Dimarahin dan Diusir Orang ‘Stress’, Kapok Tarawih di Mesjid Itu

Bener-bener gak nyangka. Udah beberapa hari belakangan gw tarawih sendirian di mesjid itu, Alhamdulillah gak ada apa-apa. Makanya, pas ada insiden itu gw shock.

Ceritanya, gw sama temen tarawih berdua di mesjid deket wisma tempat tinggal kita. Mesjid nya gede, bisa dibilang mesjid kebanggan kampus deh. Hari itu, pas pulang tarawih, masih jalan di halaman mesjid, temen gw denger ada ibu-ibu yang teriakin kita

“Eh! Akhwat! jangan lewat situ! Lewat sana!”

Gw yang secara emang suka terlalu koknsentrasi kalo lagi jalan, alias gak peduli keadaan sekitar, gak denger teriakan tuh ibu. Pas udah deket wisma, si temen gw baru cerita kalo tadi ada ibu-ibu yang teriakin kita. Kita masih berpikir positif. Oh, ya udah gak apa-apa. Besok kita lewat jalan lain.

Besoknya. Kita tetep lewat jalan yang kemaren, soalnya kalo lewat jalan yang ditunjuk ibu-ibu ‘ngamuk’ itu lebih jauh. Aman, gak ada teriakan. Masuk mesjid, shalat isya. Alhamdulillah masih aman. Kepanasan, kita memutuskan buat pindah ke ujung barisan pas shalat tarawih. Jadilah si temen gw itu di ujung barisan banget, dan gw disebelahnya.

Shalat tarawih ke-1. Takbir pertama, tiba-tiba ada seorang perempuan yang baru dateng ikut shalat di sebelah temen gw. Awalnya biasa aja, tapi makin lama tuh orang makin aneh banget shalatnya. Sambil batuk-batuk, sedot-sedot ingus, dan kipas-kipas pake tangan. Grasak grusuk. Mau gak mau, gw merasa sedikit terganggu dengan ‘gaya shalat’ orang itu. Setelah salam, gw penasaran liat ke orang itu. Ternyata dia juga lagi ngeliat gw. Pandangan mata kami bertemu, dia marah ;

“Hey cantik! Dieem!”

Gw shock. Bukan karena dibilang cantik, tapi lebih karena kaget dibentak tanpa alasan yang jelas oleh seorang perempuan tak dikenal di mesjid. Baru kali ini rasanya gw mengalami hal se-dramatis ini.

Shalat tarawih ke-2. Seperti tadi, tuh perempuan masih mempertahankan ‘gaya shalat’ nya yang aneh. Gw berusaha konsentrasi shalat. Gak usah pikirin orang itu. Selesai rakaat pertama yang seharusnya berdiri mengikuti imam, si perempuan aneh itu salam. Gw kaget (lagi). Bukannya gw gak khusu’ shalat dan merhatiin orang ya, cuma secara tuh orang di sebelah temen gw persis dan otomatis gerak-gerik nya yang mencolok seperti itu terlihat oleh gw. Gw mulai berpikir, kayaknya ada yang salah sama nih orang.

Tarawih ke-3. Si perempuan aneh itu gak ikut shalat. Duduk aja. Sesekali batuk, sesekali sedot-sedot ingus. Bener deh, mengganggu banget buat gw. Apalagi temen gw yang disebelahnya persis ya. Selesai tarawih ke-3, gw berusaha ngasih tau temen gw mengenai kondisi yang sedang kita alami. Kali aja temen gw itu gak nyadar. Gw senggol2 tangannya. temen gw diem aja. Akhirnya gw tanya ; “Nanti ikut shalat witir gak?” Bukannya temen gw yang jawab, tapi malah perempuan aneh itu ;

“Eh akhwat! Berantem melulu!”

Gw dan temen gw diem aja, melanjutkan shalat.

Selesai shalat tarawih ke-4. Gw dan temen gw memutuskan gak ikut shalat witir. Lebih karena pengen cepet pulang, percuma juga shalat gak konsen. Kita langsung berdiri dan buka mukena, tiba-tiba si perempuan aneh tadi ngusir kita.

“Pulang sana! Pulang!” dengan suara sangat lantang, diperkirakan hampir semua jama’ah perempuan di mesjid itu denger teriakannya.

Gw dan temen gw keluar mesjid dengan tenang, sampe di luar mesjid langsung lari-lari pulang ke wisma.

NB : Kata temen gw sih, perempuan aneh dengan ‘gaya shalat’ aneh yang ngusir kita itu adalah ibu-ibu yang teriakin kita di halaman mesjid itu.

Iklan

4 pemikiran pada “Dimarahin dan Diusir Orang ‘Stress’, Kapok Tarawih di Mesjid Itu

  1. ci, itu sih ibu2 yang rada sableng emang. kerjaannya nongkrong di kampus. dulu tau namanya, sekarang dah lupa. dia kan terkenal di se antero ipb, neng…. 😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s