banyak topik

Assalamualaikum wr wb
Gak kerasa…udah berapa lama ya aku ga posting…
Ga tau nih jadi males aja gitu pas mo posting2, suka blank gitu deh 😦
anyway, sekarang guah* posting 🙂
1. Masalah ini…
Hmm kmaren, ke kampus sama temen2, rencana awal sih mo ngontrak, KRS udah gue isi, trus tinggal ngadep PA buat minta tanda tangan,
but…
parahnya, ipk kita blm ada, ya gmana coba, untung juga sih kita bisa ketemu PA, ya udah gue sama temen se-PA ngadep itu bapak, trus kita tanya masalah ngontrak mengontrak itu, awalnya si bapak itu juga bingung, tapi setelah dia liat di buku nya dan kita sama2 liat pengumuman, si bapak itu akhirnya menyimpulkan bahwa kita belum bisa ngontrak kalo nilai blm kluar..
Ya udah, akhirnya guah** menyimpulkan kalo sekarang gue bingung, ya abis tadinya kan kita (aku sama temen2) tuh mikirnya mata kuliah smt 2 ini masih dipaketkan, kayak smt 1 dulu, jadi kita tinggal ngontrak semuanya aja, ga tergantung nilai,
tapi kan ternyata ga paket lagi..
2. Masalah itu…
Abis dari kampus, karena kebetulan aku bawa kendaraan, ya kita pulang bareng, sama temen2 gitu lho…
Trus salah seorang temen aku minta anterin ke RSU, mo jenguk pacarnya, kalo ga salah dari hari sabtu pacarnya itu di opname di sana, karena DBD, yah sekarang DBD emang udah jadi kayak wabah
Karena kita merasa tanggung, udah nyampe RS, tanggung bgt kan kalo kita ga turun, ya sekalian aja menjenguk tuh orang, kan kita2 juga kenal sama tuh orang***,
ya seperti biasa, kita bersikap seolah-olah menjenguk orang sakit (emang iya ding), kebetulan lagi, d kamar itu aad ortu nya, bapak sama ibu nya, ya udah kita ngobrol2 deh sama calon mertua temen kita 😉
Pas lagi ngobrol2 ngarol ngidul gak jelas + mesem2 +++++ gitu, tiba2 di otak gue muncul 1 pertanyaan, siapakah dokter yang merawat orang ini?
karena otak gue gak menemukan jawaban di setiap sendi2 nya (gubrakkk…!!!) akhirnya gue memutuskan untuk nanya aja ke temen gue ituh, bisik2 ajah, khan gak enak gitu lho, kayak sok mau tau ajah, tapi tak disangka tak diduga, eh dia nya malah nanya ke calon ibu mertua nya, ya udah dikasih tau, dan secara spontan si ibu itu nanya, knapa emang nya, dan ga tau knapa si temen aku itu malah bilang kalo suci itu bapaknya dokter (wekssss)
Alhasil, sampe kita mo pulang, hal itulah yang dibahas sama ibu-bapak itu,
kenapa gak masuk kedokteran aja?
sayang nian kan bapak nya dokter
seharusnya masuk kedokteran aja bla…bla…bla…
GKJGKJGJKJHGKGJKG sabar aja..
Trus ga tau kenapa lagi, si temen gue ituh (lagi2 dia) tiba2 nanya, mobil mu tadi gmana? entar bisa keluar gak? takutnya ada mobil parkir dibelakang nya?
pertanyaan gue, kenapa hal itu mesti dibahas? tempat parkir nya kan luas, udah teratur lagi, kan ada tukang parkir nya, ga mungkin tukang parkirnya nyuruh mobil laen parkir ngalangin mobil kita, kalo pun begitu pasti d suruh ga pasang rem biar mobil nya bisa didorong, iya kan, iya kan…???!!!
yaa paling didorong sama tukang parkir nya,
gak didorong, tapi diangkat,
paling2 numbur,
ituh tanggapan dari temen2 atas pertanyaan temen aku yg satu itu
didorong gmana..mana bisa, entar kita ga bisa keluar lho?
weksss knapa coba masih ngotot!!!
ya udah deh, gue mah mending diem ajah, buat apa coba ngebahas hal itu, seolah-olah pengen bgt ngasih tau bahwa gue bawa mobil punya bokap…
Ya udah, karena emang udah waktu nya pulang, ya kita2 pada pulang, kecuali si temen aku yg satu itu, yang pacarnya sakit itu,
tapi parah nya, si calon ibu mertua temen aku itu sempet2 nya nanyain kita ke sini naek apa?
dan gawatnya lagi, you know, naek mobil suci, ucap temen aku yang satu itu, yang pacarnya sakit itu (lagi2 dia)
Ooh iya lah anak dokter, fasilitas nya banyak…
GJKJGKJKGJKGJGKJGJKHGJKG….
pas salam2an…
salaman sama ibu nya ; “ini nih sayang bgt ya, ga masuk kedokteran…”
salaman sama bapak nya ; “iya sayang bgt”
ngaburrrrr………
tahu kah kalian betapa kesal nya guah karena pembicaraan itu???
tapi gue juga berterima kasih deh sama orang itu, karena apakah? karena gue jadi termotivasi buat ngebuktiin bahwa gue juga bisa sukses biarpun gak jadi dokter…
3. Masalah ini…
Innalillahi wa innailaihi rojiun,
telah berpulang ke Rahmatullah, Pak Kuntowijoyo, pada Selasa, 22 Februari 2005, di ruang ICU RS Sardjito, Yogyakarta, pukul 15.00 WIB.
Wassalamualaikum wr wb


enbe :
* meminjam gaya bicara nya agus di novel JOMBLO nya Mas Adit
**Kurang lebih SDA
***Pacarnya temen aku ituh

Iklan

4 pemikiran pada “banyak topik

  1. Ha ha…
    Sepokat. Ga mesti harus jadi dokter biar jadi orang sukses. Dengan jadi dokter yang baik bagi tanaman yang membutuhkan juga bisa mengantar menuju sukses. iya ga?? Tapi harus kenal dulu, jenis2 pohon… hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s