Kalo Gak Mau Mengembalikan, Kenapa Harus Melecehkan? (Part 2)

Harapan saya untuk memperoleh hp saya kembali sepertinya harus pupus. Saat ini saya masih menyesali ketelodoran saya yang menyebabkan hilangnya hp tersebut. Mengingat betapa saya mencintai hp tersebut dengan segala fasilitas yang ada. Mengngat bahwa hp tersebut dibelikan oleh orang tua saya (ya, seharusnya saya malu, di usia setua ini masih saja dibelikan hp oleh orang tua). Mengingat nomor dan alamat orang2 serta data yang ada di hp tersebut.

Lanjutan cerita sebelumnya, si pemegang hp saya segera mengangkat telfon setelah dering pertama (atau kedua? Ok, ini gak terlalu penting).

Orang itu: Halo

Saya: Oi kemaren ke mane? Gue nungguin lu dari jam 7 pagi!

Orang itu: Gue dateng kok kemaren.

Saya: Jam berapa?

Orang itu: Jam berapa kita janjian kemaren?

Saya: Jam 7!!!

Orang itu: Iya gue dateng jam 8.30

Saya: Yee jam segitu mah gue udah pulang. Lagian kenapa kemaren hp nya gak diaktifin?

Orang itu: Ya kemaren batre nya low, blom di cas

Saya: Ya udah deh kalo gitu ntar gue tunggu di depan kampus ya, bawa hp nya, tapi jangan sampe gak diaktifin.

Orang itu: Siang deh ya, abis zuhur, jam 2.

Saya: Ok.

Orang itu: Eh kenalan dulu dong. Jangan langsung matiin.

Saya: Ntar aja pas ketemu.

Orang itu: Sekarang ajaaaa

Saya: Eh ini maksud lu apaan sih? Mo balikin hp apa mo main2in gue?

Orang itu: Ya mo balikin lah

Saya: Ya udah. Gak penting lah kenalan2

Orang itu: Ya kan kalo udah kenalan enak, ntar gue bisa main ke rumah lu, kalo ketemu di jalan…

Saya: Emang lu gak liat gue kemaren?

Orang itu: Ya nggak kan kemaren banyak orang di angkot

Saya: Terus gimana lu bisa dapetin hp gue?

Orang itu: Gue nemuin di bawah jok angkot. Gue penumpang angkot itu juga, tapi gw ga tau itu hp punya siapa

Saya: Perasaan tu hp kemaren gak jatoh deh.

Orang itu: Ya itu kan keteledoran kamu… Sekarang kenalan dulu deh, nama kamu siapa?

Saya: Surti (saya benar2 mengaku bernama surti)

Orang itu: Yang bener? Tinggal di mana? Kerja di mana?

Saya: Bener, tinggal di bara, kerja di bara

Orang itu: Udah makan sayang? Udah mandi blm?

Saya: Belum. Ya udah deh ya, gue mo mandi dulu nih

Orang itu: Entar dulu, mandi bareng aja ntar

Saya: Anjrit lu!!! Ya udah deh kalo lu gak mau balikin hp gue ambil aja!!!

Saya langsung memutuskan sambugan telfon.

Setelah konsultasi dengan 2 orang bereda, saya mendapat jawaban seperti ini:

Beliau 1: Ya ampun kurang ajar banget sih tuh orang?! Serem! (Okay, tidak ada solusi)

Beliau 2: Ya turutin aja dulu apa maunya, yang penting kita dapet apa yang kita mau. Kamu kan udah mau s2, bukan anak sd lagi, harus mikir dong. Harus pinter pinter. Masak gitu aja gak bisa. Ntar kalo dia dateng beneran, gak mau ngasih hp nya, teriakin aja maling!!! pasti ntar dikeroyok orang2! Kayak saya dulu juga pernah…bla bla

Tanpa harapan dan tanpa pilihan, saya kembali menghubungi nomor lama saya

Saya: Halo! Ya udah deh ntar gue tunggu depan kampus jam 2 ya. bawa hp gue dan aktifin tuh hp!

Orang itu: Lho tadi katanya hp nya buat gue

Saya: Gue masih perlu tuh hp.

Orang itu: Emang lu mo ngasih gue apa sih kalo gue balikin hp nya?

Saya: Ya ntar gue kasih duit deh

Orang itu: Gue gak mau duit

Saya: Jai lu maunya apa?

