it’s just for Very Important Person!

Gak tau deh apakah ‘peraturan’ meja VIP ini cuma berlaku di Jambi atau di kota2 lain juga.

Seingat gw sih di Jambi juga dulu gak ada, tapi gw gak inget sejak taon berapa

aturan ini mulai berlaku.

Kalo pernah dateng (diundang maupun gak diundang) ke resepsi apapun (contohnya pernikahan maupun aqiqah anak) pasti tau fasilitas standar yang biasanya disediakan oleh si tuan rumah buat tamunya, yaitu meja-meja makanan prasmanan, kursi-kursi, kadang2 ada pemain musik n singer gitu.

Nah, kalo di kota gw tercinta ini gw sering liat di resepsi tersebut ada satu fasilitas lain diluar fasilitas standar yang gw sebutin tadi.

Apakah itu?

Yup! jawabannya adalah meja VIP!!!

Jadi, meja VIP itu terdiri dari meja bundar yang dialas taplak meja beserta kursi-kursi. Di atas meja udah tersedia gelas kosong yang ada alas n tutupnya + air mineral kemasan botol, sekeranjang buah-buahan dan asbak.

Meja VIP ini berjumlah terbatas, kalo gak salah 3-5 meja. Letaknya juga terpisah dari kursi-kursi tamu lain, biasanya paling depan.

Sayangnya gw gak bisa menampilkan gambarnya di sini, jadi silakan bayangkan sendiri.

Tidak semua tamu bisa duduk di meja VIP ini (iya lah, soalnya kan mejanya terbatas). Tuan rumah lah yang menentukan siapa yang berhak duduk di meja VIP ini. Jadi, pas ada tamu yang dateng dan tuan rumah menanggap bahwa dia adalah very important person, maka tamu itu digiring ke meja VIP.

Setelah tamu VIP tadi pulang, cleaning service ngeberesin meja, ngeganti gelas + air mineral botolnya. Jadi pas ada tamu VIP lain yang dateng lagi, tuan rumah tinggal ngegiring tamu tersebut ke meja.

Jadi siklusnya tamu dateng, duduk, makan, pulang, meja diberesin, tamu deteng lagi, dst, dst…

Gw gak suka sama aturan meja VIP ini. Rasanya kok ya kayak ngebeda-bedain tamu aja gitu.

Kalo pas acara gw ntar, pengennya setiap tamu yang masuk gw cegat, liat sapa yang ngasi kado paling gede ato duit paling banyak, itu yang gw suruh duduk di meja VIP! haha…

Iklan

26 pemikiran pada “it’s just for Very Important Person!

  1. hekekekekeke…
    sebenernya mungkin itu awalnya buat meja orang-orang yang paling dikenal dan paling deket ama yang punya acara kali ya…
    cuman abis itu berkembang jadi meja VIP gitu…
    hayah komentar ngawur…

    ya…bisa jadi bener sih…tapi gak enaknya ya itu, kalo pejabat yang dateng langsung di’taro’ di meja itu kan

  2. hmmm baru tau nih, ada meja VIP diacara gituan. wah.. klo semua yang datang orang yang special dan important repot juga ya. bisa-bisa semua meja jadi VIP dan bisa jadi pestanya berubah nama jadi “Pesta VIP”…….
    oh ya btw, itu makanan yang dimeja VIP dibedain ama yang lain juga ya?? parah bener klo gitoh….

    hihihi…..

    ya makanan gak beda sepenuhnya sih, kan ada meja prasmanan buat semua orang boleh ngambil di situ. cuman bedanya di meja vip tuh tersedian buah2an sekeranjang gitu, buahnya beda sama buah di meja prasmanan

  3. yup setau saya juga begitu. di beberapa resepsi emg gt…”pejabat2″ emg dianggap VIP ama yg punya hajat.
    ya mungkin itu untuk menunjukkan rasa hormat yg lebih.

    tapi ya ga tau juga sih :mrgreen: …..*sotoy mode on*

    bisa jadi seh ya

  4. wekekke…baru tau juga ada yang begonoan…
    duh…kok blum pnh nemu ya resepsi yg ada VIP2 an nya gitu..

    *pingin jadi tamu VIP mode on* 😛

    boleh… boleh juga…

  5. emang nggak papa kalo menurutku.. orang penting sama temen ngobrol khan beda to bos.. makanya duduknya juga beda. justru itu bagus. karena menempatkan kedudukan seseorang pada tempat yang tepat. menghargai lah maksudnya.

    tamu presiden dan temen cangkruk masa mau disamakan bos??

    nice argument pak! tapi gw tetep aja gak setuju, se-penting dan se-enggak-penting apapun seseorang, dia tetep tamu n harus dihargai kan?? jadi buat apa di beda2in. resepsi kayak gitu kan acara pribadi, jadi Presiden sekalipun kalo dateng di kondangan itu statusnya sebagai tamu sama dengan yang lain. kecuali kalo undangan kenegaraan. anyway makasi pendapatnya! i’m apreciate 4 that!

  6. wah klo duduk di meja VIP, angpaonya bisa 500rb dong
    trus klo duduk di tribun cuma 300rb

    ha ha ha, ky nonton konser aja.., ditempatku gak ada begituan sich…

    hahaha…iya, sekalian aja pake tiket dijual..

  7. Meja yang gituan cocoknya buat aku kali,, kan buat VIP (Very Iseng Person),, yang gituan harus dilestarikan tapi…
    ada tapinya lho,, yupz pikir positif aja…
    yang buat peraturankan tuan rumah,, jadi meja VIP mau dibuat gimana juga kan terserah tuan rumah…
    mau makan teruz pergi kemudian dilap atau mau jungkil balik juga diatas meja itu ya terserah tuan rumah donk,,
    inisih pemikiran aku aja…
    sekarang ini kebanyakan orang mengukur orang lain dari Jabatan / Kekuasaan,, Harta dan Ilmu yang dimiliki oleh orang lain
    bagi aku itu sama saja yang terpenting penghormatan dan penghargaan terhadap tamu yang datang itu yang utama…
    yang terpenting jangan sampai setelah acara piring masih berbunyi
    Bingung mau diapakan meja VIP nya,, sama kalau gitu
    Ha…Ha…

  8. wahahahah.. dasar lo ah..

    menurut gw sih kalo kaya gitu.. kesannya dibeda2in banget yah tamunya.. gak enak donk sama tamu yg laen..

    gw pikir lo mo ngebahas tentang konser gitu.. hehehe

  9. wahaha … semoga ga nular di blogospher … ntr ada komen istimewa yg ditempatin di kolom berbeda … wkwkwkw … lucu kali ya ??? 😆

    jgn2 udah ada tp akunya aja yg teramat sangat kuper yah ???

    iya juga yah…
    gak tau juga udah ada yang gituan apa gak, sama kuper juga mas :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s