Juno


Potret kehidupan saat ini banget deh. Banyak banget kejadian kayak yang dialami sama si Juno ; kehamilan yang tidak direncanakan dan tanpa pernikahan (dengan berbagai alasan tentunya) pada usia dini pula.

Hebatnya Juno, dia mampu nyelesaiin masalahnya dengan cara yang beda. Good job for Juno. Salut buat pemikirannya yang dewasa, bahkan melebihi umurnya.

Tulisan diatas bukan berarti gw mendukung apa yang udah dilakuin si Juno (free sex) ya. Apaan tuh eksperimen sex, gak penting banget. Well, itu pendapat gw. Kenyataannya gak segampang itu kan. Kenyataannya ya banyak banget kejadian kayak gitu di sekitar kita.

Balik lagi ke Juno.

Jujur kalo gw yang ngalamin hal serupa, mungkin gak bakal kepikir buat ngasih anaknya diadopsi. Paling-paling udah gw aborsi duluan (sadis, memang).

Kejadian yang gw liat di sekitar gw juga gitu. Penyelesaian masalah serupa yang paling lazim adalah dengan nikah. Berakhirlah hidup si perempuan dengan mengurus anak. Itulah bedanya Juno. Tetep bisa bertahan dan ngelanjutin hidupnya.

Itu dari sisi Juno.

Kalo dari sisi si bayi? gw sempet kepikir gimana nasib si bayi kalo dilepas gitu aja, dengan istilah ‘adopsi tertutup’. Suatu saat si bayi yang udah tumbuh makin gede tentunya bakal mempertanyakan identitasnya. Gak tau deh gimana kejadiannya.

Gw ngebayangin suatu saat si anak ketemu sama ibu kandungnya, si Juno yang udah mulai tua. Juno ngejelasin semua kejadiannya, ngasih tau bahwa bapaknya adalah si bleek. Si anak bisa nerima, dan mereka hidup bahagia selamanya.

Tapi gimana nasibnya si Vanessa? Wanita dengan naluri keibuan yang pengen banget punya anak itu. Apa mungkin dia bakal ngelepas si anak ke ibu kandungnya? Padahal perjanjian yang udah mereka buat melalui proses hukum adalah adopsi tertutup yang gak memungkinkan si anak mengetahui identitas orang tua kandungnya. Ternyata ribet juga. Gak segampang itu.

Semoga keribetan itu tersampaikan. Semoga pesan moral dari film ini bukan hanya sebatas slogan “Adopsi lebih baik dari aborsi”.

Iklan

15 pemikiran pada “Juno

  1. pertamaxx!

    iya, masih banyak yang susah punya anak, kalo memang “gampang” punya anak, ya diadopsikan aja ke yang lebih membutuhkan. btw, itu cara terburuk menurut saya. paling baik ya diopeni sendiri, lawong anak2nya sendiri kok… wekekeke…

  2. Yups…
    Smoga pesan moral trsampaikan..tp bt gw dua2nya gak baik,,dr segi adopsi aplg aborsi…Mending d asuh ndri aja…Brani berbuat hrs brani brtanggungjwab…
    Gw punya kponakan yg ampe skrg dy gak tw sapa bpaknya (kluarga gw sengaja nutupin n blg klo bpakya ud meninggal cz bpknya kabur ntah kmn sjak dy msh dlm kandungan)..aplg klo dy ud mlai main am temen2nya n tmen2 seusianya mulai mbicarakan sang ayah mreka,,dy plg dan nanya”where is my Father”..Gw yg denger lgsung sedih…Gadis kecil yg malang,,tp untung cz nyokap gw n all my family syang bgt ma dy…
    Pesen gw,,HINDARI SEX BEBAS,,se cinta apapun loe am pcar loe jng prnah melakukan sex sbelum menikah,,FATAL broo…
    Cinta Tuch BUTA n saat mata loe bisa ngeliat,,maka ap yg tadinya trlihat baik akan buruk akhirnya..

    Smangatttt….!!!!!!

  3. Pelemnya bagus banget… Asal remaja Indonesia kagak salah pengertian aja sama ene pelem… punya anak di masa remaja tanpa nikah…
    maklum… remaja Indonesia kan banyak yang salah mengartikan maksud baik sesuatu… hehehe…

  4. Filmnya belom nonton tapi udah pernah denger about nih Film. Sayangnya… banyak orang yang udah merit tapi suseh punya anak, tapi yang justru belom siap merit, justru bisah cepet hamil dengan cara yang beda 😀 huwekewkwek (beda? 😀 maksud loooch?? :P) maksudnya cara beda itu; belom merit tapi bisa cepet hamil… faktanya yang ada di sekitar kita sih begicuuh…. 😀

  5. Inilah yang lucu terkadang, ada yang pingin punya buah hati tapi belum bisa merasakan, tapi disisi laen ada yang bisa “memproduksi” tapi kagak mau memelihara 😦

  6. Lakukan sesuatu sesuai porsinya aja,, hubungan dua orang anak manusia yang seharusnya diliputi kebahagiaan dan kesejahteraan akhirnya hancur c0z satu hal yang dianggap “NIKMAT”.
    Apa emang benar???
    Kenapa tidak menanyakan dahulu apa untung serta dampaknya kedepan???
    Bagaimana dengan masa depan,, orang tua,, saudara dll…
    “Tidak ada yang lebih baik dari yang lebih baik”
    Pikirkan aja…!!! sesuatu yang baek aja dapat menjadi gak baek apalagi hal yang kayak gituan…
    Tidak ada pemikiran yang namanya dewasa bila melakukan hal tersebut,, gak ada yang namanya lebih baek adopsi dari pada aborsi yang ada hanya kelakuan tersebut gak ada yang baeknya…!!! (gak pakek koma tapi TITIK)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s