Orang itu: Gue maunya ‘pelajaran’ sama lo

Saya: Ya terserah lu deh!

Orang itu: Lu mau gak jadi pacar gue?

Saya: Mau

Orang itu: Mo merit sama gue?

Saya: Iya

Orang itu: Lu pake baju warna apa sekarang?

Saya: Pink

Orang itu: Celana warna apa?

Saya: Ijo (ok gue tau ini gak metch banget, namanya juga ngarang)

Orang itu: Pake BH warna apa?

Saya: Item

Orang itu: Celana dalem warna apa?

Saya: Item

Orang itu: Buka dong celana dalem kamu

Okay, ternyata orang ini menganggap saya adalah pekerja seks melalui telepon. Saya meletakkan telfon dan membiarkan orang itu bicara sendiri.Beberapa lama…

Orang itu: Kok diem aja sihhh???

Saya: Ya lu terus aje

Orang itu: Ya lu jawab dong…

Saya: Males gue, balikin dulu deh hp gue

Orang itu: Ya ntar gue balikin kok, ntar abis itu kita ke hotel ya.

Saya: Terserah lu deh

Orang itu: Mo ngapain kita ke hotel?

Saya: Ya mana gue tau kan lu yang ngajak. Bego!

Orang itu: Tidur bareng ya

Saya: Terserah lu deh. Ntar jangan sampe hp gue gak diaktifin ya!

Orang itu: Okay…

Hasilnya? Nihil. Sedikit menyesal saya menuruti nasihat Beliau 2 untuk menuruti kemauan orang itu. Saat jam setengah 2 saya mencoba menelfon, nomor hp saya yang lama tersebut tidak lagi aktif.

Saya menunggu bersama seorang teman di depan kampus dengan perasaan parno. Hampir semua orang yang lewat kami duga sebagai orang itu. Tidak ada satu pun sepertinya. Dengan nomor hp yang tak kunjung aktif, dan orang gila itu tidak menghubungi saya kembali, maka sepertinya harapan untuk memperolah hp itu kembali pupus sudah.

HP ku sayang, maafkan aku yang teledor menghilangkan mu begitu saja. Maaf.

Orang itu, yang udah menemukan (atau mengambil) hp saya, sialan lu!!!

Beliau 2, lu juga sial, udah tau gue dapet musibah, lu malah ngomel2 dan ngasih nasehat yang ternyata menjerumuskan!

 

 

 

Iklan

7 pemikiran pada “Kalo Gak Mau Mengembalikan, Kenapa Harus Melecehkan? (Part 2)

  1. Turut berduka / prihatin atas musibah ini. Kalau boleh usul, secepatnya untuk melakukan pemblokiran nomor tsb guna minimalisir kejadian yg tdk baik. Menghubungi galery operator terdekat dgn membawa salinan identitas. Biasanya ditanyakan beberapa nomor yg sering dihubungi.

    Itikad baik dgn pemilik baru sptnya tdk bisa ditempuh, pihak kepolisian terdekat belum tentu juga tersedia alat pelacak hp yg dimaksud. Kemungkinan keputusan final, hanya sebatas laporan gitu.

    • Makasih… Iya Alhamdulillah udah lapor ke polsek terdekat (tapi ya gitu, cuma laporan sebatas laporan, gak ada kabar tindak lanjut sampe sekarang). Nomor juga udah diblokir dan udah diganti kartu sim baru dgn nomor yang sama. Mudah2an gak ada masalah lagi terkait hilangnya hp ini. Ambil hikmah aja deh, yang jelas harus lebih hati2 🙂

  2. Hiks…. saya turut berduka, dan semoga orang itu mendapat balasan yang setimpal atas perlakuan pelecehan tadi. 😡
    Gila, tadi itu bisa disebut pelecehan verbal lho… 😦

    • Iya emang parah tuh orang!!! saya sebenernya juga gak yakin sih, jangan2 tuh orang cuma orang alay yang sok2 berani gitu, buktinya gak berani dateng

  3. Saya juga pernah hp terjatuh di jalan trus diambil orang, pas di telpon diangkat dan saya minta balikin. Katanya mo diantar kerumah, ampe sekarang ga nyampe2. mana nomornya no cantik lagi. Moga2 ajah dapat balasan yang setimpal 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s