Dokter VS Apoteker

Di ruang tunggu sebuah bandara kecil di sebuah kota kecil. Mendengarkan obrolan dua orang dokter yang duduk di sebelah saya;

Dokter 1: Pasien saya bayinya meninggal dalam kandungan gara-gara obat dari apoteker. Obat yang dikasih apoteker itu gak sesuai dengan resep yang saya tulis.

Dokter 2: Oh ya? Wah gawat tuh..! trus gimana?

Dokter 1: Ya udah, bayinya meninggal.

Dokter 2: Trus pasien itu nuntut gak?

Dokter 1: Nggak, orang dia gak tau. Saya juga baru tau setelah kejadian.
Setelah saya liat lagi resepnya di apoteker itu, ketauan bahwa obat yang dikasih gak sesuai dengan obat di resep yang saya tulis.

Dokter 2: Waduh kasian ya pasien itu. Kenapa bisa gitu ya? Apotekernya gak pengalaman kali tuh.

Dokter 1: Ya. Udah beberapa kali tuh kejadian kayak gitu.

Apoteker kita satu itu emang gak bener. Seharusnya kalo dia gak tau obatnya kan bisa tanya ke saya dulu.

Dokter 2: Pasien saya juga pernah begitu. Waktu itu apoteker nya salah ngasih obat ke pasien saya.

Dokter 1: Terus gimana pak? Meninggal?

Dokter 2: Untungnya obat itu belum diminum. Pasien saya bingung pas diliat obatnya beda, dia langsung tanya ke saya. Ternyata obat yang dikasih apoteker nya emang gak sesuai dengan resep saya.

Dokter 1: Masih untung kalo gitu.

Dokter 2: Ya biar gimanapun kita sebagai dokter perlu introspeksi juga. Mungkin aja tulisan kita emang gak bisa dibaca oleh apoteker itu.

Dokter 1: Ya tapi kan itu emang tugasnya apoteker. Seharusnya bisa lebih teliti. Kalo ragu, kan bisa tanya dulu ke dokter nya.

Sebagai pengamat sosial politik budaya dan kemanusiaan, menurut saya ada beberapa hipotesis yang dapat menjelaskan penyebab terjadinya kasus yang merugikan pasien nan -lugu-tak berdaya- tersebut :

1. Tulisan dokter terlalu jelek, sehingga gak bisa dibaca oleh apoteker.
Kita semua sama-sama tau, bahwa seolah ada aturan tidak tertulis untuk seorang dokter bahwa tulisannya harus jelek.

Gak tau kenapa.
Mungkin supaya tulisannya gak bisa ditiru. Mungkin dokter pada umumnya terdidik untuk menulis dengan cepat. Boro-boro menulis indah.

Solusi : Selain dibekali ilmu dan kemampuan dalam bidang penyembuhan, seorang dokter selayaknya diberi kemampuan untuk menulis dengan baik dan benar.
Jika diperlukan, dapat diselipkan mata kuliah khusus untuk hal tersebut di kurikulum baru.

2. Si apoteker matanya minus, tapi males pake kacamata dan sok tau.
Tulisan dokter yang emang udah jelek dibaca oleh mata minus tanpa kacamata jadi tambah aneh berantakan gak bisa dibaca.
Dilengkapi dengan sifat sok tau yang dimiliki, mungkin si apoteker langsung mengambil kesimpulan bahwa obat yang dimaksud adalah (misalnya, saya ngarang) “Cyprofloxacin” padahal yang dimaksud si dokter adalah “Cyprofloxasin”.

Solusi : Apoteker juga perlu dibekali dengan kemampuan membaca dengan baik dan benar. Terutama tulisan dokter.
Tidak dibenarkan alasan rabun senja, apalagi buta huruf.

3. Pasien kurang waspada.
Inget jamannya OSPEK (gak tau sekarang namanya apa), aturan yang berlaku;
Pasal 1 : Senior selalu benar.
Pasal 2 : Jika senior salah, kembali ke Pasal 1.

Bisa aja kan, si pasien masih memegang teguh kedua pasal tersebut dan diamalkan dalam kehidupan.

