Nikah Kok Saling Tuduh

Percakapan melalui telepon:

Saya: Halo

Teman A: Halo, ibu Suci ya?

Saya: Iya.. (dengan suara pelan dan takut2, karena yang menelpon adalah nomor tak dikenal)

Teman A: Lagi di mana?

Saya: DI Bogor, ini siapa ya?

Teman A: Ini A’, inget gak punya temen yang namanya A’?

Saya: A’? Ooo A!!! Oy!!! Apa kabar?

Teman A: Baik… eh pulang lah ke jambi, nyesel deh kalo gak pulang ke jambi minggu ini

Saya: Kenapa emangnya? Kau mo merit ya?

Teman A: Iya, ini si B mo merit minggu ini

Saya: HAH???!!! (Shocked) Astaghfirullah..

Teman A: Iya bener.. hehehe.. Kok Astaghfirullah sih? Kayak denger berita duka aja!

Saya: Oh iya ya, hehehe…Maksudnya Alhamdulillah 😀 Terus sekarang lagi di mana nih?

Teman A: Ini di rumah nya B

Saya: Ya udah saya mo ngomong sama si B deh

Teman B: Halo

Saya: B, beneran kau mo nikah minggu ni?

Teman B: Iya lah.. kenapa nggak, aku kan udah lulus kuliah, terus udah pns, kemaren tes pake ijazah sma.. ngapain lagi kalo gak nikah

Saya: Ooo iya iya bener (sok ngerti padahal bingung)

Teman B: Iya lah, ntar tinggal duduk2 aja di rumah, biar istri yang kerja

Saya: Lho? Bukannya kau udah pns?

Teman B: Bukan, calon istri nih yang pns

Saya: …

Teman B: Ucapin selamat lah, gak bisa dateng kan minggu ni?

Saya: Iya, selamat ya B

Teman B: Iya, ok, udah ya

Saya: Oke

Benar-benar kabar gembira yang mengejutkan. Saya HARUS menyebarluaskan kabar bahagia ini seluas-luasnya. HARUS kirim sms ke temen2 lain.

Sms saya:

Teman2 yang pada di jambi, dateng kan ke nikahannya B hari minggu ini? Mendingan kalian janjian aja datengnya biar seru..

Send to many…

Messages send…

Balasan sms tersebut ternyata datang lebih cepat dari yang saya duga.

Sms dari L:

Yang nikah tuh A cong (panggilan nista saya), bukan B.

Sms dari H:

Itu nikahan A sucong, bukan si B haha…

Sms dari L:

Acara hari minggu itu bukan acara si B, tapi si A. Demikian untuk dimaklumi.

Lho? Jadi sebenernya yang nikah siapa???

Dan menyebarlah kebingungan diantara teman2 seperjuangan kami; Sebenarnya yang mo nikah siapa? A atau B?

B sibuk melayani berbagai telpon dan sms dari teman2 yang mengkonfirmasi berita tersebut.

Hp saya kembali berdering tak lama kemudian, kali ini dari B.

Teman B: Halo, eh tadi becandaan cong, yang nikah tuh A bukan aku

Saya: Lho, tadi katanya kau yang mo nikah, tadi kan aku sendiri yang bilang

Teman B: Iya itu becanda, hehehe

Saya: HAH?! Ya ampun… aku udah kirim sms pemberitahuan ke semua temen2 termasuk ke dosen2 kita… (Sekalian aja gue kerjain nih anak :p )

Teman B: Ah yang bener udah sms ke dosen2?

Saya: (dengan intonasi pemain sinetron) Iyaaa aduh gimana nih B… Maaffffffffff bangetttttttttttt

Teman B: HAH yang bener? Aduh gimana nih???!!! Tanggung jawab dong!

Saya: Lho, aku kan gak tau, orang tadi kau sendiri yang bilang kalo kau mo nikah…

Teman B: Iya itu tadi si A becandain kau, aku cuma ikut aja…

Saya: Yaaah gimana dong… ya udah kalo dosen2 nanya kau, bilang aja aku yang salah

Teman B: Aduuuh gimana nih

Saya: Hehehe… Maap deh (Kena lo!)

Teman B: Ini temen2 udah pada sms n nelpon nih, mereka pikir aku yang mo nikah, gara2 sms kau nih…

Saya: Ya maap, aku kan gak tau…

Teman B panik

Teman B: Aduh ntar kalo dosen2 yang nanya gimana nih..

Saya: Yaaaa aduh aku sibuk nih, pergi dulu ya

Teman B: Lho… Oy oy ntar dulu!!!

Saya: Beeeep (Dan telepon pun terputus)


Iklan

2 pemikiran pada “Nikah Kok Saling Tuduh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s