Contoh kasus

Hari ini ‘terpaksa’ gue blogging 2 kali.. tadi nya sih mau nya sekali ajah, tapi pas baru aja selesai blogging tadi siang, gue ngalamin sesuatu hal yang pengen banged gue ceritain di sini, sebut aja contoh kasus oce…

Gini ceritanya,

Tadi siang menjelang sore itu aku dapet telepon dari temen, namanya Wika. Dia ngasih tau kalo dia dapet berita dari senior kita, ya lumayan deket juga sih sama tuh abang, dan si abang itu ngasih tau ke Wika bahwa nilai mata kuliah SOSPED kita satu kelas jelek semuanya, paling tinggi cuma C+.

Dan si abang itu nawarin Wika buat ikut perbaikan, dia juga nyuruh wika ngajakin aku dan beberapa temen kita yg laen (gak perlu disebut lah ya namanya), dan dia nyuruh kita dateng ke rumah dosen yang ngajar MK tersebut.

Sebenernya aku mau ngajakin temen2 sekelas kita yg laen buat sama2 baikin nilai gitu deh, tapi berhubung itu si abang katanya gak mengijinkan, ya udah, cuma beberapa orang yang diajak aja yang dateng.

Kita semua dateng ke itu rumah dosen make mobil ayah ku (ini pertama kali nya aku boleh bawa mobil sama temen2 aja).

Sebenernya kita (aku sendiri, tepatnya) rada2 takut juga tuh mo ke rumah itu dosen, ya rada2 gimana..gitu lho, maklum, gak biasa, apalagi kita juga tau kalo dosen itu deket sama abang2 senior kita yang rada2 ‘menyeramkan’ gitu (memalukan!!!takut sama senior!!!).

Pas sampai di sana, kita disuruh masuk (iya lah, masak langsung disuruh makan) dan kita disambut sama si abang yang ngajakin kita itu (aku rada bingung juga karena yang ngadepin kita bukan dosen kita), dan si abang itu langsung nanyain apa yang kita mau, dan ngomong basa-basi lainnya gitu deh, pura2 gak tau gitu, ya kita yang merasa di-SKAK MAT begitu lebih banyak diem nya ajah..

Alhamdulillah juga sih, akhirnya omongan gak jelas kita itu sampai juga ke pokok permasalahan, dan si abang itu nyuruh kita buat mengadakan perundingan buat mencapai kesepakatan soal nilai kita itu.

Ya gue sih tadinya tuh pengen kita2 sekelas tuh dikasih tugas aja buat baikin nilai gitu, tapi karena katanya tuh nilai udah harus diserahkan besok, ya otomatis gak bisa…

Dan akhirnya kita semua tuh (7 orang) sepakat untuk terima nilai kita apa ada nya, biar adil gitu, gak ada diskriminasi (cieeeeee…).

Ya Alhamdulillah kalo gitu (kata si abang itu), kayaknya sih dia seneng gitu deh…

Truss, kalian gak ada urusan lagi kan disini??

Gak ada..

Ya udah, kita semua pamit pulang deh, dan meneruskan debat kusir + ngomel2 gak jelas ngomongin kejadian yang abru kita alami…

Hmm sebenernya gue rada2 bingung juga sih, sama kasus ini, rada2 gak ngerti, gak tau gimana deh, yang jelas berbagai pikiran berkecamuk di otak kau (tolong ya bahasa nya)..tapi emang bener nih sodara2, gue emang bingung & butuh pendpat…

Give ur comment plissssssssss!!!???

Iklan

3 pemikiran pada “Contoh kasus

  1. assalamualaikum….

    hmm bukan apa – apa … komentar di weblog ku emang lagi ngaco satpamnya.. namun sekarang dah bisa di ” umpat – in ” habis banyak sekali spam yg beredar di dunia maya ini, mulai dari situs judi sampai kata2 mutiara berbau sexsualaitas .. jadi musti diketatin satpamnya ..eeeeh malah terlalu ketat.

    maaf ya ….

    Themes nya di ganti? jujur aja jelek nih .. ganti yg lain aja ding …. css nya kacao non 😦 kok weblog ku gak di masukin dalam daftar link ? waduh …. kejam dikau

    me marah nih

    wassalam

    a namenlossen monsterKusaeni

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s