPD dari kampus gak keluar, which is gak bisa dapet uang jalan, jadi ngapain juga kita ke Jakarta.

Berhubung saya orangnya terlalu sensitif *malu* jadi rada2 gondok juga sama ibu yang nanya2 mulu (maaf bu, saya tau ibu gak maksud jelek), dan sebel juga sama suami yang suka ngasih wacana2 gak jelas (maaf juga ya, suamikuw padahal saya ngerti sih kondisinya).Β  Jadilah malem itu saya mewek curhat ke suami, saya bilang sebel sama ibu yang nanya2 mulu, padahal kan beliau juga tau kalo duit kita banyak kepake buat yang lain. Sekalin sebel juga ke suami, ngapain cerita2 ke ibu segala kalo kita punya rencana jalan2 (nyalahin orang lain, padahal saya juga cerita ke ibu sih πŸ˜› )

Ya gitu deh, intinya saya luapin semua malem itu. Suami yang udah tidur jadi kebangun dan terpaksa dengerin sambil ngantuk2 πŸ˜† Intinya (menurut saya) kita sepakat bahwa jalan2 kali ini batal. Case Closed. Gak ada yang perlu disesai dan gak usah dibahas lagi. Ya udah lega nih eyke. Secara ya saya tuh kalo belum jelas apa2 suka bingung aja gitu bawannya. Ini dari sebulan lebih deh kita sibuk mikir2 jadi liburan apa nggak -_-

Besoknya, siang, pas saya lagi browsing2 nih, suami sms, “besok kita jalan2 ke Bandung. Tiket udah abang beli” Nah lho! Bingun dong saya. Langsung emosi lagi nih jadinya. Perasaan tadi malem kesimpulannya kita gak jadi jalan2 dulu deh. Kenapa tiba2 dia ambil tindakan sendiri, sampe beli tiket segala lagi. Sigh! Langsung deh saya stress lagi. Mana pas ditelfon suami bilang, ya udah kalo gak mau pergi, batalin aja tiketnya, anggep aja sedekah sama maskapainya. Haah.. apa pula itu sedekah sama maskapai?! Lu pikir kita udah kebanyakan duit ape πŸ˜›

Dilema lagi deh. Mana tragedi Sukhoi juga bikin takut naik pesawat nih. Saya udah sempet mikir batalin aja deh tuh tiket nya, ya udah lah anggap sedekah meskipun gak ikhlas πŸ˜₯ tapi dipikir2 lagi sayang amat. Itung2 sekalian nyamperin adek saya yang lagi kuliah di Cimahi, yang baru2 ini abis operasi gigi geraham.Akhirnya saya bilang ke ibu sorenya, bahwa besok kita mau berankat ke Bandung. Abang tuh yang pesen tiket tiba2 tanpa bilang dulu. Sayabilang gitu ke Ibu. Ibu bilang ya udah pergi aja, sayang kalo dibatalin. Ajaib ya emang, begitu abis ngomong gitu saya jadi lega. Jadi semangat buat packing buat berangkat besok πŸ˜€ Padahal sebenernya badan lagi lemes lho, kayak mau demam tapi gak demam juga gitu. Karena stress kayaknya.

Jadilah besoknya kita berangkat ke Jakarta, trus naik bis ke Bandung. Yeah! Cerita jalan2nya akan dilanjutkan di postingan selanjutny meskipun gak penting juga sih secara biasa banget πŸ˜›

Iklan

2 pemikiran pada “So Called Birthday Gateway

    • Iyaaaaaaaa hiks abisnya bentar banget, berangkat jumat minggu nya langsung ke jakarta… Mana bandung muaceet kalo week end *sigh πŸ˜› yah selain memang sedang menikmati waktu berdua sumami sih hehee
      Insyaallah nanti2 bisa ketemuan yaaah Amin…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s