Bisa Benerin AC = Keren!

Selama 20 tahun lebih saya hidup bersama seorang ayah yang gak bisa apa-apa dalam hal pertukangan, perlistrikan apalagi masak memasak. Semua dibikin praktis deh kalo sama si Ayah mah. Dalam postingan ini kita akan bahas alat elektronik di rumah. TV rusak? Bawa ke Electron*c Centre atau tempat beli nya, atau ke servis elektronik. Komputer atau laptop rusak? Sama, bawa ke tempat beli nya biar dibaikin. Kulkas rusak? Mesin cuci, dispenser rusak? Ganti yang baru ๐Ÿ˜› (Gak se-ekstrim itu juga sih hehe…) Pengalaman benerin alat elektronik paling cuma sama remote tv. Atau jam. Sebatas ganti batre yang abis ๐Ÿ˜†

Jadi ya berbekal pengalamanselama berpuluh tahun tersebut, tentunya ya saya sih gak berharap banyak juga ke suami. Gak berharap beliau bisa pegang tang atau obeng atau benda-benda seperti itu + pake baju bengkel ketika ada yang rusak ๐Ÿ˜› Nah kejadian nih tadi malem. Ceritanya AC kamar rusak 2 malem yang lalu. Awalnya sih gara-gara listrik di rumah mati, padahal di rumah sekitar idup semua. Rumah kita doang yang sepi dan gelap pas magrib itu. Waktu itu suami lagi pergi. Setelah di cek sekringnya sama si ayah (ngecek sekring sih do’i ahli ๐Ÿ˜€ ) ternyata gak turun tuh. Ya udah akhirnya abang angkat yang tingal di rumah nyoba turunin sekringnya dulu, baru dinaikin lagi. Anehnya pas dinaikin lagi, tuh sekring langsung turun lagi! erkali-kali gitu sampe lampu2 di rumah pada kelap kelip. Aneh banget. Kita akhirnya matiin semua lampu dan cabut semua kabel listrik. Coba naikin lagi, si sekring gak bisa2.

Singkat cerita ya seperti biasa, si ayah manggil om-om yang biasa baikin listrik ke rumah (Om ini juga yang merencanakan dan mengatur semua pelistrikan di rumah kita pas dibangun dulu). Ada alat entah apa yang diganti, akhirnya listrik di rumah nyala lagi. Semua bisa nyala, kecuali AC di kamar kita. Gak tau kenapa. Sebel. Panas-panasan deh tidur entar malem. Suami pulang setelah magrib, saya laporkan soal AC yang rusak. Dia bilang remotenya yang ermasalah, karena batre remote nya abis. Eyke sih udah bilang bahwa tadi ada insiden listrik mati gitu, tapi do’i tetep ngotot bahwa AC nya gak masalah kok, ini remotnya yang keaisan batre.

Ya udah sok coba beli ater ntar. Masalahnya malem itu hujan dan suami juga males keluar karena tadi siang juga abis keujanan. Alhamduillahnya, hujan berlangsung semaleman, kita buka jendela kamar jadi bisatidur nyenyak deh tetep dingin tanpa AC rusak ituh! ha ha! Masalah lai nih besoknya. Lupa beli batre buat remote. Kelewatan! masa’ dua duanya gak ada yang inget sih! sampe malem. Parah ๐Ÿ˜› Berekal kemalasan, kita berdua malem itu pindah kamar tidur ๐Ÿ˜€ Kebetulan persis sebelah kamar kita adalah kamar komputer, dan ada tempat tidurnya, single yang atas bawah gitu hehe… Dulu saya sama adik tidur di kamar komputer itu. Sekarang berhubung adik saya kuliah di Bandung, tuh kamar kosong deh. Jadilah kita berdua si pasangan impulsif dan pemalas ini pindah kamar.

Subuh-subuh menjelang pagi gak tau kenapa ibu saya buka pintu kamar yang masih gelap, tapi tinggal saya sendiri berselimut, udah setengah bangun. Suami udah bangun duluan dan sepertinya di kamar mandi. Si ibu buka pintu kamar, bilang oo kamu tidur sini ya (nyebut nama abang angkat saya).. Pas mo nutup pintu lagi, saya nyaut dengan polos, Ya bu.. Si ibu gak jadi nutup pintu, buka lagi, oo Cici tidur sini?! kok tidur sini? Nada suara kaget tapi rada geli gitu. Iya AC kamar sebelah gak bisa idup… *miris. Ibu: ooo *tutup pintu.

Kemarin siang akhirnya kita beli batre. Pasang di remote. AC gak bisa nyala. Bagus! Katanya remotenya yang keabisan bater. Saya yang mengidolakan kepraktisan tentu saja bersahut, ya udah yuk panggil tukang AC yuk. Suami yang ternyata berjiwa pejuang tidak ingin menyerah. Masih mau usaha sendiri. Pasti bisa katanya. Berhubung penetahuan minim, nelponlah temennya yang bisa benerin AC, yang tinggal di Jakarta. Minta petunjuk cara benerin AC. Oh My… jauh amettt! Saya yang berjiwa pemalas ๐Ÿ˜› pura-pura gak tau aja deh, duduk manis depan komputer main2 (dalem hati: siap2 pindah kamar lagi malem ini…). Suami udah bolak balik turun naik gak tau ngambil apaan.

Nanya: Ada kursi yang rada tinggi? Me: ada di bawah. Suami turun, ambil kursi, bawa ke atas. Balik lagi. Nanya Ada obeng? Me: (muka tetep sok serius depan komputer) ada di bawah. Suami ke bawah lagi ambil obeng, dan pake sendal hotel (you know sendal karet tipis yang biasa disedain hotel2 gitu). Balik lagi ke balkon depan kamar, tempat si kotak belakang AC (gak tau apa istilah yang tepat) berada. Nutak ngatik. Saya? tetep dengan muka lempeng. Prinsip: Pokoknya besok harus panggil tukang AC!

Tiba-tiba suami dateng, dengan muka sok cool ngasih remote AC; “Nih udah beres!” Me: “HAH???!!! Jadi emang remotenya yang rusak tadi? (Bego)” Him: “Nggaaak, tadi abang benerin AC nya, ada kabel yang copot bla bla bla (gak ngerti gue biar dijelasin juga)” Me: “Huaaaaaa keren!!! Subhanallah hebat sekali kamu! Alhamdulillah gak kepanasan atau pindah kamar malem ini! Abang berbakat ya jadi tukang AC! ๐Ÿ˜€ ” Him: “-___-” Me: “eh tadi knp pake sendal hotel itu?” Him: “supaya gak kesetrum pas benerin tadi”

Bangga beneeer deh suami eyke bisa diandalkan benerin AC (inget riwayat ayah yang gak bisa apa2 ๐Ÿ˜€ ) meskipun mungkin untuk kasus kerusakan yang beda belum tentu bisa ya hehe… ๐Ÿ˜†

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s