Restu Orang Tua

Keberhasilan dan kebahagiaan seorang anak ditentukan oleh restu dari orang tua.

Kalimat itu tentunya udah sering banget kita denger maupun baca.
Gw ngerti sih kalo maksud dari kalimat itu baek, tapi pemikiran yang berkembang di masyarakat kita pada umumnya adalah ; kalo mau bahagia, turutilah kemauan kemauan orang tua. Kerjakanlah apa yang direstui oleh orang tua. Kalo gak nurut, gak dapet restu, gak bakalan berhasil, gak bakalan bahagia. Biarpun usaha kekgimana juga, seorang anak gak akan berhasil maupun bahagia kalo gak ada restu dari orang tua.

Sebagai anak, gw merasakan sedikit ketidak adilan disini. Bukannya gw gak percaya lho. Gw cukup percaya akan hal itu, dalam konteks tertentu. Oleh karena itu gw selalu bilang ke orang tua dan minta persetujuan orang tua dalam hampir setiap keputusan yang gw ambil. Gw bilang hampir, karena gak mungkin kan gw mesti lapor ortu dulu kalo mau ke toilet.. 😛
Gw ngerti bahwa setiap orang tua (normal) menginginkan yang terbaik buat anaknya. Gw ngerti bahwa setiap orang tua (normal) gak ada yang ingin menyesatkan anaknya.

Gw ngerti hal itu, tapi sekali lagi, pemikiran yang berkembang di masyarakat kita pada umumnya adalah ; seorang anak lah yang harus mengubur keinginannya, cita-cita nya demi memperoleh restu orang tua. Seorang anak harus melakukan sesuatu yang (meskipun gak menyenangkan) direstui orang tuanya.

Banyak kasus yang gw temui di pengalaman hidup gw yang masih dikit banget + gak ada apa-apa nya ini, si anak akhirnya memberontak, melawan. Gak peduli deh dapet restu apa enggak. Hal ini yang (menurut gw) justru menghancurkan keluarga. Hubungan orang tua dan anak jadi rusak. Akhirnya si anak dan orang tuanya ya sama-sama gak bahagia.

Nah, kalo menurut gw nih, daripada ribut ya, biar sama-sama enak, ya anaknya dikasih restu aja tho Pak, Buk..

Sesuai kalimat pertama yang gw ketik di atas ; Keberhasilan dan kebahagiaan seorang anak ditentukan oleh restu dari orang tua.

Pemikiran paling sederhananya, kalo orang tua pengen anaknya berhasil, pengen anaknya bahagia, ya gampang, tinggal kasih restu aja.

Yaa biarpun mungkin jalan pikiran si anak sedikit berbeda dengan jalan pikiran orang tua, si anak tentunya punya pemikiran sendiri yang menurut dia baik. Semua hal itu masih bisa dibicarakan kok. Musyawarah untuk mufakat masih berlaku kan?

Mungkin.. mungkin ya.. buat sebagian orang, buat para orang tua, pemikiran gw ini ngaco. Pemikiran gw ini gak bener (dan gak penting juga, sih). Ya gapapa, silahkan dikomentari. Silahkan utarakan pemikiran anda.

Gw sendiri, belum pernah jadi orang tua, tapi gw punya orang tua. Alhamdulillah, gw sangat bersyukur sekali bahwa orang tua gw cukup demokratis. gw dan orang tua masih saling mendengar pendapat.

NB : Judulnya berasa norak banget menurut gw. Kayak pernah denger dimana gitu. Gak tau judul lagu atau sinetron atau film jaman dulu. Gw gak bisa nemuin judul lain yang lebih nyambung.

Iklan

12 pemikiran pada “Restu Orang Tua

  1. karena restu orang tua adalah awal dari perjalanan panjang…
    walaupun kita belum menjadi orang tua, at least kita bisa belajar dalam hal hal tertentu. karena semua pasti bisa dimanfaatkan walaupun masih dalam status belum berkeluarga *gw ngomong apaan siy* he2

  2. Orang tua & Anak memiliki ikatan yg sangat kuat bahkan pada sebahagian orang mereka tidak perlu saling mengutarakan cOz udah saling mengerti hanya dengan saling menatap (Pake Telepati X)
    Terkadang seach ak gitu,, tapi untuk hal yg lebih mendalam pasti tukar pikiran…
    Ortu ak pernah bilang gini “DISETIAP LANGKAH MU ADA RESTU KAMI” sO bagai mana dg Kamu dan yg Lainnya??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s