Pasal 1 : Apoteker selalu benar.
Pasal 2 : Jika apoteker salah, kembali ke pasal 1.

Secara tulisan dokter emang susah dibaca dan kepatuhan terhadap pasal-pasal yang (tidak) berlaku tersebut, pasien langsung percaya bahwa obat yang dikasih apoteker itu sesuai sama anjuran dokter dan langsung diminum.

Solusi : Jangan langsung minum obatnya kalo belum bayar.

Sementara ini hanya 3 hipotesis dan solusi tersebut yang dapat saya kemukakan.

Semoga bermanfaat.

NB : Mohon maaf apabila ada pihak-pihak yang merasa dirugikan akibat tulisan saya. Tolong jangan tuntut saya. Saya hanya seorang manusia nan -lugu-tak berdaya- yang gak sengaja mendengar percakapan dua orang dokter yang salah satu nya adalah *y*h saya sendiri.

Iklan

19 pemikiran pada “Dokter VS Apoteker

  1. Beneran nggak sih kalau dokter itu seneng kalau ada orang sakit? Tanyain papamu dong 😀

    Satu hal lagi, Bgmn dgn dokter kalau selama ini yg eksploitasi profesi dlm film cenderung ke SUSTER spt suster ngesot, suster keramas, dll.

  2. waduh ngeri amat, seandainya si pasien bisa baca tulisan dokter pasti kejadian sepeeti ini tidak akan ada. mentang2 orang bodoh malah dibodoh bodohi.

    suci, tukeran link yuk…. blog kamu sudah saya link
    makasih 😀

    • waduh kayanya salah pengertian nih… gak ada yang bermaksud membodohi lho di cerita saya.. seuanya karena kelalaian.. ya sama2 waspada ya.. jangan mau bodoh terus..

  3. waduh.. 😦
    di buku yang saya baca semestinya penulisan resep harus jelas. Kalau tidak jelas ya mesti ditanyakan ke dokter yang bersangkutan. jelas, tidak mesti bagus tulisannya.
    beneran kejadian ini ya?

    • Yup! gak harus bagus tapi jelas. Kata temen saya yang punya temen anak kedokteran sih, tulisannya emang gak boleh bagus tapi gak boleh bisa ditiru juga. Iya beneran bukan rekayasa 😉

  4. Dokter atau Apoteker kan jga manusia, apalagi kalo rs atau apotekny lg rame trus pasiennya bnyak yg minta di jelasin ini itu.
    hemm.. hrus pntr2 jaga emosi tuh.
    kadang SDM di farmasinya juga bsa jadi faktor loh..

  5. yang saya tau di tv-tv, dokter juga pernah adda yang salah mendiagnosa pasien, jadii introspeksi masing-masing sajalah karna manusia gada yang sempurna sekalipun seorang dokter…..

  6. cerita tentang apoteker salah memberikan obat sampai meninggal itu bener ga ya ? kok kayaknya absurb bgt …
    masalahnya apoteker jg tidak “serta merta” hanya membaca resep dan mengambil obat saja mbak.
    saya kuliah d farmasi , dari smester 1 sudah diajari cara “mengkoreksi” resep dokter.
    jadi yg namanya overdose, underdose, kontra indikasi, interaksi obat, kategori ibu hamil dll itu tetep kita pertimbangkan.
    kalau sekiranya obatnya salah ya kita ganti , dgn persetujuan dokter/pasien. gt
    kalau “memang” ada apoteker yg melakukan kesalahan kek cerita anda d atas, berarti apotekernya BEGO BGT -_-

  7. baru baca nih ada artikel begini.
    dulu pas saya ke apotek, apoteker bilang resep dokternya ada yang dosisnya terlalu tinggi untuk anak saya yang usia 2 tahun. Dan saat dokter ditelpon, malah nge bego2in si apoteker. si dokter bilang dia itu profesor, apoteker itu ga ada apa2nya sama dia. nelponnya juga di depan saya..saya juga kaget dengernya,ckckck…sejak itu saya ga pernah ke dokter itu lagi.ngeri sama kesombongannya…
    Gimana tuh?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s