Tipe Tipe Tukang Parkir

Tukang parkir. Profesi yang menurut gw…amazing. Betapa tidak, seorang tukang parkir harus memiliki jiwa ksatria, berdedikasi tinggi dan cinta tanah air. Profesi tukang parkir adalah profesi yang beresiko tinggi (ketabrak mobil yang diparkirin, misalnya) dan penuh tantangan.

Oleh karena itu, sebagai wujud apresiasi saya terhadap para tukang parkir, disini saya tuliskan beberapa tipe tukang parkir yang saya peroleh melalui ngarang studi kasus yang saya lakukan. Sebagai berikut :

1. Tukang Parkir Dadakan

Tukang parkir ini menjadikan profesi nya tidak sebagai pekerjaan tetap. Profesi tukang parkir dijalankan hanya pada saat-saat tertentu. Misalnya : Saat ada acara hiburan, konser, pasar malam, dan sebagainya.

Ciri-ciri :

  • Tidak memakai seragam lengkap ; rompi + topi oranye
  • Atribut tidak lengkap ; gak bawa peluit
  • Tidak mempunyai Kartu Tanda Pengenal Tukang Parkir (Emang ada??)

2. Tukang Parkir Tetap

Ini adalah profesi tukang parkir sejati. Pekerjaan dijalankan setiap hari, setiap waktu (sesuai jam kerja, tentu). Gak peduli hujan, gak peduli tempat mangkalnya rame atau enggak, mereka tetap bekerja.

Ciri-ciri :

  • Memakai seragam lengkap ; rompi + topi oranye
  • Atribut lengkap
  • Memiliki id card tukang parkir dan bersertifikat

3. Tukang Parkir Profesional

Tukang parkir ini adalah para tenaga terampil dan terlatih. Biasanya mereka sudah melalui proses yang panjang dalam pelatihan sebelum diterjunkan ke lapangan sebagai tukang parkir. Tukang parkir ini juga telah melewati berbagai tes baik tertulis, psikotes maupun wawancara.

Ciri-ciri :

  • Berpenampilan profesional
  • Gaya bicara sopan dan terarah ; “Ehm. Silakan mundur Pak/Bu! Ehm. Rem dulu ya!”

4. Tukang Parkir Amatir

Huh, kalo tukang parkir yang ini sih, kurang bisa dipercaya (Maaf lho). Bukannya menjelek-jelekkan ya…tapi ya namanya juga amatir, belum pengalaman deh…jam terbangnya juga pasti masih rendah. So, jangan terlalu percaya ya…

Itulah beberapa tipe tukang parkir yang hingga saat ini saya ketahui. Kalo ada yang mau menambahkan, silakan. Akan sangat berguna sebagai referensi buat saya. Oh ya, jika suatu saat saya menemukan tambahan tipe-tipe tukang parkir lain, akan saya publikasikan.

NB : Mohon maaf jika terdapat kesamaan nama, tokoh, maupun tempat. Bisa jadi itu memang anda.

Iklan

46 pemikiran pada “Tipe Tipe Tukang Parkir

  1. ada tipe tukang parkir yang kalo dikasi sarebu (parkir motor), kembaliannya gak dikasi sebelum diminta

    hehe..itu mah bukan tipe, tapi emang orangnya lupa (ato sengaja lupa ya?) kali… :mrgreen:

  2. klao tipe tukang parkir yg nomer 1 aQ pernah ngejalaninnya πŸ˜€

    saya merasa tersinggung tu 😦
    tapi saya juga prefisonal koq, saat nerima uang dari orang. saya selalu bilang terima kasih mbak, mas πŸ˜›

    waduh maaf ya kalo kesinggung..gak ada maksud kok..beneran! ya dong tukang parkir dadakan bukan berarti gak profesional πŸ™‚

  3. Dahulu kala hidup seorang tukar parkir dan karena tidak terlalu sukses lalu ia beralih sebagai kernet mobil puso…
    kernet parkir berasal dari jawa dan sedangkan sopirnya berasal dari batak
    suatu hari mereka memulai hari-hari untuk bekerja bersama,, tetapi pada hari ntu si kernet kurang tidur
    setelah berjalan jauh mereka memutuskan untuk istirahat,, lalu sopir mau memarkirkan puso tersebut tetapi karena sedikit mengantuk kernet tadi berteriak teruz…teruz..
    sampe-sampe bagian belakang puso nabrak tembok
    lalu sopir turun dari puso dan dengan rasa marah dia bilang DASAR KERNET TA…..I (Dengan logat batak)
    karena kernet mengantuk pendengarannya agak error…
    sikernet bilang KENA TEMBOK MAS BUKAN KENA TA…I (Dengan logat jawa)
    mungkin si kernet termasuk dalam kata gori amatir,, mungkin gitu…
    Catatan: Bila ada kesamaan,, bukan maksud hati untuk mengecilkan satu suku lain tetapi hanya guyon semata

    haha…boleh juga tuh, dibuat tipe2 kernet πŸ˜›

  4. Jah wkwkwk

    ngapain posting ginian neeeennngggg

    lumayan deh buat lucu2an di hari minggu πŸ˜†

    yaaaaah gapapa toh…sapa tau menambah wawasan πŸ™‚

  5. kalo yang ngak pernah ngasih duit kembalian termasuk yang mana ya? padahal pake seragam, peluit dan ngasih aba-aba juga.

    Mungkin hanya oknum ..hehehe

    iyaaaa menurut saya itu orangnya pak, jarang men-judge profesi nya ya πŸ™‚

  6. tukang parkir bersertifikat ?? perlu di plotting dulu ngga ? eh…salah…itu mah tanah yah…heueheue…. ada2 aja deh..beneran nih pake sertifikat segala ?

    iya dong… biar aman dan terpercaya! :mrgreen:

  7. waah betul!
    aku paling bete kalo ada tukang parkir dadakan… serasa dipalak tau gak sih?
    hahaha

    haha… ya iklasin aja deh… tapi kalo tiap hari dan beberapa kali sehari susah juga ya :mrgreen:

  8. Klo dirimu masuk yang mana nie πŸ˜›

    Di mana ya bisa dapetin sertfikasi nya? mahal g ya?
    Ha ha ha… πŸ˜€

    yang profesional dooooong πŸ˜› secara apapun profesi asalkan kita jalankan dengan profesional tetap baik kan hasilnya πŸ™‚
    hehe.. kayak sertifikasi dosen aja deh πŸ˜›

  9. yang paling nyebelin itu tukang parkir dadakan yang kadang-kadang tidak melakukan apapun tapi tetep maksa minta uang…hehehehe

    Gak semua kok… πŸ™‚

  10. Hiks…. Eh salah
    huahahahaha….
    Sbnarnya q punya tulisan lama yg sampe skrg dah punya blog yg baru blum aku posting tentang tukang parkir yg ide nulisx muncul dr liat tkang parkir yg sering mangkal dtempat bilyardku n di mall… Tp blum slsai tulisanx dbuat…tp dgn baca postingan ini kyakx Punya ide bru…

    thanks dah buat respon buat otakku

    Wah kalo punya tulisan harus cepet2 di posting dong…biar gak lupa lagi πŸ™‚
    U r welcome ya… seneng rasanya tulisan ngaco gw bisa jadi ide buat orang lain :mrgreen:
    jadi pengen cepet2 baca tulisan kamu tentang tukang parkir itu deh…

  11. gw tambahin, gak tau di atas ada pa gak *komen2nya gw baca sekilas ja*

    sambungan….
    5. Tukang parkir narsis
    selalu menyempatkan diri untuk bercermin di kaca spion kendaraan yang diparkir. sekaligus memastikan proses tumbuh kembangnya jerawat yang tumbuh subur oleh debu2 parkiran dan asap kendaraan

    6. Tukang parkir “pahlawan kesiangan”
    suka memberikan pelayanan lebih untuk cewek cantik dan ramah. kalo nenek2 ato bapak2 serta mas2, biarin ajah!!! sambil mengeluarkan statement “kan kasian kalo cewek, kalo cowok dah cukup mandiri”

    7. Tukang parkir korupsi
    sering beralasan tidak ada kembalian “maaf yah, gak ada duit kembalian”. padahal recehan setumpuk tuh. begitu ada pemilik kendaraan yang bilang “bayarnya besok yah di rapel”, si tukang parkir langsung mengeluarkan jurus sok spontannya “oh ya, saya tukar disebelah deh” or “oh ya, sorry, ternyata ada di saku kecil” *sambil nyengir kuda*

    8. Tukang parkir ganjen
    memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan, ada cewek keliatan menarik di dekat2in “lumayan dapat aroma enak” hi hi hi

  12. Ping balik: Preman Parkir atau Tukang Parkir? « The Miphz

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s